Buka menu utama

Börte (juga dikenal sebagai Börte Üjin; Cyrillic: Бөртэ үжин; kr. 1161-1230) adalah istri pertama dari Temüjin, yang menjadi Jenghis Khan, pendiri Kekaisaran Mongol. Börte menjadi kepala istana pertama Jenghis Khan, dan Khatun (Ratu) dari kerajaannya. Detail dari masa awal kehidupannya tidak banyak diketahui, tetapi dia telah bertunangan dengan Jenghis di usia muda, menikah pada 17, sebelum kemudian diculik oleh suku saingan. Keputusan suaminya untuk menyelamatkan Börte mungkin telah menjadi salah satu keputusan penting yang memulai jalannya untuk menaklukkan dunia. Dia melahirkan empat putra dan lima putri yang, bersama dengan keturunan mereka, menjadi dinasti utama yang selanjutnya mengembangkan Kekaisaran Mongol.

Börte Khatun
Khatun Agung Kekaisaran Mongolia
Periode1189–1230
Penobatanᠧᠠᠭᠸᠬᠬᠸᠬ ᠸᠥᠢᠸᠢᠸᠦᠸ ᠸᠬᠸᠸᠬᠬ ᠬᠸᠬᠬᠸ ᠬᠸᠬᠸ ᠬᠬᠸᠬᠸᠬᠸ ᠂ᠵᠸᠵᠸᠸᠵᠵᠵᠸ ᠂ᠢᠢᠸᠸᠢᠢᠸ ᠹᠶᠹᠭᠬᠭ
PenerusMoqe
Lahir1161
Khentii, Mongolia
Wafat1230 (berusia 68–69)
Avarga, Mongolia
Pemakaman
WangsaOnggirat
AyahDei Seichen
IbuTacchotan
PasanganJenghis Khan
AnakJochi
Chagatai
Ögedei
Tolui
Khochen Bekhi
Alakhai Bekhi
Tümelün
Alaltun
Checheikhen
AgamaTengrisme

Daftar isi

Kehidupan awalSunting

Sedikit sekali fakta-fakta sejarah yang diketahui tentang kehidupannya, tetapi orang Mongolia memiliki banyak legenda tentangnya. Hal-hal mengenai dirinya banyak dikutip dari naskah tertua berbahasa Mongolia, Sejarah Rahasia Bangsa Mongol.

Börte lahir sekitar tahun 1161 ke dalam klan Olkhonud dari suku Khongirad. Suku ini ramah terhadap suku Borjigin, suku di mana Temüjin lahir. Ia adalah putri dari Dei-Sechen dan Chotan.[1] Ia digambarkan memiliki "kulit terang" dengan "cahaya di wajah dan api di matanya," yang berarti bahwa ia cerdas.[2]

Perkawinannya diatur oleh ayahnya dan Yesügei, ayah Temüjin, ketika ia berumur 10 tahun dan Temüjin berusia 9 tahun. Temüjin kemudian tinggal dengan keluarga Börte hingga ia dipanggil kembali untuk membantu ibu dan adik-adiknya setelah mereka ditinggalkan Yesügei yang diracun musuh.[3] Pada tahun 1178, Temüjin melakukan perjalanan untuk mencari Börte kembali. Dengan izin dari Dei-Sechen, ia mengambil Börte dan ibunya untuk hidup di yurt keluarganya, yang didirikan di tepi Sungai Senggür.[4] Mahar pernikahan Börte adalah sebuah mantel bulu marten hitam.[5]

PenculikanSunting

Tak lama setelah dia menikahi Temüjin, orang-orang Merkit menyerang kemah keluarganya saat fajar. Temüjin dan orang-orangnya melarikan diri menaiki kuda, tetapi banyak wanita yang tertinggal di belakang karena mereka tidak memiliki kuda yang cukup untuk semua anggota keluarga. Börte tertawan orang-orang Merkit. Serangan ini dialukan sebagai pembalasan atas penculikan Hoelun, ibu Temüjin, oleh ayahnya Yesügei bertahun-tahun sebelumnya.[6] Beberapa bulan kemudian, Temüjin, dengan sekutu-sekutunya Wang Khan dan Jamukha, menyelamatkan Börte dari penculiknya. Beberapa ahli mennyebutkan kejadian ini sebagai salah satu momen utama dalam hidupnya, yang mengarahkan jalannya untuk menjadi seorang penakluk.

Börte ditawan selama delapan bulan, dan ia melahirkan Jochi setelah dia diselamatkan, menimbulkan keraguan mengenai siapa ayah dari anak itu, karena penculiknya menjadikan Börte sebagai "istri", dan oleh karena itu bisa menghamilinya. Namun, Genghis membiarkan Jochi tetap dengan keluarganya dan mengakui dia sebagai anaknya sendiri. Dia seharusnya menjadi penerus Jenghis tetapi karena keraguan orang-orang tentang ayah Jochi yang sebenarnya, Jenghis harus memilih anaknya yang lain, menyadari bahwa mereka tidak akan menerima Jochi. Di kemudian hari Jochi menjadi pemimpin dari Gerombolan Emas.

