Gajabahu I dari Anuradhapura

Gajabahu I (lit. 'Lengan gajah'), juga dikenal sebagai Gajabahuka Gamani (skt. 114 – 136 M) merupakan seorang raja Sinhala, Rajarata di Sri Lanka. Dia terkenal karena keterlibatan agamanya, keterlibatan luas dalam politik India selatan, dan mungkin memperkenalkan kultus Dewi Pattini ke Sri Lanka. Sumber utama untuk pemerintahannya adalah Mahavamsa, meskipun ia juga satu-satunya raja Sri Lanka awal (bersama dengan Elara) untuk secara ekstensif disebutkan dalam Chera Cilappatikāram (juga dieja Silappatikaram).[1][2]

Gajabahu I
Raja Anuradhapura
Berkuasaskt. 113/135
PendahuluVankanasika Tissa
PenerusMahallaka Naga

Kehidupan dan AgamaSunting

Tidak ada yang diketahui tentang pemuda Gajabahu, kecuali bahwa ia adalah putra Vankanasika Tissa (bertakhta 110-113), raja Rajarata dari Anuradhapura, dan permaisurinya Mahamatta. Dengan demikian ia harus menyaksikan peristiwa paling dramatis dari pemerintahan Tissa, invasi Rajarata oleh raja Chola Karikalan [3]

Mahavamsa menyebutkan aksesi Gajabahu dan pemerintahan dua puluh dua tahun, dan tidak menyebutkan invasi Karikalan, maupun kampanye militer ke India selatan yang terkenal dengan Gajabahu.[4] Sebaliknya ia disajikan sebagai pelindung agama; kronik itu mengartikannya dengan pembangunan dua vihara - Matuvihara dan Rumika - dan stupa yang disebut Abhayuttara. Dia juga dikreditkan dengan membuat mantel untuk Mirisavetiya Dutugemunu, dan untuk membangun waduk untuk menyediakan biara Abhayagiri dengan makanan. Dia juga memperbaiki empat pintu masuk stupa Abhayagiri.[5]

Gajabahu juga berjasa dengan pengenalan kultus dewi Pattini ke Sri Lanka. Silapathikaram menyebutkan kehadiran Gajabahu di konsekrasi sebuah kuil untuk Kannagi (diidentifikasi sebagai Pattini dalam kasus ini) oleh raja Chera Senguvuttan. Sekembalinya dari India ia membawa kembali tidak hanya semangkuk Buddha tetapi juga gelang kaki Pattini yang sakral, dan membangun sebuah kuil untuk dewi 'di sebuah tempat bernama Vattapalli dekat Mullaitivu'.[6] Namun, ada pandangan alternatif bahwa kultus benar-benar tiba di Sri Lanka pada abad ke-13, dan legenda patronase Gajabahu secara retrospektif diciptakan untuk menghasilkan legitimasi bagi dewi.[7]

Perahara tahunan yang diadakan di Kandy juga dianggap berasal dari pemerintahan Gajabahu. Menyusul keberhasilan penyelesaian sebuah kampanye ke wilayah Chola, kuil Wisnu di Anuradhapura dikatakan telah mementaskan sebuah iring-iringan sebagai ucapan terima kasih, yang akhirnya berkembang menjadi festival hari ini.[8]

Gajabahu digantikan oleh ayah mertuanya, Mahallaka Naga.

UndanganSunting

Sebaliknya, sebutan Gajabahu dalam sumber-sumber berbahasa Tamil mewakili kunjungan yang lebih hangat oleh raja Sri Lanka. Silapathikaram menyebut dia dua kali. Pada kesempatan pertama ia bersama raja Chera, Senguvuttan, mempersembahkan kurban kepada dewi Kannagi dalam sebuah pengantar. Kemudian dia mendampingi raja Chera lagi, dan dalam kondisi yang sangat baik.

Telah disarankan bahwa penyebutan ini tidak selalu menghalangi kampanye militer; bagaimanapun juga, sangat mungkin bahwa Gajabahu dan Senguvuttan mempersembahkan kurban persembahan sebagai cara untuk mengamankan perdamaian yang baru selesai. Di sisi lain, versi yang disajikan dalam Mahavamsa dan Silapathikaram tidak menyebutkan kekerasan sama sekali, meskipun merupakan sumber utama untuk periode ini. Lebih jauh lagi, keandalan dari entires dalam Silapathikaram telah dipertanyakan, dan telah disarankan bahwa pertemuan antara Gajabahu dan Senguvttan adalah hasil dari sejumlah 'lisensi puitis' pada bagian dari kompilator.[9][10]

MaknaSunting

Sumber-sumbernya, Gajabahu dianggap di Sri Lanka modern sebagai arketipe dari raja Sinhala yang kuat. Angkatan Darat Sri Lanka sebagai resimen infanteri, Resimen Gajaba dinamai setelah Raja prajurit dan Angkatan Laut Sri Lanka menamai sebuah kapal seperti sang Raja, SLNS Gajabahu.

