Balai Kota Seoul

balai kota

Balai Kota Seoul adalah sebuah gedung pemerintahan bagi Pemerintah Metropolitan Seoul di Korea Selatan, yang bertanggung jawab atas urusan administrasi Seoul. Terletak di Taepyeongno, Jung-gu, di jantung kota Seoul. Balai Kota ini terhubung dengan stasiun di Seoul Subway Line 1, dengan akses pada Seoul Subway Line 2 dari stasiun yang sama. Di depan balai kota saat ini terdapat gedung balai kota lama, sekarang merupakan Perpustakaan Metropolitan Seoul, dan Seoul Plaza (bahasa Korea: 서울광장).

Balai Kota Seoul
Balai Kota yang baru dibangun pada tahun 2012
Nama Korea
Hangeul
Hanja서울
Alih Aksara yang DisempurnakanSeoul teukbyeolsi cheongsa
McCune–ReischauerSŏul T'ŭkbyŏl-si ch'ŏngsa

SejarahSunting

Balai kota lamaSunting

Awalnya dibangun sebagai Kantor Pemerintahan Ibu Kota Gyeongseong atau Keijō (경성부청(京城府廳)) pada tahun 1925, selama pendudukan Jepang atas Korea,[1] gedung ini kemudian menjadi gedung Balai Kota Seoul setelah kemerdekaan. Bangunan ini mencontoh arsitektur Gaya Mahkota Kekaisaran, dan berfungsi sebagai balai kota sejak kemerdekaan Korea pada tahun 1945, hingga pembangunan gedung modern pada tahun 2008.

Bangunan ini telah diperluas sebanyak enam kali. Bangunan utama adalah aset budaya terdaftar Republik Korea, Gedung Utara, yang diperbesar pada tahun 1962, dan gedung baru, yang diperbesar pada tahun 1986, dihancurkan pada awal tahun 2006 untuk membangun gedung kantor yang baru.

Dari Juni 2013, di depan gedung balai kota lama tergantung sebuah papan besar yang disebut Dream Cracker. Papan ini dimaksudkan untuk menyampaikan pesan "kenyamanan, harapan, dan simpati" kepada warga yang melewati Seoul Plaza. Tulisan yang dimasukkan dalam papan ukiran tersebut terbatas pada karya-karya kreatif murni yang kurang dari 20 karakter dan dipilih melalui langganan publik.[2] Kalimat pertama di papan ini adalah 'Jangan lupa, Anda adalah pahlawan bagi seseorang' yang terpampang dari Juni hingga September 2013. Sejak 21 Maret 2017, yang terbaru, kalimat yang terdapat di papan tersebut adalah 'Saya melihat Anda pertama, hari ini'.[2]

Pembangunan gedung baruSunting

 
Balai Kota lama pada bulan Maret 2005

Pada awal Oktober 2007, sebuah gedung baru setinggi 19 lantai direncanakan akan dibangun di lokasi gedung baru, yang awalnya digunakan sebagai tempat parkir. Namun, gagasan pembongkaran bangunan yang ada ditolak.[3][4] Bangunan tersebut, yang direncanakan untuk digunakan sebagai fasilitas budaya dan wisata bagi warga, direncanakan akan dibangun dalam bentuk sandwich tiga lapis dengan total biaya konstruksi mencapai 156.5 miliar won. Namun, karena desainnya "kurang mewakili nilai-nilai sejarah" menurut pendapat Pemerintah Metropolitan Seoul, bangunan ini lalu dirancang ulang.[5]

Pada tanggal 18 Februari 2008, desain Yoo Kerl dari iArc terpilih dalam kompetisi desain Pemerintah Metropolitan Seoul.[6] Bagian atas depan bangunan baru ini dirancang untuk menonjol dalam bentuk lengkung. Perancang Yoo merangkul tiga kata kunci yakni "tradisi, warga negara, dan masa depan" dalam rancangannya, yang mencerminkan elemen horisontal dari arsitektur tradisional tingkat rendah Korea dan penafsiran ulang dari nuansa mendalam dan lekukan atap atap.[7]

 
Gedung Balai Kota Seoul yang baru, tepat di belakang gedung lama pada bulan Februari 2013

Pada tanggal 20 Mei 2008, karena keterbatasan elevasi Deoksugung, pembangunan gedung baru ini mengalami perubahan dari 22 lantai menjadi 13 lantai. Pada tanggal 26 Agustus 2008, pemerintah memindahkan Balai Taepyeong untuk mengembalikan Balai Taepyeong yang lama di kota itu setelah pembongkaran Balai Taepyeong, dan penghentian sementara Balai Taepyeong dihentikan.[8] Setelah itu, Pemerintah Metropolitan Seoul dan Administrasi Warisan Budaya terus bekerja bersama, dan pada 8 Januari 2009, Balai Taepyeong dihancurkan dan gedung lama ditutup.

Pembangunan gedung baru ini awalnya dijadwalkan akan selesai pada Februari 2011 namun terus mengalami pengunduran. Pada 27 Agustus 2012, Balai Kota baru dibuka untuk umum dan pemerintah kota memindahkan operasionalnya ke gedung baru ini pada tanggal 1 September. Proyek pembangunannya, yang memakan waktu penyelesaian selama empat tahun dan lima bulan, juga termasuk ruang serbaguna dan fasilitas budaya bagi warga. Bangunan Balai Kota lama, yang terdaftar sebagai bangunan cagar budaya, telah diubah menjadi perpustakaan, dan menawarkan koleksi lebih dari 200.000 buku.[9][10] Gedung balai kota baru ini dibangun sebagai bangunan ramah lingkungan yang futuristik, dan tidak seperti apa yang disebut 'istana kaca' di provinsi lain, gedung ini juga memiliki 'dinding tirai' dan dinding-dinding putar eksterior.[11]

Seoul PlazaSunting

 
Air mancur lantai di Seoul Plaza, tepat di depan Balai Kota

Seoul Plaza di depan Balai Kota merupakan sebuah situs bersejarah di mana Gerakan Kemerdekaan 1 Maret 1919[12][13] dan gerakan pro-demokrasi pada bulan Juni 1987 diadakan.[14][15] Plaza ini juga merupakan tempat yang terkenal di mana puluhan ribu penggemar sepak bola Korea datang untuk menyemangati selama Pertandingan Piala Dunia FIFA 2002.

Lapangan rumput oval ini di depan Balai Kota Seoul, didirikan kembali pada tahun 2004, digunakan sebagai tempat untuk mengadakan berbagai acara dan festival budaya seperti “Hai! Seoul Festival, ”dan dinikmati oleh banyak masyarakat Seoul sebagai tempat untuk beristirahat. Salah satu atraksi Seoul Plaza adalah Air Mancur Lantai, yang terlihat seperti trotoar yang normal tetapi menyemburkan air yang sangat tinggi dari lantai ketika berjalan melewatinya. Sebanyak 48 lampu lantai di sepanjang alun-alun rumput dan Fala—jenis jam dinding luar berbentuk bulat—merupakan fitur menarik lainnya dari alun-alun ini.

Transportasi umumSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "City Hall (Seoul Plaza) (서울광장)". Korea Tourism Organization (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  2. ^ a b "[밀착취재] 시대가 보인다… 우리를 울리고 웃긴 '꿈새김판들'" [[Close Coverage] The age shows... Funny 'Dream Signs']. Naver (dalam bahasa Korea). 21 Maret 2017. Diakses tanggal 25 Maret 2017. 
  3. ^ "서울시 새청사 건립공사 10월초 착공" [Construction of new office building in Seoul starts in early October]. Newsis (dalam bahasa Korea). 4 September 2007. Diakses tanggal 22 Januari 2008. 
  4. ^ "서울시 청사 해체…전문가들 "문화재 가치 무시" 반발" [Seoul city government disband... Experts "ignoring the value of cultural property" repulsion]. The Hankyoreh (dalam bahasa Korea). 2 September 2007. Diakses tanggal 22 Januari 2008. 
  5. ^ "서울시, 신청사 재설계 추진…3월 착공" [Seoul City to Promote Redesign of Employers... Start of March]. 경향신문 (dalam bahasa Korea). 6 Januari 2008. Diakses tanggal 22 Januari 2008. 
  6. ^ "Seoul New City Hall / iArc Architects". Arch Daily (dalam bahasa Inggris). 13 Desember 2013. Diakses tanggal 16 Januari 2014. 
  7. ^ "'7수 끝에…' 서울시 새청사 최종설계안 발표" [At the end of '7'... Announcement of Final Design for New Government Complex in Seoul]. The Hankyoreh (dalam bahasa Korea). 19 Februari 2008. Diakses tanggal 22 Februari 2008. 30% 문화공간 이용 다음달 기초공사 시작 
  8. ^ "시민안전 vs 문화재보존..서울시-문화재委 대립" [Citizen Safety vs Cultural Preservation.. Seoul City - Cultural Assets Confrontation]. Yonhap News (dalam bahasa Korea). 26 Agustus 2008. Diakses tanggal 28 Agustus 2008. 
  9. ^ "Seoul's New City Hall Opens". Chosun Ilbo (dalam bahasa Inggris). 4 September 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  10. ^ Jon Dunbar, ed. (25 Oktober 2012). "Seoul City Hall's metamorphosis pleases book lovers". Korea.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 27 Oktober 2012. 
  11. ^ "서울시 "신청사를 랜드마크로" (종합)" [Seoul Metropolitan Government "Landmark"]. Yonhap News via Naver (dalam bahasa Korea). 20 Mei 2008. Diakses tanggal 28 Agustus 2008. 
  12. ^ Andrew C. Nahm, ed. (1973). Korea Under Japanese Colonial Rule (dalam bahasa Inggris). Western Michigan University. 
  13. ^ "March 1st Independence Struggle". asianinfo.org (dalam bahasa Korea). Diakses tanggal 20 September 2007. 
  14. ^ George Katsiaficas (20 Maret 2012). Asia's Unknown Uprisings, Volume 1: South Korean Social Movements in the 20th Century (dalam bahasa Inggris). PM Press. hlm. 277–. ISBN 978-1-60486-457-1. Diakses tanggal 11 Februari 2013. 
  15. ^ Adesnik, A. David, Sunhyuk Kim. "If At First You Don’t Succeed: The Puzzle of South Korea’s Democratic Transition Diarsipkan 28 September 2011 di Wayback Machine.". CDDRL Working Papers. Nomor 83, Juli 2008. Diakses tanggal 5 Februari 2011.

Pranala luarSunting

Koordinat: 37°33′59.06″N 126°58′40.16″E / 37.5664056°N 126.9778222°E / 37.5664056; 126.9778222