Gisborne

halaman disambiguasi

Gisborne adalah sebuah kota di timur laut Selandia Baru dan pemukiman terbesar di Distrik Gisborne (atau Wilayah Gisborne). Kota ini memiliki populasi 37,000 (Juni 2020). Dewan distrik bermarkas di Whataupoko, di pusat kota. Permukiman ini awalnya dikenal sebagai Turanga dan berganti nama menjadi Gisborne pada tahun 1870 untuk menghormati Sekretaris Kolonial Selandia Baru William Gisborne.

Gisborne

Tūranga-nui-a-Kiwa  (Māori)
Gisborne tengah dan timur laut dilihat dari Bukit Kaiti
Gisborne tengah dan timur laut dilihat dari Bukit Kaiti
Koordinat: Lua error in package.lua at line 80: module 'Module:ISO 3166/data/NZ' not found.
NegaraSelandia Baru
RegionGisborne Region
Pemerintahan
 • MayorRehette Stoltz
Populasi
 (Juni 2020)[1]
 • Total37,000
Zona waktuUTC+12 (NZST)
 • Musim panas (DST)UTC+13 (NZDT)
Kode area06
Situs webGDC.govt.nz

Sejarah awalSunting

Kedatangan pertamaSunting

Wilayah Gisborne telah dihuni selama lebih dari 700 tahun. [2] Selama berabad-abad wilayah ini telah dihuni oleh suku Te Aitanga-a-Māhaki, Rongowhakaata, Ngāi Tāmanuhiri dan Te Aitanga-a-Hauiti . Orang-orang mereka berasal dari para penjelajah Te Ikaroa-a-Rauru, Horouta dan Tākitimu waka . [3]

Tradisi lisan Pantai Timur menawarkan versi berbeda dari pendirian Gisborne oleh Māori . Salah satu legenda menceritakan bahwa pada tahun 1300-an, navigator hebat Kiwa mendarat di Sungai Turanganui pertama kali di waka Tākitimu setelah berlayar ke wilayah tersebut dari Hawaiki [4] [5] dan bahwa Pāoa, Kapten waka Horouta, menyusul kemudian. Legenda alternatif menceritakan bahwa Kiwa menunggu begitu lama hingga sampan Horouta tiba sehingga ia menyebut tempat pendaratan terakhirnya Tūranganui-a-Kiwa ( Tempat penantian panjang Kiwa ). [6]

Namun, versi peristiwa yang lebih populer adalah Horouta mendahului Takitimu. Pada tahun 1931, Sir Āpirana Ngata menyatakan bahwa Horouta adalah sampan utama yang membawa orang-orang ke Pantai Timur dan bahwa Ngāti Porou selalu menganggap Takitimu sebagai "sampan yang tidak penting". [7] Sejarawan Māori Rongowhakaata Halbert membenarkan pernyataan ini, menyatakan bahwa kru Paoa di Horouta adalah penghuni pertama Pantai Timur setelah bermigrasi dari Ahuahu atau Pulau Mercury Besar . [8] [9] Paoa memberikan namanya ke berbagai tempat di seluruh wilayah, terutama Sungai Waipāoa (Wai-o-Pāoa). [10]

Selama abad ke-14, suku Māori membangun desa nelayan dekat laut dan membangun di puncak bukit di dekatnya. [11]

GeografiSunting

 
Foto[pranala nonaktif permanen] satelit NASA dari Gisborne

Gisborne adalah kota pesisir yang terletak di tanjung timur Pulau Utara Selandia Baru. Itu terletak di ujung selatan Distrik Gisborne dan juga di dalam Teluk Kemiskinan . Rumah Susun Poverty Bay mencakup kota Gisborne serta daerah sekitarnya Mākaraka, Matawhero dan Ormond di mana kebun anggur dan pertanian menonjol. [12] Gisborne datar menuju garis pantai, tetapi pedalaman berhutan dan berbukit. [13]

Gisborne menawarkan hamparan garis pantai yang luas yang meliputi pantai pasir putih Waikanae dan Midway, Kaiti, Sponge Bay, Wainui dan Makorori, yang populer untuk berenang dan berselancar. [14]

Kadang-kadang disebut sebagai 'Kota Sungai', Gisborne terletak di pertemuan sungai Waimata, Taruheru dan Turanganui. [15] Dengan panjang hanya 1200 meter, Turanganui adalah sungai terpendek di Selandia Baru. [16]

Kaiti Hill ( Titirangi ), yang terletak tepat di atas lokasi pendaratan Cook, [17] memberikan pemandangan kota dan Teluk Kemiskinan yang lebih luas. [18] Banyak situs arkeologi telah diidentifikasi di Titirangi, termasuk kuburan, teras, dan middens . Titirangi berada di dekat puncak. [19]

Di wilayah yang lebih luas di sekitar Gisborne terdapat dua arboreta, Eastwoodhill, Arboretum Nasional Selandia Baru di Ngatapa yang membentang lebih dari 130 hektar, dan Arboretum Hackfalls 50 hektar di Tiniroto . [20] [21]

Hingga pergeseran garis waktu Samoa dan Tokelau pada Desember 2011, Gisborne mengklaim sebagai kota pertama di Bumi yang melihat matahari terbit setiap hari. Namun, ini sekarang hanya akurat di bulan-bulan musim panas Selandia Baru. [22]

IklimSunting

Wilayah ini dilindungi oleh dataran tinggi di barat. Gisborne menikmati Beriklim samudera iklim ( CFB - klasifikasi iklim Köppen ) dengan musim panas yang hangat dan musim dingin yang sejuk, suhu jarang turun di bawah 0 ° C (32 ° F) dan terkadang naik di atas 30 ° C (86 ° F) [23] dengan rata-rata tahunan 2.200 jam sinar matahari. Curah hujan tahunan bervariasi dari sekitar 1000 mm di dekat pantai hingga lebih dari 2500 mm di negara pedalaman yang lebih tinggi. [24] Menurut kumpulan data NIWA untuk normals 1981-2010, Gisborne hampir mendekati beberapa kota lain untuk memiliki stasiun resmi musim panas yang paling hangat. [25] Musim dingin sedikit lebih sejuk daripada daerah utara, sehingga selama tahun kalender, Gisborne bukanlah stasiun terpanas di negara ini. [26] Bahkan suhu rata-rata musim panas lebih rendah daripada daerah utara meskipun tinggi karena malam yang lebih dingin. Meskipun demikian, suhu rata-rata tahunan masih jauh di atas rata-rata untuk Selandia Baru secara keseluruhan.

EkonomiSunting

Pelabuhan ini pernah menjadi rumah bagi banyak kapal di masa lalu dan telah berkembang sebagai pelabuhan sungai untuk menyediakan lokasi yang lebih aman untuk pengiriman dibandingkan dengan jalan terbuka di Teluk Kemiskinan yang dapat terkena gelombang selatan. Sebuah pabrik daging ditempatkan di samping pelabuhan dan daging serta wol dikirim dari sini. Sekarang pelabuhan tersebut adalah rumah bagi banyak kapal nelayan kecil serta kapal yang memuat kayu gelondongan untuk diekspor.

Kota ini mempertahankan pesona pedesaan dan merupakan tempat liburan yang populer. Industri lokal meliputi pertanian, hortikultura, pertanian dan kehutanan . Produksi anggur juga berharga bagi ekonomi lokal.

DemografiSunting

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1986 45,758—    
1991 44,361−3.1%
1996 45,962+3.6%
2001 43,971−4.3%
2006 44,463+1.1%
2013 43,656−1.8%

Wilayah perkotaan Gisborne memiliki populasi penduduk biasa sebanyak 34.527 pada sensus Selandia Baru 2018, meningkat 3.294 orang (10,5%) sejak sensus 2013, dan peningkatan 3.228 orang (10,3%) sejak sensus 2006 . Ada 16.623 laki-laki dan 17.907 perempuan, memberikan rasio jenis kelamin 0,93 laki-laki per perempuan. Dari total populasi, 8.229 orang (23,8%) berusia hingga 15 tahun, 6.603 (19,1%) berusia 15 hingga 29 tahun, 14.184 (41,1%) berusia 30 hingga 64 tahun, dan 5.511 (16,0%) berusia 65 tahun ke atas. [27]

Dalam hal etnis, 58,8% populasi diidentifikasi sebagai Eropa (Pākehā), 51,6% sebagai Māori, 5,3% sebagai orang Pasifik, 3,5% sebagai Asia, dan 1,3% sebagai etnis lain (total bertambah menjadi lebih dari 100% karena orang dapat mengidentifikasi dengan berbagai etnis). [28]

Gisborne memiliki tingkat pengangguran 9,4% dari orang-orang berusia 15 tahun ke atas, dibandingkan dengan 7,4% secara nasional. Pendapatan tahunan rata-rata semua orang yang berusia 15 tahun ke atas adalah $ 24.400, dibandingkan dengan $ 28.500 secara nasional. Dari jumlah tersebut, 41,9% berpenghasilan di bawah $ 20.000, dibandingkan dengan 38,2% secara nasional, sementara 19,6% berpenghasilan lebih dari $ 50.000, dibandingkan dengan 26,7% secara nasional.

