Buka menu utama
Tumpukan aluminium hasil ekstrusi sebelum diproses lebih lanjut di pabrik.

Logam aluminium (atau aluminum) sangat langka dalam bentuk alaminya, dan proses untuk memurnikannya dari batuan sangat kompleks, sehingga keterlibatannya dalam sejarah manusia sebagian besar tidak diketahui. Namun, senyawa tawas (alum) telah dikenal sejak abad ke-5 SM dan digunakan secara luas untuk pewarnaan. Selama Abad Pertengahan, tawas digunakan sebagai zat pewarna yang menjadikannya komoditas perdagangan internasional. Ilmuwan Abad Renaisans percaya bahwa tawas merupakan garam dari suatu batuan baru; selama Zaman Pencerahan, diketahui bahwa batuan tersebut, alumina, merupakan oksida dari logam baru. Penemuan logam ini diumumkan pada tahun 1825 oleh fisikawan Denmark Hans Christian Ørsted, yang karyanya diperkaya lebih lanjut oleh ahli kimia Jerman Friedrich Wöhler.[1]

Aluminium sulit untuk dimurnikan dan karenanya jarang digunakan. Segera setelah penemuannya, harga aluminium melebihi harga emas. Hal tersebut menurun hanya setelah dimulainya produksi industri pertama oleh ahli kimia Prancis Henri Étienne Sainte-Claire Deville pada tahun 1856. Aluminium menjadi lebih tersedia untuk umum dengan adanya proses Hall–Héroult yang dikembangkan secara independen oleh insinyur Prancis Paul Héroult dan insinyur Amerika Charles Martin Hall pada tahun 1886, serta proses Bayer yang dikembangkan oleh ahli kimia Austria Carl Josef Bayer pada tahun 1889. Proses ini telah digunakan untuk produksi aluminium hingga saat ini.[2][3]

Pengenalan metode-metode ini untuk memproduksi aluminium secara massal menyebabkan penggunaan secara luas dari logam ringan, yang tahan korosi tersebut dalam industri dan kehidupan sehari-hari. Aluminium mulai digunakan dalam rekayasa dan konstruksi. Dalam Perang Dunia I dan II, aluminium merupakan sumber daya strategis yang penting bagi dunia penerbangan. Produksi logam dunia tumbuh dari 6,800 metrik ton pada tahun 1900 menjadi 2,810,000 metrik ton pada tahun 1954, ketika aluminium menjadi logam non-besi yang paling banyak diproduksi, melampaui tembaga.[4]

Pada paruh kedua abad ke-20, aluminium mulai digunakan dalam transportasi dan pengemasan. Produksi aluminium menjadi perhatian akibat pengaruhnya terhadap lingkungan, hingga kemudian ditemukan cara mendaur ulang aluminium. Logam ini menjadi komoditas pertukaran pada 1970-an. Produksi aluminium mulai bergeser dari negara maju ke negara berkembang; pada 2010, Tiongkok telah mengakumulasikan bagian yang sangat besar dalam produksi dan konsumsi aluminium.[5] Produksi aluminium dunia terus meningkat, mencapai 58,500,000 metrik ton pada tahun 2015. Produksi aluminium melebihi gabungan semua logam non-besi lainnya.[6]

Sejarah awalSunting

Hari ini, aku membawakanmu kemenangan atas Turki. Setiap tahun mereka memeras dari orang-orang Kristen lebih dari tiga ratus ribu ducat untuk tawas yang kita gunakan untuk mewarnai wol. Bahan ini tidak ditemukan di antara orang Latin kecuali dengan jumlah yang sangat sedikit.[...] Tetapi aku telah menemukan tujuh gunung yang sangat kaya akan bahan ini sehingga mereka dapat memasok tujuh belahan dunia. Jika Anda akan memberi perintah untuk melibatkan pekerja, membangun tungku, dan mencium bijih, Anda akan memberi seluruh Eropa tawas dan orang Turki itu akan kehilangan semua keuntungannya. Sebagai gantinya mereka akan datang kepadamu ...

Giovanni da Castro kepada ayah baptisnya Paus Pius II pada tahun 1461, setelah menemukan sumber tawas yang kaya di Tolfa dekat Roma[7]
 
Kristal tawas, bentuk alami yang dikenal pada zaman dahulu.

