Buka menu utama
Perangkat BTS.
Perangkat BTS yang sebenarnya. Terkadang masyarakat lebih mengenal BTS dengan menaranya dibanding bentuk aslinya.
Menara BTS

Base Transceiver Station atau disingkat BTS adalah sebuah infrastruktur telekomunikasi yang memfasilitasi komunikasi nirkabel antara piranti komunikasi dan jaringan operator.[1][2] Piranti komunikasi penerima sinyal BTS bisa telepon, telepon seluler, jaringan nirkabel sementara operator jaringan yaitu GSM, CDMA, atau platform TDMA[3] BTS mengirimkan dan menerima sinyal radio ke perangkat mobile dan mengkonversi sinyal-sinyal tersebut menjadi sinyal digital untuk selanjutnya dikirim ke terminal lainnya untuk proses sirkulasi pesan atau data.[1] Nama lain dari BTS adalah Base Station (BS), Radio Base Station (RBS), atau node B (eNB).[3] Hingga saat ini masyarakat belum bisa membedakan antara perangkat BTS dan menara BTS padahal menara BTS bukanlah BTS itu sendiri.[3]

Daftar isi

Informasi yang dikirimkan BTSSunting

Setiap BTS menyimpan data-data internal yang terkait satu sama lain yang membuat suatu BTS beroperasi. Data-data ini dapat berfungsi sebagai identitas dan profil sebuah BTS, atau elemen yang membantu kinerja BTS.[4] Data tersebut adalah:

  • Data situs: Sebuah data yang berisi tentang ID situs, jenis kunci situs, nama penjaga situs, tipe menara, dan tinggi menara. Data ini hanya sebagai data administrasi yang tidak berdampak langsung terhadap beroperasinya sebuah BTS.[4]
  • Data PLN: Data ini berisi tentang nomor pelanggan PLN, Daya dan phase yang digunakan dalam site tersebut, Area layanan, nomor telpon PLN dan tipe rectifier. Data ini berfungsi sebagai pertolongan utama apabila ada masalah yang berhubungan dengan sumber tenaga listrik BTS.
  • Data perangkat BTS: Di dalam data perangkat BTS berisi tentang nama BSC dimana BTS tersebut berada, frekuensi BTS atau BTS Band, tipe dari BTS, Konfigurasi BTS, Tipe dari TRX, Jumlah dari TRX, tipe combiner, dan jumlah combiner. Data – data tersebut berfungsi dalam proses penyelesaian masalah yang berhubungan dengan perangkat keras BTS.
  • Data perangkat transmisi: Data ini berisi tentang tipe perangkat microwave, kapasitas perangkat microwave, dan facing dengan situs BTS yang lain. Hal ini berfungsi untuk membantu proses penyelesaian masalah perangkat transmisi itu sendiri.
  • Data rute link transmisi: Di dalam data rute link transmisi berisi tentang rute perjalanan data transmisi antar BTS sampai ke BSC. Rute ini merupakan alur transmisi antara BSC dengan BTS nodul maupun BTS end point.
 
Infografik Menara BTS di Indonesia

BTS hijauSunting

BTS hijau yang komponen instalasinya menerapkan prinsip ramah lingkungan.[5] BTS jenis ini memiliki tiga prinsip utama ramah lingkungan yaitu hemat ruang instalasi, hemat penggunaan tenaga listrik, dan mudah dipasang (instalasi).[6]

BTS di IndonesiaSunting

Beberapa perusahaan telekomunikasi yang telah menggunakan teknologi BTS hijau di antaranya adalah Telkomsel, XL Axiata, dan Indosat.[7] Pada tahun 2012 Telkomsel telah memiliki 4400 BTS dengan sebaran di daerah Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua.[7] Lalu XL yang berjumlah 360 BTS di daerah seperti Jawa Timur, Bali, Lombok, dan Sulawesi.[6] Indosat juga membangun BTS hijau dengan teknologi baterai zinc.[8] Selain itu, Axis telah membangun BTS dengan tenaga surya di daerah Minas Barat, Riau. BTS ini dilengkapi dengan 4 panel photovoltaic untuk menghasilkan total 8 kW tenaga listrik di saat cuaca cerah.[8]

RujukanSunting

  1. ^ a b (Inggris) Gartner.com. "Base Transceiver Station: Definition". 
  2. ^ (Inggris) Techopedia. "Base Transceiver Station: Definition". 
  3. ^ a b c (Inggris) University Strathclyde Glasgow. "Base Transceiver Station: Definition". 
  4. ^ a b (Indonesia) Ayuhan Rizki Aprilia, dkk. (2010). "SIMULASI AKSES DATA BASE BTS ( BASE TRANSCEIVER STATION ) PADA JARINGAN GSM MENGUNAKAN SMS GATEWAY" (Portable Document File): 3–4. Diakses tanggal 07 Januari 2015.  line feed character di |title= pada posisi 76 (bantuan);
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama huawei
  6. ^ a b "Menuju BTS Hijau". Kompas. 21/05/2010. 
  7. ^ a b "4400 BTS Hijau Telkomsel Terbanyak di Asia". Detik. 13/12/2012. 
  8. ^ a b "Indosat Kembangkan BTS Hijau". Republika. 13/10/2008.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "republika" didefinisikan berulang dengan isi berbeda

RujukanSunting