Buka menu utama

Harapan (kebajikan)

salah satu dari tiga kebajikan teologal dalam tradisi Kristen
Personifikasi alegoris tentang harapan: "Harapan dalam Penjara Keputusasaan" karya Evelyn De Morgan.

Harapan atau pengharapan (bahasa Latin: spes) merupakan salah satu dari tiga kebajikan teologal dalam tradisi Kristen. Harapan merupakan kombinasi dari hasrat akan sesuatu dan pengharapan untuk menerimanya, kebajikan ini berharap akan persatuan ilahi dan juga kebahagiaan abadi. Sama seperti semua kebajikan, harapan timbul dari kemauan atau kehendak, bukan nafsu atau perasaan.

"Orang Kristen yang berpengharapan mencari Allah bagi dirinya sendiri. Dalam bahasa teknis, objek formal dari harapan teologis adalah Allah-yang-dimiliki."[1]

Harapan bertentangan dengan dosa keputusasaan dan presumsi; menjauhkan diri dari sikap-sikap tersebut memenuhi perintah negatif harapan. Sementara perintah positif harapan diperlukan untuk melakukan tugas-tugas seperti doa atau penitensi.

Beberapa bentuk Quietisme menyangkal bahwa manusia perlu menghendaki sesuatu sehingga mereka menyangkal bahwa harapan merupakan suatu kebajikan.

Dalam tradisi Kristen, harapan dalam Kristus dan iman dalam Kristus berhubungan erat; harapan memiliki suatu konotasi yang berarti seseorang yang berharap memiliki suatu keyakinan kuat, melalui kesaksian Roh Kudus, bahwa Kristus telah menjanjikan suatu dunia yang lebih baik kepada mereka yang adalah milik-Nya. Umat Kristen memandang kematian bukan hanya sebagai akhir dari kehidupan yang telah berlalu, tetapi sebagai pintu gerbang menuju suatu kehidupan di masa depan yang tanpa akhir dan dalam segenap kepenuhannya. Paus Benediktus XVI mengatakan, "Barangsiapa percaya kepada Kristus memiliki masa depan. Karena Allah tidak memiliki keinginan atas apa yang layu, mati, semu, dan akhirnya dibuang: Ia menginginkan apa yang berbuah dan hidup, Ia menginginkan hidup dalam kepenuhannya dan Ia memberi kita hidup dalam kepenuhannya."[2]

Dengan demikian harapan dapat membuat seseorang bertahan melalui pencobaan iman, kesulitan atau tragedi kemanusiaan yang mungkin terlihat luar biasa. Harapan dipandang sebagai "sauh bagi jiwa" sebagaimana dirujuk dalam Surat Ibrani di Perjanjian Baru.[3] Ibrani 7:19 juga mendeskripsikan "pengharapan yang lebih baik" dari 'Perjanjian Baru' dalam Kristus, bukannya 'Perjanjian Lama' dari hukum Yahudi.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ (Inggris) Cessario, Romanus (2002). The Virtues, or the Examined Life. London: Continuum. hlm. 38. 
  2. ^ (Inggris) Homily, Berlin, September 22, 2011 [1]
  3. ^ Ibrani 6:19

Pranala luarSunting