Guglielmo VI dari Montferrat

Guglielmo VI (skt. 1173 – 17 Oktober 1226) merupakan seorang Markis Montferrat dari tahun 1203 dan pretender Kerajaan Tesalonika dari tahun 1207.

BiografiSunting

Masa mudaSunting

Ia adalah putra sulung Bonifacius I dan putra satu-satunya dengan istri pertamanya, Helena del Bosco, Guglielmo berdiri pada awalnya untuk mewarisi seluruh harta ayahandanya. Dia berpartisipasi dalam beragam kampanye dengan ayahandanya, termasuk Pertempuran Montiglio, di mana orang-orang Asti dikalahkan pada tahun 1191. Antara tahun 1193 dan 1199, ia muncul di banyak tindakan publik ayahandanya. Pada 12 Juni 1199, ia ditugaskan di Acqui Terme dengan dua puluh ksatria untuk melawan Alessandrini, dan, pada tanggal 27 Oktober, ia hadir di dekat Saluggia untuk penandatanganan perjanjian dengan komune Vercelli.

Perang dengan AstiSunting

Bonifacius I bergabung dengan perang Salib Keempat sebagai pemimpin Kristen pada tahun 1203. Sesuai dengan janji-janji yang dibuat untuk Asti dan Alessandria, ia secara resmi mengabdikansikan markisatnya kepada Guglielmo sebelum dia pergi. Segera, Guglielmo berbalik ke arah Asti, lalu dilindungi oleh Milan. Astigiani memiliki sejarah pemberontakan dan semakin berkuasa. Pada bulan Agustus, dengan ayahandanya di sampingnya, dia beraliansi dengan Alba dan Alessandria, komune pemberontak lain, melawan Asti. Sekutu-sekutunya terbukti tidak berharga karena dia harus membuat banyak konsesi untuk mereka dan masih kalah di lapangan. Pada bulan April 1206, ia bernegosiasi dengan Asti. Perjanjian damai itu memalukan bagi Montferrat, tetapi itu diterima oleh ketiga sekutu. Guglielmo berjanji akan mendapatkan ratifikasi ayahandanya, tetapi ayahandanya terbunuh dengan berperang melawan orang-orang Bulgaria tanpa menyadari kedamaian di kampung halamannya.

Perang melawan GhibellinSunting

Secara tradisional, Aleramici memihak pada faksi Ghibellin, yang mendukung Hohenstaufen dan skema Italia. Guglielmo, bagaimanapun, memberikan dukungannya kepada Otto dari Brunswick, pewaris Guelf untuk gelar kekaisaran. Meskipun Guglielmo berharap untuk melihat kekuatan seorang kaisar yang diratakan melawan musuh-musuhnya, satu-satunya bantuan yang diterimanya dari Otto ditujukan kepada para penguasa kecil setempat yang hanya menimbulkan ancaman kecil. Satu-satunya sukses besar aliansi itu adalah karung Cuneo.

Pada Diet Lodi, Guglielmo meninggalkan Otto akhirnya mendukung Friedrich II, pewaris Hohenstaufen. Pada tanggal 15 Juli 1212, dia berada di Genoa bersama para lord Ghibellin lainnya untuk menerima Friedrich. Guglielmo memimpin kaisar muda dari kota ke jalan yang menuju Jerman. Pada tahun 1215, Guglielmo berpartisipasi dalam Konsili Lateran Kedua, di sana mendalangi penyebab Friedrich melawan Otto. Dia melakukan perjalanan beberapa kali ke Jerman untuk berbicara dengan Friedrich dan selama ketidakhadiran ini, musuh-musuhnya berkomplot melawannya. Namun, dalam upaya mereka untuk merebut tanahnya, mereka sebagian besar tidak berhasil.

Selama masa-masa di Italia, Guglielmo tetap berperang dengan Asti dan Alessandria, tetapi tanpa hasil.

Klaim di YunaniSunting

Setelah kematian ayahandanya pada tahun 1207, penaklukannya di Yunani, yang dibentuk menjadi Kerajaan Tesalonika, jatuh ke tangan saudara tiri Guglielmo, Demetrius. Suksesi itu ditentang oleh para bangsawan Langobardi dari kerajaan, yang dipimpin oleh pemangku takhta Oberto II dari Biandrate, yang lebih suka mahkota diserahkan kepada Guglielmo. Guglielmo sendiri enggan menuntut takhta, dan dengan dukungan dari Kaisar Latin Hendrik dari Flandria, pemberontakan para baron Langobardi diatasi, dan Demetrius dimahkotai sebagai raja.

Selama tahun-tahun yang melelahkan berjuang melawan pemberontak dan Guelf Guglielmo akhirnya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Yunani untuk membela penaklukan ayahandanya. Untuk tujuan ini ia didesak oleh para anggota gereja di wilayahnya dan juga oleh troubadour Elias Cairel. Ketika akhirnya dia memutuskan untuk mengambil salib, sadar akan ketidakberartian kontribusinya terhadap upaya total, dia memutuskan untuk pergi melalui Mesir, atas saran Paus Honorius III. Tetapi kedatangan Demetrius, yang melarikan diri dari serangan orang-orang Yunani di bawah Theodoros Komnenos Doukas dan permusuhan para baron Langobardi, yang dipimpin oleh Biandrate, meyakinkannya untuk pergi ke Yunani.

Beberapa kali dia bersiap untuk pergi, tetapi setiap kali ditahan oleh ancaman musuh-musuhnya di Piemonte atau karena hambatan ekonomi yang memaksanya untuk menggadaikan sang marquisate ke Friedrich II. Akhirnya, ia menakuti beberapa kota untuk memberinya bantuan pada pria. Namun demikian, ia hadir di Capua, Ferentino, dan Sora dengan Friedrich II pada bulan Februari 1223. Tertunda lagi dan lagi, ia minum bersulang di Brindisi - tempat berangkatnya pada tahun 1225, tetapi ia jatuh sakit pada menit terakhir. Armadanya tetap di pelabuhan sampai Musim Semi 1226, ketika, di bawah desakan dari Honorius, akhirnya dibebaskan. Penundaan itu berakibat fatal dan Guglielmo sendiri meninggal di Almyros pada tanggal 17 September. Sisa pasukannya terkena epidemi disentri dan bubar.

Pernikahan dan keturunanSunting

Pada tanggal 9 Agustus 1202 Guglielmo menikahi Berta (1182-1224), putri Markis Bonifacius di Clavesana, Comte Cortemiglia. Mereka memiliki setidaknya tiga orang anak:

SumberSunting

Didahului oleh:
Bonifacius I
Markgraf Montferrat
1207–1226
Diteruskan oleh:
Bonifacius II