Dalton (satuan)

(Dialihkan dari Satuan massa atom)

Dalton atau satuan massa atom terpadu (simbol: Da atau u) adalah satuan massa yang banyak digunakan dalam fisika dan kimia. Ini didefinisikan sebagai 1/12 massa atom karbon-12 netral tak terikat dalam keadaan dasar nuklir dan elektroniknya dan saat diam.[1][2] Konstanta massa atom, dilambangkan mu, didefinisikan secara identik, memberi mu = m(12C)/12 = 1 Da.[3]

Dalton
(satuan massa atom terpadu)
Sistem UnitKonstanta fisik
(Diterima untuk digunakan dengan SI)
Satuan darimassa
SimbolDa atau u 
Dinamai dariJohn Dalton
Konversi satuan
1 Da atau u dalam ...... sama dengan ...
   kg   1,66053906660(50)×10−27
   mu   1
   me   1.822,888486209(53)
   MeV/c2   931,49410242(28)

Satuan ini biasanya digunakan dalam fisika dan kimia untuk menyatakan massa benda berskala atom, seperti atom, molekul, dan partikel elementer, baik untuk contoh diskrit maupun beberapa jenis rata-rata ansambel. Misalnya, atom helium-4 memiliki massa 4.0026 Da. Ini adalah sifat intrinsik isotop dan semua helium-4 memiliki massa yang sama. Asam asetilsalisilat (aspirin), C9H8O4, memiliki massa rata-rata sekitar 180.157 Da. Namun, tidak ada molekul asam asetilsalisilat dengan massa ini. Dua massa paling umum dari masing-masing molekul asam asetilsalisilat adalah 180,04228 Da dan 181,04565 Da.

Massa molekul protein, asam nukleat, dan polimer besar lainnya sering dinyatakan dengan satuan kilodalton (kDa), megadalton (MDa), dll.[4] Titin, salah satu protein terbesar yang diketahui, memiliki massa molekul antara 3 dan 3,7 megadalton.[5][6] DNA kromosom-1 dalam genom manusia memiliki sekitar 249 juta pasangan basa, masing-masing dengan massa rata-rata sekitar 650 Da, atau total 156 GDa.[7]

Kesetaraan energiSunting

Konstanta massa atom juga dapat dinyatakan sebagai kesetaraan energinya, yaitu muc2. Nilai yang direkomendasikan CODATA 2018 adalah:

1,49241808560(45)×10−10 J[8]
931,49410242(28) MeV[9]

Megaelektronvolt (MeV) biasanya digunakan sebagai satuan massa dalam fisika partikel, dan nilai ini juga penting untuk penentuan praktis massa atom relatif.

SejarahSunting

Konsep awalSunting

 
Jean Perrin pada 1926

Penafsiran hukum proporsi tertentu dalam kerangka teori atom materi menyiratkan bahwa massa atom dari berbagai unsur memiliki rasio tertentu yang bergantung pada unsur-unsurnya. Sementara massa sebenarnya tidak diketahui, massa relatif dapat disimpulkan dari hukum itu. Pada tahun 1803 John Dalton mengusulkan untuk menggunakan (masih belum diketahui) massa atom dari atom paling ringan, yaitu hidrogen, sebagai satuan alami massa atom. Ini adalah dasar dari skala berat atom.[10]

Karena alasan teknis, pada tahun 1898, ahli kimia Wilhelm Ostwald dan yang lainnya mengusulkan untuk mendefinisikan kembali satuan massa atom sebagai 1/16 massa atom oksigen.[11] Proposal itu secara resmi diadopsi oleh International Committee on Atomic Weights (ICAW) pada tahun 1903. Itu kira-kira massa satu atom hidrogen, tetapi oksigen lebih setuju untuk penentuan eksperimental.