Sejarah aluminium terbentuk melalui penggunaan senyawa tawasnya. Catatan tertulis pertama dari tawas adalah pada abad ke-5 SM oleh sejarawan Yunani Herodotus.[8] Orang-orang kuno menggunakannya sebagai zat pewarna, dalam kedokteran, dalam penggilingan kimia, serta sebagai lapisan tahan api bagi kayu untuk melindungi benteng dari pembakaran musuh.[9] Logam aluminium tidak dikenal saat itu. Penulis Romawi Petronius menyebutkan dalam novelnya Satyricon bahwa sebuah gelas yang tidak biasa telah diberikan kepada kaisar: setelah dilempar ke trotoar, gelas tersebut tidak pecah tetapi hanya berubah bentuk. Gelas itu lalu dikembalikan ke bentuk semula menggunakan palu. Setelah mengetahui dari penemu bahwa tidak ada orang lain yang tahu cara memproduksi bahan gelas ini, kaisar memerintahkan penemu itu dieksekusi sehingga tidak mengurangi harga emas.[10] Variasi dari kisah ini disebutkan secara singkat dalam Naturalis Historia oleh sejarawan Romawi Plinius yang Tua (yang mencatat bahwa cerita itu "telah sering diputar ulang daripada sering diautentikasi")[11] serta Roman History oleh sejarawan Romawi Cassius Dio.[10] Beberapa sumber menyarankan gelas ini mungkin saja terbuat dari aluminium.[a][b] Paduan logam yang mengandung aluminium mungkin turut diproduksi di Tiongkok selama masa pemerintahan dinasti Jin pertama (265–420).[c]

Setelah Perang Salib, tawas menjadi komoditas perdagangan internasional;[15] zat tersebut sangat diperlukan dalam industri kain Eropa.[16] Tambang-tambang alum kecil terdapat di Eropa yang penduduknya beragama Katolik namun sebagian besar tawas berasal dari Timur Tengah.[17] Tawas terus diperdagangkan melalui Laut Mediterania hingga pertengahan abad ke-15, ketika Utsmaniyah sangat menaikkan pajak ekspor. Dalam beberapa tahun, tawas ditemukan dalam jumlah besar di Italia. Paus Pius II melarang semua impor dari timur, menggunakan keuntungan dari perdagangan tawas untuk memulai perang dengan Utsmaniyah.[7] Tawas yang baru ditemukan ini memainkan peran penting dalam farmasi Eropa, tetapi harga tinggi yang ditetapkan oleh pemerintah kepausan akhirnya membuat negara-negara lain memulai produksi tawas mereka sendiri; penambangan tawas skala besar dilakukan oleh daerah lain di Eropa pada abad ke-16.[18]

Sintesis logamSunting

Amalgam ini dengan cepat memisah di udara, dan dengan penyulingan, dalam suasana lembam, memnghasilkan benjolan logam yang berwarna dan berkilau agak menyerupai timah.

Fisikawan Denmark Hans Christian Ørsted pada tahun 1825, menjelaskan sintesis aluminium pada Royal Danish Academy of Sciences and Letters[19]
 
Hans Christian Ørsted, penemu logam aluminium

Pada 1760, de Henouville mencoba mereduksi alumina menjadi logamnya namun tidak berhasil. Ia mengklaim telah mencoba setiap metode reduksi yang diketahui pada saat itu, meskipun metodenya tidak dipublikasikan. Mungkin dia mencampurkan alum dengan karbon atau zat organik, dengan garam atau soda untuk fluks, dan memanaskannya dalam api arang.[20] Ahli kimia Austria Anton Leopold Ruprecht dan Matteo Tondi mengulangi eksperimen Baron pada 1790, yang secara signifikan meningkatkan suhu. Mereka menemukan partikel logam kecil yang mereka yakini sebagai logam yang dicari; tetapi percobaan kemudian oleh ahli kimia lain menunjukkan ini besi fosfida dari kotoran di arang dan abu tulang. Ahli kimia Jerman Martin Heinrich Klaproth berkomentar setelahnya, "jika ada batuan yang telah diletakkan dalam kondisi di mana sifat logamnya harus diungkapkan, jika ada, batuan yang terpapar pada eksperimen yang cocok untuk mereduksinya, diuji dalam api terpanas dengan segala macam metode, pada skala besar maupun kecil, bahwa batuan tersebut pastinya adalah alumina, namun belum ada yang merasakan logamisasi itu." [21] Lavoisier pada tahun 1794[22] dan kimiawan Prancis Louis-Bernard Guyton de Morveau pada tahun 1795 melelehkan alumina menjadi enamel putih dalam api arang yang dihasilkan dari oksigen murni tetapi tidak menemukan logam.[22] Kimiawan Amerika Robert Hare melelehkan alumina dengan suatu pipa tiup oksihidrogen pada tahun 1802, juga mendapatkan enamel, tetapi masih belum menemukan logam.[21]

