Hukum kewarganegaraan Prancis

Armoiries république française.svg

Hukum kewarganegaraan Prancis dulunya berdasarkan pada prinsip jus soli (Latin untuk "hak tanah"), menurut definisi Ernest Renan, berlawanan dengan definisi kebangsaan Jerman, jus sanguinis (Latin untuk "hak darah"), yang diresmikan oleh Johann Gottlieb Fichte.

Hukum 1993 Méhaignerie memperbolehkan anak yang lahir di Prancis dari orang tua asing untuk meminta kewarganegaraan Prancis pada masa dewasa, ketimbang secara otomatis diberi kewarganegaraan. Permintaan "manifestasi kehendak" tersebut kemudian disingkirkan oleh Hukum 1998 Guigou,[1] namun anak yang lahir di Prancis dari orang tua asing masih dianggap asing sampai meraih mayoritas hukum.

Anak-anak yang lahir di Prancis dari para wisatawan atau pengunjung jangka pendek tidak dapat meraih kewarganegaraan dengan lahir di Prancis: tindakan menetap harus dilakukan.

ReferensiSunting

  1. ^ French Embassy (Prancis)

Pranala luarSunting

Templat:Hukum kewarganegaraan