Buka menu utama
Spektrum spektrometri massa dari unsur boron, memperlihatkan dua puncak yang menandakan kelimpahan isotop unsur ini.

Massa molekul relatif (Ar) atau disebut pula massa molekul (m) adalah massa suatu molekul, yang diukur dalam satuan massa atom (u atau Da).[1][2] Molekul berbeda dengan senyawa yang sama mungkin memiliki massa molekul yang berbda karena mengandung isotop dari suatu unsur yang berbeda. Kuantitas terkait yakni massa molekul relatif, seperti yang didefinisikan oleh IUPAC, adalah rasio massa molekul terhadap satuan massa atom dan tidak memiliki satuan. Massa molekul dan massa molekul relatif memiliki definisi yang berbeda tetapi terkait dengan massa molar. Massa molar didefinisikan sebagai massa suatu zat yang diberikan dibagi dengan jumlah suatu zat dan dinyatakan dalam g/mol. Massa molar biasanya merupakan angka yang lebih tepat ketika berhadapan dengan jumlah substansi makroskopik.[3]

Istilah massa molekul, berat molekul, dan massa molar sering digunakan secara bergantian dalam bidang ilmu pengetahuan di mana membedakan di antara mereka tidak membantu. Dalam bidang sains lainnya, perbedaannya sangat penting. Massa molekul lebih umum digunakan ketika merujuk pada massa molekul tunggal atau spesifik yang terdefinisi dengan baik dan lebih jarang dibandingkan berat molekul bila mengacu pada rata-rata tertimbang sampel. Sebelum redefinisi satuan dasar SI 2019 kuantitas ini dinyatakan dalam satuan massa atom (u atau Da) secara definisi setara dengan jumlah yang identik dinyatakan dalam satuan g/mol dan dengan demikian secara numerik dapat dipertukarkan. Setelah redefinisi satuan pada 20 Mei 2019, hubungan ini hampir setara.[4][5][6]

PerhitunganSunting

Massa molekul dihitung dari massa atom dari setiap nuklida yang terdapat dalam molekul, sementara massa molar dihitung dari massa atom standar[7] dari setiap unsur. Massa atom standar memperhitungkan penyebaran isotopik dari unsur pada sampel yang diberikan (biasanya diasumsikan "normal"). Sebagai contoh, air memiliki massa molar 18.0153(3) g/mol, namun molekul air sendiri memiliki massa molekul dengan rentang antara 18.010 564 6863(15) u (1H216O) dan 22.027 7364(9) u (2H218O).[8]

Massa atom dan molekul biasanya dilaporkan dalam satuan massa atom yang didefinisikan relatif terhadap massa isotop 12C (karbon 12), yang per definisi setara dengan 12 u.[9]

Istilah terdefinisi yang lebih formal adalah "massa molekul relatif". Massa atom dan molekul relatif didefinisikan tidak berdimensi. Namun, kata 'relatif' dihilangkan dalam praktek karena secara universal diasumsikan bahwa massa atom dan molekul relatif terhadap massa 12C. Sebagai tambahan, "satuan" Dalton digunakan dalam praktek sehari-hari. Massa 1 mol zat dinyatakan sebagai massa molar. Per definisi, massa molar memiliki satuan gram per mol.[10]

PenentuanSunting

Spektrometri massaSunting

Dalam spektrometri massa, massa molekul dari sebuah molekul kecil biasanya dilaporkan sebagai massa monoisotopik, yaitu massa molekul yang hanya mengandung isotop paling umum dari setiap unsur. Perhatikan bahwa ini juga berbeda secara halus dari massa molekul dalam hal pemilihan isotop terdefinisi dan dengan demikian merupakan massa molekul tunggal spesifik dari banyak kemungkinan. Massa yang digunakan untuk menghitung massa molekul monoisotop ditemukan pada tabel massa isotop dan tidak ditemukan pada tabel periodik tipikal. Massa molekul rata-rata sering digunakan untuk molekul yang lebih besar karena molekul dengan banyak atom tidak mungkin tersusun secara eksklusif dari isotop paling melimpah dari setiap unsur. Massa molekul rata-rata teoretis dapat dihitung dengan menggunakan massa atom standar yang ditemukan pada tabel periodik tipikal, karena kemungkinan terdapat distribusi statistik atom yang mewakili isotop di seluruh molekul. Massa molekul rata-rata sampel biasanya berbeda secara substansial dari ini karena rata-rata sampel tunggal tidak sama dengan rata-rata dari banyak sampel yang didistribusikan secara geografis.[11]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Biro Internasional untuk Ukuran dan Timbangan (2006), Sistem Satuan Internasional [Le Système international d'unités; The International System of Units] (PDF) (dalam bahasa Prancis and Inggris) (edisi ke-8), hlm. 126, ISBN 92-822-2213-6, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-08-14 
  2. ^ Mohr, Peter J.; Taylor, Barry N.; Newell, David B. (2011). "CODATA Recommended Values of the Fundamental Physical Constants: 2010".  Database developed by J. Baker, M. Douma, and S. Kotochigova. National Institute of Standards and Technology, Gaithersburg, MD 20899.
  3. ^ DeMeo, Stephen (2006). "Revisiting Molar Mass, Atomic Mass, and Mass Number: Organizing, Integrating, and Sequencing Fundamental Chemical Concepts". J. Chem. Educ. (dalam bahasa Inggris). 83 (4): 617. doi:10.1021/ed083p617. 
  4. ^ BIPM statement: Information for users about the proposed revision of the SI (PDF) (dalam bahasa Inggris) 
  5. ^ CIPM Report of 106th Meeting Diarsipkan 27 January 2018 di Wayback Machine. Diakses tanggal 7 April 2018
  6. ^ "Redefining the Mole". NIST (dalam bahasa Inggris). NIST. 23 Oktober 2018. Diakses tanggal 24 Oktober 2018. 
  7. ^ "Atomic Weights and Isotopic Compositions for All Elements". NIST. Diakses tanggal 2007-10-14. 
  8. ^ Gillespie, Claire (13 April 2018). "What Is the Difference Between Molar Mass & Molecular Weight?". Sciencing (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 Juli 2019. 
  9. ^ International Union of Pure and Applied Chemistry (1980). "Atomic Weights of the Elements 1979" (PDF). Pure Appl. Chem. 52 (10): 2349–84. doi:10.1351/pac198052102349. 
  10. ^ Barański, Andrzej (2012). "The Atomic Mass Unit, the Avogadro Constant, and the Mole: A Way To Understanding". J. Chem. Educ. (dalam bahasa Inggris). 89 (1): 97–102. doi:10.1021/ed2001957. 
  11. ^ Watson J.T. & Sparkman O.D. (2007). Introduction to mass spectrometry: instrumentation, applications, and strategies for data interpretation (dalam bahasa Inggris). Chichester, UK: Wiley. 

Pranala luarSunting