Daluang

spesies tumbuhan

Daluang (atau d(e)luang) adalah sebutan untuk tumbuhan (Broussonetia papyrifera) maupun produknya, yang berupa lembaran dari pepagan (kulit kayu) yang dipakai sebagai bahan untuk berbagai keperluan. Pepagan daluang yang diawetkan dipakai di Jawa, di Kalimantan, serta di Polinesia sebagai semacam kulit: untuk bahan pakaian, pelapis, serta bahan tas. Penggunaan untuk busana juga ditemukan di Polinesia. Kertas yang dibuat dari kulit kayu ini digunakan sebagai pengganti media tulis dan gambar di Jawa dan beberapa pulau lain. Banyak naskah kuna Nusantara menggunakan daluang (disebut sebagai kertas Ponoragan atau javaansche van Panaragan papier)[1] sebagai media penulisannya di saat kertas modern belum diperkenalkan. Kertas daluang yang diperkeras dipakai dalam wayang beber sebagai media untuk menggambar.

Sejak 2014, kertas daluang maupun pakaian kulit kayu daluang telah tercatat sebagai Warisan Budaya Tak Benda Indonesia (WBTBI) di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, yang disahkan pada tanggal 8 Oktober 2014 dengan SK Mendikbud Nomor 270/P/2014[2][3]

Tumbuhan penghasilSunting

Daluang
Broussonetia papyrifera  
Data
Sumber darikozo  
Status konservasi
 
Risiko rendah
IUCN49834580  
Taksonomi
DivisiTracheophyta
UpadivisiSpermatophytina
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladsuperrosids
Kladrosids
Kladfabids
OrdoRosales
FamiliMoraceae
TribusMoreae
GenusBroussonetia
SpesiesBroussonetia papyrifera  
Vent., 1799
Tata nama
BasionimMorus papyrifera (en)    
Sinonim takson
  • Broussonetia elegans K.Koch[4]
  • Morus papyrifera L.
  • Papyrius papyrifera (L.) Kuntze
Ex taxon author (en)  L'Hér.  

Broussonetia papyrifera Vert., syn. Morus papyrifera L. adalah jenis tumbuhan berbunga anggota suku ara-araan atau Moraceae; masih satu kelompok dengan beringin, bodhi, loa, serta murbei (mulberry, sehingga dalam bahasa Inggris juga disebut sebagai paper mulberry). Asal alaminya dari Asia daratan,[5] mencakup Taiwan, Tiongkok, Jepang, Korea, Indochina, Burma, dan India.[6] Karena pemanfaatannya, tumbuhan ini telah dibudidaya ke berbagai tempat, seperti Asia Tenggara maritim (Nusantara), Polinesia, dan belakangan juga ditanam di sebagian Eropa, Amerika Utara[6] dan Afrika[7] yang iklimnya mendukung. Daluang dikenal dengan beberapa nama di Indonesia: saéh (Sunda), sepukau, dlubang (Madura), kembala (Sumba) dan malak (Seram).[8][9]. Dalam tapa cloth tree ("pohon pakaian tapa", tapa adalah nama dalam bahasa Hawaii).

Bahan pakaian daluangSunting

Dari kulit kayu pohon yang sama dapat dibuat juga pakaian kulit kayu yang dikenakan sejumlah kelompok etnik Austronesia (misalnya masyarakat Dayak dan Polinesia). Di Polinesia bahan pakaian ini disebut kain tapa.

Di Jawa, para pendita di masa Kerajaan Medang (Mataram Hindu) mengenakan busana dari kulit kayu daluang[butuh rujukan].

Kertas daluangSunting

Kertas daluwang (dalam bahasa Jawa, kata dluwang pernah menjadi padanan untuk kertas) adalah kertas yang dibuat dari serat-serat tanaman yang memiliki tekstur kasar. Kertas ini digunakan oleh masyarakat di Indonesia khususnya di pulau Jawa telah ada sejak abad ke 7 di Ponorogo yang kemudian berkembang pesat pada periode sejarah Islam, sebagai pengganti kertas lontar yang dulu digunakan sebagai media tulis. Kertas daluang ponoragan telah dipakai untuk menulis naskah kuno kerajaan nusantara, menulis Al-Quran di pesantren,[10] dan bahan baku wayang. Peneliti Belanda, K Heyne dalam bukunya Tumbuhan Berguna Indonesia menyatakan bahwa kulit pohon daluang juga berguna sebagai pakaian.[11]

Di Indonesia khususnya di Jawa pernah dikenal Kertas Jawa atau Kertas Daluwang atau Kertas Dluwang, kertas ini, kini berkonotasi sebagai kertas daur ulang . Pada masa lalu, kertas dluwang atau daluwang ini digunakan sebagai media tulis menulis selain menggunakan Kertas Lontar sebagai media tulis, selain itu, kertas yang kemudian dikenal sekarang, pada masa itu diimpor baik dari Cina, Arab maupun Eropa melalui perantara para pedagang baik pedagang Belanda, Eropa, Arab dan Cina yang mengunjungi Nusantara.

Pada tahun 1950-an, daluang menjadi komoditas utama Desa Tegalsari, Kecamatan Jetis, Kabupaten Ponorogo sebagai bahan baku pembuatan kertas gedog yang telah ada sejak pondok Tegalsari berdiri pada era Kolonial. Kertas tersebut dijual kepada seseorang yang kemudian membawanya ke Belanda. Kertas ini dikabarkan digunakan untuk membuat uang kertas di sana.[11]



ReferensiSunting

  1. ^ (PDF) http://digilib.uinsby.ac.id/2472/5/Bab%202.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  2. ^ "Salinan SK Mendikbud no. 270/P/2014 tentang Warisan Budaya Takbenda" (PDF). 16 Oktober 2014. Diakses tanggal 23 Juni 2020. 
  3. ^ Anonim (27 September 2019). "Mengenal Nenek Moyang Kertas di Indonesia". indonesia.go.id. Diakses tanggal 24 Juni 2020. 
  4. ^ K. Koch Dendrologie 2(2): 440 1873
  5. ^ Broussonetia papyrifera. Flora of North America.
  6. ^ a b "Broussonetia papyrifera (paper mulberry)". Royal Botanic Gardens, Kew. Diakses tanggal 1 October 2017. 
  7. ^ "Daluang". Germplasm Resources Information Network (GRIN) online database. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  8. ^ Pringgodigdo, Prof Mr Ag (1991-01-01). Ensiklopedi Umum. Kanisius. ISBN 978-979-413-522-8. [pranala nonaktif permanen]
  9. ^ Pudjiastuti, Titik (2011). "Manuscripts and cultural identity". Wacana (dalam bahasa Inggris). 13 (1): 185–195. doi:10.17510/wacana.v13i1.815. ISSN 2407-6899. 
  10. ^ https://nasional.tempo.co/read/86858/ditemukan-al-quran-dan-buku-jawa-kuno.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  11. ^ a b Daluang, Awal Bahan Baku Kertas Nusantara. KOMPAS. Rabu, 24 Juli 2013. Hal 24.

Lihat pulaSunting

Peringatan: Menampilkan judul "Daluang" menimpa judul tampilan "<i>Daluang</i>" sebelumnya.