Buka menu utama
Monumen peringatan Avro Anson RI-003 di Gadut, Tilatang Kamang, Agam, Sumatra Barat

Avro Anson RI-003 adalah sebuah pesawat terbang multifungsi bermesin ganda keluaran Inggris, yang merupakan pesawat terbang ketiga yang dimiliki oleh pemerintah Republik Indonesia.[1] Pesawat Avro Anson tersebut dibeli pada awal bulan Desember 1947, diberi nomor register RI-003, dan digunakan sebagai sarana angkutan udara militer maupun sipil.[1]

Upaya pembelian pesawat ini dimulai dengan dibentuknya Panitia Pusat Pengumpul Emas oleh Mohammad Hatta di Bukittinggi pada tanggal 27 September 1947, yang bertujuan mengumpulkan sumbangan masyarakat untuk membeli pesawat terbang, dalam rangka perlawanan terhadap Agresi Militer Belanda.[2] Panitia dipimpin oleh Mr A Karim, Direktur Bank Negara.[2] Emas sumbangan masyarakat Sumatra Barat kemudian terkumpul seberat 14 kg, dan dibelikan pesawat terbang Avro Anson di Thailand, milik Paul H Keegan, warga negara Australia dan mantan penerbang RAF (Angkatan Udara Kerajaan Inggris).[2] Pesawat itu lalu didatangkan sendiri oleh Keegan ke lapangan udara Gadut, Bukittinggi.[2]

Pada akhir bulan Desember 1947, Komodor Udara Iswahjoedi dan Komodor Udara Halim Perdanakusuma menerbangkan pesawat ini menembus blokade Belanda untuk menggalang dukungan dari Singapura dan Siam.[1] Mereka memuat peralatan perang di Songkhla, Siam, tetapi pesawat kemudian jatuh di Tanjung Hantu, Malaya, dalam perjalanannya menuju Singapura, dan menewaskan semua awaknya.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Soewito, Irna Hanny Nastoeti Hadi; Suyono, Nana Nurliana; Suhartono, Soedarini (2008). Awal Kedirgantaraan di Indonesia: Perjuangan AURI 1945-1950. Angkatan Udara Indonesia. Yayasan Obor Indonesia. hlm. 187. ISBN 9789794616727. 
  2. ^ a b c d Rodzi, Fakhrur (23 Januari 2017). "Bukan Aceh, Kaum Ibu Minanglah Pertama Kali Beli Pesawat Untuk Indonesia". Copyright © 2016 RiauOnline. Riau Online. 

Pautan luarSunting