Buka menu utama
George Frederik Willem Borel saat berpangkat letnan kolonel.

George Frederik Willem Borel (lahir di Maastricht, Belanda, 22 Agustus 1837 – meninggal di Bad Nauheim, Kekaisaran Jerman, 4 Agustus 1907 pada umur 69 tahun) adalah jenderal Belanda. Ia juga Gubernur Koninklijke Militaire Academie, inspektur pendidikan militer. Borel pernah menerima penghargaan Eresabel dan ksatria kelas IV Militaire Willems-Orde.

KarierSunting

Borel memulai kariernya pada tahun 1852 sebagai kadet artileri di Angkatan Darat Belanda di Breda dan sejak tanggal 14 Juli 1857 menjadi letnan dua di Resimen II Artileri Benteng.

Ekspedisi ke Kalimantan dan AcehSunting

Ia diterima sebagai perwira pada tahun 1857 di Koninklijk Nederlands-Indische Leger selama 5 tahun. Pada tahun 1859, Borel diangkat sebagai letnan satu dan ditunjuk sebagai komandan artileri pada awal mulainya Perang Banjar. Dalam kedudukan itu, ia dimasukkan ke dalam barisan oleh Mayor Koch pada saat menundukkan Distrik Tabalong dan Balangan pada bulan Mei, bersama-sama dengan LetTu. Johannes Jacobus Wilhelmus Eliza Verstege. Menurut Dekret Kerajaan Belanda pada tanggal 18 Februari 1861, ia diangkat sebagai ksatria MWO. Atas permintaannya sendiri, Borel kembali ke Belanda pada tanggal 30 April 1863, dan pada saat datang ia ditempatkan di Resimen III Artileri Benteng dan pada tahun 1868, naik pangkat sebagai kapiten. Dalam pangkat ini, berturut-turut ia berdinas sebagai ajudan logistik di gudang artileri pilar dan konstruksi di Resimen III Artileri Benteng, di pontonir dan akhirnya sebagai inspektur korps di Resimen Artileri Benteng.

 
Borel saat berpangkat mayor jenderal, inspektur pendidikan militer.

Dalam persiapan menghadapi Perang Aceh Kedua, dilancarkan panggilan kepada perwira-perwira AD Belanda yang ingin pergi ke Hindia Belanda dan kemudian Borel, yang saat itu berpangkat kapiten, direkrut selama 2 tahun di KNIL dan diangkat sebagai komandan kompi artileri benteng. Dalam Koninklijk Besluit tanggal 6 Oktober 1874, ia menerima Eresabel atas prestasinya dengan tulisan: tanda kehormatan kerajaan untuk keberaniannya.

Perang KertasSunting

2 tahun setelah kembali ke Belanda, Borel menulis buku yang amat kritis mengenai kebijakan yang dijalankan selama Perang Aceh II, Onze vestiging in Atjeh (Koloni Kita di Aceh). Buku tersebut baru diterbitkan pada tahun 1878 karena ia berharap namun tidak percaya (pada tahun 1876) bahwa keadaan di sana membaik. Pada tahun 1878, harapan tersebut belum menjadi kenyataan. Panglima tertinggi dalam Perang Aceh II, Jan van Swieten, menulis buku De Waarheid over onze vestiging in Atjeh (Fakta Tentang Koloni Kita di Aceh) sehubungan dengan buku Borel. Borel membela diri terhadap tudingan atas dirinya yang diungkapkan Van Swieten dalam epilog Drogredenen zijn geen waarheid (1880). Aliran dokumen yang muncul berkali-kali pasca-Perang Aceh II tersebut dinamai perang kertas. Dokumen-dokumen tersebut tidak hanya ditujukan pada Van Swieten, namun juga membahas peran GubJend. James Loudon, keputusannya menyatakan perang terhadap Kesultanan Aceh dan keputusannya untuk memanggil kembali jenderal-jenderal yang telah pensiun untuk menduduki jabatan penting sebagai panglima tertinggi dan komisaris pemerintah dalam Perang Aceh II, dsb.

