Chŏngjin (Pengucapan Korea: [tsʰʌŋ.dʑin]; Hangul청진시; MRCh'ŏngjin-si adalah ibu kota Provinsi Hamgyong Utara di Korea Utara dan merupakan kota terbesar ketiga dari negara tersebut. Kota ini terkadang dijuluki sebagai Kota Besi.[1]

Chongjin

청진
Korea Transkripsi
 • Chŏsŏn'gŭl청진시
 • Hancha淸津市
 • McCune-ReischauerCh'ŏngjin-si
 • Revised RomanizationCheongjin-si
Pusat kota Chongjin pada September 2011, yang terlihat dari monumen kota Kim Il-sung.
Pusat kota Chongjin pada September 2011, yang terlihat dari monumen kota Kim Il-sung.
Julukan: 
Kota Besi
Peta Hamgyong Utara menunjukkan lokasi Chongjin
Peta Hamgyong Utara menunjukkan lokasi Chongjin
Koordinat: 41°47′N 129°46′E / 41.783°N 129.767°E / 41.783; 129.767Koordinat: 41°47′N 129°46′E / 41.783°N 129.767°E / 41.783; 129.767
Negara Korea Utara
ProvinsiProvinsi Hamgyong Utara
Pembagian administratif7 kuyŏk
Luas
 • Total269 km2 (104 sq mi)
Populasi
 (2008)
 • Total627.000
 • Dialek
Hamgyong
Zona waktuUTC+9 (Waktu Pyongyang)

SejarahSunting

Chongjin merupakan desa nelayan sebelum aneksasi Korea ke Jepang; pada tanggal hari jadi yang tidak diketahui. Aksara Han tersebut berarti 'penyeberangan air bersih'.[1] Saat Perang Rusia-Jepang pada tahun 1904-1905, pasukan Jepang mendarat di Chongjin, dan membangun markas persediaan karena jarak dekat dari garis depan di Manchuria. Jepang menetap di tempat tersebut hingga akhir perang , dan pada tahun 1908, dideklarasikan sebagai pelabuhan perdagangan untuk sumber daya alam dari Korea dan sebagai titik berhenti sumber daya alam dari Tiongkok.[2] Kota tersebut dikenal sebagai Seishin pada periode ini, yang berasal dari pengucapan Jepang dari Aksara Tionghoa tersebut. Divisi ke-19 bermarkas di Ranam dari tahun 1918, di mana Jepang membangun kota terencana yang berdasarkan jaringan persegi panjang jalan.[1] Pada tahun 1930, Nippon Steel membangun pabrik baja, yang bernama Pabrik Baja dan Besi Seishin. Ranam dianeksasi ke Chongjin, di mana desa tersebut diberi status kota. Kota ini diserbu setelah bantuan singkat oleh Uni Soviet pada 13 Agustus 1945, dua hari sebelum berakhirnya Perang Dunia II. Dibawah kekuasaan Korea Utara, Chongjin ditetapkan sebagai pusat industri dan militer yang penting. Kota ini diadministrasikan secara langsung oleh pemerintah pusat pada tahun 1960-1977 dan pada tahun 1977-1988.

Saat Bencana kelaparan Korea Utara mulai melanda pada tahun 1990-an, Chongjin merupakan salah satu tempat yang paling parah terdampak; perkiraan tingkat kematian tersebut mencapai 20 %.[1] Kondisi di sana tetap rendah dalam hal ketersediaan makanan.[1] Masalah ini menyebabkan kerusuhan di Chongjin, yang merupakan hal terjarang di Korea Utara. Pada 4 Maret 2008, sebuah kerumunan pedagang wanita memprotes karena perketatan pengendalian pemasaran.[1] Menaikkan harga gandum dan pemerintah mencoba melarang "menjajak di pasar" yang dirujuk sebagai penyebab unjuk rasa.[1] Akibatnya, pemerintah lokal Chongjin "memberikan proklamasi untuk membolehkan menjajak di pasar."[3] Pada 24 Agustus 2008, sebuah bentrokan terjadi antara pematroli jalan kaki dan pedagang-pedagang wanita, yang berubah menjadi "unjuk rasa besar". Dilaporkan juga bahwa pemerintah lokal memberikan instruksi lisan untuk melonggarkan kegiatan penegakan hukum sampai waktu ketersediaan gandum berikutnya.[3]

Pembagian administratifSunting

Dari tahun 1948 hingga 1960, 1967 hingga 1977, dan 1987 hingga sekarang, Ch'ŏngjin diperintah sebagai bagian dari Provinsi Hamgyong Utara. Dari tahun 1960 hingga 1967, dan pada tahun 1977 hingga 1987, Chongjin diadministrasikan sebagai kota yang diperintah langsung.[4]

Ch'ŏngjin dibagikan menjadi 7 daerah (구역, kuyŏk, Pengucapan Korea: [kujʌk]).

GeografiSunting

Chongjin terletak di timur laut Korea Utara, di provinsi Hamgyong Utara, dekat dengan Teluk Timur Korea (Teluk Kyŏngsŏng)[5] di Laut Jepang. Sungai Sosong mengaliri kota tersebut; yang terkandung dalam kota tersebut adalah Aliran Sonam dan Gunung Komal.

IklimSunting

Chongjin memiliki iklim kontinen lembab (Klasifikasi iklim Köppen: Dwb) dengan dingin, musim dingin yang kering dan hangat, serta musim panas penghujan.

Data iklim Chongjin
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 0.0
(32)
1.6
(34.9)
6.8
(44.2)
13.3
(55.9)
18.2
(64.8)
20.6
(69.1)
24.5
(76.1)
25.7
(78.3)
22.5
(72.5)
16.8
(62.2)
8.8
(47.8)
2.1
(35.8)
13.41
(56.13)
Rata-rata harian °C (°F) −5.6
(21.9)
−4.3
(24.3)
1.0
(33.8)
6.9
(44.4)
11.2
(52.2)
15.7
(60.3)
20.3
(68.5)
21.5
(70.7)
17.1
(62.8)
10.7
(51.3)
3.5
(38.3)
−3.1
(26.4)
7.91
(46.24)
Rata-rata terendah °C (°F) −11.1
(12)
−10.1
(13.8)
−4.7
(23.5)
0.5
(32.9)
5.6
(42.1)
10.8
(51.4)
16.1
(61)
17.3
(63.1)
11.7
(53.1)
4.6
(40.3)
−1.8
(28.8)
−8.3
(17.1)
2.55
(36.59)
Presipitasi mm (inci) 10
(0.39)
10
(0.39)
19
(0.75)
30
(1.18)
57
(2.24)
94
(3.7)
112
(4.41)
155
(6.1)
94
(3.7)
44
(1.73)
30
(1.18)
14
(0.55)
669
(26.32)
Sumber: Climate-Data.org[6]

EkonomiSunting

Chongjin merupakan salah satu pusat industri baja dan serat yang penting di RRDK. Kota tersebut memiliki galangan kapal, pabrik lokomotif, dan pabrik karet. Dekat dengan area pelabuhan adalah Perusahaan Baja Chongjin, Perusahaan Kimia Tekstil, Pabrik Mesin Tambang Batubara 10 Mei, dan Perusahaan Baja dan Besi Kimchaek (yang sebelumnya bernama Nippon Steel pada masa penjajahan Jepang);[1] namun aktivitas industri di kota telah merugi karena kurangnya sumber daya alam. Namun demikian, Chongjin diperkirakan memiliki 24 persen saham dalam perdagangan luar negeri dan merupakan tempat tinggal untuk konsul Tiongkok yang melayani sebagai pedagang Tiongkok dan pebisnis yang beroperasi di bagian timur laut negara tersebut.[7] Chongjin juga memiliki Pasar Sunam, yang merupakan contoh ekonomi pasar di Korea Utara.[8]

Karena konsentrasi industri yang berat di daerah tersebut, Chongjin juga merupakan titik hitam polusi udara di RRDK.[butuh rujukan] Dengan jatuhnya Uni Soviet dan kekurangan minyak yang berlanjutan untuk menghasilkan listrik, banyak pabrik-pabrik telah ditutup. Tun Myat, yang merupakan salah satu pejabat PBB yang diperbolehkan memasuki daerah tersebut, mengamati pada tahun 1997 saat krisis ekonomi Korea Utara mencapai titik tertinggi, "Chongjin seperti hutan baja, dengan pabrik besar yang tampaknya berjalan selama mil-mil yang telah berubah menjadi karat. Saya telah pergi ke berbagai dunia, dan saya tidak pernah melihat hal seperti ini."[9]

Perusahaan lainnyaSunting

  • Pabrik Pakaian Chosun – membuat kain Vinalon menjadi seragam
  • Perusahaan Penyiaran Provinsi Hamgyong Utara
  • Perusahaan Rusa Majon – membuat obat dari tanduk rusa
  • Perusahaan Konstruksi Logam Kedua
  • Air Panas Onpho – air basa yang dicadangkan untuk pejabat partai dan dijaga oleh militer
  • Tambang Soenggiryong – tambang kaolin

Daerah tersebut memiliki kesuburan tanah yang rendah, jadi bencana kelaparan pada 1990-an sangat memberi dampak terhadap penduduk Chongjin. Pada akhir 1990-an, penduduk kota tersebut mengalami tingkat kematian tertinggi dari bencana kelaparan tersebut, yang diperkirakan mencapai setinggi 20 persen populasi tersebut.[10] Pada tahun 1995, populasi lokal katak punah karena perburuan berlebihan.[1]

PenjaraSunting

PelayaranSunting

Pelabuhan Chongjin telah mapan menjadi komponen kritik dalam jalur perdagangan pelayaran internasional sibuk dengan negara tetangga di Asia Timur Laut dan Asia Tenggara. Dari delapan RRDK pelabuhan pelayaran internasioanl, Chongjin dianggap yang secara ekonomis paling penting kedua (setelah pelabuhan Nampho di pantai barat.[12] dan melayani sebagai basis perdagangan ke Rusia dan Jepang. Chongjin juga merupakan klub pelaut yang melayani awak kapal dan juga merupakan basis pertemuan untuk Korea Utara dan orang asing yang terlibat dalam pelayaran perdagangan.[7]

Republik Rakyat Tiongkok dan Rusia telah membangun konsulat mereka di Chongjin. Ini merupakan hal yang unik untuk sebuah kota di Korea Utara untuk memiliki konsulat asing. Chongjin merupakan pusat administratif di Provinsi Hamgyong Utara.

TransportasiSunting

UdaraSunting

Bandara Orang yang terletak 40 km dari Chongjin dilengkapi dengan landasan pacu dengan panjang 2500 m (8200 ft) yang memiliki penggunaan ganda sebagai stasiun udara militer dan sipil. Korea Utara merencanakan untuk memperbarui bandara lamanya dekat dengan Hamhung selambat-lambatnya pada tahun 2003, dan akan memiliki landasan pacu sepanjang 4000 m (13000 ft), yang akan berfungsi sebagai bandara internasional kedua negara. Namun, pembangunannya belum selesai.

KeretaSunting

Kereta Api Wonson-Rason dan Chongjin-Rason (Jalur Pyongra) merupakan kereta api listrik yang dioperasikan oleh Kereta Api Negara Korea yang menghubungkan Rason dan ibukotannya Pyongyang.

Transportasi kotaSunting

Trem Chongjin merupakan salah satu trem di Korea Utara selain di Pyongyang yang juga mengoperasikan jalur trem. Semua trem ini berasal dari barang bekas di Pyongyang. Awalnya, trem ini akan direncanakan memiliki jalur 32 km (20 mi), tetapi hanya fase 1, 6 km (3,7 mi), dan fase 2, 7 km (4,3 mi), yang sudah rampung dibangun. Fase 3, yang akan memiliki jalur sepanjang 8 km (5,0 mi), tidak rampung karena kekurangan dana. Juga, karena kekurangan listrik, trem tersebut jarang berjalan. Selain trem, bus troli juga beroperasi, tetapi ini hanya dioperasikan selama dua jam sehari. Taksi pribadi juga tidak tersedia.

Satu-satunya jalan dan jalan utama di kota tersebut, adalah Jalan No. 1, yang merupakan jalan raya enam jalur yang menghubungkan kota tersebut.[1]

PendidikanSunting

Universitas dan koleseSunting

Ada beberapa fasilitas perguruan tinggi negara yang terletak di sini, seperti:

Fakultas Keguruan Kim Jong-suk, yang berasal dari nama ibu Kim Jong-il, Kim Jong-suk, yang berada di Chongjin.[1]

SekolahSunting

Sekolah untuk siswa yang berbakat termasuk:

BudayaSunting

Ada pusat penelitian produk akuatik. Tempat pemandangan indah termasuk air panas dan Gunung Chilbo. Chongjin memiliki kebun binatang tanpa binatang di dalamnya. Chongjin dikenal dengan produk olahan cumi. Kota tersebut merupakan tuan rumah tim sepak bola, yang bernama Ch'ŏngjin Chandongcha.

Koran lokal tersebut adalah Harian Hambuk.[1]

Chongjin juga ditampilkan dalam buku Nothing to Envy: Ordinary Lives in North Korea oleh Barbara Demick.[1]

Tempat budaya lainnyaSunting

  • Teater Provinsi Hamgyong Utara
  • Hotel Chonmasan untuk pengunjung asing menginap, dibangun untuk menyampaikan kekuasaan pemerintah atas individu; pada tahun 1997, sebuah pekerja bantuan dari Action Contre La Faim dibolehkan untuk tinggal di sana tetapi dilarang untuk keluar dari hotel tersebut untuk mengamati kondisi bencana kelaparan tersebut.[1]
  • Lapangan Pohang yang memiliki patung dengan ketinggian 25 kaki (7,6 m) dan juga Museum Sejarah Revolusioner.
  • Inmin Daehakseup Dang (Rumah Belajar Rakyat Agung)

Kota kembarSunting

Chongjin memiliki dua kota kembar:

Galeri bersejarahSunting

Lihat PulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Demick, Barbara (2010). Nothing to Envy: Real Lives in North Korea (edisi ke-UK). Granta Publications. ISBN 978-1-84708-141-4. 
  2. ^ "Woolverton Inn - Ceremony - North Korea's Geography & Major cities - A Map viewing major cities and the capital of North Korea. Highlighting important geographical locations and points of interest. One in particular being the 38th parallel". www.communitywalk.com. 
  3. ^ a b Good Friends, “North Korea Today,” No. 113 (Mar. 14, 2008)
  4. ^ 행정구역 개편 일지. The Chosun Ilbo (dalam bahasa Korea). 2006-04-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-11-02. Diakses tanggal 2006-11-02. 
  5. ^ "Chongjin". Encyclopaeida Britannica. Diakses tanggal 8 December 2012. 
  6. ^ "Climate: Chongjin - Climate-Data.org". Diakses tanggal November 2017. 
  7. ^ a b Smith, Hazel (2009).North Korean Shipping:A Potential for WMD Proliferation?, Asia Pacific Issues. No. 87. Retrieved on 2010-12-28.
  8. ^ Kim, Jieun (June 9, 2017). "North Korea Party Officials Monopolize Local Market Stands". Radio Free Asia. The source referred to thriving Sunam Market in North Hamgyong’s capital Chongjin—North Korea’s third-largest city—where profits from running a stand can generate profits “as high as those earned by foreign currency-generating organizations.” 
  9. ^ Demick, Barbara. "Deprivation Spurs Change in N. Korea". The Seoul Times. Diakses tanggal 21 May 2020. 
  10. ^ Demick, Barbara (2010). Nothing to Envy: Real Lives in North Korea (edisi ke-UK). London: Granta Publications. hlm. 145. ISBN 978-1-84708-141-4. 
  11. ^ "KINU White paper on human rights in North Korea 2009 (Chapter G. Human Rights Violations Inside Political Concentration Camps (Kwanliso), page 125)" (PDF). 
  12. ^ Asia Trade Hub, http://www.asiatradehub.com/n.korea/ports.asp Diarsipkan 2016-03-29 di Wayback Machine..
  13. ^ "Chongjin(D.P.R.K.)". Changchun Municipal People's Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2018. Diakses tanggal 22 October 2017. 
  14. ^ "Chongjin(D.P.R.K.)". People's Government of Jilin. 12 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2017. Diakses tanggal 22 October 2017. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Dormels, Rainer. North Korea's Cities: Industrial facilities, internal structures and typification. Jimoondang, 2014. ISBN 978-89-6297-167-5

Pranala luarSunting