Helena (A Midsummer Night's Dream)

Helena merupakan tokoh fiksi dalam A Midsummer Night's Dream karya William Shakespeare. Tokoh Helena umumnya digambarkan sebagai perempuan yang bertubuh tinggi, kurus, dan berambut pirang. Dalam cerita tersebut, Demetrius yang merupakan kekasih Helena jatuh cinta pada Hermia. Ketika Helena mengetahui bahwa Hermia dan kekasihnya, Lysander, akan melarikan diri ke hutan, ia menyampaikannya kepada Demetrius. Keempatnya kemudian tersesat di hutan. Di hutan tersebut, Lysander dan Demetrius terkena sihir Peri Puck sehingga mereka jatuh cinta pada Helena. Hermia mengira Helena telah merebut Lysander darinya dan keduanya bertengkar. Melihat hal ini, Oberon sebagai seorang raja peri memerintahkan Puck untuk memperbaiki kejadian ini. Puck kemudian mencabut sihirnya dari Lysander sehingga Lysander kembali pada kekasihnya, Hermia.

Helena (A Midsummer Night's Dream)

Peran dalam A Midsummer Night's DreamSunting

Helena, putri Nedar, adalah teman seumur hidup Hermia (yang sering dia bandingkan dengan dirinya sendiri). Sebelum peristiwa drama itu, Helena bertunangan dengan bangsawan Demetrius, tetapi dia tersentak ketika kasih sayangnya beralih ke Hermia. Meskipun demikian, kecintaan Helena yang abadi pada Demetrius tetap konsisten sepanjang drama. Hermia dan pelamarnya, Lysander, bercerita kepada Helena bahwa mereka berencana untuk kawin lari. Dengan harapan bahwa dia akan mendapatkan kembali rasa hormat Demetrius, Helena memberitahunya tentang rencana Hermia dan Lysander kemudia merekapun mengikuti kekasih yang melarikan diri ke dalam hutan.

Meskipun Demetrius sengaja berbuat kejam terhadapnya, Helena tetap setia pada pengabdiannya. Semangatnya menarik perhatian Oberon, yang memerintahkan agar Puck memikat Demetrius sehingga dia akan jatuh cinta kembali pada Helena. Ketika Puck secara keliru mempesona Lysander yang sedang tidur sebagai gantinya, Lysander bangun dan langsung jatuh cinta pada Helena. Dia mengejar Helena yang terkejut dan terluka, meninggalkan Hermia yang sedang tidur. Oberon, mencoba memperbaiki kesalahan Puck, lalu menaruh ramuan itu pada Demetrius, yang juga jatuh cinta pada Helena. Bingung dengan perubahan perilaku pria itu, Helena dibuat bingung dan terluka oleh betapa kejam teman terdekatnya dan kedua pelamarnya. Dalam pertarungan sengit, dia dan Hermia hampir mengalami pukulan sementara kedua pria itu memperebutkan siapa yang lebih layak mendapatkan kasih sayang Helena.

Oberon memerintahkan Puck untuk memperbaiki pesona yang diberikan pada Lysander. Dipisahkan oleh perintah Oberon dan sihir Puck, dan dengan fajar mendekat, para kekasih masing-masing pergi untuk beristirahat. Puck menghancurkan ramuan lain ke mata Lysander, meniadakan efek yang pertama. Ketika para kekasih ditemukan di pagi hari oleh Theseus, Hippolyta, dan Egeus, semuanya justru dimanjakan. Demetrius mengklaim bahwa 'penyakit' metaforis membuatnya mencintai Hermia, tetapi dalam kesehatan, cintanya telah kembali ke Helena. Para kekasih menikah dalam upacara bersama dengan Theseus dan Hippolyta dan bersama-sama menonton drama yang diadakan oleh Mekanik untuk menghormati pernikahan.

Meskipun bukan satu-satunya protagonis dari A Midsummer Night's Dream, Helena adalah salah satu karakter yang paling banyak bicara.[1] Dialognya memberikan wawasan kunci bagi penonton tentang keyakinan humanis tentang sifat cinta dan proses jatuh cinta. Cintanya yang jujur dan tak berbalaslah yang meyakinkan Oberon untuk ikut campur dengan para kekasih, dan rasa sakitnya karena "ditipu" oleh teman-temannya yang meyakinkan Oberon untuk memulihkan semua orang.

Helena tidak pernah dikritik karena cintanya yang tak berbalas untuk Demetrius; keteguhannya dilihat oleh karakter lain sebagai kebajikan besar, dibandingkan dengan sifatnya yang berubah-ubah. Dia juga menunjukkan cinta platonis yang besar dan pengabdian persaudaraan kepada Hermia. Dalam pemeran sepasang kekasih, perannya sebanding dengan Lysander. Keduanya secara lahiriah lebih romantis dan bijaksana daripada pasangan mereka, dan keduanya mengucapkan kalimat-kalimat itu yang paling relevan dengan tema drama tentang kedewasaan romantis dan sumber cinta abadi. Sementara Lysander mengatakan, 'jalannya cinta sejati ne'er memang berjalan mulus', pidato Helena dalam Babak I mencakup kutipan terkenal: "Cinta terlihat bukan dengan mata, tetapi dengan pikiran; Dan oleh karena itu, adalah Cupid sayap yang dicat buta."

Namanya mengingatkan pada Helen dari Troy, referensi yang dibuat oleh Theseus menjelang akhir drama, dan karakternya mirip dengan Helenas shakespeare lainnya di All's Well That End's Well.

  1. ^ "Figure 35: Results of analysis 3 (ratio characters included and specified characters ordered; all OTUs included)". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-09-28.