Variasi isotopSunting

Penemuan isotop oksigen pada tahun 1929 membutuhkan definisi satuan yang lebih tepat. Sayangnya, dua definisi berbeda mulai digunakan. Ahli kimia memilih untuk mendefinisikan AMU sebagai 1/16 dari massa rata-rata atom oksigen seperti yang ditemukan di alam; yaitu, rata-rata massa isotop yang diketahui, ditimbang oleh kelimpahan alaminya. Fisikawan, di sisi lain, mendefinisikannya sebagai 1/16 massa atom isotop oksigen-16. (16O).[12][11]

Definisi oleh IUPACSunting

Keberadaan dua unit berbeda dengan nama yang sama membingungkan, dan perbedaannya (sekitar 1.000282 dalam istilah relatif) cukup besar untuk memengaruhi pengukuran presisi tinggi. Selain itu, ditemukan bahwa isotop oksigen memiliki kelimpahan alami yang berbeda di air dan udara. Karena alasan ini dan alasan lainnya, pada tahun 1961 International Union of Pure and Applied Chemistry (IUPAC), yang telah menyerap ICAW, mengadopsi definisi baru dari satuan massa atom untuk digunakan baik dalam fisika maupun kimia; yaitu, 1/12 massa atom karbon-12. Nilai baru ini adalah perantara antara dua definisi sebelumnya, tetapi lebih dekat dengan yang digunakan oleh ahli kimia (yang akan paling terpengaruh oleh perubahan).[10]

Satuan baru ini diberi nama "satuan massa atom" dan diberi simbol baru "u", untuk menggantikan "amu" lama yang telah digunakan untuk satuan berbasis oksigen.[13] Akan tetapi, simbol lama "amu" kadang-kadang digunakan, setelah 1961, untuk merujuk pada unit baru, terutama dalam konteks awam dan persiapan.

Adopsi oleh BIPMSunting

Definisi IUPAC 1961 tentang satuan massa atom, dengan nama dan simbol "u", diadopsi oleh International Bureau for Weights and Measures (BIPM) pada tahun 1971 sebagai "satuan non-SI yang diterima untuk digunakan dengan SI".[14]

DaltonSunting

Pada tahun 1993, IUPAC mengusulkan nama pendek "dalton" (dengan simbol "Da") untuk satuan massa atom.[15] Seperti nama unit lain seperti watt dan newton, "dalton" tidak menggunakan huruf besar dalam bahasa Inggris, tetapi simbolnya, "Da", dikapitalisasi. Nama tersebut didukung oleh International Union of Pure and Applied Physics (IUPAP) pada tahun 2005.[16]

Pada tahun 2003, nama tersebut direkomendasikan kepada BIPM oleh Consultative Committee for Units, bagian dari CIPM, karena "lebih pendek dan bekerja lebih baik dengan prefiks [SI]". Pada tahun 2006, BIPM memasukkan dalton dalam edisi ke-8 dari definisi formal SI.[17] Nama itu juga terdaftar sebagai alternatif untuk "kesatuan massa atom" oleh International Organization for Standardization pada tahun 2009. Sekarang direkomendasikan oleh beberapa penerbit ilmiah,[18] dan beberapa dari mereka menganggap "satuan massa atom" dan "amu" sudah tidak digunakan lagi.

Sebuah proposalSunting

Sebuah proposal dibuat pada tahun 2012 untuk mendefinisikan kembali dalton (dan mungkin satuan massa atom yang bersatu) menjadi 1/N gram, sehingga memutuskan hubungan dengan 12C. Ini akan menyiratkan perubahan massa atom semua elemen ketika diekspresikan dalam dalton, tetapi perubahan tersebut akan terlalu kecil untuk memiliki efek praktis.[19]

Definisi ulang satuan dasar SI tahun 2019Sunting

Definisi dalton tidak terpengaruh oleh redefinisi 2019 satuan dasar SI,[20][21][22][1] Artinya, 1 Da dalam SI masih 1/12 massa atom karbon-12, besaran yang harus ditentukan secara eksperimental dalam satuan SI. Namun, definisi mol diubah menjadi jumlah zat yang persis sama 6,02214076×1023 entitas dan definisi kilogram juga diubah. Akibatnya, konstanta massa molar tidak lagi tepat 1 g/mol, artinya jumlah gram dalam massa satu mol zat tidak lagi sama persis dengan jumlah dalton dalam massa molekul rata-rata.[23][24]

