Atlanersa

Atlanersa (juga Atlanarsa) adalah penguasa Kushite dari kerajaan Napata, Nubia, memerintah sekitar satu dekade pada pertengahan abad ke-7 SM. Dia adalah penerus Tantamani, penguasa terakhir dari Dinasti ke-25 Mesir, dan mungkin putra Taharqa atau lebih kecil kemungkinannya dari Tantamani, sementara ibunya adalah seorang ratu yang namanya hanya dilindungi sebagian. Pemerintahan Atlanersa segera menyusul runtuhnya kontrol Nubia atas Mesir, yang menyaksikan penaklukan oleh Asiria, dan kemudian awal Periode Akhir di bawah Psamtik I. Periode yang sama juga melihat integrasi budaya progresif kepercayaan Mesir oleh peradaban Kushite.

Atlanersa mungkin telah menjadi ayah dari penggantinya, Senkamanisken, dengan pendampingnya Malotaral, meskipun Senkamanisken juga bisa menjadi saudaranya. Dia membangun sebuah piramida di nekropolis Nuri, yang sekarang diduga sebagai Nuri 20 dan mungkin juga telah memulai kapel penguburan di nekropolis yang sama, yang sekarang disebut Nuri 500. Atlanersa adalah raja Nubia kedua yang membangun piramida di Nuri setelah Taharqa. Piramida itu menghasilkan banyak artefak kecil yang sekarang dipajang di Museum of Fine Arts, Boston, AS. Konstruksi Atlanersa yang paling menonjol adalah pelipisnya kepada dewa sinkretisme Osiris-Dedwen di Jebel Barkal yang disebut B700, yang ia selesaikan dan punya waktu untuk hanya mendekorasi sebagian. Ini menunjukkan bahwa dia mati secara tak terduga. Pintu masuk kuil itu akan diapit dengan dua patung raja kolosal, salah satunya selesai dan diletakkan di tempat dan sekarang di Museum Nasional Sudan.

Keluarga kerajaanSunting

Orang TuaSunting

Atlanersa adalah putra raja Taharqa atau kurang lebih mungkin dari pendahulu langsung Atlanersa, Tantamani. Spesialis, seperti László Török, yang berpendapat bahwa ayah Atlanersa adalah Taharqa, menjelaskan pemerintahan Tantamani yang sedang campur tangan dengan menyatakan bahwa Atlanersa mungkin terlalu muda untuk naik takhta pada kematian ayahnya. Dan bahwa upaya untuk merebut kembali militer Mesir membutuhkan raja yang kuat. Penjelasan budaya juga dimungkinkan: Masyarakat Napatan mungkin telah mengakui senioritas dan kedewasaan sebagai argumen yang sah untuk mewarisi takhta. Dalam hal ini seorang pewaris takhta muda akan diabaikan demi seseorang yang lebih tua sampai mereka mencapai kedewasaan. Pada titik ini, seandainya raja mati, hak takhta pewaris asli akan dipulihkan.  Jika Atlanersa memang putra Taharqa, maka ia adalah sepupu silang dari Tantamani.

Ibu Atlanersa adalah seorang ratu yang muncul pada adegan tiang di Kuil Jebel Barkal B700 tetapi namanya tidak sepenuhnya terpelihara dan hanya diketahui telah berakhir di [...] salka. Ia menyandang gelar "Putri Agung Imat-tongkat kerajaan, wanita bangsawan".

Selir dan anak-anakSunting

Atlanersa menikah dengan setidaknya dua saudara perempuannya: Yeturow, yang menyandang gelar "istri raja, putri raja, saudara perempuan raja, nyonya raja, nyonya Mesir", dan Khaliset (juga dikenal sebagai Khalese) yang adalah "wanita bangsawan, wanita dari tongkat Imat, penyanyi, putri raja yang agung". Khaliset dimaksudkan untuk menjadi ibu dari ahli waris Atlanersa, sebagaimana diindikasikan oleh gelarnya, tetapi itu mungkin merupakan selir Atlanersa lainnya, Malotaral "nyonya Kush", yang merupakan ibu dari Atlanersa. pewaris Senkamanisken. Selir potensial lebih lanjut dari Atlanersa telah diidentifikasi: saudara perempuannya Peltasen  dan ratu K [...] dan Taba [...].  Akhirnya, ada kemungkinan berbeda bahwa Amenirdis II, Adoratrice Ilahi dari Amun di Thebes, menikah dengan Atlanersa. Selain itu, ia mungkin adalah saudara perempuannya.

Satu putri Atlanersa oleh salah satu istrinya dikenal: Ratu Nasalsa, saudara perempuan-istri Senkamanisken dan ibu dari Anlamani dan Aspelta. Mungkin juga bahwa Ratu Amanimalel adalah putrinya. Pengganti Atlanersa, Senkamanisken mungkin adalah putranya, tetapi sebaliknya bisa menjadi saudaranya.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Török 2002, hlm. 167.
  2. ^ a b c d von Beckerath 1997, hlm. 269.
  3. ^ Török 1997, hlm. 184.