Dewanampiya Tissa

Tissa, kemudian Devanampiya Tissa merupakan salah satu raja paling awal di Sri Lanka yang berbasis di ibu kota kuno Anuradhapura dari tahun 307 SM hingga 267 SM. Pemerintahannya terkenal karena kedatangan agama Buddha di Sri Lanka di bawah naungan Kaisar Maurya Ashoka. Sumber utama untuk pemerintahannya adalah Mahavamsa, yang pada gilirannya didasarkan pada Dipavamsa yang lebih kuno.

Devanampiya Tissa
Raja Anuradhapura
King Devanampiya Tissa.jpg
Arca Raja Tissa
Berkuasa307 SM – 267 SM
PendahuluMutasiva
PenerusUttiya
Wafat267 SM
WangsaWangsa Vijaya
AyahMutasiva
Anak{{{children}}}

PemerintahanSunting

 
Wangsa Sinhala, Raja Devanampiya Tissa dan Pangeran Uththiya

Tissa adalah putra kedua Mutasiva dari Anuradhapura. Mahavamsa menggambarkannya sebagai "yang terpenting di antara semua saudara laki-lakinya dalam hal kebajikan dan kecerdasan".

Mahavamsa menyebutkan persahabatan awal dengan Ashoka. Bab IX dari catatan sejarah menyebutkan bahwa "dua raja, Devanampiyatissa dan Dhammasoka, sudah berteman lama, meskipun mereka belum pernah melihat satu sama lain", Dhammasoka menjadi nama alternatif untuk Ashoka. Kronik itu juga menyebutkan Tissa mengirim hadiah kepada kaisar agung Maurya; dalam jawaban Ashoka tidak hanya mengirim hadiah tetapi juga berita bahwa ia telah beralih ke agama Buddha, dan permohonan Tissa untuk mengadopsi iman juga. Raja tampaknya tidak melakukan hal ini pada saat itu, alih-alih mengadopsi nama Devanampriya "Kekasih para Dewa"[1] dan menjadikan dirinya sendiri sebagai Raja yang dikuduskan dalam perayaan yang mewah.

Devanampiyatissa secara tradisional dikatakan telah digantikan oleh saudara-saudaranya yang lebih muda, Uttiya dan Mahasiva. Saudaranya yang lain Mahanaga, Pangeran Ruhuna adalah pendiri Kepangeranan Ruhuna.

Konversi ke agama BuddhaSunting

 
Mihintale, lokasi tradisional konversi Devanampiya Tissa

Kaisar Ashoka menaruh minat dalam penyebaran agama Buddha di seluruh dunia yang dikenal, dan diputuskan bahwa putranya, Mahinda, akan melakukan perjalanan ke Sri Lanka dan berusaha untuk mengkonversi orang-orang di sana. Kejadian-kejadian di sekitar kedatangan dan pertemuan Mahinda dengan raja merupakan salah satu legenda terpenting sejarah Sri Lanka.

Menurut raja Mahavamsa, Devanampiyatissa sedang menikmati perburuan dengan sekitar 40.000 tentaranya dekat sebuah gunung yang disebut Mihintale. Tanggal untuk ini secara tradisional dikaitkan dengan hari bulan purnama di bulan Poson.

Setelah datang ke kaki Missaka, Devanampiyatissa mengejar rusa ke semak-semak, dan menemukan Mahinda (disebut dengan gelar kehormatan Thera); Mahavamsa memiliki raja besar yang 'ketakutan' dan yakin bahwa Thera sebenarnya adalah 'yakka', atau iblis. Namun, Thera Mahinda menyatakan bahwa 'Kaum Renungan kita adalah, O Raja agung, murid-murid Raja Dhamma (Buddha) Karena belas kasihan bagi Anda sendiri, kami datang ke sini dari Jambudvipa. Devanampiyatissa mengingat kembali berita itu dari temannya Ashoka dan menyadari bahwa ini adalah misionaris yang dikirim dari India. Thera Mahinda melanjutkan untuk berkhotbah kepada raja dan memimpin konversi raja ke agama Buddha.