Pada tahun 1807, ahli kimia Inggris Humphry Davy berhasil mengelektrolisis alumina dengan baterai alkali, tetapi paduan yang dihasilkan mengandung kalium dan natrium, dan Davy tidak memiliki alat untuk memisahkan logam yang diinginkan dari logam-logam tersebut. Dia kemudian memanaskan alumina dengan kalium, membentuk kalium oksida tetapi tidak dapat menghasilkan logam yang dicari.[21] Pada 1808, Davy melakukan percobaan berbeda pada elektrolisis alumina, menetapkan bahwa alumina terurai dalam busur listrik tetapi membentuk logam yang tercampur dengan besi; ia tidak dapat memisahkan keduanya.[23] Akhirnya, ia mencoba percobaan elektrolisis lain, berusaha mengumpulkan logam pada besi, tetapi sekali lagi tidak dapat memisahkan logam yang diinginkan darinya.[21] Davy menyarankan logam tersebut dinamai alumium pada tahun 1808[24] dan aluminum pada tahun 1812, yang kemudian menghasilkan nama yang digunakan hingga saat ini.[23] Ilmuwan lain menggunakan ejaan aluminium; ejaan yang sebelumnya digunakan kembali di Amerika Serikat dalam beberapa dekade berikutnya.[25]

Ahli kimia Amerika Benjamin Silliman mengulangi percobaan Hare pada tahun 1813 dan memperoleh butiran kecil dari logam yang dicari, yang hampir terbakar dengan cepat.[21]

 
Friedrich Wöhler, peneliti perintis yang meneliti sifat-sifat aluminium.

Pada tahun 1824, fisikawan Denmark Hans Christian Ørsted berusaha memproduksi logam tersebut. Dia mereaksikan aluminium klorida anhidrat dengan amalgam kalium, menghasilkan benjolan logam yang terlihat mirip timah.[19][26] Dia mempresentasikan hasil tersebut dan menunjukkan sampel logam baru pada tahun 1825. Pada tahun 1826, ia menulis, "aluminium memiliki kilau logam dan warna agak keabu-abuan serta memecah air dengan sangat lambat"; hal ini menunjukkan bahwa dia telah memperoleh paduan aluminium-kalium, daripada aluminium murni.[27] Ørsted tidak terlalu mementingkan penemuannya tersebut.[28] Dia tidak memberi tahu Davy atau Berzelius, yang keduanya dia kenal, dan menerbitkan karyanya di majalah Denmark yang tidak diketahui publik Eropa.[28] Akibatnya, ia sering tidak dikreditkan sebagai penemu unsur tersebut;[29] beberapa sumber sebelumnya mengklaim Ørsted belum mengisolasi aluminium.[30]

Berzelius mencoba mengisolasi logam aluminium pada tahun 1825 dengan hati-hati mencuci analog kalium dari garam basa dalam kriolit di suatu wadah. Sebelum percobaan, ia telah mengidentifikasi rumus garam ini dengan benar sebagai K3AlF6. Dia tidak menemukan logam, tetapi percobaannya nyaris berhasil dan berhasil direproduksi berkali-kali kemudian. Kesalahan Berzelius adalah menggunakan kelebihan kalium, yang membuat larutan terlalu basa dan melarutkan semua aluminium yang baru terbentuk.[31]

