H.J. de Graaf

Sejarawan Indonesia dari Belanda

Hermanus Johannes de Graaf (lahir 2 Desember 1899 – meninggal 24 Agustus 1984 pada umur 84 tahun) adalah seorang sejarawan Belanda yang mengkhususkan diri menulis sejarah Jawa, Indonesia.

Hermanus Johannes de Graaf
Lahir(1899-12-02)2 Desember 1899
Rotterdam, Belanda
Meninggal24 Agustus 1984(1984-08-24) (umur 84)
PekerjaanSejarawan, guru sekolah
Dikenal atasKaryanya tentang sejarah Jawa
Suami/istriCarolina Johanna Mekkink (lahir 1929)
Anak4

BiografiSunting

Kehidupan awalSunting

De Graaf lahir di Rotterdam, Belanda, pada 2 Desember 1899, dan di sana dia juga bersekolah. Pada tahun 1919, ia melanjutkan ke Universitas Leiden untuk belajar sejarah. Sejarawan dan orientalis Johan Huizinga, adalah salah seorang di antara profesor di sana. Pada tahun 1926, ia bekerja pada Pemerintah Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Saat berlayar ke Batavia, dia membaca tentang sejarah Indonesia, sehingga memicu minatnya untuk kali pertama. Dia ditempatkan di Surabaya untuk menjadi seorang guru sejarah di Hogere Burgerschool (HBS, Sekolah Menengah Rakyat) selama satu tahun. Kemudian ia pindah ke Batavia, pertama untuk bekerja di kota, lalu museum, perpustakaan, dan kemudian di Inspektorat Sekolah Menengah. Sewaktu di Batavia, ia bertemu profesor Jawa Poerbatjaraka, yang kemudian memberinya pelajaran mingguan dalam bahasa Jawa dan budaya. Dia mulai serius mendalami aspek ilmiah di saat masih bekerja di Inspektorat. Artikel ilmiah pertama diterbitkan pada tahun 1929. Pada tahun yang sama, ia menikahi seorang guru sekolah, Carolinia Johanna Mekkink.[1]

Karier akademik di IndonesiaSunting

Pada tahun 1931 ia meninggalkan layanan sipilnya dan menjadi kepala sekolah di Malang, dan kemudian Kota Probolinggo. Pada tahun 1935 ia kembali ke Leiden untuk meraih gelar doktor. Supervisornya adalah H. T. Colenbrander, yang karya-karyanya awalnya memicu minatnya dalam sejarah Indonesia. Disertasinya tentang pembunuhan Kapten François Tack di istana Mataram pada tahun 1686 merupakan "tengara dalam studi sejarah Jawa",[1] menurut M. C. Ricklefs. Berbeda dari sejarahwan yang telah mempelajari sejarah Jawa sebelum dia, de Graaf menggabungkan sumber-sumber Jawa dan sumber-sumber Eropa serta metode sejarah.[1]

Masih pada tahun 1935, ia kembali ke Hindia Belanda dan kembali mengajar di Surakarta. Dia mengajak siswa-siswanya dari Jawa untuk mengunjungi situs-situs bersejarah dan tempat-tempat suci Islam di seluruh pulau Jawa, meskipun sekolahnya adalah sekolah Protestan. Selama liburan sekolah, dia melanjutkan penelitian di Batavia, menerbitkan artikel tentang pemberontakan Trunajaya dan jatuhnya Kesultanan Mataram. Dia juga menulis untuk Cina Geschiedenis pada tahun 1941. Ketakutan akan isi pekerjaan ini yang tidak mendukung Jepang membuat penerbitnya menghancurkan sebagian besar naskahnya pada tahun 1942, tatkala Jepang mengambil alih Hindia belanda sebagai bagian dari Perang Dunia II.[1]

Dia kemudian ditahan dan menghabiskan perang di beberapa kamp dan berteman dengan ahli botani C. C. Berg. Istrinya ditahan secara terpisah di kamp wanita, dan pada tahun 1944 putri mereka Elisabeth Anna meninggal dalam usia sembilan tahun di kamp itu.[1]

Perang Dunia II diikuti oleh Revolusi Nasional Indonesia (1945-9) membuat Indonesia yang baru merdeka melawan Belanda yang mencoba untuk mendapatkan kembali jajahannya. Dia mengajar sebentar di Bandung sebelum Berg mengundangnya ke Jakarta untuk mengajar perguruan tinggi yang sekarang bernama Universitas Indonesia.[1] Ia menerima undangan itu dan tinggal di Jakarta sampai tahun 1950. Selama periode ini ia menulis berbagai karya, termasuk Mahkota Majapahit (belanda": Over de kroon van Madja-Pait, 1948) dan Sejarah Indonesia (belanda": Geschiedenis van Indonesië, 1949) yang terkenal. Dia juga membuat perjalanan penelitian ke Belanda pada 1947-1948, memelajari arsip VOC yang dikirim kepadanya di Arnhem dari Den Haag. Ia juga merasakan kekecewaan atas kepemimpinan seorang pemimpin muda Soekarno atas Republik Indonesia.[1]

