Dinasti Liang

Dinasti Liang (Hanzi: 梁朝; Pinyin: Liáng cháo) (502–557), juga dikenal sebagai Liang Selatan (Hanzi: 南梁; Pinyin: Nán Liáng), adalah yang ketiga dari Dinasti Selatan selama periode Dinasti Selatan dan Utara Dinasti Selatan dan Utara. Terletak di Cina Selatan dan digantikan oleh dinasti Chen pada tahun 557. Negara kecil Liang Barat (555–587), yang terletak di Cina Tengah, berlanjut sampai digantikan pada tahun 587 oleh Dinasti Sui.

Liang

502–557
Liang dengan Wei Barat dan Wei Timur
Liang dengan Wei Barat dan Wei Timur
StatusKekaisaran
Ibu kotaJiankang (502–552, 555–557)
Jiangling (552–555)
PemerintahanMonarki
Kaisar 
• 502–549
Kaisar Wu dari Liang
• 549–551
Kaisar Jianwen dari Liang
• 552–555
Kaisar Yuan dari Liang
• 555–557
Kaisar Jing dari Liang
Sejarah 
• Didirikan
30 April[1] 502
• Kejatuhan Jiankang Menuju Hou Jing
24 April 549[2]
• Kejatuhan Jiangling Menuju Wei Barat
7 Januari 555[3]
• Kaisar Jing menyerahkan takhta kepada Chen Baxian
16 November 557
• Dibubarkan
16 November 557
Mata uangChinese cash coins
(Taiqing Fengle cash coins)
Didahului oleh
Digantikan oleh
Qi Selatan
Dinasti Chen
Qi Utara
Wei Barat
Liang Barat (555–587)
Sekarang bagian dari Republik Rakyat Tiongkok

PeraturanSunting

Selama dinasti Liang, pada tahun 547 a Kedutaan Persia memberikan penghormatan kepada Liang, amber tercatat berasal dari Persia oleh Kitab Liang.[4]

Pada tahun 548, Pangeran Henan memulai pemberontakan dengan Xiao Zhengde Pangeran Linhe, keponakan dan mantan pewaris Kaisar Wu dari Liang dan memasang Xiao Zhengde sebagai kaisar. Pada tahun 549, Hou memecat Jiankang, digulingkan dan membunuh Xiao Zhengde, merebut kekuasaan, dan menempatkan Kaisar Wu secara efektif di bawah tahanan rumah. Dia memberhentikan tentara yang menentangnya atas nama Kaisar Wu. Pada tahun 550 Kaisar Wu meninggal, Hou menciptakan putra ketiga Kaisar Wu Putra Mahkota Gang Kaisar Jianwen dari Liang, juga efektif di bawah tahanan rumah. Dia juga berusaha menekan mereka yang tidak mau tunduk kepadanya.

Pada saat yang sama, para pangeran Liang bertarung satu sama lain daripada mencoba untuk menghilangkan Hou: putra ketujuh Kaisar Wu Xiao Yi Pangeran Xiangdong membunuh keponakannya Xiao Yu pangeran Hedong, memaksa adik Laki-laki Xiao Yu Xiao Cha Pangeran Yueyang untuk menyerah kepada Wei Barat; Xiao Yi juga menyerang saudara keenamnya, Xiao Guan Prince of Shaoling, memaksanya untuk menyerah kepada Qi Utara. Baik Xiao Cha dan Xiao Guan telah menciptakan Pangeran Liang. Namun, karena Xiao Yi juga bere sekutu dengan Qi Utara, Qi Utara menyerahkan dukungan mereka terhadap Xiao Guan; Xiao Guan dikalahkan oleh Hou dan akhirnya dibunuh oleh Wei Barat. Xiao Ji pangeran Wuling putra bungsu Kaisar Wu mengklaim gelar kekaisaran.

Pada tahun 551, Hou memaksa Kaisar Jianwen untuk turun takhta kepada cucunya Xiao Dong Pangeran Yuzhang, kemudian membunuh Kaisar Jianwen dan memaksa Xiao Dong untuk turun tahta kepadanya. Hou mendirikan dinasti baru bernama Han. Pada tahun 552, Xiao Yi menghancurkan Han dan mengklaim gelar kekaisaran sebagai Kaisar Yuan dari Liang. Dia juga memerintahkan bawahannya untuk membunuh adik-adik Xiao Dong dan Xiao Dong. Dia menciptakan ibukota Jiangling markasnya alih-alih kembali ke Jiankang. Dia juga berhasil menyingkirkan Xiao Ji, tetapi untuk melakukan ini, ia bersekutu dengan Wei Barat, yang pada gilirannya menaklukkan Provinsi Yi (Sichuan).

Pada tahun 553, Qi Utara menyerang Liang, bertujuan untuk memasang keponakan Kaisar Wu, Xiao Tui the Marquess dari Xiangyin, sebagai kaisar, tetapi dikalahkan.

Ketika hubungan antara Kaisar Yuan dan Wei Barat memburuk, pada tahun 555, tentara Wei Barat memecat Jiangling, memaksa Kaisar Yuan untuk menyerah, dan membunuh Kaisar Yuan serta putra-putranya sebelum memasang Xiao Cha sebagai kaisar (Barat) Liang di Jiangling.

Para jenderal Liang yang dipimpin oleh Wang Sengbian menyatakan Xiao Fangzhi Pangeran Jin'an, satu-satunya putra Kaisar Yuan yang masih hidup, sebagai Pangeran Liang di Jiankang, bertujuan untuk memahkotainya kaisar baru, tetapi tentara Qi Utara mengalahkan mereka, memaksa mereka ke dalam kesepakatan untuk mengakui keponakan Kaisar Wu, Xiao Yuanming. Wang meminta agar Xiao Fangzhi diciptakan Putra Mahkota dan Xiao Yuanming setuju. Jenderal Chen Baxian meluncurkan serangan yang menewaskan Wang demi Xiao Fangzhi sambil mengecam Wang karena menyerah kepada Qi Utara. Xiao Yuanming terpaksa turun takhta dari Xiao Fangzhi, yang dikenal sebagai Kaisar Jing dari Liang, dan Chen merebut kekuasaan. Dia awalnya mengklaim Liang sebagai subjek Qi Utara tetapi kemudian mengalahkan tentara Qi Utara.

Pada tahun 557, Chen Baxian mendirikan Dinasti Chen yang kuat. Jenderal Liang Wang Lin juga mengklaim Xiao Zhuang Pangeran Yongjia cucu kaisar Kaisar Yuan. Pada tahun 560, dinasti Chen mengalahkan Xiao Zhuang yang melarikan diri ke Qi Utara dan diciptakan Pangeran Liang pada tahun 570. Negara Liang Barat yang kecil dan lemah ada hingga 587 ketika dinasti Sui menghancurkannya.

KaisarSunting

Nama Anumerta Nama Pribadi Periode Pemerintahan Nama Era
Kaisar Wu dari Liang Xiao Yan 502–549[note 1] Tianjian (天監) 502–519
Putong (普通) 520–527
Datong (大通) 527–529
Zhongdatong (中大通) 529–534
Datong (大同) 535–546
Zhongdatong (中大同) 546–547
Taiqing (太清) 547–549
Kaisar Jianwen dari Liang Xiao Gang 549–551 Dabao (大寶) 550–551
Xiao Dong 551–552 Tianzheng (天正) 551-552
Kaisar Yuan dari Liang Xiao Yi 552–555[note 2] Chengsheng (承聖) 552–555
Xiao Yuanming 555 Tiancheng (天成) 555
Kaisar Jing dari Liang Xiao Fangzhi 555–557[note 3] Shaotai (紹泰) 555–556
Taiping (太平) 556–557


ReferensiSunting

  1. ^ Zizhi Tongjian, vol. 145.
  2. ^ Zizhi Tongjian, vol. 162.
  3. ^ Book of Liang, vol. 5.
  4. ^ Maurice Fishberg (1907). Materials for the physical anthropology of the eastern European Jews, Issues 1-6 (edisi ke-reprint). New Era Print. Co. hlm. 233. Diakses tanggal 12 June 2011. 
  1. ^ Emperor Wu's nephew Xiao Zhengde the Prince of Linhe, who joined Hou Jing's rebellion, was declared emperor by Hou in 548, but after Hou's victory over Emperor Wu in 549 was deposed and killed by Hou, and is not usually considered a true emperor.
  2. ^ Emperor Yuan's brother Xiao Ji the Prince of Wuling also declared himself emperor in 552, but was defeated and killed by Emperor Yuan in 553, and is usually not considered a true emperor.
  3. ^ Pada tahun 558, setahun setelah Kaisar Jing menyerahkan takhta kepada Chen Baxian (dan telah dibunuh oleh Chen), keponakannya Xiao Zhuang Pangeran Yongjia, dengan dukungan dari Qi Utara, dinyatakan sebagai kaisar Liang oleh jenderal Wang Lin. Pada tahun 560, Wang Lin mengalahkan pasukan Chen, dan ia dan Xiao Zhuang terpaksa melarikan diri ke Qi Utara. Ini adalah masalah kontroversi apakah Xiao Zhuang harus dianggap sebagai kaisar Liang.