Buka menu utama

Feizi (Hanzi: 非子; †858 SM), juga dikenal dengan gelar Qin Ying,[n 1] merupakan seorang pendiri negara Tiongkok kuno Qin, pendahulu Dinasti Qin yang akan menaklukkan semua negara Tiongkok dan menyatukannya pada tahun 221 SM.[3]

Feizi
非子
Qin Ying
Penguasa Qin
Berkuasa?–858 SM
PendahuluTidak ada
PenerusMarkis Qin
Wafat858 SM
WangsaWangsa Ying
AyahDaluo (大骆)
Feizi
Hanzi:
Qin Ying
Hanzi:

Mitos asal-usul QinSunting

Menurut mitos-mitos yang ditemukan Qin dicatat dalam Catatan Sejarah Agung oleh sejarawan Dinasti Han, Sima Qian, Feizi turun dari Kaisar Kuning yang mistis dan cucunya serta penggantinya Zhuanxu. Cucu Zhuanxu Nüxiu (女脩) melahirkan Daye (大業) setelah menelan sebutir telur. Putra Daye, Boyi (伯益) dianugerahi nama leluhur Ying () oleh penguasa mitos Tiongkok Shun.[3]

KeturunanSunting

Selama Dinasti Shang, keturunan Boyi Zhongjue bertanggung jawab atas Xichui (西垂, juga disebut Quanqiu, di County Li, Gansu) di tengah-tengah suku Rong. Putra Zhongjue Feilian (蜚廉) dan cucu Elai melayani Raja Zhou dari Shang, dan Elai terbunuh ketika Raja Wu dari Zhou menggulingkan Shang dan mendirikan Dinasti Zhou. Ayahanda Feizi Daluo (大骆) adalah cicit Elai.[3]Namun, pewaris hukum Daluo bukanlah Feizi, tetapi putranya yang lain Cheng, karena Cheng lahir dari istri utama Daluo, putri Markis negara Shen.[4]

Mendirikan QinSunting

Feizi tinggal di Xichui dan merupakan seorang peternak kuda yang terampil.[4]Raja Xiao Zhou mengetahui reputasinya dan menugaskannya untuk membiakkan dan melatih kuda untuk tentara Zhou. Untuk menghargai kontribusinya, Raja Xiao ingin menjadikan Feizi sebagai pewaris sah ayahandanya, bukan saudara tirinya Cheng. Namun, Markis Shen, kakek Cheng, keberatan dan mengatakan bahwa orang-orang Rong akan memberontak jika raja dipecat oleh Cheng. Sang raja mengubah pikirannya dan memberi Feizi fief Qin sebagai gantinya (sekarang County Zhangjiachuan, Gansu), terpisah dari fief ayahandanya di Xichui, dan memberi Feizi gelar Qin Ying, kombinasi dari nama fief dan leluhurnya.[4][5]

Ini adalah awal dari Negara Qin yang akan lebih dari enam abad kemudian menaklukkan semua negara lain dan menyatukan Tiongkok di bawah pemerintahan Qín Shǐ Huáng, Kaisar Pertama Dinasti Qin.[3]Pada saat ini Qin hanya negara kecil yang diklasifikasikan sebagai "negara vasal" (附庸, fuyong), dan Feizi tidak menerima gelar bangsawan. Qin tidak akan menjadi negara vasal utama sampai lima generasi kemudian, ketika Raja Ping dari Zhou memberi Adipati Xiang dari Qin sebuah gelar bangsawan resmi dan pengakuan sebagai tuan rumah feodal untuk melindungi raja selama invasi Quanrong.[4]

Setelah kematianSunting

Feizi meninggal pada tahun 858 SM dan digantikan oleh putranya, yang dikenal sebagai Markis Qin. Pada tahun 842 SM orang-orang Rong memberontak, menghancurkan wangsa saudara tiri Feizi di Xichui. Dua puluh tahun kemudian, cicit Feizi Qin Zhong, juga dibunuh oleh Rong pada tahun 822 SM. Namun, putra dan penerus Qin Zhong, Adipati Zhuang dari Qin mengalahkan Rong dan mencaplok Xichui, sehingga menyatukan kembali wilayah dari dua cabang Wangsa Ying.[3][4]

CatatanSunting

  1. ^ Also formerly romanized as Fei-tse[1] and Feitsa.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ p. 12.
  2. ^ Birks, Thomas Rawson (1878), Commentary on the Book of Isaiah, hlm. 247 .
  3. ^ a b c d e Sima Qian. 秦本纪 [Annals of Qin]. Records of the Grand Historian (dalam bahasa Tionghoa). guoxue.com. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  4. ^ a b c d e Han, Zhaoqi (2010). "Annals of Qin". Annotated Shiji (dalam bahasa Tionghoa). Zhonghua Book Company. hlm. 345–346. ISBN 978-7-101-07272-3. 
  5. ^ Li, Feng (2006). Landscape And Power In Early China. Cambridge University Press. hlm. 263. ISBN 978-0-521-85272-2. 
Feizi
Wafat: 858 SM
Gelar kebangsawanan
Jabatan baru Penguasa Qin
?–858 SM
Diteruskan oleh:
Markis Qin