Brokoli (Brassica oleracea L. Kelompok Italica) adalah tanaman yang sering dibudidayakan sebagai sayur. Brokoli adalah kultivar dari spesies yang sama dengan kubis dan kembang kol, yaitu Brassica oleracea. Brokoli berasal dari daerah Laut Tengah dan sudah sejak masa Yunani Kuno dibudidayakan. Sayuran ini masuk ke Indonesia belum lama (sekitar 1970-an) dan kini cukup populer sebagai bahan pangan.

Dua bonggol brokoli.

Bagian brokoli yang dimakan adalah kepala bunga berwarna hijau yang tersusun rapat seperti cabang pohon dengan batang tebal. Sebagian besar kepala bunga tersebut dikelilingi dedaunan. Brokoli paling mirip dengan kembang kol, namun brokoli berwarna hijau, sedangkan kembang kol putih.

Cara menanam brokoli adalah disemai setelah tumbuh 3-4 daun sejati kemudian ditanam (dijadikan bibit terlebih dahulu). Masa panen adalah 55- 100 hari (tergantung varietas). Brokoli merupakan tanaman yang hidup pada cuaca dingin.

Sebagai makanan, brokoli biasanya direbus atau dikukus, atau dapat pula dimakan mentah. Cara terbaik dalam mengolah brokoli adalah dengan cara dikukus. Hal ini bertujuan agar segala vitamin dan nutrisi penting di dalamnya tidak hilang selama proses pemasakan. Merebus brokoli akan menghilangkan sekitar 50 % asam folat yang terkandung di dalamnya. Oleh karena itu, jika ingin mengolah brokoli dengan cara direbus, sebaiknya brokoli tidak direbus terlalu lama, kira-kira tidak lebih dari 5 menit. Brokoli mengandung vitamin C dan serat makanan dalam jumlah banyak. Brokoli juga mengandung senyawa glukorafanin, yang merupakan bentuk alami senyawa antikanker sulforafana (sulforaphane). Selain itu, brokoli mengandung senyawaan isotiosianat yang, sebagaimana sulforafana, ditengarai memiliki aktivitas antikanker.[1]

Broccoli, mentah
Nilai nutrisi per 100 g (3,5 oz)
Energi141 kJ (34 kcal)
6.64 g
Gula1.7 g
Serat pangan2.6 g
0.37 g
2.82 g
VitaminKuantitas
%DV
Vitamin A equiv.
4%
31 μg
3%
361 μg
1403 μg
Tiamina (B1)
6%
0.071 mg
Riboflavin (B2)
10%
0.117 mg
Niasin (B3)
4%
0.639 mg
Asam pantotenat (B5)
11%
0.573 mg
Vitamin B6
13%
0.175 mg
Folat (B9)
16%
63 μg
Kolina
4%
19 mg
Vitamin C
107%
89.2 mg
Vitamin E
5%
0.78 mg
Vitamin K
97%
101.6 μg
MineralKuantitas
%DV
Kalsium
5%
47 mg
Zat besi
6%
0.73 mg
Magnesium
6%
21 mg
Mangan
10%
0.21 mg
Fosfor
9%
66 mg
Potasium
7%
316 mg
Sodium
2%
33 mg
Seng
4%
0.41 mg
Komponen lainnyaKuantitas
Air89.3 g

Persen DV berdasarkan rekomendasi Amerika Serikat untuk orang dewasa.
Sumber: USDA FoodData Central

ReferensiSunting

  1. ^ Inayah, I.S. 2007. Mengenal ”Isothiocyanates” dan ”Sulforaphane”. Pikiran Rakyat, Kamis, 15 Februari 2007.

Pranala luarSunting