Ahli kimia Jerman Friedrich Wöhler mengunjungi Ørsted pada tahun 1827 dan menerima izin eksplisit untuk melanjutkan penelitian aluminium, yang Ørsted nyatakan "tidak punya waktu" untuk hal tersebut.[28] Wöhler mengulangi eksperimen Ørsted tetapi tidak mengidentifikasi aluminium apa pun. (Wöhler kemudian menulis kepada Berzelius, "apa yang dianggap Oersted sebagai gumpalan aluminium tentu tidak lain adalah kalium yang mengandung aluminium".)[32] Dia melakukan percobaan serupa, mencampur aluminium klorida anhidrat dengan kalium, dan menghasilkan bubuk aluminium.[26] Setelah mendengar tentang ini, Ørsted menyarankan aluminiumnya sendiri mungkin mengandung kalium.[28] Wöhler melanjutkan penelitiannya dan pada tahun 1845 mampu menghasilkan potongan-potongan kecil logam dan menggambarkan beberapa sifat fisiknya. Deskripsi Wöhler tentang sifat tersebut menunjukkan ia telah memperoleh aluminium yang tidak murni.[33] Ilmuwan lain juga gagal mereproduksi eksperimen Ørsted,[33] dan Wöhler dikreditkan sebagai penemu logam aluminium.[34] Sementara Ørsted tidak mementingkan prioritas penemuan tersebut,[28][d] beberapa orang Denmark mencoba menunjukkan bahwa dia telah memperoleh aluminium.[28] Pada tahun 1921, alasan ketidakkonsistenan antara eksperimen Ørsted dan Wöhler ditemukan oleh ahli kimia Denmark Johan Fogh, yang menunjukkan bahwa eksperimen Ørsted berhasil berkat penggunaan sejumlah besar aluminium klorida berlebih dan campuran amalgam dengan kandungan kalium yang rendah.[33] Pada tahun 1936, para ilmuwan dari perusahaan penghasil aluminium Amerika Alcoa berhasil menciptakan kembali eksperimen itu.[35] Namun, banyak sumber kemudian masih menyebut Wöhler sebagai penemu.[36]

Produksi elektrolitik dan komersialisasiSunting

Aku ingin logam itu.

Konon, siswa Amerika Charles Martin Hall pada tahun 1880, setelah mendengar dari profesor kimianya bahwa produksi industri aluminium akan menjadi barang bagus untuk kemanusiaan dan sumber kekayaan bagi penemunya.[37]
 
Sampul paten yang diberikan kepada Charles Martin Hall untuk proses reduksi aluminium dengan elektrolisis. Hall mengajukan permohonan paten dua bulan setelah Héroult; akibatnya, ia membutuhkan waktu hampir tiga tahun untuk membuktikan keaslian metode tersebut dan patennya baru diberikan pada tahun 1889.[38]

Aluminium pertama kali disintesis secara independen menggunakan elektrolisis pada 1854 oleh ahli kimia Jerman Robert Wilhelm Bunsen dan Deville. Metode mereka tidak menjadi dasar untuk produksi industri aluminium karena pasokan listrik tidak efisien pada saat itu. Hal ini berubah setelah insinyur Belgia Zénobe-Théophile Gramme menemukan dinamo pada tahun 1870, yang memungkinkan terciptanya sejumlah besar listrik. Penemuan arus tiga fase oleh insinyur Rusia Mikhail Dolivo-Dobrovolsky pada tahun 1889 membuat transmisi listrik ini pada jarak jauh dapat dicapai.[39] Segera setelah penemuannya, Bunsen pindah ke bidang lain yang kemudian karya Deville diperhatikan oleh Napoleon III; inilah alasan mengapa penelitian Deville yang didanai Napoleon pada produksi aluminium telah dimulai. Deville dengan cepat menyadari bahwa produksi elektrolitik tidak praktis pada saat itu dan beralih ke metode kimiawi, memberikan hasil akhir tahun itu.[37][40]

Metode produksi skala besar pertama dikembangkan secara independen oleh insinyur Prancis Paul Héroult dan insinyur Amerika Charles Martin Hall pada tahun 1886; saat ini dikenal sebagai proses Hall–Héroult. Elektrolisis alumina murni tidak praktis mengingat titik leburnya yang sangat tinggi; baik Héroult dan Hall menyadari bahwa titik lebur tersebut dapat diturunkan secara signifikan dengan adanya kriolit cair.[e] Héroult diberikan paten di Perancis pada bulan April[42] dan kemudian di beberapa negara Eropa lainnya;[43] ia juga mengajukan paten AS pada bulan Mei.[42] Setelah mendapatkan paten, Héroult tidak dapat menemukan minat pada penemuannya. Ketika meminta nasihat profesional, dia diberitahu tidak ada permintaan untuk aluminium tetapi beberapa untuk aluminium perunggu. Pabrik di Salindres tidak ingin memperbaiki proses mereka. Pada tahun 1888, Héroult dan rekan-rekannya mendirikan Aluminium Industrie Aktiengesellschaft dan memulai produksi industri aluminium perunggu di Neuhausen am Rheinfall. Kemudian, Société électrométallurgique française didirikan di Paris. Mereka meyakinkan Héroult untuk kembali ke Prancis, membeli patennya, dan mengangkatnya sebagai direktur pabrik peleburan di Isère, yang memproduksi aluminium perunggu dalam skala besar pada awalnya dan aluminium murni dalam beberapa bulan.[44][45]

