Bonifacius II dari Montferrat

Bonifacius II (Juli 1202 – 12 Juni 1253), disebut sang Raksasa, merupakan seorang Markgraf Montferrat dari tahun 1225 hingga kematiannya. Ia menerima tituleritas Kerajaan Tesalonika pada tahun 1239.

BiografiSunting

Bonifacius adalah putra sulung dan satu-satunya dari tiga anak Guglielmo VI dan istri keduanya, Berta di Clavesana. Ia ditunjuk untuk menggantikan ayahandanya pada tahun 1225 ketika Guglielmo memimpin sekelompok tentara salib ke Yunani Franka. Pada musim Semi tahun 1226, ia mengambil alih komando penuh dari Montferrat.

Bonifacius mengontrak aliansi dengan sepupunya Manfredo III dari Saluzzo dimana jika salah satu dari mereka meninggal tanpa ahli waris yang lain akan mewarisi domainnya. Ini berfungsi untuk mencegah perang sipil di mana intervensi Kaisar Friedrich II, yang tidak berhubungan baik dengan Bonifacius, bisa diharapkan. Bonifacius gagal membayar hutangnya yang berat ke mahkota Jerman yang ditimbulkan ayahandanya. Pada tahun 1226, terancam oleh ketidaksenangan kekaisaran, dia bersekutu dengan Liga Lombarda melawan Kaisar. Meskipun pada akhirnya mediasi Paus Honorius III, kedua pria itu tidak percaya satu sama lain.

Menjelang tahun 1228, Bonifacius menegosiasikan aliansi pernikahan dengan Wangsa Savoia. Dia mengusulkan untuk menikahi Marguerite, putri Amadeus III dari Savoia, tetapi kakeknya Tommaso I menolak untuk mengabulkan pernikahan ketika dia masih sangat muda. Keduanya menikah pada bulan Desember 1235 di Chivasso, ibu kotanya, dan Marguerite menjadi ibunda dari masa depan Guglielmo VII dan Alessia (Alessina, Adelaide, Adelheid), calon istri Albrecht I, Adipati Brunswick-Lüneburg dan Gerhard I, Comte Holstein-Itzehoe. Amadeus tampaknya telah menyimpulkan kesepakatan dengan Bonifacius dimana yang terakhir akan menguasai wilayah Piemonte Alpen jika Savoyard meninggal tanpa ahli waris. Namun, aliansi dengan Savoia rusak dan perjanjian itu tidak pernah terwujud.

Namun, pandangan utama Bonifacius tidak tertuju pada Piemonte tetapi di dekat Alessandria: dari tahun 1227, ketika ia memperkuat aliansi dengan Asti, ia melanjutkan sampai kematiannya untuk melawan Alessandrini. Di sisi Alessandria menggalang Liga dan Milan. Pada tahun 1230, setelah kehilangan banyak tempat yang dibentengi, Bonifacius dikalahkan dan dipaksa untuk mengakui kekuasaan dan hak-hak Liga. Ketika dia mencoba lagi untuk membawa Alessandria tunduk, dengan sekutu dari Saluzzo dan Savoia, Milan tentara menyerang Chivasso. Pengepungan yang berlarut-larut itu berlangsung empat bulan, dengan upaya Bonifacius untuk memukul mundur para pengepung gagal setiap kali. Chivasso menyerah pada tanggal 5 September 1231 dan tidak kembali ke Bonifacius selama satu tahun lagi, setelah markgraf itu mengakui kekalahannya sendiri dan mencapai kesepakatan.

Setelah perpecahan berikutnya dalam hubungannya dengan Saluzzo dan Savoia, dia dicegah untuk sementara waktu dari melihat istrinya, yang telah melakukan perjalanan ke Piemonte. Saat itulah Bonifacius memutuskan untuk mengubah kesetiaan dan beralih ke kamp kekaisaran. Dia mengawal Kaisar dalam perjalanannya di Italia dan, pada tahun 1239, Friedrich menempatkannya di Tesalonika, yang semula ditaklukkan oleh kakeknya setelah perang Salib Keempat. Bonifacius I telah menyerahkannya kepada putra keduanya Demetrius, yang menyerahkan haknya kepada Kaisar pada tahun 1230. Namun, situasi bersahabat dengan Kekaisaran ini tidak bertahan. Pada tahun 1243, dia dibeli ke partai Guelf. Pada tahun 1245, ketika Friedrich mengunjungi Torino, Bonifacius menemuinya dan meminta maaf. Dia diterima kembali ke dalam lipatan kekaisaran. Pada saat peperangan konstan dengan kerabatnya, berita tiba dari kematian Manfredo dari Saluzzo. Mengikuti wasiat almarhum markgraf, Bonifacius diberikan hak asuh dan perwalian dari pewaris muda Tommaso dan saudarinya Alasia.

Manuver politik berkelanjutan Bonifacius merupakan respons terhadap kekuatan Amadeus dari Savoia yang terus tumbuh dan, di atas segalanya, keputusan kekaisaran untuk menciptakan negara satelit di Piemonte, diukir dari wilayah Savoia, Saluzzo, dan di atas segalanya, Montferrat. Kematian Friedrich pada tahun 1250 membawa jeda singkat dan tenang bagi politik Bonifacius. Karena itu terganggu oleh perjuangan untuk Piemonte selatan, Bonifacius mendedikasikan lebih banyak energi untuk urusan internal daripada untuk menghangatkan. Di Roma, pengganti Friedrich, Konrad IV, memberikannya wilayah yang berdekatan, khususnya kota Casale Monferrato. Pada tanggal 4 Mei 1253, Konrad memberikannya Casale, dan pada tanggal 12 Mei dia meninggal di Moncalvo, hanya beberapa jam setelah mendiktekan wasiatnya. Putranya Guglielmo VII menggantikannya.

SumberSunting

  • Caravale, Mario (ed). Dizionario Biografico degli Italiani: XII. Roma, tahun 1970.
  • Bonifacio II.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Guglielmo VI
Markgraf Montferrat
1225–1253
Diteruskan oleh:
Guglielmo VII
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
Friedrich
Raja Tesalonika
1239–1253
Diteruskan oleh:
Guglielmo (VII)