Eet Sjahranie

Eet Sjahranie (lahir 3 Februari 1962) yang bernama asli Zahedi Riza Sjahranie[2], adalah musikus (gitaris) Indonesia. Saat ini Eet tergabung dalam grup rock EdanE. Sebelumnya dia sempat memperkuat beberapa grup band antara lain God Bless (menggantikan Ian Antono), Superdigi, dan Cynomadeus. Permainan gitar Eet lebih dipengaruhi oleh gitaris Van Halen, Eddie Van Halen.

Eet Sjahranie
Eet Sjahranie, dalam penampilannya di panggung Java Rockin' Land 2013
Eet Sjahranie, dalam penampilannya di panggung Java Rockin' Land 2013
Informasi latar belakang
Nama lahirZahedi Riza Sjahranie
Lahir3 Februari 1962 (umur 60)
AsalBandung, Indonesia
GenreInstrumental rock
Hard rock
Progressive metal
Progressive rock
Heavy metal
InstrumenGitar
Tahun aktif1980–sekarang
Artis terkaitGod Bless
AnggotaEdanE
Mantan anggotaGod Bless
Superdigi
Cynomadeus[1]

Kehidupan pribadiSunting

Meski sejak usia 5 tahun, Eet sudah mendengarkan lagu-lagu barat seperti Deep Purple, Jimi Hendrix, Led Zeppelin, The Beatles, dan Bee Gees, yang membangkitkan keinginan untuk bermain gitar adalah justru grup band Indonesia, Koes Plus, kala melihat permainan Yok Koeswoyo atau Yon Koeswoyo. Awalnya ia belajar gitar kepada seorang juru parkir di depan sekolahnya, di Samarinda, Kalimantan Timur. Sehabis pulang sekolah, ia selalu mengajak kawan-kawannya belajar gitar bersama. Sejak itu secara alamiah belajar sendiri.

Pada masa kecil, sesekali Eet sering diajak ayahnya, Abdoel Wahab Sjahranie, mantan Gubernur Kalimantan Timur 1967-1977, ke Jakarta, mengunjungi kakaknya yang sedang studi di Ibu kota. Sang kakak kebetulan mahir bermain gitar klasik. Kesempatan itu tidak disia-siakan Eet untuk mencuri ilmunya. Sekembali dari Jakarta, Eet menunjukan kebolehannya di hadapan teman-temannya. Merasa mendapat perhatian lebih dari kawan-kawannya, Eet kian percaya diri untuk lebih mendalami teknik permainan gitar. Keinginannya pun semakin menggebu ketika orang tuanya membelikan gitar elektrik. Berbeda yang ia alami saat memetik gitar akustik, dengan gitar elektrik ia mulai mengenal sound accessories. Referensi musiknya sedikit demi sedikit mulai bertambah ketika ia mulai merambah ke lagu-lagu barat.

Pada 1978, keluarga Sjahranie pindah ke Jakarta. Ia melanjutkan sekolah di Perguruan Cikini. Tahu Eet pintar memainkan gitar, teman-teman sekolahnya yang suka ngeband mengajaknya ikut Festival Band SLTA se-Jakarta. Tak disangka, Eet mendapat gelar gitaris terbaik, sedang Cikini's Band menduduki peringkat kedua. Selain itu, Eet ikut membantu pengisi musik untuk operet sekolahnya. Di situlah ia bertemu Iwan Madjid, yang kemudian mengenalkannya dengan Fariz RM dan Darwin. Dari beberapa pertemuan, mereka membentuk grup band, WOW. Tapi belum terealisir, Eet sudah terlanjur pergi ke Amerika. WOW sendiri sempat mengeluarkan album, minus Eet. Di negeri Paman Sam, Eet mengambil Workshop Recording Sound Engineering di Chillicote, Ohio[3] selama tiga bulan. Selama di sana, ia banyak bertemu musisi Indonesia, yang juga sedang studi musik, antara lain kawan lamanya, Fariz RM, Iwan Madjid, dan Ekie Soekarno. Pertemanan mereka berlanjut sampai di tanah air. Dalam beberapa kesempatan, Eet kerap diajak rekaman. Saat Fariz RM menggagas proyek album Barcelona, Eet mengisi track gitarnya. Atau waktu Ekie Soekarno membuat album Kharisma I dan Kharisma II.[4] Saat menggarap album Ekie, Eet bertemu Jockie Surjoprajogo, yang lalu mengajaknya masuk God Bless, menggantikan posisi Ian Antono. Eet juga pernah menggarap projek solo rock Ecky Lamoh. Dari hubungan kerja itulah Eet membentuk grup rock EdanE, yang merupakan singkatan dua nama tersebut.