Pada saat yang sama, Hall memproduksi aluminium dengan proses yang sama di rumahnya di Oberlin.[46] Dia mengajukan paten pada bulan Juli, dan kantor paten memberi tahu Hall tentang adanya "gangguan" dengan aplikasi Héroult. Cowles bersaudara menawarkan bantuan hukum. Pada saat itu, Hall telah gagal mengembangkan proses komersial untuk investor pertamanya, dan dia beralih ke percobaan di pabrik peleburan Cowles di Lockport. Dia bereksperimen selama setahun tanpa banyak keberhasilan tetapi mendapat perhatian investor.[f] Hall bersama-sama mendirikan Pittsburgh Reduction Company pada tahun 1888 dan memprakarsai produksi aluminium.[48] Paten Hall diberikan pada tahun 1889.[38][g] Pada tahun 1889, produksi Hall mulai menggunakan prinsip pemanasan internal.[h] Pada September 1889, produksi Hall tumbuh 385 pon (175 kilogram) dengan biaya $0.65 per pon.[51] Pada 1890, perusahaan Hall masih kekurangan modal dan tidak membayar dividen; Hall harus menjual sebagian sahamnya untuk menarik investasi.[52] Selama tahun itu, sebuah pabrik baru di Patricroft dibangun.[53] Pabrik peleburan di Lockport tidak dapat menahan persaingan dan ditutup pada tahun 1892.[54]

