Buka menu utama
George Krugers

George Krugers (lahir pada tahun 1890 dan meninggal pada tahun 1964) adalah juru kamera dan sutradara film berdarah Indo yang aktif dalam dunia perfilman Hindia Belanda (sekarang Indonesia) selama awal abad ke-20. Dia tercatat telah bekerja dalam dunia film sejak pertengahan tahun 1920-an, dan pada tahun 1927 ia membuat debutnya sebagai sutradara lewat Eulis Atjih. Filmnya Karnadi Anemer Bangkong dianggap sebagai film suara pertama di bioskop Hindia Belanda, tetapi gagal secara komersil karena mayoritas penonton Sunda menganggapnya telah menghina mereka. Setelah membuat dua film untuk Tan's Film di awal 1930-an, Kruger pindah ke Hong Kong. Meninggal pada tahun 1964.

Film bisuSunting

 
Poster untuk Eulis Atjih, Debut sutradara Kruger

Kruger, seorang pria keturunan campuran Pribumi Nusantara dan Eropa,[1] dilaporkan lahir di Hong Kong. Dia tercatat telah aktif dalam film pada pertengahan tahun 1920-an, memimpin laboratorium di Film Java[2] ia mungkin adalah salah satu pendirinya, bersama-sama dengan L. Heuveldorp.[3] Perusahaan itu secara eksklusif memproduksi film dokumenter hingga 1926,[2] ketika Heuveldorp menyutradarai film pertama Hindia Belanda, Loetoeng Kasaroeng. Kruger menjabat sebagai juru kamera untuk film ini, yang didasarkan pada cerita rakyat Sunda, juga mengolah filmnya di laboratorium film di Bandung.[4]

Tahun berikutnya, setelah meninggalkan NV Java Film untuk membentuk perusahaan sendiri, Krugers Filmbedrijf (Perusahaan Film Kruger),[2] Kruger menyutradarai filmnya sendiri.[5] Film berjudul Eulis Atjih yang menceritakan tentang Eulis Atjih saat ia jatuh ke dalam kemiskinan setelah ditinggalkan oleh suaminya.[6] Untuk rilis internasional Kruger menekankan aspek etnografis film itu. Film ini gagal secara komersil,[7] namun Kruger mengatakan kepada para pendukungnya bahwa film itu telah diperhitungkan biayanya. Tahun 1928 dia dilaporkan bekerja untuk film adaptasi cerita rakyat Roro Mendut dan Prono Tjitro, meskipun tidak diketahui apakah dia menyelesaikannya.[8]

Film suaraSunting

Film suara yang pertama ditampilkan di Hindia, Fox Movietone Follies 1929 dan The Rainbow Man (keduanya 1929), datang dari Amerika Serikat dan diputar di akhir tahun 1929.[2][9] Hal ini mendorong Kruger untuk membuat Karnadi Anemer Bangkong, sebuah adaptasi dari buku karya Yuhana, sastrawan Sunda.[7] Komedi ini dibuat dengan kamera yang diperoleh Kruger dengan bantuan keanggotaan Society of Motion Picture dan Television Engineers, umumnya dianggap sebagai film suara pertama yang diproduksi secara lokal dan dirilis di negara ini,[10] tetapi kurang memiliki kualitas teknis.[11] Film ini dianggap gagal oleh kritikus, karena penonton Sunda mayoritas merasa bahwa mereka sedang dihina, direktur kontemporer Joshua Wong menyarankan bahwa penerimaannya negatif karena karakter utama mengkonsumsi katak, sesuatu yang tidak diperbolehkan bagi umat Islam.[7] Setelah kegagalan ini, Kruger membuat dokumenter Atma De Vischer (1931)[7] sebelum menandatangani kontrak dengan Tan's Film.[12]

Dengan Tan, Kruger membuat dua film. Pertama ia diminta untuk menangani sinematografi di Bachtiar Effendi pada tahun 1932 di film suara Njai Dasima,[13] sebuah adaptasi dari Cerita Nyai Dasima G. Francis 1896.[14] Dia kemudian menyutradarai dan memproduksi Huwen op Bevel (1931), yang diiklankan menampilkan lagu-lagu dan komedi. Film ini gagal secara komersil, yang mengarah ke semua hak yang diperoleh oleh Tan ini.[13] Dia tercatat merencanakan dua film lagi, De Nona dan Raonah, tetapi tidak perah dibuat.[7]

Pada tahun 1934 dan awal tahun 1935, semua film fitur dirilis di Hindia Belanda telah diproduksi oleh The Teng Chun.[15] Situasi ini diciptakan oleh Depresi Besar, yang menyebabkan pemerintah Hindia Belanda mengumpulkan pajak yang lebih tinggi, pengiklan meminta lebih banyak uang, dan bioskop menjual tiket dengan harga yang lebih rendah; ini memastikan bahwa ada laba sangat rendah untuk film lokal. Selama periode ini bioskop di negara terutama menampilkan produksi Hollywood.[16] Karena hal ini, Kruger - marah atas kegagalannya - meninggalkan Hindia pada tahun 1936 dan pindah kembali ke Hong Kong. Meninggal pada tahun 1964.[17][18]

FilmografiSunting

Tahun Film Sebagai
1926 Loetoeng Kasaroeng
(Mistik Monyet)
Sinematografer
1927 Eulis Atjih Direktur
1930 Karnadi Anemer Bangkong
(Karnadi si Kontraktor Kodok)
Sutradara dan Produser
1931 Atma de Vischer
(Atma dari Vischers)
Produser, sutradara suara, dan sinematografer
1931 Huwen op Bevel
(Dipaksa Menikah)
Sutradara, Produser, sutradara suara, dan sinematografer
1932 Njai Dasima sutradara suara dan sinematografer

ReferensiSunting

Catatan kaki

  1. ^ Biran 2009, hlm. 55.
  2. ^ a b c d Filmindonesia.or.id, G. Kruger.
  3. ^ Susanto 2003, hlm. 240.
  4. ^ Biran 2009, hlm. 60–61.
  5. ^ Biran 2009, hlm. 97.
  6. ^ Filmindonesia.or.id, Eulis Atjih.
  7. ^ a b c d e Biran 2009, hlm. 76.
  8. ^ Biran 2009, hlm. 75.
  9. ^ Biran 2009, hlm. 131–132.
  10. ^ Biran 2009, hlm. 137.
  11. ^ Susanto 2003, hlm. 241.
  12. ^ Biran 2009, hlm. 98.
  13. ^ a b Biran 2009, hlm. 139.
  14. ^ Biran 2009, hlm. 99–100.
  15. ^ Biran 2009, hlm. 380–381.
  16. ^ Biran 2009, hlm. 145.
  17. ^ Biran 2009, hlm. 143.
  18. ^ Luitgard Mols & Arnoud Vrolijk: Western Arabia in the Leiden Collections. Traces of a colourful past. Leiden, Leiden University Press, 2016. ISBN 978-90-8728-259-2. (p.76-77)

Daftar pustaka

Pranala luarSunting