Gaius Avidius Nigrinus

Gaius Avidius Nigrinus († 118 M) adalah seorang senat Romawi yang hidup antara abad kesatu dan kedua. Nigrinus menjabat sebagai konsul pengganti untuk nundinium April hingga Juni 110 dengan Tiberius Julius Aquila Polemaeanus sebagai rekannya.

Asal-usulSunting

Nenek moyang Nigrinus adalah orang Romawi dengan peringkat politik tertinggi: dia adalah putra dari Gaius Avidius Nigrinus Tua, dan pamandanya adalah konsul Titus Avidius Quietus. Keluarga Nigrinus kaya raya dan terhormat, serta memiliki koneksi politik yang baik di Faventia (Faenza modern, Italia), tempat ia dilahirkan dan dibesarkan. Nigrinus dan keluarganya mungkin ada hubungannya dengan Gaius Petronius Pontius Nigrinus, yang menjadi konsul pada tahun 37.

Keluarganya memiliki hubungan yang kuat dengan Yunani. Ayahanda Nigrinus pernah menjabat sebagai prokonsul Achaḯa pada masa pemerintahan Kaisar Domitianus (81-96), seperti halnya pamanda dari pihak ayahandanya. Keluarganya bersahabat dengan Plinius Muda dan Plutarkhos, yang terakhir mendedikasikan ‘Tentang Cinta Persaudaraan’ kepada Nigrinus dan Quietus.

KarierSunting

Jabatan paling awal yang diketahui dipegang Nigrinus adalah sebagai Tribunus plebis pada 105; Ronald Syme mengemukakan kemungkinan bahwa Nigrinus memuji Plinius Muda atas pidatonya yang mendakwa Varenus Rufus atas korupsi selama pemerintahannya di Bithynia et Pontus.[1] Nigrinus kemudian menjadi gubernur prokonsul Achaḯa, meskipun tahunnya tidak jelas;[2] ini mungkin bagian dari upaya Trajanus untuk mengenali dan menstabilkan administrasi provinsi yang keuangannya bermasalah.

Nigrinus adalah seorang letnan terpercaya Kaisar Trajanus. Selama tahun konsulnya, Trajanus mengirim Nigrinus ke Delfi, Yunani sebagai anggota dewan penasehat untuk membantu sejarawan masa depan Arrianos dalam menyelesaikan sengketa perbatasan. Peristiwa ini dicatat di Delfi, di mana terdapat prasasti kehormatan yang didedikasikan untuk Nigrinus dalam bahasa Yunani dan Latin.

Setelah konsulnya, Nigrinus diangkat menjadi gubernur Dacia; dia memegang jabatan ini dari tahun 113 hingga kematiannya.[3]

Pada 117, Trajanus meninggal dan dia digantikan oleh sepupu kedua dari pihak ayahandanya, Hadrianus. Pada musim panas tahun 118, Nigrinus dieksekusi di Faventia atas perintah Senat. Menurut Historia Augusta Nigrinus adalah salah satu dari empat senat yang berkomplot untuk membunuh Hadrianus saat dia berkorban, sambil menambahkan bahwa Hadrianus bermaksud menjadi Nigrinus sebagai ahli warisnya; tiga senat lainnya adalah Aulus Cornelius Palma Frontonianus, Lucius Publilius Celsus, dan Lusius Quietus.[4] Ada kemungkinan bahwa Hadrianus dapat memandang Nigrinus sebagai ancaman potensial, mengingat kedudukannya yang tinggi sebelumnya dan hubungan dekat dengan Trajanus.[5] Anthony Birley menyebutkan anggapan bahwa Hadrianus mungkin kemudian menyesal atas tindakan ini, sehingga menjelaskan mengapa Hadrianus mengadopsi menantu Nigrinus, Ceionius Commodus (yang kemudian setelah pengadopsian Marcus Aurelius, mengambil nama Lucius Aelius). Namun, Birley juga menyatakan Hadrianus mengadopsi Commodus karena "kejahatan belaka -- keinginan Hadrianus untuk membuat kesal calon lain."[6]

KeluargaSunting

Nigrinus diketahui memiliki dua istri. Nama istri pertamanya tidak diketahui, tetapi putri mereka Avidia menikah dengan Ceionius Commodus; mereka memiliki seorang putra, calon Lucius Verus, rekan-kaisar Marcus Aurelius. Istri keduanya Plautia, sebelumnya menikah dengan Lucius Ceionius Commodus (konsul biasa 106), dan setelah kematian Nigrinus, menikah dengan Sextus Vettulenus Civica. Plautia dan Nigrinus memiliki seorang putri, Avidia Plautia, yang memiliki dua anak, Lucius Titius Plautius Aquilinus (konsul biasa 162) dan Plautius Quintillus (konsul biasa 159).[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Syme, Tactius (Oxford: Clarendon Press, 1958) p. 669. Pliny, Epistulae, V.20.6; Pliny mentions Nigrinus twice more: V.13.6f, and VII.6
  2. ^ Werner Eck, "Jahres- und Provinzialfasten der senatorischen Statthalter von 69/70 bis 138/139", Chiron, 13 (1983), p. 186 and n. 479
  3. ^ Eck, "Jahres- und Provinzialfasten der senatorischen Statthalter von 69/70 bis 138/139", Chiron, 12 (1982), pp. 355-361
  4. ^ Historia Augusta, Hadrian, 7.1; translated by Antony Birley, The Lives of the Later Caesars (Harmondsworth: Penguin, 1976), p. 64
  5. ^ As suggested by John D. Grainger, Nerva and the Roman Succession Crisis of AD 96-99 (London: Routledge, 2004), pp. 127f
  6. ^ Birley, Marcus Aurelius, (London: Routledge, 1987), p. 42. Syme had previously raised the possibility of Hadrian's remorse motivating him here in Tactius, p. 600.
  7. ^ Birley, Marcus Aurelius, pp. 238, 246

SumberSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Marcus Peducaeus Priscinus,
dan Servius Cornelius Scipio Salvidienus Orfitus

sebagai konsul biasa
Konsul Kekaisaran Romawi
110
bersama dengan Tiberius Julius Aquila Polemaeanus
Diteruskan oleh:
Lucius Catilius Severus Julianus Claudius Reginus,
dan Gaius Erucianus Silo

sebagai Konsul Romawi