PengukuranSunting

Meskipun massa atom relatif ditentukan untuk atom netral, mereka diukur (dengan spektrometri massa) untuk ion: oleh karena itu, nilai yang terukur harus dikoreksi untuk massa elektron yang dilepaskan untuk membentuk ion, dan juga untuk massa ekuivalen dari ikatan energi elektron, Eb/muc2. Energi ikat total dari enam elektron dalam atom karbon-12 adalah 1030.1089 eV = 1.650 4163×10−16 J: Eb/muc2 = 1.105 8674×10−6, atau sekitar satu bagian dalam 10 juta massa atom.[25]

Sebelum redefinisi satuan SI 2019, percobaan ditujukan untuk menentukan nilai konstanta Avogadro untuk mencari nilai satuan massa atom.

Josef LoschmidtSunting

 
Josef Loschmidt

Nilai satuan massa atom yang cukup akurat pertama kali diperoleh secara tidak langsung oleh Josef Loschmidt pada tahun 1865, dengan memperkirakan jumlah partikel dalam volume gas tertentu.[26]

Jean PerrinSunting

Perrin memperkirakan bilangan Avogadro dengan berbagai metode, pada pergantian abad ke-20. Dia dianugerahi Penghargaan Nobel Fisika 1926, sebagian besar untuk karyanya ini.[27]

CoulometriSunting

Muatan listrik per mol elektron adalah konstanta yang disebut dengan konstanta Faraday, yang nilainya pada dasarnya telah diketahui sejak tahun 1834 ketika Michael Faraday menerbitkan karyanya tentang elektrolisis. Pada tahun 1910, Robert Millikan memperoleh pengukuran pertama muatan pada sebuah elektron, e. Hasil bagi F/e memberikan perkiraan jumlah Avogadro.[28]

Eksperimen klasik adalah eksperimen Bower dan Davis pada NIST,[29] dan bergantung pada pelarutan logam perak dari anoda sel elektrolisis, sambil melewatkan arus listrik konstan I untuk waktu yang diketahui t. Jika m adalah massa perak yang hilang dari anoda dan Ar berat atom perak, maka konstanta Faraday diberikan oleh:

 

Ilmuwan NIST menemukan metode untuk mengkompensasi perak yang hilang dari anoda oleh sebab mekanis, dan melakukan analisis isotop perak yang digunakan untuk menentukan berat atomnya. Nilai mereka untuk konstanta Faraday konvensional adalah F90 = 96.485,39(13) C/mol, yang sesuai dengan nilai konstanta Avogadro dari 6,0221449(78)×1023 mol−1: kedua nilai memiliki ketidakpastian standar relatif 1,3×10−6.

Pengukuran massa elektronSunting

Dalam praktiknya, konstanta massa atom ditentukan dari massa diam elektron me dan massa atom relatif elektron Ar(e) (yaitu, massa elektron dibagi dengan konstanta massa atom).[30] Massa atom relatif elektron dapat diukur dalam percobaan siklotron, sedangkan sisa massa elektron dapat diturunkan dari konstanta fisik lainnya.

 
 
 

Dimana c adalah kecepatan cahaya, h adalah konstanta Planck, α adalah konstanta struktur halus, dan R adalah konstanta Rydberg.

Sebagaimana dapat diamati dari nilai-nilai lama (CODATA 2014) pada tabel di bawah ini, faktor pembatas utama ketepatan konstanta Avogadro adalah ketidakpastian nilai konstanta Planck, karena semua konstanta lain yang berkontribusi pada kalkulasi yang diketahui lebih tepat.

