Buka menu utama
Gehazi mencoba membangkitkan putra perempuan Sunem dengan tongkat Elisa

Gehazi (dalam bahasa Inggris juga dieja Geichazi atau Giezi (Alkitab Douay-Rheims); bahasa Ibrani: גֵּיחֲזִי; Tiberias: Gêḥăzî; Standard: Geẖazi; "lembah penglihatan") adalah nama seorang laki-laki Israel yang disebut dalam Kitab 2 Raja-raja di Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama Alkitab Kristen. Ia dikenal sebagai hamba nabi Elisa bin Safat. Mungkin dialah 'hamba' yg tidak disebut namanya dalam 2 Raja-raja 4:43 dan 'hamba' dalam 2 Raja-raja 6:15.[1]

Catatan AlkitabSunting

Secara khusus nama "Gehazi" disebut pada tiga kesempatan:

  • Dalam 2 Raja-raja 4 ia mengatakan bahwa Elisa patut memberi upah kepada perempuan Sunem dengan menjanjikan seorang anak laki-laki. Di kemudian hari ia mengambil tongkat Elisa, meletakkannya di atas anak yang telah meninggal dengan harapan dapat mengembalikan nafas anak itu, namun sia-sia.[1]
  • Dalam 2 Raja-raja 5, Elisa menolak menerima hadiah dari Naaman, panglima Aram yang baru disembuhkan dari penyakit kustanya. Gehazi memperoleh hadiah-hadiah itu bagi dirinya sendiri atas alasan-alasan palsu. Sebagai hukumannya Gehazi kena penyakit kusta Naaman. Kusta dalam 2 Raja-raja 5:27 dapat dibandingkan dengan jenis kusta dalam Imamat 13:12-13. Apabila penyakit kulit yang khas demikian, entah penyakit kulit apa pun itu, mengubah seluruh kulit menjadi putih, maka penderita masih 'bersih', dan tidak dikucilkan. Jadi Gehazi boleh tetap menjadi hamba Elisa.[1]
  • Dalam 2 Raja-raja 8:1-6 Gehazi menceritakan kepada raja Yoram tentang anak perempuan Sunem dihidupkan kembali. Sementara ia bercerita datanglah perempuan itu sendiri menghadap raja, memohon hak miliknya dipulihkan.[1]

Tradisi YahudiSunting

Dalam literatur Rabbinik, Gehazi diidentifikasikan sebagai salah satu dari empat penderita kusta yang tidak mendapat pahala dalam alam setelah kematian (bahasa Ibrani: Olam haba), karena kejahatannya, terutama di hadapan teladan yang saleh seperti Elisa, dan ketegarannya untuk tidak mau bertobat.[2]

SastraSunting

Gehazi menjadi subyek sajak karangan Rudyard Kipling "Gehazi", dianggap ditujukan kepada "Rufus Isaacs, 1st Marquess of Reading", seorang anggota pemerintahan Partai Liberal di Britania Raya pada saat sajak itu digubah.[3]

Dua makna nama "Gehazi" diusulkan: "lembah penglihatan" ("valley of vision") atau "lembah ketamakan" ("valley of avarice").[4]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Kamus Alkitab: Gehazi
  2. ^ Talmud Babel, Sanhedrin 90a, 107b
  3. ^ Oxford Dictionary of National Biography, article on Rufus Isaacs
  4. ^ Anchor Bible Dictionary Vol. 2, pg. 926

Pustaka tambahanSunting