Buka menu utama

Bonari Nabonenar itu adalah salah satu sastrawan Jawa modern. Ia dikenal banyak menulis puisi dan cerpen dalam bahasa Jawa. Di samping itu, ia juga menulis dalam bahasa Indonesia.

Perjalanan hidupSunting

Nama aslinya Bonari. Ia lahir di Trenggalek 1964. Menempuh pendidikannya di SDN Cakul I (Desa Cakul, Kecamatan Dongko, Trenggalek, Jawa Timur), lalu melanjutkan ke SMP Berbantuan di Kecamatan Panggul,Kabupaten Trenggalek, dan mampir di SPG (Sekolah Pendidikan Guru) Sore sebelum kemudian melanjutkan ke Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia IKIP Surabaya (lulus sarjana tahun 1987).

Pertama-tama menulis puisi berbahasa Indonesia, beberapa kali dimuat majalah Taman Siswa (Jogjakarta) pada awal tahun 80-an. Saat itu tulisannya juga hampir selalu memenuhi majalah dinding di sekolahnya (SPG Sore). Di IKIP, semangat menulisnya makin tinggi. Puisi atau cerpen dan esainya dimuat Mingguan Guru, Harian Karya Darma, Harian Suara Indonesia, majalah Jurusan dan koran kampus. Ia juga kemudian mencoba menulis dengan bahasa Jawa, dan berhasil. Puisi, cerpen, dan esai berbahasa Jawanya bermunculan di majalah berbahasa Jawa Majalah Panjebar Semangat, Majalah Jaya Baya, majalah Mekar Sari,Majalah Djaka Lodang.

Lulus dari IKIP sempat magang sebagai guru, tetapi kemudian diajak Tamsir A.S. (alm) yang ketika itu mengetuai Sanggar Sastra Jawa Triwida untuk boyong ke Solo, menjadi awak redaksi tabloid berbahasa Jawa "Jawa Anyar" (di bawah naungan grup Jawa Pos). Tapi tabloid ini tak berumur panjang. Segeralah Bonari melompat ke JPNN (Jawa Pos News Network), dan pada tahun 2000 bergabung dengan tabloid X-file (yang juga tidak berumur panjang). Sekian kali berganti majikan, tetapi hobi menulis terus jalan.

Sejak 2006 Bonari menjadi Pemimpin Redaksi Majalah Peduli yang diterbitkan untuk kalangan terbatas (para pekerja diaspora asal Indonesia di Hong Kong).

Kiprah dalam sastra JawaSunting

Tahun 2001 memprakarsai pelaksanaan Kongres Sastra Jawa I (Taman Budaya Surakarta 7-9 Juli).

September 2006 ia dicekal oleh Panitia Kongres Bahasa Jawa IV di Semarang karena sepekan sebelumnya ikut meramaikan Kongres Sastra Jawa II (Sanggar Paramesthi, Semarang) yang dianggap sebagai tandingan Kongres Bahasa Jawa.

Tahun 2010: mendapatkan anugerah sastra Rancage untuk kategori Jasa.

Tahun 2011 menjadi Ketua Panitia Konggres Sastra Jawa (KSJ) III yang diselenggarakan di Desa Jono, Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur (28 - 30 Oktober). Di dalam KSJ III diterbitkan buku antologi cerpen dan puisi berbahasa Jawa berjudul Pasewakan (Elmatera, Yogyakarta).

KaryaSunting

  • Cinta Merah Jambu diterbitkan JP-BOOKS (2005)
  • Novel pendek Mimpi dan Badai (sebelumnya dimuat bersambung di Jawa Pos (1995) diterbitkan Logung Pustaka (Jogjakarta 2005)
  • Kumpulan cerpennya Semar Super diterbitkan Alfina (Surabaya 2006).