Guilhèm dari Gellone

Guilhèm dari Gellone (skt. 75528 Mei 812 atau 814 M), terkadang disebut Guilhèm dari Orange,[1] adalah Comte Toulouse kedua dari tahun 790 hingga 811. Pada tahun 804, ia mendirikan Keabasan Saint-Guilhem-le-Désert. Ia dikanonisasi sebagai santo pada tahun 1066 oleh Paus Aleksander II.[2]

Santo Guilhèm dari Gellone
Guercino Guglielmo d'Aquitania.jpg
Guilhèm dari Gellone, Guillaume d'Orange, Guillaume d'Aquitaine oleh Guercino
Lahirskt. 755
suatu tempat di Prancis Utara
Wafat28 Mei 812 atau 28 Mei 814
Gellone, dekat Lodève?
Dihormati diGereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks Timur
Kanonisasi1066 oleh Paus Aleksander II
Tempat zairahBiara Keabasan Saint-Guilhem-le-Désert, Gellone, Prancis
Pesta28 Mei
Apse Romanesque Saint-Guilhem-le-Désert, awalnya Gellone, biara keabasan didirikan Guilhèm pada 804 dan masuk pada 806.

Pada abad kesepuluh atau kesebelas,[3] sebuah hagiografi Latin, Vita sancti Willelmi, mungkin disusun berdasarkan tradisi lisan. Pada abad kedua belas, legenda Guilhèm telah berkembang. Dia adalah pahlawan dari seluruh sajak chanson de geste, yang paling awal adalah Chanson de Guillaume sekitar tahun 1140. Dalam chansons, ia dijuluki Fièrebrace (lengan garang atau kuat) karena kekuatannya dan marquis au court nez (marquess berhidung pendek) karena cedera yang diderita dalam pertempuran dengan raksasa.

Guilhèm dalam sejarahSunting

Guilhèm lahir di Prancis utara pada pertengahan abad kedelapan, putra Thierry I d'Autun, Comte Autun, dan istrinya Aldana. Putranya, dan kemungkinan Guilhèm sendiri, adalah kerabat Charlemagne (ibundanya Aldana adalah putri Karl Martell). Sebagai seorang kerabat dan comte tepercaya, ia menghabiskan masa mudanya di istana Charlemagne, atau (Bertrada dari Prüm). Pada tahun 788, Chorso, comte Toulouse, ditangkap oleh Basque Adalric, dan dibuat untuk mengucapkan sumpah kesetiaan kepada Adipati Gascogne, Lupus II. Setelah dibebaskan, Charlemagne menggantikannya dengan sepupu Franka Guilhèm (790). Guilhèm pada gilirannya berhasil menaklukkan Gascogne.

Pada tahun 793, Hisyam I, penerus Abdurrahman I, memproklamirkan perang suci melawan umat Kristen di utara. Dia mengumpulkan tentara 100.000 orang, setengah dari yang menyerang Kerajaan Asturias sementara setengah lainnya menyerang Languedoc, menembus sejauh Narbonne.

Guilhèm bertemu kekuatan ini dan mengalahkan mereka. Dia bertemu pasukan Muslim lagi di dekat sungai Orbieu di Villedaigne tetapi dikalahkan, meskipun perlawanannya yang keras sangat melelahkan pasukan Muslim sehingga mereka mundur ke Spanyol. Pada tahun 801, Guilhèm memerintahkan bersama Ludwig, Raja Aquitaine sebuah ekspedisi besar Franka, Bourgogne, Provençal, Aquitani, Gascogne (Basque) dan Goth yang merebut Barcelona dari Kekhalifahan Umayyah.

Pada tahun 804, ia mendirikan biara keabasan di Gellone (sekarang Saint-Guilhem-le-Désert) dekat Lodève di Keuskupan Agung Montpellier. Dia memberikan properti kepada Gellone dan menempatkan biara di bawah kendali umum Benediktus Aniane, yang biaranya berada di dekatnya.[4] Di antara hadiahnya untuk biara yang dia dirikan adalah sepotong Salib Sejati, hadiah dari sepupunya Charlemagne. Charlemagne telah menerima relikui dari Patriark Yerusalem menurut Vita Guilhèm.

Pada 806, Guilhèm pensiun ke Gellone sebagai biarawan dan akhirnya meninggal di sana pada 28 Mei 812 (atau 814). Ketika dia meninggal, konon lonceng di Orange berbunyi dengan sendirinya.