Proses Hall–Héroult mengubah alumina menjadi logam. Ahli kimia Austria Carl Josef Bayer menemukan cara memurnikan bauksit untuk menghasilkan alumina pada tahun 1888 di sebuah pabrik tekstil di Saint Petersburg dan mendapatkan paten pada akhir tahun tersebut;[55] proses tersebut saat ini dikenal sebagai proses Bayer. Bayer men-sintering bauksit dengan alkali kemudian merendamnya dengan air; setelah mengaduk larutan tersebut dan menambahkan agen pembenih ke dalamnya, ia menemukan endapan aluminium hidroksida murni, yang terurai menjadi alumina saat dipanaskan. Pada tahun 1892, ketika bekerja di pabrik kimia di Yelabuga, ia menemukan kandungan aluminium bauksit yang dilarutkan dalam sisa basa dari isolasi padatan alumina; hal ini sangat penting untuk penggunaan metode ini dalam industri. Dia diberi hak paten akhir tahun itu.[55][56]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Deville menetapkan bahwa memanaskan campuran natrium klorida, tanah liat, dan arang menghasilkan banyak butiran aluminium. Penemuan ini diterbitkan dalam Proceedings of the Academy of Sciences namun kemudian dilupakan.[10] Kimiawan Prancis André Duboin menemukan bahwa memanaskan campuran boraks, alumina, dan jumlah dikromat yang lebih kecil serta silika dalam krus membentuk aluminium tidak murni. Asam borat memang berlimpah di Italia. Menurut Duboin, hal ini mengisyaratkan kemungkinan bahwa asam borat, kalium, dan tanah liat di bawah pengaruh reduksi batubara mungkin telah menghasilkan aluminium di Roma.[10]
  2. ^ Cerita yang serupa dikaitkan dengan Plinius, yang sebaliknya menyebutkan logam terang terang yang diekstrak dari tanah liat—deskripsi yang cocok dengan aluminium. Namun baik Petronius maupun Plinius, menyebutkan gelas[12] (dan Dio tidak menyebutkan bahan tersebut sama sekali).[13] Sumber kesalahan yang mungkin adalah jendral Perancis Louis Gaspard Gustave Adolphe Yvelin de Béville, yang secara terbuka dikutip oleh Deville pada tahun 1864. De Béville mencari di sumber-sumber Romawi kemungkinan kemungkinan menyebutkan logam baru dan menemukan antara lain cerita dalam Satiricon. De Béville mungkin salah menafsirkan ekspresi Petronius aurum pro luto habere (secara harfiah "memiliki emas sebagai tanah liat"), dengan asumsi bahwa lutum berarti "tanah liat" (terjemahan yang mungkin), sedangkan kata di seluruh buku sebenarnya berarti sesuatu yang tidak berharga secara umum. Ahli kimia Jerman Gerhard Eggert menyimpulkan bahwa cerita ini keliru.[12] Setelah mengevaluasi penjelasan lain yang mungkin, ia mengumumkan kisah aslinya mungkin juga dibuat-buat; Namun, dia tidak mengevaluasi saran Duboin. [12]
  3. ^ Alumina banyak dan dapat direduksi menggunakan kokas dengan adanya tembaga, menghasilkan paduan aluminium-tembaga. Karya-karya alkemis Tiongkok yang ada menunjukkan bahwa paduan dengan kandungan aluminium kecil dapat diproduksi di Tiongkok. Orang Tionghoa tidak memiliki teknologi untuk menghasilkan aluminium murni dan suhu yang dibutuhkan (sekitar 2000 °C) tidak dapat diraih. Sejumlah artefak dengan kadar aluminium yang tinggi ditemukan di Tiongkok yang diduga berkaitan dengan zaman dinasti Jin pertama, namun belakangan ditunjukkan teknologi yang dibutuhkan untuk membuatnya tidak tersedia pada saat itu dan dengan demikian artefaknya ternyata tidak asli.[14]
  4. ^ Deskripsi Ørsted tentang sintesis unsur baru, sebagaimana dicatat oleh Royal Danish Academy of Sciences and Letters,[19] tidak memasukkan nama untuk logam tersebut, baik nama "aluminium" atau sarannya sendiri; sebagai perbandingan, Wöhler memasukkan kata "aluminium" ke dalam judul artikelnya.[26]
  5. ^ Meskipun sangat mirip dan sekarang umum dilihat sebagai satu kesatuan, proses Hall dan Héroult memiliki beberapa perbedaan awal yang kecil. Misalnya, Héroult menggunakan anoda batu bara sementara Hall menggunakan tembaga.[41]
  6. ^ Cowles bersaudara tidak ingin mengubah metode produksi mereka karena mereka khawatir bahwa produksi massal aluminium akan segera menurunkan harga logam. Presiden perusahaan mempertimbangkan untuk membeli paten Hall (yang masih belum diberikan pada saat itu) untuk memastikan para pesaing tidak akan menggunakannya.[47]
  7. ^ Hall dapat membuktikan orisinalitasnya berkat catatannya dalam eksperimen. Hall mendokumentasikan sintesis aluminium pada Februari 1886, dan anggota keluarganya memberikan bukti untuk itu. Sebaliknya, tanggal paling awal penemuan Héroult dapat ditelusuri kembali ke tanggal pemberian paten Perancis pada bulan April.[42]
  8. ^ Prinsip pemanasan internal tidak ada dalam hak paten Hall; dengan demikian, Cowles bersaudara percaya Hall telah mencurinya dari mereka dan menggugat perusahaannya pada tahun 1891. Gugatan ini baru diselesaikan pada tahun 1903; Pittsburgh Reduction Company harus membayar ganti rugi yang cukup besar.[49][50]