Konstan Simbol Nilai CODATA 2014 Ketidakpastian standar relatif Koefisien korelasi

dengan NA

Rasio massa proton-elektron mp/me 1836.152 673 89(17) 9.5×10–11 −0.0003
Konstanta massa molar Mu 0.001 kg/mol = 1 g/mol 0 (ditentukan)  —
konstanta Rydberg R 10 973 731.568 508(65) m−1 5.9×10–12 −0.0002
Konstanta Planck h 6.626 070 040(81)×10–34 J s 1.2×10–8 −0.9993
Kecepatan cahaya c 299 792 458 m/s 0 (ditentukan)  —
Konstanta struktur halus α 7.297 352 5664(17)×10–3 2.3×10–10 0.0193
Konstanta Avogadro NA 6.022 140 857(74)×1023 mol−1 1.2×10–8 1

Kekuatan nilai konstanta universal yang didefinisikan saat ini dapat dipahami dari tabel di bawah ini (CODATA 2018).

Konstan Simbol Nilai CODATA 2018[31] Ketidakpastian standar relatif Koefisien korelasi

dengan NA

Rasio massa proton-elektron mp/me 1836.152 673 43(11) 6.0×10–11  —
Konstanta massa molar Mu 0.999 999 999 65(30)×10–3 kg/mol 3.0×10–10  —
konstanta Rydberg R 10 973 731.568 160(21) m−1 1.9×10–12  —
Konstanta Planck h 6.626 070 15×10–34 J s 0 (ditentukan)  —
Kecepatan cahaya c 299 792 458 m/s 0 (ditentukan)  —
Konstanta struktur halus α 7.297 352 5693(11)×10–3 1.5×10–10  —
Konstanta Avogadro NA 6.022 140 76×1023 mol−1 0 (ditentukan)  —

Metode kerapatan kristal sinar-XSunting

 
Model bola-dan-tongkat dari sel satuan silikon. Difraksi sinar-X mengukur parameter sel, a, yang digunakan untuk menghitung nilai konstanta Avogadro.

Kristal tunggal silikon dapat diproduksi saat ini di fasilitas komersial dengan kemurnian sangat tinggi dan dengan sedikit cacat kisi. Metode ini mendefinisikan konstanta Avogadro sebagai rasio volume molar, Vm, ke volume atom Vatom:

 , dimana   dan n adalah jumlah atom per sel satuan volume Vcell.

Sel satuan silikon memiliki susunan kemasan kubik 8 atom, dan volume sel satuan dapat diukur dengan menentukan parameter sel satuan tunggal, panjang a dari satu sisi kubus.[32] Nilai CODATA 2018 dari a untuk silikon adalah 5,431020511(89)×10−10 m.[33]

Dalam praktiknya, pengukuran dilakukan pada jarak yang dikenal sebagai d220(Si), yang merupakan jarak antara bidang yang dilambangkan dengan indeks Miller {220}, dan sama dengan a/8.

Komposisi proporsional isotop dari sampel yang digunakan harus diukur dan diperhitungkan. Silikon terjadi dalam tiga isotop stabil (28Si, 29Si, 30Si), dan variasi alami dalam proporsinya lebih besar daripada ketidakpastian lain dalam pengukuran. Berat atom Ar untuk sampel kristal dapat dihitung, karena berat atom standar dari tiga nuklida diketahui dengan sangat akurat. Ini, bersama dengan kepadatan yang diukur ρ dari sampel, memungkinkan volume molar Vm akan ditentukan:

 

Dimana Mu adalah konstanta massa molar. Nilai CODATA 2018 untuk volume molar silikon adalah 1,205883199(60)×10−5 m3⋅mol−1, dengan ketidakpastian standar relatif dari 4,9×10−8.[34]

