Bernat dari Septimania

Bernard (atau Bernat) dari Septimania (795-844), putra Guilhèm dari Gellone, merupakan seorang Adipati Septimania dari Franka dan Comte Barcelona dari tahun 826 hingga 832 dan lagi dari tahun 835 sampai eksekusinya. Dia juga menjabat sebagai comte Carcassonne dari tahun 837. Dia ditunjuk untuk menggantikan rekan Frankanya Rampon. Selama kariernya, ia adalah salah satu konselor Kaisar Ludwig yang Saleh yang terdekat, pendukung utama perang melawan Moor, dan penentang kepentingan kaum bangsawan Visigoth setempat.

GelarSunting

Bernat tidak diragukan lagi adalah comte (comes) Barcelona dan beberapa county lain selama kariernya yang panjang. Dia juga muncul dalam kronik dengan gelar adipati (dux), meskipun sejauh mana ini adalah sebutan militer tidak jelas.[1] Ia kadang-kadang secara retrospektif disebut oleh sejarawan sebagai markgraf (marchio). Berikut adalah nama dan gelarnya saat muncul di beberapa sumber utama:

  • Bernhardus comes Barcinonensis[2] ("Bernard, Comte Barcelona")
  • duce Bernhardo[3] ("Adipati Bernard")
  • præfatus Bernardus[4] ("Prefek Bernard")
  • Bernhardum Barcenonensium ducem[5] ("Bernard, Adipati Barcelona")
  • Bernardus comes marcæ Hispanicæ ("Bernard, Comte Marca Hispanica")
  • Bernardo comiti Tolosano[6] ("Bernard, Comte Toulouse")

Comte BarcelonaSunting

Bernat pertama kali dibuktikan dalam catatan sejarah sebagai salah satu dari empat putra dalam dokumen ayahandanya hingga 14 Desember 804 yang berurusan dengan fondasi biara Gellone.[7]

Bernat pastilah mewarisi tanah di daerah sekitar Toulouse dari mana ia memperluas kekuatannya untuk menjadi comte pada sekitar 826. Dia pertama kali menarik perhatian para petinggi dengan memadamkan pemberontakan lokal seorang bangsawan bernama Aisso, yang mungkin adalah letnan Visigoth dari digulingkan Bera, Comte Barcelona.[8] Garnisun kastil di daerah itu, yang menguntungkan Bera, bergabung dengan Aisso dalam pemberontakan melawan comte yang baru. Hanya kastil Roda de Ter, di daerah Osona, yang ditentang dan kemudian dihancurkan oleh Aisso. Dari wilayahnya yang baru diduduki, Aisso menyerang daerah Cerdanya dan wilayah Valles. Comte muda Bernat meminta dan menerima bantuan dari Kaisar, serta beberapa orang hispani lokal (mungkin bangsawan Goth). Untuk membalas bala bantuan ini, Aisso mengirim saudaranya untuk meminta bantuan dari Abdurrahman II, Emir Cordoba, satu-satunya sekutu potensial yang cukup kuat untuk mengancam kaum Franka. Abdurrahman mengirim jenderal Ubayd Allah Abu Marwan ke Zaragoza pada bulan Mei 827, dari mana ia menyerbu wilayah Barcelona, mencapai kota itu sendiri di musim panas. Dia mengepung dan mengobrak-abrik sekitarnya, tetapi gagal untuk merebutnya.

Ketika Kaisar mengetahui penggerebekan tersebut, ia memerintahkan putra keduanya, Pippin, kemudian Raja Aquitaine, dan comte Hugues dari Tur dan Matfrid dari Orléans untuk merekrut tentara melawan Muslim, tetapi rekrutmen berjalan lambat. Pada saat tentara tiba, Abu Marwan telah kembali ke wilayah Muslim, membawa Aisso dan para pengikutnya bersmaanya (akhir 827).

Penangguhan ini, dilihat sebagai kemenangan, sangat meningkatkan prestise Bernard. Meskipun county Osona yang porak-poranda, ketergantungan Barcelona, ​​tetap berpenghuni hingga pertengahan abad ke-9, kehancurannya disebabkan oleh kedatangan Hugh dan Matfird yang terlambat. Kedua dakwaan itu direbut dari daerah mereka di Majelis Aachen pada tahun 828. Pada sidang itu, Orléans diberikan kepada saudara Odo dan Bernat, Gaucelm menerima vasal dari Conflent dan Razes. Ketika Leibulf dari Provence meninggal di musim semi, kekuasaannya yang luas — Narbonne, Béziers, Agde, Melgueil, Nîmes, dan mungkin Uzès — ditugasi ke Bernat. Dari koleksi besar penghargaan di Septimania, Bernat mengambil gelar "Adipati Septimania". Di majelis lain, di Ingelheim am rhein pada bulan Juni, serangan balasan ke wilayah Kordoba dipertimbangkan, tetapi meskipun pasukan berkumpul di Thionville, itu tidak memasuki tanah yang dikendalikan oleh Bernat sebagai risiko penyerangan Muslim tampaknya telah menurun.