Gisborne memiliki persentase terkecil dari populasi yang lahir di luar negeri yaitu 9,7% dibandingkan dengan 25,2% untuk Selandia Baru secara keseluruhan. [29] Yang tertinggi adalah orang Inggris yang berjumlah 1.335 atau 3,1% dari populasi. [30] Selain itu, 73,0% populasi hanya dapat berbicara dalam satu bahasa, 16,2% dalam dua bahasa, dan 1,1% dalam tiga bahasa atau lebih.

Wilayah statistik individu di distrik Gisborne (sensus 2018) [31]Sunting

Nama SA2 Populasi Tempat tinggal Paruh baya Pendapatan rata-rata
Centennial Crescent 1.566 573 33,1 tahun $ 23.100
Elgin 2.583 900 31,0 tahun $ 22.100
Gisborne Central 300 210 44,3 tahun $ 29.600
Kaiti Utara 2.178 783 40,9 tahun $ 29.300
Kaiti Selatan 3.060 1.026 30,3 tahun $ 22.400
Lytton 1.371 567 67,2 tahun $ 23.700
Makaraka-Awapuni 969 387 44,6 tahun $ 29.400
Mangapapa Timur 1.179 477 38,7 tahun $ 33.200
Mangapapa Utara 1.425 510 31,9 tahun $ 27.500
Mangapapa Selatan 1.926 690 31,0 tahun $ 25.300
Kaiti Luar 2.565 753 25,9 tahun $ 19.700
Riverdale 1.275 510 43,0 tahun $ 30.400
Tamarau 2.367 744 29,2 tahun $ 21.900
Te Hapara Timur 1.992 840 37,4 tahun $ 24.800
Te Hapara Utara 2.013 768 39,9 tahun $ 26.100
Te Hapara Selatan 2.178 816 33,4 tahun $ 23.800
Wainui-Okitu 1.716 714 41,0 tahun $ 43.500
Whataupoko Timur 1.812 720 42,8 tahun $ 38.600
Whataupoko West 2.052 864 41,4 tahun $ 30.100

pendidikanSunting

Kota Gisborne memiliki empat sekolah menengah (menengah) utama: Gisborne Boys 'High, Gisborne Girls' High, Lytton High dan Campion College . Campion College adalah sekolah pendidikan bersama Katolik.

TransportasiSunting

UdaraSunting

Bandara Gisborne berfungsi sebagai bandara domestik untuk Wilayah Gisborne. Penerbangan reguler antara Auckland dan Wellington dilayani oleh Air New Zealand di bawah merek Link, sedangkan maskapai kecil Sunair menyediakan layanan ke pusat Selandia Baru lainnya seperti Hamilton, Whakatāne, Rotorua dan Tauranga, dan Air Napier menyediakan layanan ke Napier dan Wairoa .

Jalan RayaSunting

 
1916[pranala nonaktif permanen] tim bus dan lembu jantan di luar Kantor Pos

State Highway 2Sunting

menghubungkan Gisborne ke Tauranga melalui Ōpōtiki dan Whakatāne di barat laut, dan ke Napier dan seluruh Hawke's Bay melalui Wairoa di selatan. SH 2 melakukan perjalanan menuju Gisborne dari barat laut dari Te Karaka, pemukiman sekitar 31 km sebelah barat laut dari Gisborne. SH 2 melewati Makaraka, pinggiran kota di pinggiran luar Gisborne. Kemudian melintasi Sungai Waipaoa dan berjalan ke selatan melalui Manutuke dan Wharerata sebelum memasuki Wilayah Teluk Hawke menuju Nuhaka, Wairoa, dan akhirnya ke Napier.

