Chordata

Filum hewan yang memiliki tali saraf dorsal
(Dialihkan dari Chordate)

Filum Chordata adalah kelompok hewan, termasuk vertebrata dan beberapa binatang yang mirip invertebrata yang memiliki ciri-ciri yang serupa. Semua anggota kelompok ini, pada suatu saat dalam kehidupan mereka, memiliki notokorda, tali saraf dorsal berongga, celah faring (pharyngeal slits),[1] endostyle, dan ekor berotot yang melewati anus. Vertebrata merupakan kelompok hewan yang memiliki tulang belakang. Dalam sistem klasifikasi, vertebrata merupakan subfilum dari filum Chordata. Chordata terbagi menjadi empat subfilum: Vertebrata, Urochordata, Cephalochordata, dan Hemichordata. Urochordata dan Cephalochordata tergolong invertebrata.

Chordata
Rentang fosil: Ediakara–Sekarang
Klasifikasi ilmiah
Domain:
Kerajaan:
Upakerajaan:
Klad: ParaHoxozoa
Klad: Bilateria
Klad: Nephrozoa
Superfilum:
Filum:
Subgrup

Dan lihat teks

Chordata meliputi hewan-hewan yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Memiliki notokord, yaitu kerangka berbentuk batangan keras tetapi lentur. Notokord terletak di antara saluran pencernaan dan tali saraf, memanjang sepanjang tubuh membentuk sumbu kerangka.
  • Memiliki tali saraf tunggal, berlubang terletak dorsal terhadap notokord, dan memiliki ujung anterior yang membesar berupa otak.
  • Memiliki ekor yang memanjang ke arah posterior terhadap anus.
  • Memiliki celah faring

Semua hewan yang tergolong vertebrata memiliki rangkaian tulang kecil (vertebra) yang memanjang pada bagian dorsal dari kepala hingga ekor. Rangkaian vertebra yang disebut tulang punggung ini membentuk sumbu kerangka menggantikan notokord. Tulang punggung berfungsi sebagai penyokong tubuh serta melindungi tali saraf.

Taksonomi

sunting

Skema di bawah ini diambil dari edisi ke tiga Vertebrate Palaeontology.[4] Pengkelasan invertebrata diambil dari Dunia Ikan.[5]

Filogeni

sunting
Chordata
Chordata 
 Cephalochordata

 Amphioxus

Olfactores 
Tunicata 

 Appendicularia (sebelumnya Larvacea)

 Thaliacea 

 Ascidiacea 

 Craniata 

Myxini

 Vertebrata 

 Conodonta

 Cephalaspidomorphi

 Hyperoartia (Petromyzontida)

 Pteraspidomorphi

 Gnathostomata 

 Placodermi

 Chondrichthyes

 Teleostomi 

 Acanthodii

 Osteichthyes 

 Actinopterygii

 Sarcopterygii 
void
 Tetrapoda 

 Amphibia

 Amniota 

 Mammalia

 Sauropsida 
void

 Lepidosauromorpha (kadal, ular, tuatara, dan sejenisnya yang punah)

 Archosauromorpha (buaya, burung, dan sejenisnya yang punah)


Cladogram dari filum chordata. Garis menunjukkan kemungkinan hubungan evolusi

Kerabat terdekat non-kordata

sunting
 
Cacing ekor biji atau Enteropneusta adalah contoh hemikordata.

Kerabat terdekat dari Kordata diyakini adalah Hemichordata dan Echinodermata, yang bersama-sama membentuk Ambulacraria. Kordata dan Ambulacraria bersama-sama membentuk superfilum Deuterostomia.

Hemichordata

sunting

Hemichordata ("setengah kordata") memiliki beberapa fitur yang mirip dengan kordata: lubang insang yang membuka ke farinks dan terlihat seperti celah insang; stomokorda, mirip dalam komposisi dengan notokorda, tetapi berjalan dalam lingkaran di sekitar "kerah", yang berada di depan mulut; dan sebuah saraf dorsal - tetapi juga saraf ventral yang lebih kecil.

Ada dua kelompok hemikordata yang masih hidup. Enteropneust soliter, yang umumnya dikenal sebagai "cacing ekor biji", memiliki probosis panjang dan tubuh mirip cacing dengan hingga 200 celah insang, memiliki panjang hingga 25 meter (82 ft), dan menggali melalui sedimen dasar laut. Pterobranch adalah hewan koloni, sering kurang dari 1 milimeter (0,039 in) panjangnya secara individu, yang tempat tinggalnya saling terhubung. Setiap makan dengan menyaring dengan bantuan sepasang tentakel yang bercabang, dan memiliki probosis pendek berbentuk perisai. Graptolit yang sudah punah, hewan koloni yang fosilnya mirip gergaji kecil, hidup di dalam tabung yang mirip dengan pterobranchs.[7]

Echinodermata

sunting
 
Bintang laut merah, Protoreaster linckii adalah contoh Asterozoan Echinodermata.

Echinodermata berbeda dari kordata dan kerabat lainnya dalam tiga cara mencolok: mereka memiliki simetri bilateral hanya sebagai larva – saat dewasa mereka memiliki simetri radial, yang berarti pola tubuh mereka berbentuk seperti roda; mereka memiliki kaki tabung; dan tubuh mereka didukung oleh kerangka yang terbuat dari kalsit, bahan yang tidak digunakan oleh kordata. Cangkang keras dan terkalsifikasi mereka melindungi tubuh mereka dengan baik dari lingkungan, dan kerangka ini menutupi tubuh mereka, tetapi juga dilapisi oleh kulit tipis. Kaki mereka digerakkan oleh fitur unik lainnya dari echinodermata, yaitu sistem vaskular air berupa saluran yang juga berfungsi sebagai "paru-paru" dan dikelilingi oleh otot yang bertindak sebagai pompa. Krinoid tampak seperti bunga, dan menggunakan lengan seperti bulu untuk menyaring partikel makanan dari air; sebagian besar hidup terikat pada batu, tetapi beberapa dapat bergerak sangat lambat. Echinodermata lainnya dapat bergerak dan memiliki berbagai bentuk tubuh, misalnya bintang laut, bulu babi, dan teripang.[8]

Referensi

sunting
  1. ^ Parker, Sybil, P (1984). McGraw-Hill Dictionary of Biology. McGraw-Hill Company. 
  2. ^ Haeckel, E. (1874). Anthropogenie oder Entwicklungsgeschichte des Menschen. Leipzig: Engelmann.
  3. ^ Nielsen, C. (July 2012). "The authorship of higher chordate taxa". Zoologica Scripta. 41 (4): 435–436.
  4. ^ Benton, M.J. (2004). Vertebrate Palaeontology, Third Edition. Blackwell Publishing, 472 pp. The Kelasification scheme is available online[pranala nonaktif permanen]
  5. ^ Nelson, J. S. (2006). Fishes of the World (edisi ke-4th). New York: John Wiley and Sons, Inc. hlm. 601 pp. ISBN 0-471-25031-7. 
  6. ^ Benton, M.J. (2004). Vertebrate Paleontology. 3rd ed. Blackwell Science Ltd. 
  7. ^ "Pengenalan Hemichordata". Museum Paleontologi Universitas California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Februari 2019. Diakses tanggal 2008-09-22. 
  8. ^ Cowen, R. (2000). History of Life (edisi ke-3rd). Blackwell Science. hlm. 412. ISBN 978-0-632-04444-3. 

Pranala luar

sunting