Buka menu utama

Charles Martin Hall (6 Desember 1863 – 27 Desember 1914) adalah seorang penemu, pebisnis dan kimiawan asal Amerika Serikat. Ia dikenal berkat penemuannya mengenai metode produksi aluminium yang tidak mahal pada tahun 1886, yang merupakan logam pertama yang kemudian digunakan secara luas setelah penemuan besi. Ia merupakan salah satu pendiri Alcoa.[1] Ia, bersama dengan Alfred E. Hunt, dan lima orang lainnya – rekan-rekannya di Laboratorium Uji Pittsburgh, antara lain George Hubbard Clapp; kepala kimiawan, W. S. Sample; Howard Lash, kepala Carbon Steel Company; Millard Hunsiker, manajer penjualan Carbon Steel Company; dan Robert Scott, pengawas pabrik untuk Carnegie Steel Company – mengumpulkan $20,000 untuk meluncurkan Pittsburgh Reduction Company, yang kemudian dinamai Aluminum Company of America atau disingkat Alcoa.[2]

Charles Martin Hall
Charles Martin Hall 1880s.jpg
Charles Martin Hall
Lahir6 Desember 1863
Thompson, Ohio
Meninggal27 Desember 1914(1914-12-27) (umur 51)
Daytona, Florida
KebangsaanAmerika Serikat
Hasil kerja
Kemajuan yang dihasilkanProses Hall–Héroult
Penghargaan utamaMedali Perkin (1911)

Daftar isi

BiografiSunting

Kehidupan awalSunting

Charles Martin Hall dilahirkan dari pasangan Herman Bassett Hall dan Sophronia H. Brooks pada 6 Desember 1863, di Thompson, Ohio.[2][3] Ayah Charles, Herman, lulus dari Oberlin College pada tahun 1847, dan menjalani studi selama tiga tahun di Oberlin Theological Seminary, di mana ia bertemu dengan istrinya, Sophronia Brooks. Keduanya menikah pada tahun 1849, dan selama sepuluh tahun kemudian mereka habiskan dalam karya misionari di Jamaika, di mana lima anak pertama dari delapan anak mereka lahir.[4] Mereka kembali ke Ohio tahun 1860, setelah pecahnya Perang Sipil yang memaksa penutupan misi asing. Charles Hall memiliki dua saudara lelaki dan lima saudara perempuan; satu saudara laki-laki meninggal saat masih bayi. Salah satu saudara perempuannya adalah ahli kimia Julia Brainerd Hall (1859–1925), yang membantunya dalam penelitiannya.[5][6][7]

Hall memulai pendidikannya di rumah, dan diajarkan membaca sejak dini oleh ibunya.[4] Pada usia enam tahun, ia menggunakan buku kimia perguruan tinggi ayahnya tahun 1840-an sebagai bahan bacaan. Pada usia delapan tahun, ia masuk sekolah umum, dan berkembang dengan pesat.[8]

Keluarga Hall pindah ke Oberlin, Ohio, pada tahun 1873. Dia menghabiskan tiga tahun di Oberlin High School, dan setahun di Akademi Oberlin dalam persiapannya untuk masuk perguruan tinggi.[4] Selama waktu ini, ia menunjukkan bakatnya dalam bidang kimia dan penemuan, melakukan eksperimen di dapur dan gudang kayu yang berada di rumahnya. Pada 1880, pada usia 16 tahun, ia mendaftar di Oberlin College.[9]

Di tahun kedua, Hall menjalani studi, dengan minat yang cukup besar, bersama Profesor Oberlin College Frank Fanning Jewett mengenai aluminium; di sinilah Jewett memajang sampel aluminium yang diperolehnya dari Friedrich Wöhler di Göttingen, dan berkomentar, "jika ada orang yang menemukan proses bagaimana aluminium dapat dibuat pada skala komersial, tidak hanya ia akan menjadi dermawan bagi dunia, tetapi juga akan mampu memberikan kekayaan besar bagi dirinya sendiri".[9]

PenemuanSunting

 
Proses reduksi aluminium dari garam fluoridanya yang dilakukan oleh Hall.

Eksperimen awal Hall dalam menemukan proses reduksi aluminium terjadi pada tahun 1881. Dia berusaha, namun tidak berhasil, untuk menghasilkan aluminium dari tanah liat dengan peleburan menggunakan karbon yang bersentuhan dengan arang dan kalium klorat. Dia kemudian berusaha memperbaiki metode elektrolisis yang sebelumnya dilakukan dengan menyelidiki metode yang lebih murah untuk memproduksi aluminium klorida, lagi-lagi ia tidak berhasil. Pada tahun seniornya, ia berusaha untuk mengelektrolisis aluminium fluorida dalam air, tetapi tidak dapat memproduksi aluminium di katoda.[2]

Pada tahun 1884, setelah mendirikan tungku berbahan bakar batu bara buatan sendiri di dalam gudang di belakang rumah keluarganya, Hall kembali mencoba menemukan katalis yang memungkinkannya untuk mereduksi aluminium dengan karbon pada suhu tinggi: "Saya mencoba campuran alumina dan karbon dengan garam barium, dengan kriolit, dan dengan karbonat natrium, berharap untuk mendapatkan reaksi ganda dengan mana hasil akhirnya akan menjadi aluminium. Saya ingat membeli beberapa logam natrium dan mencoba mereduksi kriolit, tetapi mendapatkan hasil yang sangat buruk. Aku berhasil membuat aluminium sulfida namun ternyata sangat tidak menjanjikan sebagai sumber aluminium, seperti yang terjadi sejak saat itu ".[9]

Hall harus membuat sebagian besar peralatannya dan menyiapkan bahan kimia, dan dibantu oleh kakak perempuannya, Julia Brainerd Hall.[6][10][11] Penemuan dasar, yang ia temukan pada 23 Februari 1886, melibatkan arus listrik yang dilewatkan pada rendaman alumina yang dilarutkan dalam kriolit, yang menghasilkan genangan aluminium yang terbentuk di bagian bawah retort.[12][13] Pada 9 Juli 1886, Hall mengajukan paten pertamanya. Proses ini juga ditemukan pada waktu yang hampir bersamaan oleh Paul Héroult dari Prancis, dan kemudian dikenal sebagai proses Hall–Héroult.[2]

Setelah gagal menemukan dukungan keuangan di rumah, Hall pergi ke Pittsburgh, di mana ia melakukan kontak dengan ahli metalurgi terkenal Alfred E. Hunt. Mereka membentuk Pittsburgh Reduction Company, yang membuka pabrik produksi aluminium berskala besar pertama. Pittsburgh Reduction Company kemudian menjadi Aluminum Company of America, atau disingkat Alcoa. Hall adalah pemegang saham utama, yang membuatnya kaya raya.[2]

Hall kadang-kadang disarankan untuk menjadi pencetus ejaan "aluminium" Amerika, tetapi ejaan tersebut digunakan secara singkat oleh Humphry Davy pada awal 1800-an dan merupakan pengejaan dalam Kamus Noah Webster pada 1828. "Aluminium" digunakan secara luas di Amerika Serikat hingga 1895 atau 1900, dan "aluminium" tidak secara resmi diadopsi oleh American Chemical Society hingga 1925.[14] Paten awal Hall menggunakan ejaan "aluminium".[15] Di Britania Raya dan negara-negara lain yang menggunakan ejaan Inggris Britania, hanya ejaan "aluminium" yang sekarang digunakan. Ejaan dalam hampir semua bahasa lain analog dengan akhiran "-ium".[14]

KematianSunting

Hall melanjutkan penelitian dan pengembangannya selama sisa hidupnya dan diberikan 22 paten Amerika Serikat, sebagian besar pada produksi aluminium. Dia bertugas di Oberlin College Board of Trustees. Dia adalah wakil presiden Alcoa sampai kematiannya. Hall meninggal pada 27 Desember 1914, dua puluh satu hari setelah ia mencapai usia 51 tahun, di Daytona, Florida. Dia dimakamkan di Pemakaman Westwood di Oberlin.[4] Dia meninggal pada tahun yang sama dengan Héroult, dan mereka berdua dilahirkan pada tahun yang sama.[2]

Dalam wasiat terakhirnya, Hall meninggalkan sebagian besar kekayaannya untuk amal. Kedermawanannya berkontribusi pada pendirian Harvard-Yenching Institute, sebuah yayasan terkemuka yang didedikasikan untuk memajukan pendidikan tinggi di Asia dalam bidang humaniora dan ilmu sosial.[16]

PenghargaanSunting

Hall memenangkan Medali Perkin, penghargaan tertinggi yang diberikan oleh seksi Amerika dari Society of Chemical Industry pada tahun 1911.[8][17] Pada tahun 1997, produksi logam aluminium oleh elektrokimia yang ditemukan oleh Hall ditunjuk sebagai National Historic Chemical Landmark oleh American Chemical Society.[1]

Hall akhirnya menjadi salah satu dermawan Oberlin College yang paling terkemuka, dan patung aluminiumnya diabadikan di perguruan tinggi tersebut.[13] Karena bobotnya yang ringan, patung Hall pernah dikenal karena seringnya perubahan lokasi, sering kali akibat lelucon mahasiswa. Saat ini patung tersebut direkatkan pada sebuah blok granit besar dan ditempatkan lebih permanen di lantai dua pusat sains Oberlin, di mana siswa terus mendekorasi patung Hall dengan hiasan yang sesuai pada hari libur dan acara-acara lainnya.[18]

PatenSunting

  • Paten Amerika Serikat 400,664[19]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Production of Aluminum: The Hall–Héroult Process". National Historic Chemical Landmarks (dalam bahasa Inggris). American Chemical Society. Diakses tanggal 21 Februari 2014. 
  2. ^ a b c d e f Geller, Tom (2007). "Aluminum: Common Metal, Uncommon Past". Chemical Heritage Magazine. 27 (4). Diakses tanggal March 22, 2018. 
  3. ^ "Charles Martin Hall". Find A Grave. Diakses tanggal January 28, 2015. 
  4. ^ a b c d Beck, Theodore R. (Summer 2014). "Hall and Héroult and the Discovery of Aluminum Electrolysis" (PDF). The Electrochemical Society Interface: 36–37. Diakses tanggal January 28, 2015. 
  5. ^ Trescott, Martha M. (January 1977). "Julia B. Hall and Aluminum". Journal of Chemical Education. 54 (1): 24. doi:10.1021/ed054p24. 
  6. ^ a b Kass-Simon, Gabrielle; Farnes, Patricia; Nash, Deborah, ed. (1990). Women of Science: Righting the Record. Indiana University Press. hlm. 173––176. ISBN 978-0-253-20813-2. 
  7. ^ Bowden, Mary Ellen (1997). Chemical Achievers: The Human Face of the Chemical Sciences. Philadelphia, PA: Chemical Heritage Foundation. hlm. 35–37. ISBN 978-0941901123. Diakses tanggal January 28, 2015. 
  8. ^ a b "The Perkin Medal Award". Journal of Industrial and Engineering Chemistry. 3 (3): 143–151. 1911. doi:10.1021/ie50027a005. 
  9. ^ a b c Edwards, Junius David (1955). The Immortal Woodshed. New York: Dodd, Mead, and Co. hlm. 1–85. 
  10. ^ Craig, Norman C.; Bickert, Christian M. (1986). "Historical Metallurgy: Hall and Heroult: The Men and their Invention". CIM Bulletin. 79 (892): 98–101. 
  11. ^ Craig, Norman C. (1986). "Charles Martin Hall – The Young man, his Mentor, and his Metal". Journal of Chemical Education. 63 (7): 557–9. doi:10.1021/ed063p557. 
  12. ^ Oskison, John M. (August 1914). "The American Creator of the Aluminum Age". The World's Work: A History of Our Time. XLIV (2): 438–445. Diakses tanggal August 4, 2009. 
  13. ^ a b Leise, Cindy (23 Februari 2011). "Oberlin College celebrates Charles Martin Hall's aluminum breakthrough". The Chronicle/Telegram. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2015. Diakses tanggal 28 Januari 2015. 
  14. ^ a b Quinion, Michael (16 Desember 2000). "Aluminium versus aluminum". World Wide Words: Investigating the English language across the globe (dalam bahasa Inggris). 
  15. ^ "Do we say 'Aluminium' or 'Aluminum' in English?". Dialog on Aluminium (dalam bahasa Inggris). Aluminium Association of Canada. Diakses tanggal 27 Januari 2015. 
  16. ^ "Charles Hall". Department of East Asian Languages and Civilizations (dalam bahasa Inggris). Harvard University. Diakses tanggal 28 Januari 2015. 
  17. ^ "SCI Perkin Medal". Science History Institute (dalam bahasa Inggris). 31 Mei 2016. Diakses tanggal 24 Maret 2018. 
  18. ^ Steinberg, Neil. "The Semi-precious Joy of a Campus Tour". Sun Times Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2013. Diakses tanggal 28 Januari 2015. 
  19. ^ Process of reducing aluminium from its fluoride salts by electrolysis — C. M. Hall, pengajuan 1886, pengesahan 1889. Berkas TIFF laman dari USPTO.

Pranala luarSunting