Buka menu utama

Entrepôt (English /ˈɑːntrəp/ bahasa Prancis: [ɑ̃tʁəpo]) atau pelabuhan perlintasan kapal adalah sebuah pelabuhan, kota, atau pos dagang dimana pernak-pernik diimpor, diperbelanjakan atau diperdagangkan, biasanya untuk diekspor lagi. Kota-kota komersial tersebut merebak karena pertumbuhan perdagangan jangka panjang.[1] Pusat-pusat semacam itu memainkan peran menonhol dalam perdagangan pada zaman perkapalan bertenaga angin. Pada zaman modern, wilayah-wilayah pabean kebanyakan menjadi pengganti entrepôt, tetapi istilah tersebut masih digunakan untuk merujuk kepada pelabuhan-pelabuhan bebas tugas dengan volume dagang re-ekspor yang tinggi. Jenis pelabuahn tersebut tidak sama dengan kata entrepôt dalam bahasa Prancis yang artinya gudang.

SejarahSunting

Entrepôt secara khusus relevan pada Abad Pertengahan dan zaman modern awal, saat kapal-kapal dagang membanjiri Eropa dan kekaisaran-kekaisaran kolonialnya di Amerika dan Asia. Contohnya, perdagangan rempah-rempah di Eropa, dengan adanya kebutuhan rute dagang panjang untuk pengiriman mereka, membuat harga pasar lebih tinggi ketimbang harga pembelian yang asli. Namun, para pedagang seringkali tak ingin menjelajahi seluruh rute, dan kemudian menggunakan entrepôt sebagai cara untuk menjual barang-barang mereka. Namun, hal ini juga membuat keuntungan-keuntungan yang lebih atraktif bagi orang-orang yang melewati seluruh rute tersebut. Entrepôt Amsterdam Abad ke-17 merupakan sebuah contoh dari entrepôt modern awal.[2]

ContohSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Pollard, Elizabeth (2015). Worlds TOgether Worlds Apart. W.W. Norton & Company. hlm. 343. ISBN 978-0-393-92207-3. 
  2. ^ Organized Markets in Pre-industrial Europe (draft chapter of The Origins of Western Economic Success: Commerce, Finance, and Government in Pre-Industrial Europe) - Kohn, Meir, Department of Economics Dartmouth College, Hanover, 12 July 2003, Page 3, Retrieved 2007-08-19.