Fritz X

bom berpandu

Fritz X adalah nama paling umum untuk bom luncur anti-kapal berpemandu Jerman yang digunakan selama Perang Dunia II. Fritz X adalah senjata terpandu presisi pertama di dunia yang digunakan dalam pertempuran dan yang pertama menenggelamkan kapal dalam pertempuran. Fritz X adalah nama panggilan yang digunakan oleh personel Sekutu dan Luftwaffe. Nama alternatif termasuk Ruhrstahl SD 1400 X, Kramer X-1, PC 1400X atau FX 1400 (yang terakhir, bersama dengan nama panggilan PC 1400 Fritz yang tidak terarah, adalah asal untuk nama "Fritz X"). Bersama dengan Azon, bom milik Angkatan Udara Amerika Serikat (USAAF) yang serupa pada periode yang sama, adalah salah satu cikal bakal dari rudal anti-kapal modern dan senjata yang dipandu dengan presisi.

Fritz X
Fritz X Guided Bomb.jpg
Fritz X
Jenis bom layang anti kapal
Negara asal Nazi Jerman
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1943–44
Digunakan oleh Nazi Jerman (Luftwaffe)
Pada perang Perang Dunia II
Sejarah produksi
Perancang Max Kramer
Produsen Ruhrstahl
Spesifikasi
Berat 1.362 kg (3.003 pon)[1]
Panjang 3,32 m (10,9 ft)
Lebar 1,4 m (4,6 ft)
Diameter 85,3 cm (33,6 in)

Hulu ledak peledak amatol, penembus perisai
Hulu ledak 320 kg (710 pon)

Daya jelajah 5 km (3,1 mi)
Kecepatan 343 m/s (1.130 ft/s) 1.235 km/h (767 mph)
Sistem
pemandu
Kehl-Straßburg FuG 203/230; MCLOS

SejarahSunting

Fritz X adalah pengembangan lebih lanjut dari PC 1400 (Panzersprengbombe, Cylindrisch 1.400 kg) [Note 1] bom penembus perisai berdaya ledak tinggi, dengan julukan Fritz. Bom tersebut adalah senjata penetrasi yang dimaksudkan untuk digunakan melawan target lapis baja seperti kapal penjelajah berat dan kapal perang. Fritz memiliki hidung yang lebih aerodinamis, empat sayap rintisan, unit ekor berbentuk kotak, yang terdiri atas set permukaan tetap bersudut 12 berbentuk cincin dan ekor salib dengan permukaan tebal di dalam anulus, yang berisi kontrol aerodinamis Fritz X. Luftwaffe mengakui sulitnya mengenai kapal yang bergerak selama Perang Saudara Spanyol.[2] Dipl. insinyur Max Kramer, yang bekerja di Deutsche Versuchsanstalt für Luftfahrt (DVL) telah bereksperimen sejak tahun 1938 dengan bom jatuh bebas berkendali radio 250 kg (550 pon) dan pada tahun 1939 dipasang spoiler yang dikendalikan radio.[3] Pada tahun 1940, Ruhrstahl diundang untuk bergabung dengan pengembangan, karena mereka sudah memiliki pengalaman dalam pengembangan dan produksi bom yang tidak diarahkan.[4]

Fritz X dipandu oleh tautan kontrol radio Kehl-Strasbourg, yang mengirim sinyal ke spoiler yang dapat bergerak di permukaan sirip ekor vertikal dan horizontal yang tebal, dalam struktur sirip cincin ekor. Sistem kontrol ini juga digunakan untuk Henschel Hs 293 yang didorong dengan roket, yang pertama kali dikerahkan pada 25 Agustus 1943. Pemasangan antena penerima Straßburg pada Fritz X secara aerodinamis diintegrasikan ke dalam trailing edge dari permukaan annular dari sirip ekor, dalam kuartet bagian "bengkok" di trailing edge. Fitur desain instalasi penerima FuG 230 Straßburg ini tidak sepenuhnya berbeda dengan Azon, yang memiliki antena penerima sendiri yang ditempatkan di kuartet strut diagonal yang menahan bagian tetap sirip ekornya.

Tinggi peluncuran minimum adalah 4,000 m (13,123 ft) ( 5,500 m (18,04 ft) lebih disukai) dan jangkauan 5 km (3,1 mi; 2,7 nmi) diperlukan.[5] Karena Fritz X adalah bom berpandu MCLOS, operator harus menjaga agar bom tetap terlihat setiap saat (suar ekor disediakan, seperti halnya Azon, untuk membantu operator melacak senjata) dan pesawat kendali harus menahan arah, yang membuat menghindari tembakan atau pesawat tempur tidak mungkin dilakukan.[5] Sekitar 1.400 contoh, termasuk model percobaan, diproduksi.

