Buka menu utama
pasal 3       Bilangan 4       pasal 5
Leningrad Codex Numbers

Kitab Bilangan lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab Bilangan
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 4
Kategori: Taurat

Bilangan 4 (disingkat Bil 4) adalah pasal keempat Kitab Bilangan dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Termasuk dalam kumpulan kitab Taurat yang disusun oleh Musa.[1][2]

TeksSunting

WaktuSunting

  • Peristiwa yang dicatat di pasal ini terjadi pada tanggal 1 bulan yang ke-2 dalam tahun yang ke-2 sesudah bangsa Israel keluar dari tanah Mesir[3] (~1446 SM).

TempatSunting

  • Bangsa Israel berkemah di padang gurun Sinai.[3]

StrukturSunting

Tugas bani KehatSunting

Pekerjaan jabatan orang Kehat di Kemah Pertemuan ialah mengurus barang-barang yang maha kudus.[4]

  • Kalau perkemahan akan berangkat,
    • Harun dan anak-anaknya harus masuk ke dalam untuk menurunkan tabir penudung, dan menudungkannya kepada tabut hukum.
      • Di atasnya mereka harus meletakkan tutup dari kulit lumba-lumba,
      • dan di atasnya lagi mereka harus membentangkan sehelai kain yang seluruhnya ungu tua,
      • kemudian mereka harus memasang kayu-kayu pengusung tabut itu.
    • Juga di atas meja roti sajian mereka harus membentangkan sehelai kain ungu tua,
      • dan di atasnya mereka harus meletakkan pinggan, cawan, piala dan kendi korban curahan; juga roti sajian harus tetap ada di atasnya.
      • Di atas semuanya itu mereka harus membentangkan sehelai kain kirmizi,
      • lalu menudungnya dengan tudung dari kulit lumba-lumba,
      • kemudian mereka harus memasang kayu-kayu pengusung meja itu.
    • Lalu mereka harus mengambil sehelai kain ungu tua dan menudungkannya kepada kandil untuk penerangan
      • dengan lampu-lampunya, sepit-sepit dan penadah-penadahnya, dan segala perkakas minyaknya yang dipakai untuk mengurus kandil itu.
      • Dan mereka harus meletakkannya dengan segala perkakasnya ke atas tudung dengan dari kulit lumba-lumba
      • dan meletakkannya di atas usungan.
    • Di atas mezbah dari emas itu mereka harus membentangkan sehelai kain ungu tua
      • dan menudunginya dengan tudung dari kulit lumba-lumba,
      • kemudian mereka harus memasang kayu-kayu pengusung mezbah itu.
    • Lalu mereka harus mengambil segala perkakas yang dipakai untuk menyelenggarakan kebaktian di tempat kudus,
      • meletakkannya di atas sehelai kain ungu tua
      • dan menudunginya dengan tudung dari kulit lumba-lumba,
      • kemudian meletakkannya di atas usungan.
    • Dan mereka harus membersihkan mezbah itu dari abu,
      • lalu membentangkan sehelai kain ungu muda di atasnya,
      • sesudah itu meletakkan di atasnya segala perkakasnya yang dipakai untuk mengurusnya,
      • yakni perbaraan, garpu, penyodok, bokor penyiraman, segala perkakas mezbah itu,
      • dan di atasnya mereka harus membentangkan tutup dari kulit lumba-lumba,
      • kemudian mereka harus memasang kayu-kayu pengusung mezbah itu.[5]
  • Setelah Harun dan anak-anaknya selesai menudungi barang-barang kudus dan segala perkakas tempat kudus, pada waktu perkemahan akan berangkat, barulah orang Kehat boleh masuk ke dalam untuk mengangkat barang-barang itu; tetapi mereka tidak boleh kena kepada barang-barang kudus itu, nanti mereka mati. Jadi itulah barang-barang di Kemah Pertemuan yang harus diangkat bani Kehat.[6]

Tugas Eleazar bin HarunSunting

Eleazar, anak imam Harun, bertanggung jawab atas minyak untuk penerangan, ukupan dari wangi-wangian, korban sajian yang tetap dan minyak urapan; ia bertanggung jawab atas segenap Kemah Suci dan segala isinya, yakni barang-barang kudus dan perabotannya.[7]