Guilhèm menyebutkan baik keluarga dan biaranya dalam wasiatnya:[5] wasiatnya tanggal 28 Januari 804, menamai istrinya Kunegonde dan Witburgis, orang tuanya yang telah meninggal, Theodoric/Thierry IV, Aldana (putri Karl Martell), dua saudara laki-laki, Theodino dan Adalelmo, dua saudara perempuan, Abbana dan Bertana, empat anak, Bernat, Witcher, Gotzelm, dan Helimburgis, dan keponakan, Bertrano.[6] Selain itu, ia memiliki seorang putra Heribert, seorang putri Gerberge, dan mungkin seorang putri Rotlinde.

Gellone tetap di bawah kendali abbas Aniane. Namun, hal ini menjadi bahan perdebatan, seiring dengan meningkatnya reputasi Guilhèm. Begitu banyak peziarah yang tertarik pada Gellone sehingga jenazahnya digali dari situs sederhana di narthex dan diberi tempat yang lebih menonjol di bawah paduan suara, dengan ketidakpuasan besar dari Biara Aniane. Sejumlah dokumen palsu dan pernyataan diproduksi di setiap sisi yang meninggalkan rincian sejarah yang sebenarnya diragukan. Biara keabasan merupakan perhentian utama bagi peziarah dalam perjalanan mereka ke Santiago de Compostela. Biara Romanesque abad ke-12, yang dibongkar secara sistematis selama revolusi Prancis, menemukan jalannya ke The Cloisters di New York. Sacramentarium Gellonense, yang berasal dari akhir abad ke-8, adalah manuskrip yang terkenal.

Guilhèm dalam romanSunting

Pelayanan setia Guilhèm kepada Charlemagne digambarkan sebagai contoh kesetiaan feodal. Karier Guilhèm melawan Saracen dinyanyikan dalam puisi epik dalam siklus abad ke-12 dan ke-13 yang disebut La Geste de Garin de Monglane, sekitar dua lusin chanson de geste yang sebenarnya berpusat di sekitar Guilhèm, cicit Garin yang sebagian besar legendaris.

Akan tetapi satu bagian dari siklus, dikhususkan untuk prestasi ayahandanya, di sana bernama Aymeri dari Narbonne, yang telah menerima Narbonne sebagai wilayah seignore setelah kembali dari Spanyol dengan Charlemagne. Rincian "Aymeri" dari puisi tersebut digabungkan dengan tokoh bersejarah kemudian yang benar-benar menjadi Vicomte Narbonne dari tahun 1108 hingga 1134. Dalam chanson ia dianugerahi Ermengart, putri Didier, dan saudara perempuan Bonifasius, raja Langobardi. Di antara tujuh putra dan lima putrinya (salah satunya menikah dengan Ludwig yang Saleh) adalah Guilhèm.

Kekalahan bangsa Moor di Orange mendapat perlakuan legendaris dalam epik abad kedua belas Prise d'Orange. Di sana, dia diangkat menjadi Comte Toulouse menggantikan Chorso yang dipermalukan, yang saat itu menjadi Raja Aquitaine pada tahun 778. Dia sulit dipisahkan dari legenda dan puisi yang memberinya prestasi senjata, garis keturunan dan gelar: Guillaume Fièrebras, Guillaum au Court-Nez (hancur dalam pertempuran dengan raksasa), Guillaum de Narbonne dan Guillaume d'Orange. Legenda ini mengkonversi istrinya yang Saracen, Orable, kemudian dibaptis menjadi Guibourc.

ReferensiSunting

  1. ^ bahasa Ositan: Guilhem d'Aurenga, bahasa Prancis: Guillaume d'Orange
  2. ^ "William of Aquitaine, St.". Encyclopedia.com. Retrieved on 2014-01-17.
  3. ^ Ditulis sebelum abad kesebelas, menurut Jean Mabillon, atau selama abad kesebelas menurut Bollandis Godefridus Henschenius.
  4. ^ "CATHOLIC ENCYCLOPEDIA: St. William of Gellone". newadvent.org. 
  5. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-12. Diakses tanggal 2018-04-11. 
  6. ^ "Internet History Sourcebooks Project". fordham.edu. 

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Torson
Comte Toulouse
790–811
Diteruskan oleh:
Beggo