Bersama EdanE, Eet mencurahkan kemampuannya dalam bermain gitar. Impiannya menjadikan grup rock, yang secara musikal sama kualitasnya dengan grup-grup rock dari luar negeri berusaha ia wujudkan.

DiskografiSunting

EdanESunting

No Nama Album Diproduksi Tahun
1 The Beast
1992
2 Jabrik
1994
3 Borneo EdanE 1996
4 9299 (kompilasi) EdanE 1999
5 170 Volts 2002
6 Time to Rock
2005
7 Edan 2010

Kolaborasi atau anggota bandSunting

Tahun Nama Album Diproduksi Band/Kolaborasi
1988 Kharisma Indonesia[note 1] Ekki Soekarno
1988 Living in the Western World
  • Grammy Records
Fariz RM
1989 Malam Dansa[note 2] Nourma Yunita
1989 Raksasa
God Bless
1990 Cynomadeus
  • JEPS Records
Cynomadeus
1990 Cover Ten[note 3]
  • AIRO Records
Fariz RM
1990 Kantata Takwa
  • AIRO Records
Kantata Takwa
1991 Gala Premiere
  • Flower Sound
Fariz RM
1993 Gairah Jiwa[note 4] Nicky Astria
1995 Negeri Khayalan[note 5]
  • HP Records
Nicky Astria
1997 Dongeng Negeri Cinta
Fariz RM
1997 Apa Kabar
God Bless
2021 Evolusi Logika[note 6]
  • Musicblast
Tremor[6]
2022 Catharsis[note 7] Snakegoat Music Deadsquad

CatatanSunting

  1. ^ Gitar pada lagu "Jumpa Kedua".
  2. ^ Bersama Fariz RM & Superdigi.
  3. ^ Gitar pada lagu "Senam Kampung".
  4. ^ Gitar pada lagu "Gairah Jiwa".
  5. ^ Gitar pada lagu "Kemana".
  6. ^ Gitar pada lagu "Dunia".[5]
  7. ^ Gitar pada lagu "Murder".

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Denny Sakrie (2015). 100 tahun musik Indonesia. GagasMedia. hlm. 59. ISBN 9-7978-0785-1. 
  2. ^ "Eet Sjahranie". gitaris.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2006. Diakses tanggal 3 September 2021. 
  3. ^ "Eet Sjahranie Interview: Lika-Liku Gitaris Rock No.1 Indonesia (Part I)". Soundcorners.com. 16 Juli 2019. Diakses tanggal 3 September 2021. 
  4. ^ Agustinus Shindu Alpito (30 April 2015). "Eet Sjahranie, atas Nama Musik Rock". Medcom.id. Diakses tanggal 3 September 2021. 
  5. ^ Tim Redaksi (12 Maret 2021). "Tremor Semburkan EP Evolusi Logika di Platform Digital, Versi Fisik Dirilis 16 Maret". VOI. Diakses tanggal 6 September 2021. 
  6. ^ Ari Kurniawan (18 Maret 2021). "Tremor Kolaborasi Bareng Eet Sjahranie hingga Pay Burman di Album Terbaru". tabloidbintang.com. Diakses tanggal 6 September 2021. 

Pranala luarSunting