Karier ComteSunting

Pada bulan Agustus 829 Kaisar mengirim putranya Lothair ke Pavia untuk mengenakan Mahkota Besi. Ludwig memanggil Bernat untuk menggantikan putranya di istana, dengan memberinya gelar camerarius atau Chamberlain dan hak asuh Karl muda, kemudian hanya Adipati Alsace, Alemannia, dan Raetia, tetapi kemudian ditakdirkan untuk menjadi Raja Francia Barat. Bernat mendelegasikan pemerintah countynya kepada saudaranya Gaucelm, yang kemudian mengambil gelar marchio atau markgraf.

Setelah hanya beberapa bulan di istana, Bernat telah membuat banyak musuh. Memang, dia adalah katalis utama untuk pemberontakan Lothair pada tahun berikutnya.[9] Thegan dari Trier, di Gesta Hludowici, mencatat bahwa dia dituduh memiliki hubungan terlarang dengan Permaisuri, Judith dari Bayern, tetapi menganggap rumor ini sebagai kebohongan. Namun demikian, desas-desus ini memprovokasi kerusuhan di tentara berkumpul di Rennes untuk melawan Breton pada bulan April 830. Hidupnya di bawah ancaman, sebagai tiga anak sulung Ludwig mendukung oposisi terhadap dia, Bernat meninggalkan istana dan, menurut Annales Bertiniani, kembali ke Barcelona. Saudaranya, Eribert, yang tetap tinggal di istana, disingkirkan. Bernat dicabut dari county Autun yang sebelumnya pernah dikuasainya.

Pada majelis di Nijmegen pada bulan Oktober 830, Kaisar memulihkan otoritasnya setelah perang saudara singkat dengan putra-putranya. Selanjutnya di majelis lain, di Aachen pada 831 Februari, ia melanjutkan untuk membagi Kekaisaran, memberikan Gothia kepada Karl, meskipun pembagiannya tidak akan efektif sampai kematiannya. Bernat berusaha untuk mendapatkan dukungan dengan Judith dan Karl, tetapi mereka menghindari memperbarui hubungan dengan dia setelah jatuh dari anugerah. Di Majelis Thionville, pada bulan Oktober 831, Bernat berbicara secara pribadi dengan Kaisar, tetapi tidak dapat memperoleh kembali posisi sebelumnya di pengadilan. Sebagai tanggapan, Bernat membalikkan kesetiaan dan sisi sebelumnya dengan musuh-musuh Kaisar.

Perang saudara 831–832Sunting

Pada bulan November 831 Pippin dari Aquitaine memberontak melawan ayahandanya. Sementara Berenguer yang Bijaksana, Comte Toulouse, menyarankannya agar tidak bertindak seperti itu, Bernat mendorongnya. Pada awal tahunb 832 Ludwig yang Saleh memulai kampanye melawan putranya yang memberontak. Berenguer, setia kepada Kaisar, menyerang Bernard dan mengambil Roussillon (dengan Vallespir) dan mungkin juga Razes dan Conflent. Pada tanggal 2 Februari, Berenguer telah tiba di Elna.

Pada akhirnya, kemenangan berturut-turut pasukan kekaisaran memaksa Pippin dan Bernat muncul di hadapan Kaisar pada Oktober 832. Pippin turun takhta dan dikirim sebagai tahanan ke Trier, setelah menyerahkan seluruh wilayahnya kepada saudara tirinya, Karl. Bernat dituduh tidak setia dan diberhentikan dari semua kantornya dan kehilangan semua penghargaannya di Septimania dan Gothia, yang diberikan kepada Berenguer. Saudaranya Gaucelm mungkin juga dipecat, tetapi untuk sementara waktu ia tetap memiliki County Empúries, mengabaikan pemecatannya.

Perang sipil tahun 833–834Sunting

Namun pada 833, Lothair memberontak. Pippin, bersama Bernat dan Gaucelm, tetap setia kepada Ludwig kali ini. Setelah mengalahkan pasukan Lothair, dan mengembalikan kaisar untuk berkuasa pada tanggal 1 Maret 834, Bernat meminta kembalinya penghargaannya, dengan alasan kehilangan orang-orang yang telah ditopangnya demi kaisar. Namun, Berenguer masih dalam kepemilikan legal. Kaisar ragu-ragu atas keputusannya, tetapi pada Juni 835 ia memanggil Bernat dan Berenguer ke Majelis di Cremieux, dekat Lyon, di mana ia akan menjatuhkan vonis. Berenguer meninggal secara tak terduga di jalan dan, terbebas dari rintangan, Kaisar memberi Septimania dan countynya dan Toulouse ke Bernat. Satu-satunya wilayah yang tidak kembali adalah Empúries dan Roussillon, yang telah diberikan kepada Sunyer I dan Alaric, dan Urgell dan Cerdanya, yang telah dipisahkan dari Toulouse oleh perampas Aznar I Galíndez. Sunifred, saudara Oliba I dari Carcassonne, ditugaskan untuk mengusirnya.

