Buka menu utama

Beer adalah suatu lokasi yang dicapai oleh bani Israel dalam perjalanan keluar dari Mesir menuju ke tanah Kanaan di bawah pimpinan Musa, yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen.[1] Setelah kematian Harun, orang Israel meneruskan perjalanan, tampaknya dengan kecepatan cukup tinggi, melalui satu rangkaian lokasi di sepanjang perbatasan Moab dan Amori. Ada sumur di Beer, di mana Musa dapat mengumpulkan dan menyegarkan komunitas yang mengembara itu, dan dikaitkan dengan nyanyian mengenai para pemimpin Israel, raja-raja dan kaum bangsawan ("pemberi hukum"; lawgivers) yang menyediakan air.

Catatan AlkitabSunting

Bilangan 21:13-18

Dari situ berangkatlah mereka, lalu berkemah di seberang sungai Arnon yang di padang gurun dan yang keluar dari daerah orang Amori, sebab sungai Arnon ialah batas Moab, di antara orang Moab dan orang Amori. Itulah sebabnya dikatakan dalam kitab peperangan TUHAN: "Waheb di Sufa dan lembah-lembah ke sungai Arnon, dan lereng lembah-lembah; lereng itu terbentang ke tempat di mana terletak kota Ar, dan bersandar pada batas daerah Moab."
Dari sana mereka ke Beer. Inilah sumur di mana TUHAN berfirman kepada Musa: "Kumpulkanlah bangsa itu, maka Aku akan memberikan air kepada mereka."
Pada waktu itu orang Israel menyanyikan nyanyian ini: "Berbual-buallah, hai sumur! Mari kita bernyanyi-nyanyi berbalas-balasan karena sumur yang digali oleh raja-raja, yang dikorek oleh kaum bangsawan di antara bangsa itu dengan tongkat-tongkat kerajaan, dengan tongkat-tongkat mereka."
Dan dari padang gurun mereka ke Matana;[2]

Tempat lain dengan nama yang miripSunting

Ada "Beer" (atau "Bera")[3] yang disebutkan dalam Hakim-hakim 9:21 sebagai tempat pelarian putra bungsu Gideon, Yotam, ketika melarikan diri dari Abimelekh setelah 69 saudara laki-lakinya dibunuh. Matthew Poole menggambarkan Beer sebagai "suatu tempat yang jauh dari Sikhem, dan di luar jangkauan Abimelekh";[4] dan Pulpit Commentary menyarankan tempat itu "bisa jadi sama dengan Beerot, di dataran tinggi wilayah suku Benyamin (Yosua 9:17), sekarang "El-Birch", 'tempat perhentian pertama bagi kafilah (caravans) pada jalur utara dari Yerusalem';[5] atau tempat yang disebut oleh Eusebius 'Beta', sekarang "El-Birch", delapan mil Romawi dari Eleuteropolis (sekarang Beit Jibrin), dan mungkin sama dengan tempat bernama sama yang digambarkan oleh Maundrell sejauh empat jam perjalanan dari Yerusalem, dan dua jam perjalanan dari sebelah barat Betel; atau, sebagaimana Ewald berpikir, Beer di seberang sungai Yordan (Bilangan 21:16 - lihat di atas)". Komentari itu menyimpulkan bahwa "tidak mungkin memutuskan yang mana, atau jika ada, di antara tempat-tempat tersebut yang merupakan tempat pelarian Yotam.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Bilangan 21:16-18
  2. ^ Bilangan 21:13-18
  3. ^ Douai-Rheims Bible
  4. ^ Matthew Poole's Commentary on Judges 9, accessed 30 October 2016
  5. ^ Arthur Penrhyn Stanley, 'Sinai and Palestine', p. 210.
  6. ^ Pulpit Commentary on Judges 9, accessed 30 October 2016
Tempat sebelumnya:
Zered
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Matana