Buka menu utama

Balai Kartini adalah sebuah pusat konvensi dan pameran yang berlokasi di selatan Jakarta. Balai Kartini memiliki luas 45.673,71 sqm dan terdiri dari aula bergaya teater bundar, ruang pameran, ruang VIP dan lounge lobi utama yang luas, dan 6 ruang pertemuan yang dapat dikonfigurasi untuk mencocokkan persyaratan acara tertentu.[1] Balai Kartini banyak digunakan untuk berbagai macam acara, baik untuk acara hiburan, konser musik,[2] pameran,[3] job fair,[4] seminar dan simposium,[5] serta acara pernikahan.

Balai Kartini
Balai Kartini Sign.jpg
Informasi umum
JenisPusat konvensi & pameran
Gaya arsitekturModernisme pasca-perang
LokasiKuningan Timur, Setiabudi, Jakarta Selatan
AlamatJl. Jenderal Gatot Subroto Kav. 37 Jakarta 12950
Koordinat6°14′04″S 106°49′24″E / 6.2343773°S 106.8232294°E / -6.2343773; 106.8232294Koordinat: 6°14′04″S 106°49′24″E / 6.2343773°S 106.8232294°E / -6.2343773; 106.8232294
Peletakan batu1978
Dibuka3 April 1980
Direnovasi2004
PemilikPT. Kartika Buana Ayu
Informasi teknis
Luas lantai45.673,71 sqm
Situs web
http://balaikartini.com

Comic Frontier, akrab disebut Comifuro adalah salah satu acara yang rutin digelar di Balai Kartini sejak edisi ke-9 hingga kini.[6]

Pada tahun 2018, Balai Kartini digunakan sebagai lokasi pertandingan bola gawang pada Pesta Olahraga Difabel Asia 2018.[7][8]

Daftar isi

SejarahSunting

Di lokasi yang sama dengan Gedung Balai kartini saat ini, sebelumnya terdapat gedung Kartika Eka Paksi, yang pada tahun 1972 digunakan sebagai Rumah Jabatan Kepala Staf Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI-AD), kantor Persit Kartika Chandra Kirana dan 1 ruang pesta perkawinan khusus KBT (keluarga besar tentara) TNI-AD. Tahun 1978, Gedung Kartika Eka Paksi mulai diizinkan penggunaannya oleh umum, dan dibentuklah badan pengelola dengan nama Badan Pengelola Wisma Kartika Eka Paksi dan Balai Kartini, yang berkedudukan di bawah Yayasan Kartika Jaya. Yayasan ini, berdasarkan Kutipan Akte Pendirian No. 6 tanggal 25 Juli 1967 ditugasi untuk mendirikan gedung pertemuan untuk keperluan Persit Kartika Chandra Kirana, yang juga dapat dipergunakan untuk keperluan umum; memelihara, mengurus serta memanfaatkan (disewakan untuk pertunjukan amal) gedung pertemuan tersebut; dan, mengadakan pertunjukan dan sosial.[9]

Balai Kartini kemudian diresmikan pada tanggal 3 April 1980 oleh Istri Presiden Republik Indonesia, Tien Soeharto. Saat itu gedung Balai Kartini terdiri dari 3 lantai dengan enam ruangan di lantai 1, dua ruangan di lantai 2 yang bisa digunakan untuk acara Persit, kursus-kursus dan juga Museum Larastri Bhakti, serta lantai 3 adalah Helipad.

Dengan semakin beragam fasilitas yang terdapat di gedung ini, maka dipandang perlu adanya organisasi pengelola Gedung baru Balai Kartini. Maka, Yayasan Kartika Jaya mengusulkan untuk membentuk organisasi berbadan hukum yang mengelola Gedung Balai Kartini secara keseluruhan. Pada 26 April 2004, Badan Pengelola Wisma Kartika Eka Paksi dan Balai Kartini dihapuskan, berikut pengosongan gedung serta pemutusan hubungan kerja kepada seluruh karyawan. Kemudian, dibentuk organisasi berbadan hukum bernama PT. Kartika Buana Ayu, yang dikukuhkan melalui Akta Pendirian Perseroan Terbatas No. 6, tanggal 18 April 2005.

RenovasiSunting

Pada akhir Desember 2003 mulai direncanakan untuk merenovasi gedung Balai Kartini, setelah mendapatkan restu dari Yayasan Persit Kartika Chandra Kirana dan dukungan Keluarga Besar TNI-AD yang dikukuhkan lebih lanjut pada acara kumpul doa restu pada tanggal 15 April 2004. Renovasi dilakukan karena kondisi bangunan yang sudah terlalu tua, baik secara struktur maupun desainnya, dimana dalam perkembangannya tidak lagi sesuai dengan perkembangan lingkungan dan perkembangan disaen bangunan sekitarnya, sehingga perlu pembaharuan untuk menyambut perkembangan zaman.

Adanya peluang untuk usaha yang lebih menguntungkan, membuat renovasi gedung Balai Kartini dilakukan, karena secara bisnis nilai peluang lokasi, investasi dan citra dapat diolah untuk memberikan keuntungan yang maksimal bagi pengelolanya. Balai Kartini sejak awal telah menjadi penyedia ruang sewa yang terbukti memberikan kontribusi yang signifikan bagi pengelola dan kesejahteraan anggota secara umum. Pengelolaan yang profesional serta berkompetensi tinggi dapat memberikan kontribusi yang lebih besar.[10]

Aksesibilitas dan fasilitasSunting

Balai Kartini merupakan suatu fasilitas untuk terselenggaranya bisnis MICE (Meetings, Incentives, Conferences, Exhibitions) yang terletak di kawasan Kuningan, berdekatan dengan pusat bisnis Mega Kuningan.[11][12] Gedung ini dapat diakses menggunakan transportasi umum seperti Transjakarta Koridor 9 (Pinang Ranti – Pluit), dan turun di Halte Gatot Subroto Jamsostek atau Halte Kuningan Barat. Transportasi bus lain yang melewati gedung ini diantaranya Kopaja S66, PPD – P45, AJA – 138, Mayasari Bakti – AC PAC 34, dan Kopaja – S616.[13]

Balai Kartini memiliki 6 ruang acara, dua di antaranya memiliki dimensi dan kapasitas yang fleksibel yang dapat dikonfigurasi untuk menyesuaikan dengan acara-acara tertentu. Grand Ballroom seluas 1.214 meter persegi, yang nyaman untuk menampung 1.000 tamu untuk makan malam santai atau 450 tamu untuk prasmanan. Teater Nusa Indah, sebuah tempat bergaya teater dengan lantai mezzanine seluas 1.484 meter persegi, dengan ketinggian langit-langit 3-4,4 m., dan Mawar Room seluas 768 sqm, yang dilengkapi dengan partisi lantai ke langit-langit yang bisa bergerak untuk acara yang lebih kecil. Ruang pameran Balai Kartini (Kartika Expo) memiliki luas 3.584 meter persegi dan tinggi langit-langit 9 meter dengan lobi dan jalur akses tersendiri. Gedung ini juga dilengkapi dengan area parkir bawah tanah berkapasitas 3.488 mobil dan tinggi langit-langit 2,5 m, terletak di area pameran.

ReferensiSunting

  1. ^ "Introduction". Balai Kartini. Diakses tanggal 8 Januari 2016. 
  2. ^ "Avril Lavigne Konser 11 Mei di Balai Kartini". Tempo.co. 28 Maret 2011. Diakses tanggal 29 Maret 2011. 
  3. ^ Kartikawati, Eny (5 Oktober 2018). "International Makeup Expo Kembali Digelar di Balai Kartini, Jakarta". Detik.com. Diakses tanggal 6 Oktober 2018. 
  4. ^ Triansyah, Isra (12 Oktober 2018). "Ribuan Pencari Kerja "Serbu" Indonesia Career Expo di Balai Kartini". Okezone.com. Diakses tanggal 13 Oktober 2018. 
  5. ^ Merdeka.com (25 Agustus 2018). "Jokowi Hadiri Konferensi Anak Muda di Balai Kartini". Liputan6.com. Diakses tanggal 26 Agustus 2018. 
  6. ^ "Comifuro X Akan Kembali Digelar di Balai Kartini - KAORI Nusantara". KAORI Nusantara. Diakses tanggal 2019-02-25. 
  7. ^ Harahap, Zulfirdaus (8 September 2018). "Mengenal 19 Venue Asian Para Games 2018". Bola.com. Diakses tanggal 9 September 2018. 
  8. ^ Antara (20 September 2018). "Seluruh Venue Asian Para Games 2018 Dipastikan Siap Digunakan". Okezone Sports. Diakses tanggal 21 September 2018. 
  9. ^ Alamsyah, Ega (15 Oktober 2015). "Balai Kartini History". Prezi.com. Diakses tanggal 8 Januari 2016. 
  10. ^ "Tak Ada yang Salah, di Bidakara dan Balai Kartini". Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia. 18 Desember 2014. Diakses tanggal 19 Desember 2014. 
  11. ^ Nailufar, Nibras Nada (15 Desember 2017). "Jika Lihat Ini, Tak Heran Depan Balai Kartini Selalu Tergenang Saat Hujan..." Kompas.com. Diakses tanggal 16 Desember 2017. 
  12. ^ "Gedung Balai Kartini - Enjoy Jakarta". Jakarta Tourism (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Desember 2017. 
  13. ^ "How To Get There". Balai Kartini. Diakses tanggal 8 Januari 2016. 

Pranala luarSunting