Kekecewaan ini, serta khawatir akan keselamatan isterinya yang mengajar sebagai orang asing di Indonesia, dan frustrasi atas tidak diangkatnya dia menjadi profesor—dia pikir ini dijanjikan untuknya—membuatnya memtuskan untuk meninggalkan Indonesia selamanya pada tahun 1950.[1]

Karier di BelandaSunting

De Graaf berangkat ke Belanda pada tahun 1950, dan pada tahun 1953 ia menjadi privaat docent di Leiden untuk pengajaran sejarah Indonesia. Kuliah perdananya tentang Babad Tanah Jawi memicu perselisihan akademik dengan C. C. Berg. Pada tahun 1955, Berg mengatakan bahwa de Graaf bergantung terlalu naif dengan sumber-sumber dari Jawa, yang membawanya menerima historisitas Sutawijaya—pendiri Mataram dan kakek Sultan Agung, yang juga dikenal sebagai Panembahan Senapati, sedangkan Berg percaya bahwa ia adalah mitos yang diciptakan untuk meningkatkan legitimasi Sultan Agung, bahwa Sultan Agung adalah pendiri sebenarnya. De Graaf, melalui tulisan yang disusun tahun 1956 menjawab, di mana ia membantah—dengan dukungan dari sumber-sumber Eropa—Tesis Berg mengatakan bahwa Agung adalah pendiri Mataram. Namun tidak semua masalah diselesaikan, dan perdebatan terus memperburuk hubungan antara de Graaf dengan Berg di ranah akademis dan pribadi.[1]

Dia terus mengajar di berbagai sekolah-sekolah Belanda sampai ia pensiun pada tahun 1967.[1] tahun-tahun di mana dia sangat produktif; ia menulis empat jilid tentang sejarah Jawa antara 1500-1700: satu tentang Pengadilan Mataram sebagaimana dikunjungi oleh utusan Belanda (diterbitkan tahun 1956), satu tentang masa pemerintahan Sultan Agung (1958) dan dua volume pada masa pemerintahan Amangkurat I (1961 dan 1962).[1]

Pensiun dan kematianSunting

Pada tahun 1967 ia pensiun dari mengajar tetapi melanjutkan pengajaran ilmiah. Dia secara teratur memberikan kontribusi untuk majalah Tong Tong (yang kemudian dikenal sebagai Moesson), menulis tentang sejarah Indonesia dalam gaya yang lebih kasual. Ia juga menerbitkan karya di Kediri kampanye (1678) pada tahun 1971, dan dua volume pada 1807-8 perjalanan kapal De Vlieg di Brasil (diterbitkan di 1975-6). Kemudian, ia bertemu seorang sarjana Belanda dari Jawa Theodoor Gautier Thomas Pigeaud yang kemudian menjadi teman dan kolaborator. Pada tahun 1974, mereka menerbitkan sebuah sejarah awal Muslim kerajaan di Jawa, meliputi periode dengan sumber-sumber sejarah yang kurang meyakinkan. Pada tahun 1976, Pigeaud menerbitkan sebuah ringkasan bahasa inggris dari delapan karya de Graaf paling penting. Selama periode yang sama, dia juga menyusun tentang sejarah Maluku, khususnya di Ambon, di antaranya de Graaf pikir belanda berutang "tugas syukur" untuk membantu "memanjakan" Belanda dan menyebarkan kekuasaan mereka di seluruh Indonesia. Ia menerbitkan sejarah yang komprehensif dari Ambon dan Maluku Selatan pada tahun 1977.[1]

Pada bulan Mei tahun 1982, ia menghadiri pertemuan tahunan dari Royal Netherlands Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies dan menderita stroke dalam perjalanan pulang. Stroke membuatnya tidak dapat bekerja, dan kemudian tak mampu berkomunikasi, sampai ia meninggal pada tanggal 24 agustus 1984.[1]

PengakuanSunting

Pada tahun 1974, de Graaf diangkat sebagai Anggota Kehormatan dari Royal Netherlands Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies.[1] Banyak ilmuwan sejarah Jawa menganggap dirinya ahli warisnya,[1] dan sejarawan dari Indonesia M. C. Ricklefs memanggilnya "ayah dari studi sejarah Jawa".[1]

Kehidupan pribadiSunting

Ia menikah pada tahun 1929 dengan Carolina Johanna Mekkink (lahir 1923).[1] Mereka mempunyai empat anak: Hendrik (lahir 1931), Johannes (lahir 1933), Elisabeth Anna (lahir 1935) dan Anna Elisabeth (lahir 1948).[1] Elisabeth Anna meninggal pada tahun 1944 Jepang di Perang Dunia II pemakaman kamp.[1] Dia adalah seorang yang taat beragama Protestan dan diadakan konservatif pandangan politik, yang kadang-kadang menempatkan dia bertentangan dengan belanda akademik rekan-rekan.[1]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Ricklefs 1985.

Daftar pustakaSunting

  • Ricklefs, M. C. (1985). "In Memoriam Dr. H. J. de Graaf: 2 December 1899 — 24 August 1984". Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. Brill. 141 (2/3): 191–201. JSTOR 27863672.