Bahasa Bagongan

bahasa yang dipakai di lingkungan keraton Mataram

Bahasa Bagongan adalah sebuah cabang bahasa Jawa yang hanya lazim dipakai di lingkungan keraton Mataram.[1][2] Bahasa ini mulai dikembangkan pada zaman pemerintahan Sultan Agung dengan tujuan untuk menghilangkan kesenjangan di antara para pejabat istana dan keluarga raja.

Pada saat ini pemakaian bahasa Bagongan sudah semakin berkurang, bahkan nyaris punah. Pemakainya pun hanya dari golongan tua saja yang mengenal adanya jenis bahasa tersebut.

PenggunaanSunting

Bahasa Bagongan digunakan oleh para pejabat istana, atau yang biasa disebut sentana dalem untuk bercakap-cakap satu sama lain. Tidak seperti bahasa Jawa pada umumnya, bahasa ini relatif kurang mementingkan hierarki sehingga terkesan lebih fleksibel.

Misalnya, apabila dalam bahasa Jawa biasa, seseorang yang lebih muda akan menyebut dirinya dengan kata ganti kula, sedangkan yang lebih tua menyebut dirinya dengan kata ganti aku. Namun dalam bahasa Bagongan, baik yang muda ataupun yang tua jika bercakap-cakap sama-sama menyebut dirinya dengan kata ganti manira.

Tujuan Sultan Agung menetapkan penggunaan bahasa Bagongan ialah untuk menciptakan persatuan di antara pejabat istana dengan menghilangkan kesenjangan yang timbul jika mereka menggunakan bahasa Jawa biasa. Namun bahasa Bagongan ini hanya berlaku apabila seorang sentana berbicara kepada sesama sentana. Apabila berbicara kepada raja, maka ia harus menggunakan bahasa Jawa umum, tentu saja dari jenis yang paling halus, yaitu bahasa krama alus.

Ciri BahasaSunting

Bahasa Bagongan hanya terdiri atas sebelas kata utama. Sedangkan selain kata-kata tersebut digunakan kata-kata dalam bahasa Jawa umum, terutama dari jenis kata krama inggil. Sebelas kata tersebut antara lain:[3]

  • saya: manira
  • Anda: pakenira
  • ya: enggèh
  • tidak: boya
  • bukan: séyos
  • saja: besaos
  • ini: puniki
  • itu: puniku
  • apa: punapi
  • ada: wènten
  • ayo: nedha

Contoh kalimat:

  • bahasa Indonesia: Saya pilih itu saja.
  • bahasa Jawa ngoko: Aku pilih kuwi waé.
  • bahasa Jawa krama: Kula pilih punika kémawon.
  • bahasa Jawa bagongan: Manira pilih puniku besaos.

ReferensiSunting

  • Purwadi. 2007. Sejarah Raja-Raja Jawa. Yogyakarta: Media Ilmu

Catatan kakiSunting

  1. ^ (Indonesia) Harimurti Kridalaksana, Kamus linguistik, GPU 10fixed, 2008, ISBN 979-22-3570-1, 9789792235708
  2. ^ (Indonesia) Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Republik Indonesia "Arti kata bahasa bagongan pada Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam jaringan". Diakses tanggal 2020-02-22. 
  3. ^ Sulistyowati (2008). "Alternasi Sapaan Bahasa Jawa Keraton Yogyakarta". Humaniora. Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada. 20 (2): 168. ISSN 2302-9269. 

Pranala luarSunting