Buaya nil
Nile-crocodile.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Sauropsida
Ordo: Crocodilia
Famili: Crocodylidae
Subfamili: Crocodylinae
Genus: Crocodylus
Spesies: C. niloticus
Nama binomial
Crocodylus niloticus
(Laurenti, 1768)

Buaya nil (bahasa Latin: Crocodylus niloticus) adalah salah satu dari empat spesies buaya yang dapat ditemui di Afrika dan spesies buaya terbesar kedua. Buaya nil dapat ditemui di kebanyakan Afrika dan pulau Madagaskar. Buaya nil dapat, dan kadang-kadang akan dengan mudah menangkap dan menelan manusia. Karena buaya ini tidak ditangani agar tidak punah, populasi spesies ini di banyak negara rawan hilang.

Makanan utama buaya nil adalah wildebeest yaitu sejenis banteng yang merupakan endemik dari negara tersebut, jumlah wildebeest sangat banyak sehingga membuat buaya nil tidak terancam akan pasokan makanan, setiap musim wildebeest selalu pindah dari suatu tempat ketempat lain untuk mencari pasokan rumput dan mengharuskan banteng ini menyebrangi sungai nil hal ini menjadi kesempatan buaya nil untuk berburu banteng ini pada saat menyebrang.

Buaya Nil adalah predator puncak oportunistik; spesies buaya yang sangat agresif, mereka mampu mengambil hampir semua hewan dalam jangkauan mereka. Mereka adalah generalis, memakan berbagai mangsa. Makanan mereka kebanyakan terdiri dari berbagai spesies ikan, reptil, burung, dan mamalia. Mereka adalah predator penyergap yang dapat menunggu berjam-jam, berhari-hari, bahkan berminggu-minggu untuk mendapatkan momen yang tepat untuk menyerang. Mereka adalah predator yang lincah dan menunggu kesempatan untuk mangsa datang dengan baik dalam jangkauan serangan. Bahkan mangsa cepat pun tidak kebal terhadap serangan. Seperti buaya lainnya, buaya Nil memiliki gigitan yang sangat kuat dan unik di antara semua hewan, dan gigi tajam berbentuk kerucut yang meresap ke dalam daging, memungkinkan cengkeraman yang hampir mustahil untuk dilepaskan. Mereka dapat menerapkan kekuatan tingkat tinggi untuk waktu yang lama, keuntungan besar untuk menahan mangsa besar di bawah air untuk tenggelam.

Buaya Nil adalah buaya yang relatif sosial.[1] Mereka berbagi tempat berjemur dan sumber makanan besar, seperti sekolah ikan dan bangkai besar. Hierarki ketat mereka ditentukan oleh ukuran. Jantan besar dan tua berada di puncak hierarki ini dan memiliki akses utama ke makanan dan tempat berjemur terbaik. Buaya cenderung menghormati tatanan ini; bila dilanggar, akibatnya sering kali berupa kekerasan dan terkadang fatal. Seperti kebanyakan reptil lainnya, buaya Nil bertelur; ini dijaga oleh para betina. Tukik juga dilindungi untuk jangka waktu tertentu, tetapi berburu sendiri dan tidak diberi makan oleh induknya. Buaya Nil adalah salah satu spesies buaya paling berbahaya dan bertanggung jawab atas ratusan kematian manusia setiap tahun. Ini adalah spesies buaya yang agak umum dan tidak terancam punah meskipun beberapa wilayah mengalami penurunan atau kepunahan.

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Huchzermeyer, F. (2003). Crocodiles: Biology, Husbandry, Diseases. CABI International Publishing. UK and Massachusetts.

Pranala luarSunting