Emmanuel Joseph Sieyès

Emmanuel Joseph Sieyès[a] (3 Mei 1748 – 20 Juni 1836), yang paling dikenal sebagai abbé Sieyès, adalah seorang biarawan Katolik Roma Prancis, pendeta dan penulis politik. Dia adalah salah satu ahli teori politik Revolusi Prancis, dan juga memainkan peran penting di Konsulat Prancis dan Kekaisaran Prancis Pertama.[1]

Yang Mulia
Emmanuel Joseph Sieyès
LH, OR
Emmanuel Joseph Sieyès, by Jacques Louis David.jpg
Abbé Sieyès, dilukis oleh Jacques-Louis David (1817, Fogg Museum)
Presiden Senat Konservatif
Masa jabatan
27 Desember 1799 – 13 Februari 1800
PresidenNapoleon Bonaparte
PenggantiFrançois Barthélemy
Anggota Direktori
Masa jabatan
17 Juni 1799 – 10 November 1799
PendahuluJean Baptiste Treilhard
Presiden Dewan Lima Ratus
Masa jabatan
21 November 1797 – 20 Desember 1797
PendahuluFrançois-Toussaint Villers
PenggantiAntoine Boulay de la Meurthe
Presiden Konvensi Nasional
Masa jabatan
20 April 1795 – 5 Mei 1795
Anggota Konvensi Nasional
Masa jabatan
20 September 1792 – 2 November 1795
Daerah pemilihanVar
Anggota Perkebunan Umum untuk Perkebunan Ketiga
Masa jabatan
5 Mei 1789 – 9 Juli 1789
Daerah pemilihanVar
Informasi pribadi
Lahir(1748-05-03)3 Mei 1748
Fréjus, Prancis
Meninggal dunia20 Juni 1836(1836-06-20) (umur 88)
Paris, Prancis
KebangsaanPrancis
Partai politikMaraisard (1791–1795)
PendidikanSeminari Saint-Sulpice
ProfesiImam, penulis

Pamflet 1789-nya Apa Estate Ketiga? menjadi manifesto Revolusi, membantu mengubah Estates-General menjadi Majelis Nasional pada bulan Juni 1789. Dia ditawari posisi di Direktori Perancis, tetapi menolaknya. Setelah menjadi direktur pada 1799, ia termasuk di antara penghasut kudeta 18 Brumaire (9 November), yang membawa Napoleon Bonaparte berkuasa. Dia juga menciptakan istilah "sosiologi" dalam naskah yang tidak diterbitkan, dan membuat kontribusi teoretis yang signifikan untuk ilmu-ilmu sosial yang baru lahir.[2]

Kehidupan awalSunting

Emmanuel Joseph Sieyès lahir pada 3 Mei 1748 sebagai anak kelima Honoré dan Annabelle Sieyès di kota Fréjus di Prancis selatan. Ayahnya adalah seorang pemungut pajak daerah yang berpenghasilan rendah, dan meskipun keluarganya memiliki darah bangsawan, mereka adalah rakyat jelata. Pendidikannya yang paling awal datang melalui tutor dan Yesuit. Dia juga menghabiskan beberapa waktu di puncak doktriner Draguignan. Ia awalnya ingin bergabung dengan militer dan menjadi seorang prajurit, tetapi kesehatannya yang lemah, dikombinasikan dengan kesalehan orang tuanya, malah membawanya untuk mengejar karier keagamaan. Vikaris jenderal Fréjus menawarkan bantuan kepada Emmanuel Joseph Sieyès, karena dia merasa dia wajib kepada ayahnya.[3]

PendidikanSunting

Emmanuel Joseph Sieyès menghabiskan sepuluh tahun di seminari Saint-Sulpice di Paris. Di sana, dia belajar teologi dan teknik untuk mempersiapkan dirinya memasuki imamat. Ia dengan cepat mendapatkan reputasi di sekolah itu karena bakat dan minatnya dalam sains, dikombinasikan dengan obsesinya terhadap "prinsip-prinsip filosofis baru" dan tidak menyukai teologi konvensional. Emmanuel Joseph Sieyès dididik untuk menjadi imam di Gereja Katolik di Universitas Paris. Ketika berada di sana, ia dipengaruhi oleh ajaran-ajaran John Locke, Condillac, Quesnay, Mirabeau, Turgot, Encyclopédistes, dan para pemikir politik Pencerahan lainnya, semuanya lebih menyukai teologi. Pada tahun 1770, ia memperoleh diploma teologi pertamanya, berada di urutan paling bawah dalam daftar kandidat yang lulus-cerminan dari antipati terhadap pendidikan agamanya. Pada 1772, ia ditahbiskan sebagai seorang imam, dan dua tahun kemudian ia memperoleh lisensi teologinya.[4]

CatatanSunting

  1. ^ Sometimes hyphenated to Emmanuel-Joseph Sieyès.

ReferensiSunting

  1. ^ Jean-Claude Guilhaumou (2006). « Sieyès et le non-dit de la sociologie : du mot à la chose ». Revue d'histoire des sciences humaines. No.15.
  2. ^ Van Deusen, Glyndon G., p. 11
  3. ^ Van Deusen, Glyndon G., p. 12
  4. ^ William H. Sewell Jr. (1994). A Rhetoric of Bourgeois Revolution: The Abbe Sieyes and What is the Third Estate?. Durham and London: Duke University Press. p. 9.