State Highway 35Sunting

(bagian dari jaringan Pacific Coast Highway) dimulai di persimpangan barat Gisborne dengan SH 2 tepat sebelum SH 2 melintasi Sungai Waipaoa dalam perjalanannya ke selatan menuju Manutuke. SH 35 berbatasan dengan Bandara Gisborne di selatan dan memasuki kota Gisborne di pinggiran barat daya. Itu membuat jalannya melalui kota ke timur, dan berlanjut ke pantai yang menghubungkan Gisborne ke East Cape .

Transportasi umumSunting

Transportasi umum kurang berkembang di Gisborne, dengan hanya 0,2% perjalanan yang dilakukan dengan bus pada 2013/14. Ini dibandingkan dengan 2,3% secara nasional, [32] yang dengan sendirinya termasuk di antara proporsi terendah di dunia. [33] Go Bus dikontrak oleh dewan untuk menjalankan 22 layanan sehari di 6 rute Senin sampai Jumat, [34] menggunakan 2 bus. [35] Dari tahun 1913 hingga 1929 Gisborne memiliki trem bertenaga baterai . Sejak saat itu angkutan umum telah menurun menjadi sekitar seperlima dari penggunaan saat itu. Pada tahun 1930 bus kota melakukan perjalanan 6631 mi (10672 km), dan mengangkut 28.531 penumpang dalam 2 minggu. [36] Pada tahun 2012/13 bus kota mengangkut sekitar 78.000 penumpang dalam 52 minggu, dengan biaya sekitar $ 120.000 setahun, dengan sekitar $ 85.000 lagi dari tarif. [37]

Kereta ApiSunting

Gisborne adalah ujung utara dari jalur kereta api Palmerston North - Gisborne Line, yang dibuka pada tahun 1942 dan mothballed (jalur tetap di tempatnya tetapi semua layanan dibatalkan) pada tahun 2012. Jalur permanen sejak itu mengalami kerusakan akibat badai termasuk jembatan runtuh dan jalur tersebut diyakini tidak mungkin dibuka kembali karena alasan ekonomi. Sebelumnya, bagian jalur terisolasi yang dioperasikan dari Gisborne ke Moutohora - dimaksudkan sebagai bagian dari jalur ke Auckland melalui Rotorua, dan kemudian bagian dari jalur Kereta Api Utama Pantai Timur . Koneksi ini tidak pernah selesai dan jalur Cabang Moutohora ditutup pada tahun 1959.

Layanan penumpang kereta api disediakan antara Gisborne dan Wellington hingga 1988, ketika Endeavour express dibatalkan di utara Napier. Saat ini, hanya Kereta Api Antik Kota Gisborne yang mengoperasikan perjalanan kereta api warisan terbatas dari Gisborne.

PelabuhanSunting

Pada Februari 2018, hibah pertama dari Dana Pertumbuhan Provinsi termasuk $2,3 juta untuk pelabuhan Gisborne. [38]

BudayaSunting

Kota Gisborne adalah latar dari film drama 2014 The Dark Horse, sebuah film biografi yang dibintangi oleh Cliff Curtis tentang mendiang juara catur cepat, Genesis Potini. Film ini dibuat di Gisborne dan Auckland pada musim dingin 2013. [39]

Pada bulan Maret 2016, Gisborne menjadi tuan rumah pemutaran perdana Mahana, film set Selandia Baru di Patutahi dan Manutuke, dan berdasarkan Witi Ihimaera semi-otobiografi novel s Bulibasha: King Of The Gipsi. [40]

RefrensiSunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NZ_population_data_2018
  2. ^ "Story: Tūranganui-a-Kiwa tribes". Te Ara – The Encyclopedia of New Zealand. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  3. ^ "The People – History". Te Runanga o Turanganui a Kiwa. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  4. ^ "Gisborne History". Tairāwhiti Tours. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-29. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  5. ^ Spedding, Michael (October 2006). The Turanganui River: A Brief History (PDF). Department of Conservation in association with NZ Historic Places Trust, Tairawhiti Museum and Eastland Port Co. Ltd. hlm. 13–29. ISBN 0-478-14120-3. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  6. ^ Tairawhiti Māori Association (1932). Echoes of the Pa: Tairawhiti Māori Association's Research Proceedings 1931–1932. Gisborne Publishing Co. 
  7. ^ Halbert, Rongowhakaata (1999). "The Horouta Canoe". Horouta : the history of the Horouta canoe, Gisborne and East Coast. Reed, Auckland, N.Z. hlm. 26–28. ISBN 0790006235. 
  8. ^ Mackay, Joseph Angus (1949). Historic Poverty Bay and the East Coast, N.I., N.Z. 
  9. ^ "Story: Tūranganui-a-Kiwa tribes". Te Ara – The Encyclopedia of New Zealand. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  10. ^ "Gisborne History". Tairāwhiti Tours. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-29. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  11. ^ Soutar, Monty (25 March 2015). "East Coast places – Poverty Bay flats". Te Ara – the Encyclopedia of New Zealand. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  12. ^ "Holiday hotspot face-off: Bay of Plenty vs Gisborne". Stuff. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  13. ^ Peryman, Bailey (June 2011). "Surf Break Identification and Protection in the Gisborne District" (PDF). Gisborne District Council. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-01-26. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  14. ^ Soutar, Monty (15 November 2012). "East Coast places – Gisborne". Te Ara – the Encyclopedia of New Zealand. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  15. ^ "Our District". Gisborne District Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-20. Diakses tanggal 14 January 2011. 
  16. ^ "Cook Landing Site National Historic Reserve" (PDF). Department of Conservation (Te Papa Atawhai). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-04-13. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  17. ^ "Introducing Titirangi Reserve" (PDF). Gisborne District Council. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-01-26. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  18. ^ "Plans revealed for Kaiti Hill-Titirangi". The Gisborne Herald. 11 May 2016. Diakses tanggal 12 June 2016. (perlu berlangganan)
  19. ^ McCarroll, Jo (22 April 2016). "Gardens to visit around Gisborne". New Zealand Gardener. Stuff. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  20. ^ "Eastwoodhill – The National Arboretum of New Zealand". Eastwoodhill. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  21. ^ Handford, Roger (4 January 2012). "Gisborne still first for the sun". The New Zealand Herald. Diakses tanggal 11 June 2016. 
  22. ^ "Climate Gisborne: Temperature, Climograph, Climate table for Gisborne - Climate-Data.org". en.climate-data.org. Diakses tanggal 2017-10-25. 
  23. ^ "Gisborne Weather". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2011. 
  24. ^ "Mean Daily Maximum Temperatures (°C)". NIWA. Diakses tanggal 14 March 2015. 
  25. ^ "Mean monthly temperatures (°C)". NIWA. Diakses tanggal 14 March 2015. 
  26. ^ "Age and sex by ethnic group (grouped total response), for census usually resident population counts, 2006, 2013, and 2018 Censuses (urban rural areas)". nzdotstat.stats.govt.nz. Diakses tanggal 2020-09-13. 
  27. ^ "Age and sex by ethnic group (grouped total response), for census usually resident population counts, 2006, 2013, and 2018 Censuses (urban rural areas)". nzdotstat.stats.govt.nz. Diakses tanggal 2020-09-13. 
  28. ^ "2013 Census QuickStats about culture and identity – Birthplace and people born overseas". Statistics New Zealand. Diakses tanggal 23 January 2016. 
  29. ^ "Birthplace (detailed), for the census usually resident population count, 2001, 2006, and 2013 (RC, TA) – NZ.Stat". Statistics New Zealand. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  30. ^ "2018 Census place summaries | Stats NZ". www.stats.govt.nz. Diakses tanggal 2020-12-14. 
  31. ^ "Travel patterns : Household travel | Ministry of Transport". www.transport.govt.nz. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  32. ^ "Transport, 2007 | OECD READ edition". OECD iLibrary. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-01. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  33. ^ "Gisborne District Council " GizzyBus timetable". www.gdc.govt.nz. Diakses tanggal 2016-06-29. 
  34. ^ "Gisborne District Council " GizzyBus service". www.gdc.govt.nz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-04. Diakses tanggal 2016-06-29. 
  35. ^ "News in Brief". Otago Daily Times. 10 December 1930. hlm. 16. Diakses tanggal 2016-06-29. 
  36. ^ "Gisborne Regional Public Transport Plan 2013–2016" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-01-26. Diakses tanggal 2020-12-30. 
  37. ^ "Shane Jones doles out millions to Northland, Hawkes Bay and (to) rail regeneration". Stuff (Fairfax). 23 February 2018. 
  38. ^ Walsh, Kristine (2 April 2016). "Glowing reviews as Dark Horse hits US". The Gisborne Herald. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  39. ^ Treacher, Aroha (4 March 2016). "Gisborne turns on glitz for Mahana premiere". Māori Television. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-01. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  40. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama mahana