Karier akhirSunting

Borel kembali ke Belanda pada tanggal 11 Juni 1875 dan dengan adanya reorganisasi senjata, dipindahkan ke Resimen II Artileri Benteng. Pada tanggal 28 Oktober, ia juga menduduki jabatan komandan Artileri Medan. Pada tahun 1884, ia diangkat sebagai mayor, ditempatkan di Resimen III Artileri Medan dan 3 tahun kemudian naik pangkat sebagai LetKol. Pada tahun 1888, ia diikutkan (bersama-sama dengan C.H. Bogaert) dalam sebuah komisi yang menguji Kitab Undang-Undang Hukum Pidana karangan Profesor Mr. H. van der Hoeven dari sudut pandang militer dan, jika perlu, berkonsultasi untuk mengubahnya bersama dengan pembuatnya. Pada tanggal 1 November 1891, Borel diangkat sebagai Gubernur KMA dan pada tanggal 16 hari kemudian naik pangkat sebagai kolonel. Dengan Dekret Kerajaan pada tanggal 29 Agustus 1892, ia dianugerahi salib perwira Orde Oranje-Nassau dengan pedang, dan pada tanggal 27 Februari 1894, ia diangkat pula sebagai inspektur pendidikan militer. Ia naik pangkat sebagai mayor jenderal pada tanggal 21 Agustus 1895, dan pensiun atas permintaan sendiri pada tanggal 1 Januari 1898.

TriviaSunting

Biografi mengenai BorelSunting

  • 1878. Een Vaderlands Belang di Het Vaderland. (1, 2, dan 3 Maret)
  • 1878. De Indische Brigade. pidato yang disampaikan untuk Koninklijke Vereniging ter Beoefening van de Krijgswetenschap. 1878-1879. Den Haag: C. van Doorn en Zoon. Hal. 214-292.
  • 1878. De Indische Brigade. Militaire Spectator. Hal. 462-476.
  • 1878. Nog iets over “De Indische brigade”. Jawaban untuk R. De Militaire Spectator. Hal. 714-726.
  • 1878. Een Indische brigade. Het Nieuws van de Dag. (03-08-1878)
  • 1878. Onze vestiging in Atjeh. Critisch Beschreven. Den Haag: Thieme.
  • 1880. Drogredenen zijn geen waarheid. Naar aanleiding van het werk van Luitenant Generaal Van Swieten over onze vestiging in Atjeh. Den Haag: Henri J. Stemberg.
  • 1880. Drogredenen zijn geen waarheid. Den Haag: Henri J. Stemberg.
  • 1882. Een woord van protest en toelichting. De Militaire Spectator. Hal. 254-256.
  • 1899. Samensmelting der officierenkorpsen. Aan de hoofdredacteur van de Militaire Spectator. Militaire Spectator. Hal. 259-260 (surat yang sebenarnya ditujukan kepada "penulis brosur" yang (saat itu) anonim, Jules Laurant le Bron de Vexela).
  • 2009. Onze vestiging in Atjeh, drogredenen zijn geen waarheid. Delft: Uitgeverij Eburon. ISBN 978-90-5972-239-2.
  • Heruitgave van 1878. Onze vestiging in Atjeh, critisch beschreven. Den Haag: D.A. Thieme.

RujukanSunting

  • Maurer HL. 1907. In Memoriam. George Frederik Willem Borel: 22 augustus 1837 - 4 augustus 1907. De Militaire Spectator. Hal. 733-734.
  • Maurer HL. 1907. In Memoriam. George Frederik Willem Borel. Ridder der Militaire Willems-Orde vierde klasse, gepensioneerd generaal-majoor. Geboren 22 augustus 1837 te Maastricht, overleden 4 augustus 1907 te Bad Nauheim. Indisch Militair Tijdschrift. Hal. 949-950.
  • 1907. Generaal G.F.W. Borel overleden. Prins der Geïllustreerde Bladen.
  • 1908. Generaal-Majoor Borel overleden. Eigen Haard.
Didahului oleh:
Hermanus Frederik Christiaan Hardenberg
Gubernur Akademi Militer Kerajaan Belanda
1891-1894
Diteruskan oleh:
Christiaan Leendert van Pesch