ReferensiSunting

  1. ^ Holmes, Harry N. (1930). "The story of aluminum". J. Chem. Educ. (dalam bahasa Inggris). 7 (2): 232. doi:10.1021/ed007p232. 
  2. ^ McGeer, J.P. (1986). "Hall-Heroult: 100 Years of Processes Evolution". JOM (dalam bahasa Inggris). 38 (11): 27–33. doi:10.1007/BF03257618. 
  3. ^ Harris, Chris; McLachlan, R. (Rosalie); Clark, Colin (1998). Micro reform – impacts on firms: aluminium case study. Melbourne: Industry Commission. ISBN 978-0-646-33550-6. 
  4. ^ Harald U. Sverdrup, Kristin Vala Ragnarsdottir, Deniz Koca (2015). "Aluminium for the future: Modelling the global production, market supply, demand, price and long term development of the global reserves". Resources, Conservation and Recycling (dalam bahasa Inggris). 103: 139–154. doi:10.1016/j.resconrec.2015.06.008. ISSN 0921-3449. 
  5. ^ Min Dai, Peng Wang, Wei-Qiang Chen, Gang Liu (2019). "Scenario analysis of China's aluminum cycle reveals the coming scrap age and the end of primary aluminum boom". Journal of Cleaner Production (dalam bahasa Inggris). 226: 793–804. doi:10.1016/j.jclepro.2019.04.029. ISSN 0959-6526. 
  6. ^ Dudin, Mihail & Voykova, N.A. & Frolova, E.E. & Artemieva, J.A. & Rusakova, E.P. & Abashidze, A.H. (2017). "Modern trends and challenges of development of global aluminum industry". METALURGIJA (dalam bahasa Inggris). Metalurgija -Sisak then Zagreb-. 56 (1-2): 255–258. ISSN 0543-5846. 
  7. ^ a b Setton, Kenneth Meyer (1976). "Pius II, the Crusade, and the Venetian war against the Turks". The Papacy and the Levant, 1204–1571: The fifteenth century. American Philosophical Society. hlm. 231–270. ISBN 978-0-87169-127-9. 
  8. ^ Drozdov 2007, hlm. 12.
  9. ^ Drozdov 2007, hlm. 12–14.
  10. ^ a b c d Duboin, A. (1902). "Les Romains ont-ils connu l'aluminium ?" [Did the Romans know about aluminum?]. La Revue Scientifique (dalam bahasa Prancis). 18 (24): 751–753. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-16. Diakses tanggal 2018-11-16. 
  11. ^ Pliny's Natural History. Diterjemahkan oleh Rackham, H.; Jones, W. H. S.; Eichholz, D. E. Harvard University Press; William Heinemann. 1949–54. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 29, 2016. 
  12. ^ a b c Eggert, Gerhard (1995). "Ancient aluminum? Flexible glass? Looking for the real heart of a legend" (PDF). Skeptical Inquirer. 19 (3): 37–40. 
  13. ^ Foster, Herbert Baldwin, ed. (1954). Dio's Roman History (PDF). Diterjemahkan oleh Cary, Earnest (edisi ke-7). William Heinemann Limited; Harvard University Press. hlm. 173. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2016-06-20. Diakses tanggal 2018-12-04. 
  14. ^ Butler, Anthony R.; Glidewell, Christopher; Pritchard, Sharee E. (1986). "Aluminium Objects from a Jin Dynasty Tomb – Can They Be Authentic?". Interdisciplinary Science Reviews. 11 (1): 88–94. doi:10.1179/isr.1986.11.1.88. 
  15. ^ Drozdov 2007, hlm. 16.
  16. ^ Clapham, John Harold; Power, Eileen Edna (1941). The Cambridge Economic History of Europe: From the Decline of the Roman Empire. CUP Archive. hlm. 207. ISBN 978-0-521-08710-0. 
  17. ^ Balston, John Noel (1998). "Appendix I – In Defence of Alum". The Whatmans and Wove Paper: Its Invention and Development in the West: Research Into the Origins of Wove Paper and of Genuine Loom-Woven Wirecloth. 3. John Balston. hlm. 198. ISBN 978-0-9519505-3-1. 
  18. ^ Drozdov 2007, hlm. 17–18.
  19. ^ a b c Royal Danish Academy of Sciences and Letters (1827). Det Kongelige Danske Videnskabernes Selskabs philosophiske og historiske afhandlinger [The philosophical and historical dissertations of the Royal Danish Academy of Sciences and Letters] (dalam bahasa Dansk). Popp. hlm. xxv–xxvi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-24. Diakses tanggal 2017-11-10. 
  20. ^ Richards 1896, hlm. 3.
  21. ^ a b c d e Richards 1896, hlm. 4.
  22. ^ a b Guyton, Louis-Bernard (1795). "Expériences comparatives sur les terres, pour déterminer leur fusibilité, leur manière de se comporter avec les flux salins ou vitreux, et l'action dissolvante qu'elles exercent réciproquement les unes sur les autres" [Comparative experiments on the earth, to determine their fusibility, their behavior with the saline or vitreous flows, and the dissolving action they exert on each other]. Journal de l'École Polytechnique (dalam bahasa Prancis). 3: 299. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-11. Diakses tanggal 2017-11-11. 