Pengaturan kontrolSunting

Fritz X memiliki pengaturan kontrol berbasis spoiler pada unit sirip ekornya, menggunakan tiga set sistem spoiler kontrol aerodinamis, dengan dua di antaranya memberikan kontrol persenjataan di kedua sumbu pitch dan yaw, beroperasi secara berbeda dan terus-menerus berosilasi dengan cepat di bawah kendali langsung dari tautan kontrol radio Kehl-Straßburg . Pengaturan kontrol roll, beroperasi secara otonom dan tidak terkendali dari pesawat yang mengerahkan, sama-sama berosilasi denganset yang dikontrol secara eksternal dan terletak di bagian luar dari permukaan sirip ekor horizontal dalam permukaan cincin ekor sirip luar. Ini seperti permukaan kontrol "aileron" persenjataan Azon milik Amerika, yang diperintahkan oleh giroskop internal di pusat ekor pada Azon dan Fritz X, untuk menjaga persenjataan tetap datar selama dalam lintasan. Set permukaan spoiler inboard di permukaan sirip ekor horisontal, yang menggunakan satu set permukaan datar seperti pagar sayap untuk pemisahan aliran udara dari spoiler kontrol roll otonom, mengontrol sudut pitch setelah pelepasan dan dikendalikan oleh tautan kontrol radio, memberikan pesawat yang meluncurkan Fritz X kemampuan untuk mengendalikan jangkauan luncur, kemampuan yang tidak dimiliki persenjataan Azon. Spoiler pengontrol yaw yang ditempatkan di permukaan sirip vertikal juga dikendalikan melalui radio link, dan memiliki permukaan "pagar" yang serupa untuk memandu aliran udara di atasnya. Ketiga set permukaan spoiler, ketika digunakan, nyaris tidak menonjol dari permukaan spoiler selama peluncuran, dengan pasangan sistem spoiler di bawah kontrol eksternal memiliki tingkat "proporsionalitas" dalam operasi mereka dengan memvariasikan "waktu tinggal" yang dihabiskan di satu sisi atau yang lain selama laju osilasi mereka yang cepat dari sisi ke sisi ketika input kontrol dikirim kepada spoiler tersebut.

Prosedur tempurSunting

Fritz-X dikemudikan oleh bombardier dalam pesawat peluncur melalui tautan radio antara pemancar Kehl pada pesawat dan penerima Straßburg pada bom. Bombardier harus dapat melihat target setiap saat, dan seperti persenjataan Azon, bom Fritz-X memiliki suar di ekor sehingga dapat dilihat dari pesawat pengontrol untuk dipandu secara MCLOS untuk mengendalikannya dengan benar. Kerugiannya dibandingkan dengan bom luncur pemandu sepenuhnya otonom seperti bom luncur berpandu radar Bat Angkatan Laut AS, yang digunakan melawan Jepang pada tahun 1944-45 - adalah pesawat peluncur harus diterbangkan menuju sasaran pada jalur yang stabil dan bahwa ketika rudal itu mendekati targetnya, menjadi mungkin untuk melakukan kesalahan pemanduan dengan mengacaukan saluran radionya.

Berbeda dengan Hs 293, yang digunakan untuk melawan kapal dagang dan kapal perang pendamping ringan, Fritz X dimaksudkan untuk digunakan melawan kapal lapis baja seperti kapal penjelajah berat dan kapal perang. Tinggi peluncuran minimum adalah 4.000 meter (13.000 ft) dan ketinggian luncur 5.500 meter (18.000 ft) lebih disukai dengan asumsi jarak pandang yang memadai. Fritz X harus diluncurkan setidaknya 5 kilometer (3 mi) dari target. Pesawat harus melambat pada saat pelepasan bom sehingga momentum akan membawa bom di depan pesawat, sehingga bombardier dapat melihat dan membimbingnya. Perlambatan ini dicapai dengan melakukan pendakian yang curam dan kemudian gerak mendatar. Bombardier bisa membuat koreksi maksimum 500 meter (1.600 ft) dalam hal jangkauan dan 350 meter (1.150 ft) dalam hal arah. Pembom rentan terhadap serangan pesawat tempur serta senjata pertahanan udara berbasis kapal ketika mempertahankan arah terbang yang lambat agar bombardier dapat mempertahankan kontak visual untuk memandu bom.[6] Ketika bekerja dengan baik, rudal itu mampu menembus 130 mm (5.1 in)[7] perisai.

Akurasi adalah alasan utama untuk mengembangkan sistem senjata semacam ini, daripada terus menggunakan yang disebut dengan "bom bodoh". Seorang bombardier yang ahli bisa mengarahkan 50% bom ke dalam radius 15 m (50 ft) dari titik bidik, dan sekitar 90% mengenai dalam radius 30 m (100 ft) (sumber lain mengatakan 60% perkenaan dalam radius 4,6 meter).[8]

OperatorSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

CatatanSunting

  1. ^ German Wikipedia's WW II PC-series bomb specifications, German for "armor-piercing bomb, cylindrical".

BibliografiSunting

  1. ^ "RUHRSTAHL SD 1400 FRITZ-X". Pima Air Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-06. Diakses tanggal 2019-05-25. 
  2. ^ Fitzsimons, Bernard, ed. "Fritz-X", in The Illustrated Encyclopedia of 20th Century Weapons and Warfare (London: Phoebus, 1978), Volume 10, p. 1037.
  3. ^ Fitzsimons, "Fritz-X", p. 1037.
  4. ^ Christopher, John. The Race for Hitler's X-Planes (The Mill, Gloucestershire: History Press, 2013), p. 134.
  5. ^ a b Christopher, p.134.
  6. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  7. ^ Fitzsimons, "Fritz-X", p. 1037.
  8. ^ "1.JmA - Special German weapons". 1jma.dk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-01-12. Diakses tanggal 2012-06-30. 

Pranala luarSunting