Guerin dari Provence

Guerin, Garin, Warin, atau Werner (bahasa Latin: Werinus atau Guarnarius; † 845 atau 856) merupakan seorang Comte Auvergne, Chalon, Mâcon, Autun, Arles dan Adipati Provence, Bourgogne, dan Toulouse. Guerin mendirikan wilayah itu melawan Saracen dari basis Marseille dan membentengi Chalon-sur-Saône (834). Dia mengambil bagian dalam banyak kampanye selama perang sipil yang menandai pemerintahan Ludwig yang Saleh (814 – 840) dan setelah kematiannya sampai Perjanjian Verdun (843). Sumber utama kehidupannya adalah piagam-piagam dan kronik seperti Vita Hludovici.

Ada banyak kerusuhan di antara para pengarang tentang identitas sebenarnya dari orang ini. Dia telah dialokasikan sebagai putra Guilhèm dari Gellone dan istri keduanya Guitbergis (atau Vuithbergis) atas dasar Liber Manualis dari Duoda, istri Bernat dari Septimania, salah satu putra Guilhèm oleh istri pertamanya. Jika tidak, dia baru-baru ini dihipotesiskan sebagai putra atau cucu Adalard, Comte Chalon, yang membela situs itu melawan Waïfre dari Aquitaine.[1] Warin demikian Comte Chalon oleh keturunan atau oleh karunia bersyukur dari raja[2] karena pelayanan ayahnya. Teori yang terakhir ini bergantung pada asumsi bahwa ada dua Guerins yang kemudian bingung: Guerin I dan putranya Guerin II. Tidak ada keturunan dari Guilhèm dari Gellone atau hipotesis dua orang yang diterima secara universal. Kedekatannya, dalam dokumen-dokumen yang ada saat itu, kepada Bernat dari Septimania telah digunakan sebagai bukti untuk hubungan dengan keluarga itu, sebagaimana adanya "Comte Guerin" terkait di piagam selanjutnya dari tahun 850 dan 860-an. Guerin telah disarankan sebagai saudara Bernard I dari Auvergne, yang hubungannya tidak diketahui.[3]

Pada tahun 818, Ludwig yang Saleh memberikannya Auvergne, mungkin karena hubungannya dengan istrinya, karena dia mungkin adalah putri dari mantan comte Ithier. Pada tahun 825, ia menerima kota Cluny dari Hildebald, Uskup Mâcon, dalam pertukaran.

Pada tahun 819, dia dan Berenguer dari Toulouse menyerang Gascogne untuk meletakkan pemberontakan Lop III Centullo, sebagaimana dicatat baik oleh Annales regni Francorum dan Vita Hludovici.[4] Pada tahun 820, Gascogne ditenangkan dan otoritas Karoling dipulihkan, tetapi tidak melintasi Pirenia di Navarra.

Pada tanggal 24 Juli 840 di Strasbourg, Lothair memicu perang sipil baru dengan mengumumkan imperium atas semua wilayah kekaisaran dan, bergabung dengan keponakannya Pippin II dari Aquitaine, menyerang Lembah Loire. Sementara Ermenaud III dari Auxerre, Arnulf dari Sens, Audri dari Autun, dan Gerard II dari Paris menjanjikan diri mereka untuk Lothair, Guerin dan Adalbert dari Avallon tetap bersama Karl yang Botak. Pada bulan Maret 841, rakyat Burgundi yang setia kepada Karl menemani Guerin ke Aquitaine, dari mana mereka mengusir Lothair dan Pippin. Pada bulan Mei, Guerin, seperti dux cum Tolosanis et Provincianis, bergabung dengan Karl dan raja Bayern, Ludwig si Jerman, di Châlons-sur-Marne. Pada bulan Juni, Pippin akhirnya bergabung dengan Lothair di Auxerre. Pada tanggal 25 Juni 841, Lothair dan Pippin memulai Pertempuran Fontenay berikutnya dan berada di atas angin sampai kedatangan Guerin dan pasukannya dari Provençal mengubah gelombang yang mendukung Karl.

Karl mengirim Guerin untuk mengeluarkan Bernat dari Septimania dari Toulouse pada tahun 842 dan kemudian melawan Gothia pada tahun 843. Setelah Perjanjian Verdun pada bulan Agustus tahun itu, dia menjadi dux dan marchio di Provence di bawah Lothair. Dia mungkin mewarisi jabatan itu dari Leibulf pada sekitar tahun 829.[5] Pada tahun 844, ia menerima Autun, yang telah dilucuti dari pewaris Bernat, Guilhèm. Sejarahwan Prancis, Pierre Andoque menegaskan bahwa Bernat ditangkap pada tahun 843 oleh Guerin di Uzès dan dibawa ke hadapan Karl untuk dieksekusi pada tahun 844. Ia digantikan pada tahun 845 oleh Fulcrad sebagai adipati, dengan Marseille diserahkan ke comte Adalbert.

Guerin menikahi Albane (atau Ava)[6] dan merupakan ayahanda Isembard, Comte Autun, dan Ermengarde ibunda Guillaume I Duc Aquitania.[7]

CatatanSunting

  1. ^ Guinard. This would put Guerin I's death in 819 and make the exchange with Hildebald his son's, though this is disputed.
  2. ^ Either Pepin the Short (died 768) or Charlemagne.
  3. ^ Lewis (1965), hlm. 93n
  4. ^ Lewis (1965), hlm. 44
  5. ^ Lewis (1965), hlm. 92–93
  6. ^ In 778, Guinard asserts, though this is only possible on his hypothesis.
  7. ^ Guinard's thesis neglects Isembard, but gives Guerin I two sons: Guerin II and Theodoric of Vergy. He also credits him as the father of Ermengard, wife of Bernard Plantapilosa.

SumberSunting