Buka menu utama
George W. Bush dan Haya di PBB, 2006

Haya Rashed Al-Khalifa (bahasa Arab: هيا راشد آل خليفة‎; lahir 18 Oktober 1952; umur 67 tahun) adalah pengacara dan diplomat wanita asal Bahrain. Ia menjadi duta besar untuk Prancis (1999-2004) dan duta besar wanita pertama asal Bahrain. Dia tercatat sebagai wanita pertama yang membuka praktik hukum di Bahrain, dan wanita ketiga yang pernah memimpin Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa.[1]

Karier HukumSunting

Haya memperoleh gelar Sarjana Hukum dari Universitas Kuwait pada tahun 1974. Dia juga memperoleh Diploma bidang Undang-undang Hak Sipil Pribadi dari Universitas Alexandria, Mesir pada tahun 1986 dan Diploma Hukum Perbandingan dari Universitas Ain Syams, Mesir pada tahun 1988.[2]

Bersama Lulwa Al Awadhi, ia menjadi salah satu dari dua wanita pertama di Bahrain yang berpraktik hukum sebagai pengacara di Bahrain pada tahun 1979. Dia membuka praktik sendiri dan pendiri Haya Rashed Al Khalifa Law Firm. Selama periode 1997-1999, dia menjadi wakil ketua dari International Bar Association. Dia adalah penasehat hukum untuk kerajaan Bahrain dan merupakan Penasehat Global untuk Yatim Internasional.

Karier diplomatikSunting

 
George W. Bush dan Sheikha Haya Rashed Al Khalifa di PBB, 2006

Haya adalah Presiden Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa yang ke-61 selama periode 12 September 2006-17 September 2007. Dia adalah wanita ketiga yang memegang posisi ini setelah Vijaya Lakshmi Pandit dari India dan Angie Elisabeth Brooks dari Liberia yang diangkat menjadi presiden masing-masing pada tahun 1953 dan 1969. Ia terpilih secara aklamasi setelah Bahrain memilihnya sebagai kandidat bersama kelompok negara-negara Asia. Selain menjadi presiden wanita pertama sejak 1969, Haya adalah presiden wanita pertama yang berasal dari Muslim.[3]

Dia adalah duta besar Bahrain untuk Prancis (1999-2004). Ketika, ia ditunjuk menjadi Duta Besar untuk Prancis pada tahun 1999 dan menjadi wanita pertama yang pernah menjadi duta besar Bahrain. Dia juga menjabat sebagai delegasi permanen untuk PBB Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Budaya (UNESCO).

Langkah ini sebagai yang pertama dalam serangkaian janji perempuan untuk profil posisi pemerintahan tinggi dalam beberapa tahun terakhir, yang telah menyertakan menteri kabinet wanita pertama di negara itu, Nada Haffadh dan enam perempuan dinominasikan untuk Dewan Syura, majelis tinggi parlemen.

Pada hari yang sama (6 Juni 2006), selain Haya dipilih juga Mona Al Kawari untuk memimpin Perserikatan Bangsa-bangsa dan menjadi hakim perempuan pertama di Bahrain.[4]

Keluarga dan latar belakangSunting

Haya adalah anggota keluarga putusan Al Khalifa Bahrain.[butuh rujukan] Dia adalah cicit perempuan Isa bin Ali Al Khalifa, yang memerintah Bahrain selama periode 1869-1932. Kepala keluarga ini, Raja Hamad bin Isa Al Khalifa adalah cicit dari Isa ibn Ali. [1]

Janji dan PenghargaanSunting

Sejumlah penghargaan yang telah diterima Sheika Haya adalah:

  • Penghargaan Khusus Millenium Development Goals PBB, 2007
  • Penghargaan Perdamaian 2007
  • Penghargaan Kreativitas Sosial pada Konferensi Keenam dari Yayasan Pemikiran Arab.

Sheikha Haya adalah anggota dari badan-badan berikut:

  • Komite World Intellectual Property Organisation Arbitrase
  • International Chamber of Commerce (ICC)
  • Pengadilan Arbitrase Internasional
  • Dewan Tertinggi Kebudayaan, Kesenian & Sastra Bahrain
  • Asosiasi Bar Bahrain (Wakil Ketua)
  • Konsumen Advisory Group Otoritas Regulasi Telekomunikasi, Bahrain (Ketua).

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting