Buka menu utama

Bahasa dengan penutur asli terbanyak di Taiwan adalah bahasa Hokkian Taiwan yang dituturkan oleh sekitar 70% dari populasi.[3][4] Bahasa Hokkian adalah dialek lokal dari varietas bahasa Tionghoa yang berasal Fujian selatan dan dituturkan oleh banyak orang Tionghoa perantauan di seluruh Asia Tenggara. Baru-baru ini telah terjadi pertumbuhan penggunaan bahasa Hokkian Taiwan dalam media penyiaran.

Bahasa di Taiwan
Formosan languages.png
Bahasa resmiBahasa Mandarin Standar
Bahasa asliRumpun bahasa Formosa
Bahasa daerahHokkian Taiwan, Hakka Taiwan, Mandarin Taiwan
Bahasa imigran utamaIndonesia, Tagalog
Bahasa asing utamaInggris, Jepang, Vietnam[1][2]
Bahasa isyaratBahasa isyarat Taiwan

Warga subkelompok Tionghoa orang Hakka, yang terkonsentrasi di beberapa kabupaten di seluruh Taiwan, sering berbicara dalam bahasa Hakka. bahasa Formosa adalah bahasa etnis dari penduduk asli Taiwan, meliputi sekitar 2% dari populasi pulau Taiwan. Merupakan hal yang umum bagi kalangan muda dan setengah baya orang Hakka dan orang-orang penduduk asli untuk berbicara dalam bahasa Mandarin dan Hokkian lebih baik daripada, atau dengan mengesampingkan, bahasa etnis mereka.

Orang yang beremigrasi dari Tiongkok daratan setelah tahun 1949 (12% dari populasi) sebagian besar berbicara menggunakan bahasa Mandarin.[5] Bahasa Mandarin Standar merupakan bahasa resmi dan hampir secara umum dipergunakan dan dipahami.[6] Bahasa ini merupakan satu-satunya media pengajaran yang disetujui secara resmi di sekolah-sekolah di Taiwan sejak akhir tahun 1940-an, setelah penyerahan Taiwan kepada pemerintah Republik Tiongkok pada tahun 1945.

Bahasa NasionalSunting

Bahasa Tionghoa MandarinSunting

Pada tahun 1945, setelah akhir Perang Dunia II, bahasa Mandarin Standar ("Mandarin") diperkenalkan sebagai bahasa resmi dan diwajibkan di sekolah-sekolah. (Sebelum tahun 1945, bahasa Jepang adalah bahasa resmi dan diajarkan di sekolah-sekolah.) Sejak itu, bahasa Mandarin telah ditetapkan sebagai bahasa pergaulan di antara berbagai kelompok di Taiwan: mayoritas Taiwan - berbicara dengan bahasa Hoklo (Hokkian), orang Hakka yang memiliki bahasa percakapan mereka sendiri, orang Tiongkok daratan yang bahasa ibunya mungkin saja varian bahasa Tionghoa di Tiongkok daratan, dan penduduk asli Taiwan yang berbicara dengan bahasa penduduk asli.

Bahasa Mandarin Taiwan (seperti halnya Singlish dan berbagai situasi lainnya dari komunitas berbahasa kreol) diucapkan pada tingkat yang berbeda sesuai dengan kelas sosial dan situasi pembicara. Acara-acara resmi menghendaki tingkat bahasa yang paling standar dari Bahasa Mandarin Standar (Guoyu), yang sedikit berbeda dengan Bahasa Mandarin Standar (Putonghua) dari Republik Rakyat Tiongkok.

ReferensiSunting

  1. ^ Taiwanese Talent Turns to Southeast Asia. Language Magazine. Retrieved 2016-01-24.
  2. ^ Learning Vietnamese gaining popularity in Taiwan. Channel News Asia. Retrieved 2016-01-24.
  3. ^ Cheng, Robert L. (1994). "Chapter 13: Language Unification in Taiwan: Present and Future". Dalam Rubinstein, Murray. The Other Taiwan: 1945 to the Present. M.E. Sharpe. hlm. 362. ISBN 9781563241932. 
  4. ^ Klöter, Henning (2004). "Language Policy in the KMT and DPP eras". China Perspectives. 56. ISSN 1996-4617. 
  5. ^ Liao, Silvie (2008). "A Perceptual Dialect Study of Taiwan Mandarin: Language Attitudes in the Era of Political Battle" (PDF). Proceedings of the 20th North American Conference on Chinese Linguistics (NACCL-20). Columbus, Ohio: The Ohio State University. 1: 393. ISBN 9780982471500. OCLC 895153060. 
  6. ^ "Chapter 2: People and Language". The Republic of China Yearbook 2012. Executive Yuan, R.O.C. (Taiwan). 2012. hlm. 24. ISBN 9789860345902. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-14. Diakses tanggal 2013-12-18.