Bernat kembali ke wilayahnya, di mana penduduk Goth yang telah mendukung Bera dan kemudian Berenguer, masih menentangnya. Sepuluh keluhan diajukan terhadapnya di Majelis Quierzy-sur-Oise pada bulan September 838. Dari tahun 841, ia sering absen berpartisipasi dalam perjuangan Kekaisaran, dan county dikelola oleh vicomte masing-masing.

Pemerintahan Karl yang BotakSunting

Bernard menghindari berpartisipasi dalam Pertempuran Fontenay-en-puisaye (25 Juni 841), di mana Karl yang Botak dan Ludwig si Jerman mengalahkan saudara mereka Lothair, yang mundur ke selatan dengan pasukannya. Bernat tetap di luar pertempuran menunggu hasilnya, di mana ia mengirim putranya Guillem untuk memberi penghormatan kepada Karl yang Botak dan berjanji kepadanya bahwa ayahandanya akan menerima penyerahan Pippin II, putra pemberontak Pippin, yang mengklaim pemerintahan Aquitaine. Tampaknya Bernat tidak berniat menjaga janji terakhir ini.

Selama kampanye Karl yang Botak di Aquitaine (842), ia memutuskan untuk menghukum Bernat, mengusirnya dari county Toulouse demi Acfred (Juli). Bernat, bagaimanapun, menolak untuk menerima keputusan itu dan memberontak, secara terbuka bersekutu dengan Pippin II dan mengusir Acfred dari Toulouse (843). Karl menanggapi dengan mengirim dux Guerin dari Provence, yang pada tahun 842 mengarahkan kampanye di Aquitaine, melawan Septimania. Berbagai peristiwa lain - pembaruan invasi Viking dan serangan Breton — memaksa diakhirinya perjuangan sipil internal yang melanda Kekaisaran dan, pada bulan Agustus 843, Perjanjian Verdun ditandatangani antara tiga bersaudara: Karl, Ludwig, dan Lothair. Septimania dan Gothia ditinggalkan di tangan Karl yang Botak. Wilayah Uzès, tempat Bernat masih memiliki properti, ditugasi ke Lothair. Selanjutnya, county Autun, yang telah lama hilang dari Bernat, dan yang telah diperbaharui klaimnya oleh putranya, diberikan kepada Guerin.

Pada 844 Karl yang Botak kembali ke Aquitaine dengan tujuan memaksa Pippin II untuk menyerah dan menaklukkan Toulouse. Selama Pertempuran Toulouse dari tahun 844, Bernat dari Septimania ditangkap, baik oleh pasukan kerajaan selama serangan di Toulouse atau, menurut sejarahwan Prancis Pierre Andoque, tahun sebelumnya oleh Guerin di Uzès. Andoque berpendapat bahwa pada tahun 844 ia hanya dibawa ke hadapan Karl selama kampanyenya melalui Aquitaine. Salah satu cara atau yang lain, pada bulan Mei 844 Bernat diserahkan kepada Karl, yang memerintahkan eksekusinya.

Bulan berikutnya, Pippin II dan putra Bernat, Guillaume memberikan pukulan telak kepada Karl di Angoumois pada tanggal 14 Juni. Penghargaan Bernat diberikan kepada Sunifred, yang telah ditugaskan sebelumnya dengan menundukkan Aznar di Aragon.

Bernat menikahi Duoda, (Dhuoda Sanchez) diduga putri [[Sans Lop|Sancho I dari Gascogne], (Sancho Loupez) pada tanggal 29 Juni 824 di Aachen. Dengannya ia memiliki dua orang putra, Guillaume dan Bernard Plantevelue.

CatatanSunting

  1. ^ Archibald R. Lewis, "The Dukes in the Regnum Francorum, A.D. 550-751" Speculum 51.3 (July 1976), pp. 381-410 offers some disambiguation of these Frankish titles.
  2. ^ Annales Fuldenses (Gesta quorundam regum Francorum) s.a. AD 829 (entry ascribed to Einhard), p. 360.
  3. ^ Thegan, p 597.
  4. ^ Annales Bertiniani.
  5. ^ Annales Fuldenses s.a. AD 844 (entry ascribed to Rudolf of Fulda), pp. 364.
  6. ^ Flodoard, p 338.
  7. ^ Thomassy, p 179. There are two extant versions of this charter and one is dated to 15 December and does not mention Bernard.
  8. ^ Others hypothesise that the name "Aisso" is a corruption of the Arabic Aysun, which was the name of the son of Sulayman al-Arabi, formerly imprisoned in Aachen, but who had escaped from captivity to the Hispanic March and established himself in the region of Vic.
  9. ^ Hummer, p 161.

SumberSunting

Didahului oleh:
Rampó
Comte Barcelona
826–832
Diteruskan oleh:
Berenguer
Didahului oleh:
Berenguer
Comte Barcelona
835–844
Diteruskan oleh:
Sunifred I
Didahului oleh:
Oliba I
Comte Carcassonne
837–844
Diteruskan oleh:
Argila