Buka menu utama
Sebuah peta yang menunjukkan Endor kuno di Galilea. Lokasi sebenarnya dari Endor yang disengketakan.

En-Dor (bahasa Ibrani: עֵין־דֹּאר; עֵֽין־דֹּר֙; עֵ֥ין דּֽוֹר 'Êndōr, En Dor di NKJV) adalah sebuah kota Kanaan kota yang tercantum dalam Kitab Yosua (Yosua 17:11) sebagai salah satu kota dengan dependensi yang gagal diusir oleh bangsa Israel.[1] Terletak di antara Bukit Moreh dan Gunung Tabor di Lembah Yizreel.

Daftar isi

EtimologiSunting

Makna asli dari "Dor" tidak diketahui dan ejaan dalam bahasa Ibrani bervariasi.[2] Nama ini disebutkan dalam Alkitab Ibrani dua kali lagi, dalam 1 Samuel 28:7 dan di Mazmur 83:10. Kata ini dapat dikaitkan dengan kata ein yang berarti "mata air" dan dor, yang berarti "pemukiman".

En-Dor (32°37′33″N 35°23′8″E / 32.62583°N 35.38556°E / 32.62583; 35.38556) umumnya dianggap sama dengan `En-dur modern, kira-kira 6 km sebelah selatan Gunung Tabor. Kampung itu ditentukan menjadi bagian pusaka suku Manasye, tetapi tidak pernah direbut dari kekuasaan bangsa Kanaan (Yosua 17:11-12). Perempuan 'yang sanggup memanggil arwah' yang di En-dor, yang kepadanya Saul minta petunjuk sebelum pertempurannya yang terakhir (1 Samuel 28:7), barangkali keturunan bangsa Kanaan, sebab sudah pernah diusahakan untuk menghapuskan perbuatan seperti ini di tengah-tengah orang Ibrani (1 Samuel 28:3).[3]

Dalam AlkitabSunting

En-Dor pertama kali disebutkan pada Yosua 17:11, ketika kota itu jatuh dalam jatah suku Manasye. Dalam 1 Samuel 28:4-25, Saul berkonsultasi dengan perempuan pemanggil arwah atau penyihir di En-Dor,[4] yang tinggal di desa itu, pada malam sebelum Pertempuran Gilboa, di mana Saul mati.[5] Menurut Mazmur 83:9-10, merupakan tempat kekalahan pasukan Yabin dan Sisera setelah dikalahkan oleh Barak dan Debora dalam Hakim-hakim 4-5.

LokasiSunting

Lokasi situs kuno En-Dor ini banyak diperdebatkan dan banyak lokasi-lokasi yang telah diusulkan. Dari Alkitab, En-Dor yang terletak di tepi selatan Lembah Yezreel tampaknya paling cocok. Lokasi di wilayah suku Manasye, kisah perjalanan Saul ke En-Dor dan kekalahan tentara Sisera semua cocok dengan lokasi yang berada di sisi lembah, di suatu tempat antara Ibleam dan Ta'anakh. Namun, ada kesulitan dengan lokasi ini. Dari asal-usul nama, sebuah mata air juga harus terletak di suatu tempat yang dekat, dan masih harus dipastikan dengan bukti arkeologi dari zaman Yosua, Hakim-hakim yang minim.

Banyak situs-situs yang disarankan terletak di sisi utara Lembah Jezreel, dekat atau di atas Bukit More. Alasan utama penempatan ini adalah karena tradisi dan nama pelestarian. Kesulitan utama di lokasi utara untuk Endor adalah bahwa hal itu tampaknya tidak sesuai dengan catatan Alkitab. Daftar kota di Yosua 17:11 dan Hakim-hakim 1:27  yang menyebut nama En-Dor akan menjadi tidak mengikuti urutan logis. Terlepas dari hal ini, faktor pendukung untuk situs utara ini adalah bahwa Saul harus menyamar ketika pergi ke penyihir En-Dor. Hal ini biasanya dikaitkan dengan fakta bahwa En-Dor berada di belakang garis musuh karena orang Filistin berkemah di Shunem, sedikit ke arah barat daya dari situs Endor yang paling banyak diterima. Mereka yang memegang situs selatan menjelaskan bahwa menyamar diperlukan bukan untuk menyeberangi garis musuh tapi untuk menyembunyikan identitas Saul dari perempuan itu. Kedua penjelasan itu mungkin. Berikut situs-situs yang telah disarankan:

  • Khirbet Jadurah: situs ini terletak di tepi selatan Lembah Yizreel, tetapi karena tidak ada mata air dianggap salah.
  • Tell Qedesh / Tell abu Qudeis; Lebih baik dari Khirbet Jadurah dan terletak di tepi selatan Lembah Yizreel. Ada dua mata air di dekatnya, reruntuhan dari periode waktu yang tepat, dan daerah kota bertembok. Para pendukung bagian selatan En-Dor biasanya memegang ini sebagai situs yang benar untuk En-Dor kuno.
  • Tell el-Ajjul / el-Ajyul / Agol (32°37′53.91″N 35°22′19.3″E / 32.6316417°N 35.372028°E / 32.6316417; 35.372028): Terletak di sisi utara dari Lembah Jezreel 3 km (2 mi) timur dari Nain, di sebelah kanan jalan ke Tamra. Bukit kecil, di sisi timur Bukit Moreh, tingginya 211 meter. Para arkeolog telah menemukan makam dan mata air di dalam gua. Mata air itu dinamakan "Fountain of Dor" setelah itu diyakini menjadi situs kuno dari En-Dor.
  • Indur, Endur, En-dor (32°38′14.2″N 35°22′35.45″E / 32.637278°N 35.3765139°E / 32.637278; 35.3765139): kota Palestina Arab Indur, dikosongkan selama perang Arab-Israel 1948, mengawetkan nama situs kuno.[6] Penggalian dilakukan pada Indur, tetapi tidak ada sisa-sisa yang ditemukan di situs itu, sehingga dikesampingkan sebagai En-Dor.
  • Khirbet Safsafeh / Es-Safsafa (32°38′26.69″N 35°22′36.91″E / 32.6407472°N 35.3769194°E / 32.6407472; 35.3769194): Banyak yang percaya Khirbet Safsafeh untuk menjadi situs kuno En-dor, seperti yang tercermin sebagai situs yang paling biasanya ditandai pada peta. Situs ini terletak 6,7 km (4 mi) timur laut dari modern Sulam/Shunem, 4 mi (6 km) selatan dari Gunung Tabor. Dua wadi mengalir dari lokasi ini, satu ke timur laut dan barat laut. Selama Periode Romawi, ada populasi yang besar di situs. Kemudian dihuni oleh orang-orang Arab sampai mereka yang meninggalkan itu pada tahun 1948 akibat perang. Setelah perang, orang Israel menetap di situ dan menamakannya Ein Dor. Tradisi tampaknya memberi dukungan terbaik untuk Khirbet Safsafeh. Sejak abad ke-4 M, En-Dor telah diakui oleh jemaat Kristen awal dan oleh tentara Salib sebagai Endor yang di Alkitab. Selama Periode Perang Salib, pernah disebut oleh Brocardus, seorang imam Jerman dari abad ke-14. Ketika Edward Robinson tiba di lokasi, dia menggambarkannya sebagai sebuah desa biasa. C. Conder dan H. Kitchener juga mengakui situs tersebut dan menggambarkannya sebagai sebuah desa kecil. Pelestarian nama juga mendukung Khirbet Safsafeh sebagai En-Dor kuno untuk meskipun situs itu sendiri tidak melestarikan nama kuno, tetapi tetangga terdekatnya di timur laut, Indur, melestarikannya. Desa modern bisa dengan mudah pindah dari suatu situs kuno, dan tetap mengambil nama kuno itu.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Schmidt, 1994, p. 208.
  2. ^ Freedman, et al., 2000, p. 406.
  3. ^ Kamus Alkitab: En-Dor
  4. ^ Walton, et al., 2000, p. 318.
  5. ^  
  6. ^ Negev and Gibson, 2005, p. 166.

PustakaSunting