Hart Racing Engines

Produsen mesin balap mobil
(Dialihkan dari Brian Hart Ltd.)

Brian Hart Ltd., yang juga dikenal sebagai Hart atau Hart Racing Engines, adalah sebuah produsen mesin balap mobil, yang berpartisipasi dalam 157 lomba Grand Prix Formula Satu, yang menghasilkan total sebanyak 368 keikutsertaan.

Didirikan pada tahun 1969 oleh seorang insinyur asal Inggris, yaitu Brian Hart, Hart pada awalnya berkonsentrasi pada servis dan tuning mesin dari pabrikan lain untuk berbagai tim Inggris independen di semua tingkat olahraga otomotif. Hart menemukan kesuksesan dengan perkembangan mesin FVA Ford, yang pada akhirnya memimpin perusahaan multinasional besar untuk mendekati perusahaan independen kecil untuk mengembangkan mesin BDA 1,6 L Ford untuk kelas 2.0L. Gelar Formula Dua Eropa dimenangkan pada tahun 1971 dan 1972 dengan mesin Ford buatan Hart, dan mesin BDA 2.0 L mendukung mayoritas kesuksesan Ford pada tahun 1970-an.

Dengan penarikan Ford dari ajang F2 pada pertengahan dasawarsa 1970-an, maka Hart mulai berkonsentrasi untuk membangun desain mereka sendiri. Mesin pertama yang menaungi nama Hart sendiri adalah twin-cam empat silinder unit Hart 420R F2, yang hadir pada tahun 1976 dan mobil balap bertenaga hingga akhir dekade ini. Pada tahun 1978, tim Toleman menyetujui sebuah program kemitraan, dengan tim Toleman yang menyediakan keuangan untuk mengembangkan lebih lanjut desain mesin Hart. Hasil kolaborasi ini menghasilkan tim Toleman menyelesaikan satu-dua di Kejuaraan F2 Eropa pada tahun 1980.

Untuk tahun 1981, Hart mengikuti tim Toleman ke ajang Formula Satu, dengan mesin turbo empat silinder bertingkat 1,5 L bernama 415T. Namun, tahun ini adalah tahun bencana, dengan dana operasional kecil Brian Hart yang gagal mengimbangi pakaian yang didanai dengan lebih baik. Mobil tim Toleman hanya lolos ke balapan sebanyak dua kali saja. Namun, Hart tetap bertahan dengan hasil terbaik dari hubungan lima tahun dengan tim Toleman, pada saat Ayrton Senna menempati posisi kedua di Grand Prix Monako 1984, dan tim Toleman yang merebut posisi ke-7 di Kejuaraan Dunia Konstruktor musim 1984. Teo Fabi kemudian sukses merebut posisi pole dengan Toleman-Hart di Grand Prix Jerman 1985, yang menjadi pole pertama dari dua pole yang diraih oleh mobil-mobil F1 bermesin Hart.

Selama periode ini, mesin turbo produksi Hart digunakan oleh tiga tim lainnya - RAM (1984-85); Spirit (1984-85); dan tim Haas Lola (1985-86). Meskipun tidak ada tim mereka yang berhasil berprestasi dengan baik, tetapi Hart mendapatkan reputasi untuk sebuah hasil pekerjaan yang bagus dengan anggaran yang kecil.

Setelah musim 1984 berakhir, beberapa perusahaan mesin balap mobil lainnya, seperti Renault, Honda, BMW, TAG-Porsche, dan Ferrari, mampu mengembangkan mesin mereka untuk mendapatkan dorongan turbo jauh lebih tinggi daripada Hart 415T. Hal ini mengakibatkan Brian Hart menghentikan pengembangan mesin. Terakhir kali mesin Hart digunakan oleh tim Haas Lola di Grand Prix San Marino 1986, dengan Patrick Tambay yang lolos babak kualifikasi di posisi ke-11, tetapi tersingkir dari lomba karena masalah mesin setelah hanya menjalani 5 putaran saja.

Pada puncaknya pada tahun 1986, mesin Hart 415T mampu menghasilkan 750 bhp (559 kW; 760 PS) @ 11.000 rpm.

Setelah regulasi melarang mesin turbo di ajang Formula Satu setelah musim 1988, Hart melakukan pekerjaan freelance. Perusahaan ini terutama menyetel Cosworth DFR V8 untuk sejumlah tim F1, termasuk Footwork Arrows pada tahun 1990 dan 1991, Tyrrell pada tahun 1990, Larrousse pada tahun 1991, dan AGS pada tahun 1991.

Hart kembali dengan in-house 3,5 L V10 pada tahun 1993 dengan nama 1035, menandatangani kontrak dua tahun dengan tim Jordan. Hal ini memuncak pada musim 1994 yang sukses, dengan Rubens Barrichello yang finis di posisi ke-3 di Grand Prix Pasifik 1994, dan menempati posisi pole F1 terakhir perusahaan mesin di Grand Prix Belgia 1994.

Dengan diperkenalkannya aturan 3,0 L pada tahun 1995, maka Hart beralih ke mesin V8 yang diberi nama 830, dan ini digunakan oleh tim Arrows pada tahun 1995 dan 1996; Gianni Morbidelli berhasil meraih posisi ketiga di Grand Prix Australia 1995. Untuk tahun 1997, mesin ini diambil alih oleh tim Minardi, sementara Brian Hart sendiri merancang mesin V10 yang baru berkode 1030, meskipun dana untuk membangunnya tidak tersedia.

Belakangan pada tahun itu, Tom Walkinshaw Racing (TWR) membeli Brian Hart Ltd., dan menggabungkannya ke dalam tim Arrows. Mesin V10 1030 dibangun ulang dan dilombakan pada tahun 1998-1999 sebagai Arrows T2-F1 V10, dengan Mika Salo yang berhasil menempati posisi keempat di Grand Prix Monako 1998. Frustrasi dengan minimnya perkembangan, maka Brian Hart pun meninggalkan tim Arrows di akhir musim.

Pranala luarSunting