Buka menu utama

Dara Rasmi (RTGS: Dara-ratsami; bahasa Thai: ดารารัศมี, Thai pronunciation: [dāː.rāː.rát.sa.mǐː], Templat:IPA-nod, lahir di Chiang Mai, Thailand, 26 Agustus 1873 – meninggal di Chiang Mai, Thailand, 9 Desember 1933 pada umur 60 tahun), adalah Putri dari Kerajaan Chiang Mai dan Kerajaan Siam (kemudia Kerajaan Thailand) dan anak dari Raja Inthawichayanon dari Chiang Mai dan Ratu Thip Keson dari Chiang Mai. Ia adalah salah satu permaisuri dari Raja Chulalongkorn (Rama V) dari Siam. Bersama Chulalongkorn ia memiliki satu anak perempuan Putri Vimolnaka Nabisi. Ia adalah permaisuri terakhir yang diperistri raja sebelum kematiannya.

Dara Rasmi
Putri Chiang Mai
DARARAT 2.jpg
Putri permaisuri Siam
Masa jabatan1881 – 23 Oktober 1910
Lahir(1873-08-26)26 Agustus 1873
Kerajaan Chiang Mai
Wafat9 Desember 1933(1933-12-09) (umur 60)
Chiang Mai, Siam
WangsaDinasti Chet Ton (dari lahir)
Dinasti Chakri (saat menikah)
Nama lengkap
Putri Dara Rasami Na Chiang Mai
AyahInthawichayanon dari Chiangmai
IbuThip Keson
PasanganChulalongkorn (Rama V)
AnakPutri Vimolnaka Nabisi

Daftar isi

Kehidupan awalSunting

Putri Dara Rasami dari Chiang Mai lahir pada 26 Agustus 1873 di Khum Luang, Chiang Mai, Kerajaan Lanna (sekarang Thailand Utara). Ia adalah anak dari Rajaa Inthawichayanon dan Thip Keson dari Chiang Mai. Ibunya adalah anak dari Raja Kawilorot dan Ratu Usa. Ia memiliki satu kakak perempuan, Putri Chantra Sopha, yang meninggal saat masih anak-anak.

Ia menerima pendidikan yang cukup lengkap. Ia lancar berbahasa Thai, Bahasa Tai Yuan dan Bahasa Inggris. Dan memahami sangat baik dua budaya baik Budaya Lanna dan Siam.

Diperistri RajaSunting

Saat Inggris menguasai Burma pada dekade 1860-70, Kerajaan Siam menjadi khawatir bahwa Kerajaan Chiang Mai (Lanna) akan dikuasai juga oleh Inggris. Dan pada tahun 1883 ada rumor beredar mengenai Ratu Victoria akan mengadopsi Putri Dara Rasmi, yang dilihat pihak Siam sebagai upaya Inggris mengambil alih kekuasaan di Lanna. Raja Chulalongkorn lalu mengirim saudaranya Pangeran Phicit Prichakorn ke Chiang Mai untuk melamar Putri Dara Rasami menjadi selir raja. Pada tahun 1886, ia meninggalkan Chiang Mai menuju Istana Raja di Bangkok, di mana ia diberi gelar Chao Chom Dara Rasami Dinasti Chakri.[1]

Kembali ke Chiang MaiSunting

Dari masa awal ia menjadi Putri Permaisuri di tahun 1886, Dara Rasmi tidak pernah kembali ke Chiang Mai, bahkan saat kematian ayahnya Raja Inthawichayanon di tahun 1897. Pada tahun 1908, Raja Intavaroros Suriyavongse dari Chiang Mai, yang merupakan sepupu jauhnya, datang ke Bangkok dan mengunjungi Raja Chulalongkorn. Saat itu, Putri Dara Rasmi meminta izin pada raja untuk mengunjungi keluarganya di Chiang Mai, dan raja menyetujuinya.

 
Mausoleum Dinasti Chet Ton di Wat Suan Dok, Chiang Mai yang dibangun atas permintaan Putri Dara Rasmi.

Namun, Raja Chulalongkorn mengkhawatirkan keselamatan Putri dalam perjalanannya yang menggunakan perahu. Pada 2 February 1908, Raja bersama keluarga kerajaan dan para pejabat pemerintah, memerintahkan Putri untuk naik kereta api dari Stasiun Samsen. Raja memerintahkan adiknya Pangeran Damrong Rajanubhab dan Pangeran Dilok Noppharat (putra Raja Chulalongkorn dan Putri Thipkesorn) untuk menemui Putri Dara Rasmi di Nakorn Sawan.

Pada saat itu, transportasi yang ada memiliki kecepatan yang lambat sehingga Putri Dara Rasmi baru tiba di Chiang Mai 2 bulan 9 hari setelahnya. Chao Phraya Surasri Wisitsak, Gubernur Teritori Barat Laut, keluarga kerajaan Chiang Mai, para tentara dan rakyat yang datang dari seluruh penjuru Lanna datang untuk menyambut kedatangannya.

Selama di Chiang Mai, ia tetap aktif berkorespondensi dengan Raja Chulalongkorn.[butuh rujukan]

Putri Dara Rasmi kembali ke Bangkok enam bulan kemudian. Ia dijemput oleh Raja dan keluarga kerajaan, pejabat pemerintah dan masyarakat disertai 100 perahu kerajaan di Ang Thong. Dari sana, ia dan Raja menuju ke Istana Bang Pa-In, di mana mereka tinggal selama 2 hari sebelum kembali ke Bangkok pada 26 November 1909.

Kematian Raja ChulalongkornSunting

Setelah Dara Rasmi kembali ke Bangkok, ia menempati rumah baru bernama Suan Farang Kangsai, yang dibangun raja di sebelah Istana Vimanmek saat Putri pergi. Setahun kemudian suaminya itu meninggal dunia pada 23 Oktober 1910 di Istana Dusit karena penyakit ginjal.

Sepeninggal Raja Chulalongkorn, Dara Rasmi tetap tinggal di Istana Dusit hingga 1914, kemudian ia meminta izin kepada Raja Vajiravudh (Rama VI) untuk kembali ke Chiang Mai untuk beristirahat. Raja memenuhi permintaan tersebut dan Putri Dara Rasmi kembali ke Chiang Mai pada 22 Januari 1914.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting