Bayangan bumi (biru) dan Sabuk Venus (merah muda) saat matahari terbit, terlihat di atas cakrawala di mana langit bertemu dengan laut, pemandangan ke arah barat dari Twin Peaks, San Francisco.
(Catatan: Area biru-abu-abu paling bawah adalah permukaan Samudera Pasifik, bukan langit.)

Bayangan bumi atau bayang-bayang bumi adalah bayangan yang dihasilkan Bumi sendiri dan mengarah ke atmosfernya serta ke angkasa luar, menuju titik antisolar. Selama senja kala (baik awal senja maupun akhir fajar), pinggiran bayangan yang terlihat (kadang-kadang disebut segmen gelap atau baji senja[1]) muncul di langit yang cerah sebagai pita gelap yang menyebar di atas cakrawala.

PenampakanSunting

 
Bayangan bumi dan Sabuk Venus saat senja, pemandangan arah timur dari Marin Headlands di utara San Francisco pada bulan Oktober 2010.
(Catatan: Lapisan tipis awan keabu-abuan mengaburkan sebagian cakrawala dalam gambar ini.)

Bayangan bumi yang menutupi atmosfer dapat dilihat selama tahap "sipil" senja, dengan asumsi langit cerah dan cakrawala relatif tidak terhalang. Pinggang bayangan itu tampak seperti pita kebiru-biruan hingga ungu yang membentang di atas 180 ° dari cakrawala.[2][3] Bayangan Bumi terbentuk berlawanan dengan arah Matahari, yaitu di langit timur saat senja dan di langit barat saat fajar. Sebelum fajar, bayangan bumi akan tampak surut ketika Matahari terbit; Setelah senja, bayangan itu tampak meningkat ketika Matahari terbenam.[2]

Bayangan bumi paling baik dilihat saat cakrawala rendah, seperti di atas laut, dan saat kondisi langit sudah jernih. Selain itu, semakin tinggi elevasi pengamat untuk melihat cakrawala, semakin tajam bayangan itu muncul.[2][3]

Sabuk VenusSunting

 
Bulan purnama terbit, dalam gambar ini terlihat melalui Sabuk Venus. Bagian yang sangat kecil dari bayangan bumi (biru tua) juga terlihat pada gambar ini, namun cakrawala di sini terlalu tinggi untuk memperlihatkan bayangan bumi yang lebih besar.

Fenomena yang terkait di bagian langit yang sama adalah Sabuk Venus, atau lengkungan anti-senja, pita merah muda yang terlihat di atas bayang-bayang kebiru-biruan bumi, dinamai sesuai planet Venus, yang jika terlihat, biasanya terletak di bagian langit ini. Tidak ada garis batas tertentu yang membagi bayangan bumi dan Sabuk Venus; satu pita warna saling tercampur dengan yang lainnya di langit.

Sabuk venus adalah fenomena yang sangat berbeda dari afterglow (cahaya atau sinar temaram yang tersisa di langit setelah matahari terbenam), yang muncul di bagian geometris berlawanan dari langit.

WarnaSunting

Ketika matahari berada di dekat cakrawala saat senja atau fajar, cahaya matahari berwarna merah; Hal ini karena cahaya mencapai pengamat melalui lapisan atmosfir yang sangat tebal, yang berfungsi sebagai filter, menyebarkan semua warna kecuali cahaya merah.

Dari sudut pandang pengamat, sinar matahari merah langsung menerangi partikel kecil di bagian bawah atmosfer sisi lain langit dari sengatan matahari. Cahaya merah ini terdefleksi (pembelokkan (radiasi atau partikel) melalui sudut 180 °) ke pengamat, dan itulah sebabnya sabuk Venus tampak berwarna merah muda.

Semakin rendah matahari terbenam turun, batas antara bayangan bumi dengan Sabuk Venus menjadi menjadi semakin susah dilihat. Ini terjadi karena matahari yang terbenam rendah akan menyinari bagian yang lebih tipis dari atmosfer bagian atas. Cahaya merah tidak akan menyebar karena hanya ada sedikit partikel, dan mata hanya melihat langit biru "normal" (biasa), yang disebabkan oleh hamburan Rayleigh dari molekul udara. Akhirnya, bayangan Bumi dan Sabuk Venus larut dalam kegelapan langit malam.[3]

Warna gerhana bulanSunting

 
Gerhana bulan total pada tanggal 21 Februari 2008, menunjukkan cahaya kemerahan jatuh di permukaan bulan.

Bayangan bumi atau umbra sama melengkungnya dengan planet Bumi ini, dan ia membentang 1,4 juta kilometer ke angkasa (namun, antumbra meluas sampai jarak yang tak hingga). Ketika Matahari, Bumi, dan Bulan diselaraskan dengan sempurna (atau hampir sempurna), dengan Bumi di antara Matahari dan Bulan, bayangan bumi jatuh ke permukaan Bulan yang menghadap ke sisi malam Bumi, pengamat akan melihat bayangan secara bertahap mengubah Bulan purnama yang terang menjadi gelap, dan kemudian bersinar lagi, menciptakan gerhana bulan.

Selama gerhana bulan, jumlah cahaya yang sangat kecil dari matahari tetap mencapai Bulan, bahkan saat gerhana bulan total; Ini adalah cahaya yang telah dibiaskan atau dibengkokkan saat melewati atmosfer bumi. Cahaya matahari ini telah disebarkan oleh debu di atmosfer bumi, dan dengan demikian cahaya itu menjadi merah, dengan cara yang sama seperti sinar matahari saat senja dan fajar memerah. Iluminasi merah lemah inilah yang menyebabkan Bulan yang sedang mengalami gerhana menjadi berwarna merah redup atau menampilkan warna seperti tembaga.[4]

Lihat pulaSunting

  • Fenomena Brocken, bayangan pengamat yang tampak besar dan membesar di atas permukaan awan di seberang matahari

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.weatherscapes.com/album.php?cat=optics&subcat=twilight_wedge
  2. ^ a b c Les Cowley. "Earth's shadow". www.atoptics.co.uk. 
  3. ^ a b c "What causes layers in the sunrise and sunset?". earthsky.org. 
  4. ^ David K. Lynch, William Charles Livingston (July 2001). Color and light in nature. Cambridge University Press; 2 edition. hlm. 38,39. ISBN 978-0-521-77504-5. 

Pranala luarSunting