Acara-acara keagamaan yang pentingSunting

  1. Pembentukan agama Buddha di Sri Lanka karena kedatangan Thera Mahinda dan kelompoknya.
  2. Penanaman dari Maha Suci Bodhi (di mana Sang Buddha mencapai Pencerahan) dan pembentukan Bhikkuni Sasana (ordo para biarawati Buddha) karena kedatangan Theri Sangamitta dan kelompoknya.
  3. Menawarkan Mahamegavana kepada para biksu Buddha di mana Biara Maha Vihara dibangun, yang menjadi pusat Buddhisme Theravada.[2]
  4. Pembangunan Thuparama, dagaba historis pertama yang mengabadikan tulang leher kanan Buddha.[3]

Lokasi pentingSunting

 
Thuparama di Anuradhapura, diyakini telah dibangun di pemerintahan Devanampiya Tissa

Mengingat tanggal yang sangat awal dari pemerintahan Devanampiyatissa, kelangkaan sumber, dan ketidakmungkinan penyelidikan arkeologi karena ketidakstabilan politik saat ini, sulit untuk memahami apa dampak konversi ini, dalam hal praktis, pada pemerintahan Devanampiyatissa. Sebagai contoh, sementara ada referensi ke Tissamahavihara dan berbagai kuil lain yang dibangun oleh raja, tidak ada yang dapat diandalkan.

Apa yang cukup pasti adalah bahwa situs pertemuan pertamanya dengan Thera Mahinda adalah salah satu situs paling suci Sri Lanka hari ini, pergi dengan nama Mihintale. Wilayah suci ini menampilkan Ambasthala, atau 'stupa pohon Mangga', di mana Thera Mahinda meminta raja serangkaian teka-teki untuk memeriksa kapasitasnya untuk belajar, gua tempat Thera Mahinda hidup selama lebih dari empat puluh tahun, dan Maha Seya, dimana berisi relik Sang Buddha.

Situs utama lainnya yang terkait dengan pemerintahan Devanampiyatissa adalah penanaman Sri Maha Bodhi di di Anuradhapura. Pohon itu adalah satu lagi hadiah Kaisar Ashoka ke pulau itu dan ditanam di daerah sekitar Anuradhapura, dan dianggap sebagai pohon tanaman manusia tertua di dunia.

Devanampiyatissa membangun Tissa Wewa, yang meliputi 550 hektar. Tanggul itu sendiri sepanjang 2 mil dan tingginya 25 kaki. Ini adalah tangki irigasi utama bahkan hari ini dan merupakan sumber daya penting bagi petani di Anuradhapura.[4]

ArtiSunting

Devanampiyatissa tetap menjadi salah satu raja Sri Lanka paling penting awal, mengingat bahwa konversinya ke agama Buddha mengatur kerajaan-kerajaan di pulau itu melalui jalur religius dan budaya yang sangat berbeda dari benua subkontinen ke utara. Raja-raja kemudian harus merujuk kembali ke konversi Devanampiyatissa sebagai salah satu pilar dari pemerintahan Anuradhapuran. Kota itu sendiri tetap menjadi ibu kota kerajaan yang kuat sampai awal Abad Pertengahan, ketika akhirnya dimasukkan ke dalam serangan Chola dan kemudian digantikan oleh Polonnaruwa.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Lihat, misalnya, Keown, buruh tani & Tinti (2003), p. 72, entri untuk 'Devānampiya Tissa,' di mana ia diterjemahkan sebagai 'yang terhormat kepada para dewa'.
  2. ^ "Further Details". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-14. Diakses tanggal 2018-11-21. 
  3. ^ "Thuparama". 
  4. ^ "Tissa Wewa". 

ReferensiSunting

  • Keown, Damien, Stephen Hodge & Paola Tinti (2003). A Dictionary of Buddhism. Oxford University Press. ISBN 0-19-860560-9.

Pranala luarSunting

Dewanampiya Tissa
Lahir: ? ? Wafat: ? 267 SM
Gelar
Didahului oleh:
Mutasiva
Raja Anuradhapura
307 SM–267 SM
Diteruskan oleh:
Uttiya