Lihat pulaSunting

RefrensiSunting

  1. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama bipm9th
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama goldbAtMaCo
  3. ^ Barry N Taylor (2009). "Molar mass and related quantities in the New SI". Metrologia. 46 (3): L16–L19. doi:10.1088/0026-1394/46/3/L01. 
  4. ^ "Berg, Jeremy M.; Tymoczko, John L.; Stryer, Lubert (2007). "2"". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama opitz2003
  6. ^ Opitz, Christiane A.; Kulke, Michael; Leake, Mark C.; Neagoe, Ciprian; Hinssen, Horst; Hajjar, Roger J.; Linke, Wolfgang A. (2003-10-28). "Damped elastic recoil of the titin spring in myofibrils of human myocardium". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 100 (22): 12688–12693. doi:10.1073/pnas.2133733100. ISSN 0027-8424. PMID 14563922. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama molfat
  8. ^ "2018 CODATA Value: atomic mass constant energy equivalent". The NIST Reference on Constants, Units, and Uncertainty. NIST. 20 May 2019. Diakses tanggal 2019-07-21. 
  9. ^ "2018 CODATA Value: atomic mass constant energy equivalent in MeV". The NIST Reference on Constants, Units, and Uncertainty. NIST. 20 May 2019. Diakses tanggal 2019-07-21. 
  10. ^ a b Petley, B. W. (1989-04-01). "The atomic mass unit". doi:10.1109/19.192268. 
  11. ^ a b "Chemistry International -- Newsmagazine for IUPAC". publications.iupac.org. Diakses tanggal 2020-08-14. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama hold2004
  13. ^ "IUPAC - unified atomic mass unit (U06554)". goldbook.iupac.org. Diakses tanggal 2020-08-14. 
  14. ^ "BIPM - Resolutions of the 14th CGPM". www.bipm.org. Diakses tanggal 2020-08-14. 
  15. ^ "Quantities, units, and symbols in physical chemistry : Free Download, Borrow, and Streaming". Internet Archive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-14. 
  16. ^ "IUPAP: C2: Report 2005". archive.iupap.org. Diakses tanggal 2020-08-14. 
  17. ^ "International Bureau of Weights and Measures". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  18. ^ "General Instructions". Oxford Academic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-14. 
  19. ^ Leonard, B. P. (2012-08). "Why the dalton should be redefined exactly in terms of the kilogram". Metrologia (dalam bahasa Inggris). 49 (4): 487–491. doi:10.1088/0026-1394/49/4/487. ISSN 0026-1394. 
  20. ^ International Bureau for Weights and Measures (2017): Proceedings of the 106th meeting of the International Committee for Weights and Measures (CIPM), 16-17 and 20 October 2017, page 23. Available at the BIPM website.
  21. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cipm106
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cgpm26
  23. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama lehm2016
  24. ^ "Unified Atomic Mass Unit". De Gruyter Online (dalam bahasa Inggris). doi:10.1515/iupac.68.2930. Diakses tanggal 2020-08-14. 
  25. ^ Mohr, Peter J.; Taylor, Barry N. (2005). "CODATA recommended values of the fundamental physical constants: 2002". Rev. Mod. Phys. 77 (1): 1–107. Bibcode:2005RvMP...77....1M. doi:10.1103/RevModPhys.77.1. 
  26. ^ "Loschmidt on Molecular Size". web.archive.org. 2006-02-07. Diakses tanggal 2020-09-05. 
  27. ^ "The Nobel Prize in Physics 1926". NobelPrize.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-05. 
  28. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ebrit1974
  29. ^ This account is based on the review in Mohr, Peter J.; Taylor, Barry N. (1999). "CODATA recommended values of the fundamental physical constants: 1998". J. Phys. Chem. Ref. Data. 28 (6): 1713–1852. doi:10.1103/RevModPhys.72.351. 
  30. ^ Mohr, Peter J.; Taylor, Barry N. (1999). "CODATA recommended values of the fundamental physical constants: 1998". J. Phys. Chem. Ref. Data. 28 (6): 1713–1852. doi:10.1103/RevModPhys.72.351. 
  31. ^ 2018, CODATA recommended values. "NIST". The NIST Reference on Constants, Units, and Uncertainty. 
  32. ^ Mineralogy Database (2000–2005). "Unit Cell Formula". Diakses tanggal 2007-12-09. 
  33. ^ "2018 CODATA Value: lattice parameter of silicon". The NIST Reference on Constants, Units, and Uncertainty. NIST. 20 May 2019. Diakses tanggal 2019-08-23. 
  34. ^ "2018 CODATA Value: molar volume of silicon". The NIST Reference on Constants, Units, and Uncertainty. NIST. 20 May 2019. Diakses tanggal 2019-08-23. 

Pranala luarSunting