Peringatan untuk bani KehatSunting

TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun: "Perhatikanlah supaya puak Kehat dan kaum-kaumnya jangan musnah binasa dari tengah-tengah orang Lewi. Inilah yang harus kamu lakukan bagi mereka, supaya mereka tinggal hidup dan jangan mati, apabila mereka mendekat ke barang-barang maha kudus: Harun dan anak-anaknya haruslah masuk ke dalam dan menempatkan mereka masing-masing di tempat tugasnya dekat barang yang harus diangkat. Tetapi janganlah orang Kehat masuk ke dalam untuk melihat barang-barang kudus itu walau sesaatpun, nanti mereka mati."[8]

Ayat 20Sunting

"Tetapi janganlah orang Kehat masuk ke dalam untuk melihat barang-barang kudus itu walau sesaatpun, nanti mereka mati." (TB)[9]

"Nanti mereka mati"Sunting

Kekudusan Allah dapat membinasakan (Bilangan 4:15,20; Imamat 10:2) atau menyucikan (Yesaya 6:1-7; Imamat 19:2). Allah sedang mengajarkan bahwa kehadiran-Nya mendatangkan berkat apabila Ia dihormati dan ditaati, tetapi hukuman apabila Ia diperlakukan dengan tidak hormat (bandingkan 1 Korintus 11:27-29).[10]

Tugas bani GersonSunting

Ayat 21Sunting

TUHAN berfirman kepada Musa: (TB)[11]

Ayat 22Sunting

[TUHAN berfirman kepada Musa:] "Hitunglah juga jumlah bani Gerson menurut puak dan kaum-kaum mereka." (TB)[12]

Tugas bani Gerson adalah dalam hal pekerjaan jabatan dan pengangkatan barang.[13]

  • mereka harus mengangkat tenda-tenda Kemah Suci,  dan Kemah Pertemuan  tudungnya  dan tudung dari kulit lumba-lumba yang ada di atasnya,
  • tirai pintu Kemah Pertemuan, layar-layar pelataran dan tirai pintu gerbang  pelataran yang ada sekeliling Kemah Suci dan mezbah,  
  • dengan talinya dan segala perkakas untuk pekerjaan jabatan mereka;
  • dan mereka harus melakukan segala tugas yang perlu berkenaan dengan semuanya itu[14]

Itulah tugas kaum-kaum l  bani Gerson di Kemah Pertemuan. Mereka harus mengerjakan di bawah pimpinan Itamar[15]

Tugas bani MerariSunting

Tugas bani Merari

  • Sebagai pelayanan mereka dalam Kemah Pertemuan, inilah yang harus mereka bawa: Kerangka Kemah Suci beserta kayu usuk, tiang-tiang, dan alasnya.[16] Juga tiang-tiang penyangga sekeliling pelataran beserta alas, patok, tali-tali dan semua perlengkapannya.

Pencatatan laki-laki bani Lewi berumur 30 sampai 50 tahunSunting

Bani Jumlah orang
Kehat 2750
Gerson 2630
Merari 3200
8580

Tradisi YahudiSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ a b Bilangan 1:1
  4. ^ Bilangan 4:4 - Sabda.org
  5. ^ Bilangan 4:5-14 - Sabda.org
  6. ^ Bilangan 4:15 - Sabda.org
  7. ^ Bilangan 4:16 - Sabda.org
  8. ^ Bilangan 4:17-20 - Sabda.org
  9. ^ Bilangan 4:20 - Sabda.org
  10. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  11. ^ Bilangan 4:21 - Sabda.org
  12. ^ Bilangan 4:22 - Sabda.org
  13. ^ Bilangan 4:24 - Sabda.org
  14. ^ Bilangan 4:25 - Sabda.org
  15. ^ Bilangan 4:28 - Sabda.org
  16. ^ Bilangan 4:31 - Sabda.org
  17. ^ a b Penanggalan parsyah

Pranala luarSunting