Bagi para mahasiswa sejarah India selatan, pemerintahannya penting karena menyediakan 'sinkretisme Gajabahu' yang digunakan untuk mengenali banyak penguasa Chola dan Chera kuno.

Juga mungkin untuk memperdebatkan bahwa ayah Cheran Senkuttuvan, Cheran Kutako Nedum Cheral Athan dan paman Cholan Karikal Valavan bersama-sama menyerang bagian utara Lanka dari Vedaranyam di Tamil Nadu, India dan dalam prosesnya Cheran Nedum Cheral Athan berhasil menebang pohon pelindung dari Raja Sinhale saat itu, yang memiliki nama 'Kadampu' sebagaimana dinyatakan dalam sastra Sangam (Pathittupathu 2.10). Raja Sinhale (mungkin ayahanda Gajabahu) memerintah dari Anuradhapura, yang dicuci oleh Sungai Kadamba, Malwatu Oya yang sekarang. Pohon pelindung itu ditanam kembali oleh ibunda Gajabahu di taman istana mereka. Mungkin ada gencatan senjata antara Gajabahu dan Cheras dan para sandera dipertukarkan sebagai tanda persahabatan. Jika ini bukan kasus Gajabahu tidak akan mengunjungi Cheran Senkuttuvan, untuk upacara yang sangat keberatan oleh Raja Pandian, karena kerajaan Pandian adalah tetangga langsung kerajaan Gajabahu.

PerdaganganSunting

Ada sejumlah penggalian arkeologi dalam beberapa tahun terakhir di pelabuhan kuno Godavaya (= Godawaya, Gothapabbata), terletak di sekitar batu besar yang menghadap ke Samudra Hindia, dekat dengan daerah penambangan permata dari Lower Sitracala Wewa dan rute pelayaran pedalaman dari Walawe Ganga. Para arkeolog telah menemukan bahwa Godavaya adalah pemberhentian penting di Jalur Sutra, pada awal abad-abad masehi dengan penggalian dan penelitian yang mengungkap koneksi dari Tiongkok ke Laut Merah dan Laut Tengah.[11] Prasasti batu di Brahmi, yang berasal dari masa pemerintahan Gajabahu I, memerintahkan bahwa bagian dari koleksi pabean di Pelabuhan Godavaya di Ambalanthota disumbangkan ke Kuil Godapawath di dekatnya.[12][13][14] Ada tiga prasasti dan sekitar 75.000 koin Romawi kuno yang ditemukan di dalam bejana tanah di wilayah tersebut.[15]

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ "LANKALIBRARY FORUM • View topic - Lankan saga of war and peace". Lankalibrary.com. 2006-05-20. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  2. ^ "Dr.Gift Siromoney's Home Page". Cmi.ac.in. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  3. ^ http://encyclopedia.vestigatio.com/Sri_Lankan_Army
  4. ^ "Chapter XXXV". Lakdiva.org. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  5. ^ [1] Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  6. ^ [2] Diarsipkan 3 May 2006 di Wayback Machine.
  7. ^ [3] Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  8. ^ "Kandy Esala Perahara rituals and their significance". Daladamaligawa.org. 2002-07-23. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  9. ^ "LISTSERV 16.0". Listserv.linguistlist.org. 1997-02-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2007. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  10. ^ "Dr.Gift Siromoney's Home Page". Cmi.ac.in. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  11. ^ Kessler (1998): 31-34
  12. ^ Bopearachchi (1996), p. 64.
  13. ^ http://sundaytimes.lk/020414/plus/2.html
  14. ^ "Features | Online edition of Daily News - Lakehouse Newspapers". Dailynews.lk. 2009-08-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2012. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  15. ^ Ray (2003), p. 202.

ReferensiSunting

  • Bopearachchi, Osmund (1996). "Seafaring in the Indian Ocean: Archaeological Evidence from Sri Lanka" In: Tradition and Archaeological: Early Maritime Contacts in the Indian Ocean. Eds Himanshu Prabha Ray, Jean-François Salles. Reprint 1998. Manohar, New Delhi, pp. 59–77. ISBN 81-7304-145-881-7304-145-8.
  • Kessler, Oliver (1998). "The Discovery of an Ancient Sea Port at the Silk Road of the Sea. Archaeological Relics of the Godavaya Harbaour". In M. Domroes/H. Roth (eds.):

Sri Lanka, Past and Present. Weikersheim: Margraf Verlag, 12-37. ISBN 3-8236-1289-13-8236-1289-1.

  • Ray, Himanshu Prabha. (2003). The Archaeology of Seafaring in Ancient South Asia. Cambridge University Press. Cambridge, U.K. ISBN 0-521-80455-80-521-80455-8 (hbk); ISBN 0-521-01109-40-521-01109-4 (pbk).
  • 'The Cult of the Goddess Pattini', Gamini Obeysekara, University of Chicago Press 1984
  • Lakadiva.org: http://lakdiva.org/mahavamsa/

Pranala luarSunting

Gajabahu I dari Anuradhapura
Gelar
Didahului oleh:
Vankanasika Tissa
Raja Rajarata
114–136
Diteruskan oleh:
Mahallaka Naga