Permaisuri AgungSunting

Börte adalah istri tua dan pertama dari Temüjin. Dia dihormati oleh bangsa Mongol setelah Temüjin menjadi Khan Agung, dan dia dinobatkan sebagai Khatun Agung. Selama Jenghis Khan melakukan penaklukan dan memperluas pengaruh kekaisarannya, Börte ditinggal di Mongolia dan membantu saudara Jenghis Temüge dalam memerintah tanah airnya. Istri-istri Jenghis yang lain menyertainya pada setiap kampanye militer, sementara Börte mengelola wilayahnya sendiri dan memiliki istana pribadi.[7] Sebagian besar wilayah Sungai Kherlen, tanah yang sebelumnya milik bangsa Tatar, diberikan padanya.[8] Selain itu, hanya anak-anaknya yang dianggap sah untuk menggantikan Temüjin sebagai Khan.

Börte sering digambarkan sebagai seorang wanita cantik yang mengenakan gaun sutra putih dengan koin emas di rambutnya, memegang seekor domba putih, dan menunggang kuda putih.[butuh rujukan].

KeturunanSunting

Putra Börte:

Putri :

  • Kua Ujin Bekhi, anak tertua, bertunangan dengan Tusakha, anak Senggum, dan cucu dari Wang Khan, penguasa suku Keraite; di kemudian hari menikahi Botu, dari suku Ikires, duda dari bibinya, Temulun.
  • Alakhai Bekhi, pertama dinikahkan dengan Alaqush Digit Quri, kepala suku Ongüt; kemudian keponakan dan pewarisnya, Jingue; dan terakhir dengan anak tirinya, Boyaohe
  • Tümelün, menikah dengan Chigu, anak Anchen, anak Dei Seichen, ayah Börte
  • Alaltun (Altalun), menikahi Chaur Setsen, anak Taiju Kurgen dari suku Olkanut.[9] Altaltun berbeda dari Il-Alti, seorang anak perempuan dari seorang selir, yang diberikan kepada kepala suku Uyghur Idi Qut.[9]
  • Checheikhen, menikah dengan Törölchi, anak Quduka Beki dari suku Oirat.

Meskipun beberapa putra-putri Genghis Khan lainnya dari istri atau selir diberikan pengakuan dalam berbagai bentuk di kekaisaran, semisal tanah atau komando militer, termasuk pasukan, hanya keturunan Börte yang diakui sebagai kandidat Khan Agung. Dia, bersama-sama dengan ibu-nya Hoelun, terhitung sebagai salah satu penasehat Jenghis yang paling dipercaya.[butuh rujukan]

Referensi modernSunting

Karena perannya yang signifikan dalam kehidupan Genghis Khan, Börte telah muncul sebagai tokoh utama dalam banyak film dan serial televisi yang didasarkan pada kehidupan suaminya. Aktris yang telah memerankan dirinya termasuk Susan Hayward dalam The Conqueror, Françoise Dorléac di film Genghis Khan (1965) dan Chuluuny Khulan di dalam film Rusia berjudul Mongol, yang mendapat nominasi Oscar tahun 2007.[10]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 1) (PDF). section 65. 
  2. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 1) (PDF). section 65-66. 
  3. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 1) (PDF). section 61,66,68. 
  4. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 2) (PDF). section 94. 
  5. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 2) (PDF). section 96. 
  6. ^ Onon, Urgunge (ed.). The secret history of the Mongols; The life and times of Chinggis Khan (Chapter 2) (PDF). section 98-102. 
  7. ^ Ratchnevsky, Paul (1991). Genghis Khan: His Life and Legacy. Blackwell Publishing. hlm. 164–5. ISBN 0-631-16785-4. 
  8. ^ Weatherford. The Secret History of the Mongol Queens. hlm. 28. 
  9. ^ a b Ad-din, Rashid. Jami Al Tawarikh (Compendium of Chronicles). 
  10. ^

SumberSunting

  • René Grousset. Conqueror of the World: The Life of Chingis-khan (New York: The Viking Press, 1944) ISBN 0-670-00343-3.
  • Ratchnevsky, Paul. Genghis Khan: His Life and Legacy. (Blackwell Publishing 1991) ISBN 0-631-16785-4.
  • Man, John. Genghis Khan: Life, Death and Resurrection (London; New York : Bantam Press, 2004) ISBN 0-593-05044-4.
  • Onon, Urgunge, tr. and ed. and introduction. The Secret History of the Mongols: The Life and Times of Chinggis Khan. (Taylor & Francis e-Library, 2005) ISBN 0-203-98876-0
  • Weatherford, Jack. (2010). The Secret History of the Mongol Queens. Broadway Paperbacks, New York.  ISBN 978-0-307-40716-0