CATOBAR

lepas landas dan pendaratan menggunakan bantuan ketapel untuk lepas landas dan penghalang atau kabel penahan untuk pendaratan, biasanya di kapal induk

CATOBAR ("Catapult Assisted Take-Off But Arrested Recovery" atau "Catapult Assisted Take-Off Barrier Arrested Recovery") adalah sistem yang digunakan untuk peluncuran dan pemulihan pesawat dari dek kapal induk. Dengan teknik ini, peluncuran pesawat menggunakan metode lepas landas dibantu ketapel dan mendarat di atas kapal (fase pemulihan) menggunakan kabel penahan.

Peluncuran dengan ketapel di atas kapal USS Ronald Reagan
Dek penerbangan USS Dwight D. Eisenhower, menunjukkan tata letak ketapel

Meskipun sistem ini lebih mahal daripada metode alternatif, sistem ini memberikan fleksibilitas yang lebih besar dalam operasi kapal induk, karena menerapkan elemen desain yang tidak terlalu memberatkan pesawat sayap tetap daripada metode alternatif peluncuran dan pemulihan seperti STOVL atau STOBAR, memungkinkan muatan yang lebih besar untuk lebih banyak persenjataan dan/atau bahan bakar. CATOBAR dapat meluncurkan pesawat yang tidak memiliki rasio daya dorong terhadap berat yang tinggi, termasuk pesawat non-tempur yang lebih berat seperti E-2 Hawkeye dan Grumman C-2 Greyhound.[1][2][3]

JenisSunting

Sistem ketapel yang digunakan pada kapal induk CATOBAR modern adalah ketapel uap. Keuntungan utamanya adalah jumlah kekuatan dan kontrol yang dapat diberikannya. Selama Perang Dunia II Angkatan Laut AS menggunakan ketapel hidrolik.

Angkatan Laut Amerika Serikat sedang mengembangkan sistem untuk meluncurkan pesawat berbasis kapal induk dari ketapel menggunakan penggerak motor linier, bukan uap, yang disebut EMALS.

PenggunaSunting

Hanya dua negara yang saat ini mengoperasikan kapal induk yang menggunakan sistem CATOBAR setelah NAe São Paulo milik Brasil dinonaktifkan pada Februari 2017; AS dengan kelas Nimitz dan kelas Gerald R. Ford dan Prancis dengan kelas Charles De Gaulle.

Kapal induk kelas Gerald R. Ford milik Angkatan Laut AS akan menggunakan sistem peluncuran pesawat elektromagnetik EMALS sebagai pengganti ketapel uap.[4]

Kelas Asal Jumlah kapal Propulsi Bobot Pengguna
Nimitz Amerika Serikat 10 Nuklir 100.020 ton Angkatan Laut AS
Gerald R. Ford Amerika Serikat 1 Nuklir 100.000 ton Angkatan Laut AS
Charles de Gaulle Prancis 1 Nuklir 42.500 ton Angkatan Laut Prancis

Pengguna potensialSunting

Kapal induk China Type 003, yang saat ini sedang dibangun di Galangan Kapal Jiangnan, akan menampilkan sistem propulsi listrik terintegrasi yang memungkinkan pengoperasian ketapel peluncuran elektromagnetik, mirip dengan Sistem Peluncuran Pesawat Elektromagnetik (EMALS) yang digunakan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat.[5][6]

INS Vishal, kapal induk kelas Vikrant kedua di India, direncanakan memiliki bobot 65.000 ton dan menggunakan sistem peluncuran pesawat elektromagnetik EMALS yang dikembangkan oleh General Atomics karena mendukung pesawat tempur yang lebih berat, pesawat AEW, dan UCAV yang tidak dapat diluncurkan menggunakan jalur tanjakan ski STOBAR.[7]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting