Daerah Otonom Tibet

provinsi otonom Tiongkok
Bahasa Tibet: བོད་རང་སྐྱོང་ལྗོངས་
Bod-rang-skyong-ljongs
Bahasa Tionghoa: 西藏自治区
Xīzàng Zìzhìqū
Singkatan: 藏 (pinyin: Zàng)
Tibet ditandai di peta ini
Asal nama བོད་
Tipe administrasi Daerah otonomi
Ibu kota Lhasa
Kota terbesar Lhasa
Sekretaris PKT Yang Chuantang
Gubernur Jampa Phuntsok
Wilayah 1,228,400 km² (ke-2)
Populasi (Tahun)
 - Kepadatan
2,740,000 (ke-31)
2.2/km² (ke-31)
PDB (2004)
 - per kapita
CNY 21.15 billion (ke-31)
CNY 7720 (ke-25)
Suku-suku utama (2000) Tibet - 93%
Han - 6%
Hui - 0.3%
Monpa - 0.3%
Jumlah perfektur 7
Jumlah kabupaten 73
Jumlah kota
(31 Desember 2004)
692
ISO 3166-2 CN-54
Situs web resmi:
tibet.net

Tibet (bahasa Tibet: བོད་, Bod, dilafalkan menurut dialek Lhasa; Hanzi: 西藏, pinyin: Xizang) adalah provinsi dari Republik Rakyat Tiongkok, yang merupakan Daerah Otonomi Khusus RRT yang juga diberi nama oleh Cina Xizang, yang berada di pegunungan Himalaya yang sering dikatakan sebagai puncak dunia, berbatasan dengan Nepal, Bhutan dan India serta Xinjiang, Qinghai dan Sichuan di Tiongkok. Mayoritas penduduknya adalah beragama Buddha, dengan Lhasa sebagai ibu kotanya. Bertahun tahun yang lalu, sebelum dibuka oleh Cina, Tibet merupakan daerah yang dikatakan menyimpan misteri bagi para petualang, mengingat pada saat itu tidak semua petualang bisa memasuki daerah itu dan merupakan wilayah tertutup, seperti halnya Mekkah di Arab Saudi yang hanya dimasuki oleh orang Islam.

Tibet dahulunya adalah sebuah kerajaan merdeka yang mengalami interaksi maupun benturan terutama secara politik dengan dinasti-dinasti yang ada di dataran Cina. Raja Tibet diberi gelar Dalai Lama di mana Dalai Lama yang sekarang, Tenzin Gyatso adalah Dalai Lama ke-14. Dalai Lama adalah pemimpin negara Tibet dan sekaligus pemimpin keagamaan

Tibet menjadi provinsi Cina setelah serbuan tentara merah Cina pada tahun 1950 ke wilayah ini, pada musim gugur 1951 pasukan Cina berhasil menguasai ibu kota Lhasa dan mendongkel Dalai Lama dari kekuasaannya. Dalihnya, Dalai Lama menolak kesepakatan kerjasama bertajuk "Rencana Pembebasan Damai Tibet" yang teorinya tampaknya menguntungkan Tibet, tetapi praktiknya Cina melakukan penindasan dan pembantaian terhadap kepala suku dan sejumlah pendeta (Lama) yang dianggap membangkang, alasan lain Cina adalah "menghapus praktik penindasan bergaya feodalisme" di Tibet. Namun menurut beberapa analis internasional, Cina mengincar kandungan mineral yang terkandung di dalam bumi Tibet. Pada tanggal 17 Maret 1959, Dalai Lama berhasil meloloskan diri dari pengakapan tentara Cina ke India oleh usaha pelarian yang dipimpin oleh Gampo Tashi, dan mendirikan semacam pemerintahan pelarian di Dharamsala, India utara sampai sekarang.

Rakyat dan pemuka Tibet sempat melakukan perlawanan terhadap pendudukan Cina yang menimbulkan banyak korban jiwa khususnya dari pihak Tibet. Namun karena tidak seimbangnya kekuatan persenjataan dan tidak adanya sorotan internasional, perlawanan Tibet, khususnya pada dasawarsa 1970-an berhasil dipadamkan.

Masalah Tibet menjadi ganjalan dalam hubungan internasional Cina dengan dunia internasional khususnya pada dekade 1960-1970-an, terutama hubungannya dengan Amerika Serikat. Namun setelah kunjungan presiden AS, Richard Nixon ke Tiongkok yang mengawali kontak diplomatik AS-Cina, masalah Tibet dianggap terlupakan atau selesai sampai sekarang. Terutama setelah pemimpin kedua Tibet, Panchen Lama, menyatakan bergabung dengan Beijing pada awal dekade 2000-an.[1]

Sejarah

sunting

Tibet terbentuk dari komunitas-komunitas yang tinggal di sepanjang Yarlung Tsangpo, sungai terpanjang di Tibet. Namri Songtsen menyatukan komunitas-komunitas ini di bawah satu raja sekitar tahun 600 Masehi, dengan kota Lhasa sebagai ibu kotanya. Putranya, Songtsen Gampo, menguasai wilayah di luar Lhasa dan Yarlung Tsangpo dan memulai Kekaisaran Tibet. Para penulis Tibet mengatakan bahwa umat Buddha datang ke Tibet untuk pertama kalinya saat Songtsen Gampo menjadi raja. Trisong Detsen, raja dari tahun 755 hingga 794 Masehi, memberikan banyak dukungan kepada agama Buddha. Dia membantu membangun sebuah biara di Samye, yang menjadi sangat penting. Selama masa Trisong Detsen sebagai raja, Kekaisaran Tibet memiliki kendali atas wilayah yang luas. Perbatasan Tibet menyentuh Asia Tengah dan Afganistan di sebelah barat, Bangladesh di sebelah selatan, dan Tiongkok di sebelah timur. Setelah raja Langdarma dibunuh pada tahun 842, Kekaisaran Tibet runtuh, dan Tibet tidak lagi bersatu di bawah satu raja.

Pada akhir tahun 900-an dan 1000-an, orang-orang memulai tradisi Buddhis dan Bon yang baru. Tiga dari empat aliran Buddhisme Tibet dimulai pada masa ini, begitu juga dengan biara-biara Bon yang pertama. Orang-orang yang mempelajari sejarah Tibet menyebut masa ini sebagai Renaisans Tibet. Pada tahun 1042, guru Buddha India, Atisha, datang ke Tibet. Atisha mengilhami reformasi biara-biara di Tibet dan menulis sebuah buku panduan penting bagi orang-orang untuk mendapatkan pencerahan. Buku panduan semacam ini disebut lamrim, dan semua buku lamrim di Tibet didasarkan pada buku Atisha. Aliran terbesar dalam agama Buddha Tibet, aliran Gelug, dimulai oleh orang-orang yang terinspirasi oleh Atisha, khususnya biksu Tsongkhapa (1357-1419). Tulisan-tulisan Tsongkhapa tentang filsafat menjadi norma baru di Tibet.

Kekaisaran Mongol mengirim pasukan ke Tibet pada tahun 1240, dan menguasai negara itu selama sembilan tahun berikutnya. Bangsa Mongol menyerahkan pengelolaan negara kepada para pemimpin dari mazhab Buddha Sakya. Agama Buddha Tibet menyebar ke Mongolia, dan saat ini sebagian besar orang di Mongolia adalah penganut agama Buddha. Pada pertengahan tahun 1300-an, Tibet kembali merdeka, tetapi bangsa Mongol masih memiliki kekuasaan dan pengaruh. Pada tahun 1577, pemimpin Mongol, Altan Khan, memberikan gelar Dalai Lama kepada pemimpin aliran Gelug. Dalai Lama kelima berhasil menguasai seluruh Tibet, dan Dalai Lama tidak hanya menjadi pemimpin aliran Gelug, tetapi juga pemimpin Tibet. Selama tahun 1700-an, Kekaisaran Qing yang berpusat di Tiongkok, mengirimkan tentara ke Tibet dan mengambil alih kendali resmi atas Tibet, tetapi kaisar-kaisar Qing kebanyakan membiarkan Dalai Lama menjalankan negara. Kaisar Qing, Qianlong, memberikan dukungannya pada agama Buddha Tibet, mengizinkan terjemahan baru buku-buku Buddha dibuat dan membangun kuil-kuil baru. Pada akhir 1800-an, Kekaisaran Inggris dan Kekaisaran Rusia mulai tertarik untuk menguasai Tibet, karena Tibet berada di tengah-tengah koloni Rusia di Asia Tengah dan koloni Inggris di India. Inggris mengirim tentara ke Tibet pada tahun 1903-4. Mereka memaksa Tibet untuk setuju untuk tidak bersahabat dengan Rusia. Sebuah revolusi mengakhiri Kekaisaran Qing pada tahun 1911, dan Tibet kembali merdeka, dan merdeka selama tiga puluh enam tahun berikutnya.

Pada tahun 1949, Mao Zedong menjadi pemimpin Tiongkok. Mao dan para pemimpin Tiongkok berpikir bahwa Tiongkok harus mendapatkan kembali kendali atas Tibet, dan pada tahun 1950, pasukan Tiongkok memasuki bagian timur Tibet. Mao Zedong adalah seorang komunis, dan berpikir bahwa banyak hal tentang cara orang Tibet menjalani kehidupan mereka harus berbeda. Komunis Tiongkok tidak menyukai seberapa besar kekuasaan Dalai Lama, aliran Gelug, dan kelompok-kelompok Buddha pada umumnya terhadap masyarakat Tibet, dan mereka ingin mereformasi cara kepemilikan tanah di Tibet. Perubahan yang dilakukan Partai Komunis Tiongkok di Tibet dipaksakan dengan kekerasan, dan masyarakat Tibet mulai memberontak terhadap pemerintah Tiongkok. Tiongkok merespons dengan mengirimkan banyak pasukan pada tahun 1959, memaksa Dalai Lama dan ribuan orang Tibet lainnya untuk mengungsi ke negara lain. Dalai Lama memulai pemerintahan di pengasingan di India. Antara tahun 1959 dan 1961, sebagian besar biara di Tibet dihancurkan, dan Partai Komunis Tiongkok mendapatkan kendali atas kehidupan masyarakat Tibet. Tiongkok meresmikan pembagian administratif dari bagian Tibet yang disebut Wilayah Otonomi Tibet pada tahun 1965, meskipun etnis Tibet tidak memiliki banyak suara dalam menjalankan wilayah ini. Pemerintah Tiongkok telah mendorong sejumlah besar orang Han Tiongkok untuk menetap di Tibet. Kelompok-kelompok di luar Tiongkok seperti Human Rights Watch berpendapat bahwa pemerintah Tiongkok menindas warga Tibet dan menyebabkan mereka kehilangan budaya mereka.[2]

Pengaruh di luar Tibet

sunting

Budaya Tibet juga mempengaruhi wilayah-wilayah lain di dekatnya, seperti Nepal, Bhutan, beberapa bagian dari Kashmir timur dan beberapa wilayah di bagian paling utara Republik India, terutama Sikkim, Uttaranchal dan Tawang. Tiongkok mengklaim sebagian dari provinsi Arunachal Pradesh di India sebagai Tibet Selatan.

Galeri

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ tibet.net/, diakses tanggal 28 Feb 2017
  2. ^ "China and Tibet". Human Rights Watch. 

Lihat pula

sunting