  23. ^ a b Davy, Humphry (1812). "Of metals; their primary compositions with other uncompounded bodies, and with each other". Elements of Chemical Philosophy: Part 1. 1. Bradford and Inskeep. hlm. 201. 
  24. ^ Davy, Humphry (1808). "Electro Chemical Researches, on the Decomposition of the Earths; with Observations on the Metals obtained from the alkaline Earths, and on the Amalgam procured from Ammonia". Philosophical Transactions of the Royal Society. 98: 353. doi:10.1098/rstl.1808.0023 . 
  25. ^ Quinion, Michael (2005). Port Out, Starboard Home: The Fascinating Stories We Tell About the words We Use. Penguin Books Limited. hlm. 23–24. ISBN 978-0-14-190904-2. 
  26. ^ a b c Wöhler, Friedrich (1827). "Ueber das Aluminium" [About aluminium]. Annalen der Physik und Chemie. 2 (dalam bahasa Jerman). 11: 146–161. 
  27. ^ Drozdov 2007, hlm. 36.
  28. ^ a b c d e f Christensen, Dan Ch. (2013). "Aluminium: Priority and Nationalism". Hans Christian Ørsted: Reading Nature's Mind. OUP Oxford. hlm. 424–430. ISBN 978-0-19-164711-6. 
  29. ^ Fontani, Marco; Costa, Mariagrazia; Orna, Mary Virginia (2015). The Lost Elements: The Periodic Table's Shadow Side. Oxford University Press. hlm. 30. ISBN 978-0-19-938334-4. 
  30. ^ Larned, Josephus Nelson (1923). The New Larned History for Ready Reference, Reading and Research: The Actual Words of the World's Best Historians, Biographers and Specialists; a Complete System of History for All Uses, Extending to All Countries and Subjects and Representing the Better and Newer Literature of History. C.A. Nichols Publishing Company. hlm. 4472. 
  31. ^ Richards 1896, hlm. 4–5.
  32. ^ Bjerrum, Niels (1926). "Die Entdeckung des Aluminiums" [Discovery of aluminium]. Zeitschrift für Angewandte Chemie (dalam bahasa Jerman). 39 (9): 316–317. doi:10.1002/ange.19260390907. ISSN 0044-8249. 
  33. ^ a b c Drozdov 2007, hlm. 38.
  34. ^ Holmes, Harry N. (1936). "Fifty Years of Industrial Aluminum". The Scientific Monthly. 42 (3): 236–239. Bibcode:1936SciMo..42..236H. JSTOR 15938. 
  35. ^ Skrabec 2017, hlm. 10–11.
  36. ^ Lide, David R. (1995). CRC Handbook of Chemistry and Physics: A Ready-reference Book of Chemical and Physical Data. CRC Press. hlm. 4-3. ISBN 978-0-8493-0595-5. 
  37. ^ a b Geller, Tom (2007). "Aluminum: Common Metal, Uncommon Past". Distillations. Science History Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-26. Diakses tanggal 2018-12-04. 
  38. ^ a b Drozdov 2007, hlm. 59.
  39. ^ Drozdov 2007, hlm. 52–53.
  40. ^ Crosland, Maurice (2002). Science Under Control: The French Academy of Sciences 1795-1914. Cambridge University Press. hlm. 252. ISBN 978-0-521-52475-9. 
  41. ^ Skrabec 2017, hlm. 35.
  42. ^ a b c American Chemical Society Office of Public Outreach (1997). Production of aluminum metal by electrochemistry (PDF). American Chemical Society. 
  43. ^ Drozdov 2007, hlm. 56.
  44. ^ Drozdov 2007, hlm. 55–59.
  45. ^ "Alusuisse" (dalam bahasa German). Historisches Lexikon der Schweiz. 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-27. Diakses tanggal 2017-11-26. 
  46. ^ Sheller, Mimi (2014). Aluminum Dreams: The Making of Light Modernity. MIT Press. hlm. 41. ISBN 978-0-262-02682-6. 
  47. ^ Drozdov 2007, hlm. 60–61.
  48. ^ Skrabec 2017, hlm. 37–42.
  49. ^ Skrabec 2017, hlm. 52–55.
  50. ^ Drozdov 2007, hlm. 61.
  51. ^ McNeil 2002, hlm. 108.
  52. ^ Skrabec 2017, hlm. 42.
  53. ^ Drozdov 2007, hlm. 59-61.
  54. ^ Drozdov 2007, hlm. 55.
  55. ^ a b Habashi, Fathi (2016), Donaldson, Don; Raahauge, Benny E., ed., "A Hundred Years of the Bayer Process for Alumina Production", Essential Readings in Light Metals (dalam bahasa Inggris), Springer International Publishing, hlm. 85–93, doi:10.1007/978-3-319-48176-0_12, ISBN 9783319485744, diakses tanggal 2019-06-16 
  56. ^ Drozdov 2007, hlm. 74.

Daftar pustakaSunting