Buka menu utama

Arnor adalah kerajaan fiksi manusia dalam tulisan J.R.R. Tolkien. Dalam kisah fiksi fantasi legendaris The Lord of the Rings, Arnor adalah kerajaan bangsa Dúnedain yang terletak di sebelah utara Middle-Earth (Bumi Tengah). Arnor merupakan tahta asli Raja Agung Arnor yang memerintah atas Arnor dan Gondor. Arnor didirikan menjelang akhir Zaman Kedua (S.A. 3320) oleh Elendil dengan ibu kota Annúminas, bersamaan dengan putranya Isildur dan Anarion mendirikan Gondor pada saat yang sama. Sejarah kedua kerajaan itu saling berkaitan; kedua kerajaan dikenal sebagai Kerajaan Dúnedain di Pengasingan.

Setelah kematian raja kesepuluh Arnor, Eärendur, di T.A. 861, ketiga putranya membagi kerajaan menjadi tiga kerajaan penerus yang dikenal sebagai Arthedain, Cardolan dan Rhudaur. Konflik antara ketiga kerajaan ini melemahkan kekuatan mereka, dan perang terus-menerus melawan kerajaan tetangga Angmar yang jahat dan penguasanya Raja Penyhir dari Angmar akhirnya menyebabkan kehancuran mereka. Kerajaan terakhir yang selamat, Arthedain, dihancurkan oleh raja penyihir di T.A 1974. Eriador menjadi daerah jarang berpenduduk (terlepas dari wilayah Hobbit di Shire), yang diawasi oleh sisa-sisa Dúnedain, yang kemudian dikenal sebagai Rangers of the North.

SejarahSunting

Nama 'Arnor' mungkin berarti "Tanah Raja", dari Sindarin ara- (tinggi, raja) + (n)dor (tanah). Arnor adalah wilayah Middle-Earth yang terkait dengan Raja-raja Agung dari garis Elendil, yang kerajaannya dipulihkan pada penobatan Elessar (Aragorn) setelah Perang Cincin di awal Zaman Keempat.

Pada puncak kekuasaannya, Kerajaan Arnor meliputi hampir seluruh wilayah Eriador antara sungai Bruinen dan Gwathló di timur dan Lhûn di barat. Wilayah tersebut meliputi kota Bree dan daerah yang kemudian dikenal sebagai Shire. Populasi Arnor meliputi Dúnedain di wilayah barat-tengah dan campuran atau masyarakat asli. Ibu kota aslinya adalah Annúminas dekat Danau Nenuial.

PendirianSunting

Sebelum pendirian Arnor, populasi pengungsi Númenor sudah tinggal di sana, sebagai akibat dari migrasi lambat yang telah dimulai di bawah raja Tar-Meneldur dan terutama Tar-Aldarion. Pelabuhan utama Númenórean adalah Vinyalondë, yang belakangan disebut Lond Daer, di mulut sungai Gwathló. Sebelum kedatangan Dúnedain, Arnor juga merupakan rumah bagi keturunan manusia pertengahan Edain, dan koloni awal segera kawin dengan penduduk asli. Orang-orang Númenórean yang jatuh di bawah bayang-bayang Sauron tinggal terutama di wilayah Umbar, jauh di selatan. Dengan demikian, Elendil tiba di daerah yang dihuni oleh orang-orang yang, tidak seperti orang-orang sezamannya di Númenor itu sendiri, sebagian besar masih berteman dengan Elves, dan yang mempertahankan pengetahuan tentang Hari-Hari Tua Dunia.

Raja kedua Arnor adalah Isildur, yang juga adalah Raja Gondor, tempat dia memerintah bersama dengan saudaranya Anárion sampai kematiannya yang terakhir. Ketika dia meninggalkan Gondor untuk mengambil alih kekuasaan Arnor, Isildur menyerahkan Gondor kepada putra Anárion; tapi Isildur terbunuh dalam perjalanan di T.A 2 oleh Orc dalam Bencana di Lapangan Gladden, dan tiga putra sulungnya ikut terbunuh bersamanya. Hanya putra bungsunya, Valandil, yang selamat: karena masih anak-anak pada awal perang, Valandil tetap tinggal di Rivendell. Di T.A. 10, setelah beberapa tahun diajari oleh Elrond, Valandil menjadi raja ketiga Arnor.

Selama beberapa abad, para penguasa Arnor mengangkat diri mereka sendiri sebagai Raja Agung, mengikuti preseden Elendil, yang memerintah Arnor secara langsung sambil memegang kekuasaan atas Gondor; sebaliknya, para penguasa Gondor hanyalah bergelar ''Raja''. Meskipun demikian, Valandil dan para penggantinya tidak pernah melakukan upaya serius untuk menegaskan kekuasaan mereka di Gondor; setelah kematian Isildur, kedua kerajaan berkembang sebagai negara yang setara dan merdeka.

Perpecahan dan KemunduranSunting

Dengan kemenangan pada Perang Aliansi Terakhir, kekuatan Arnor tampaknya berada di puncaknya. Raja Arnor memegang kekuasaan atas semua tanah dari Teluk Forochel ke Sungai Poros di perbatasan selatan Ithilien, dan dari Pegunungan Biru ke Pegunungan Bayangan di Mordor. Namun dalam kenyataannya kekuatan Arnor telah sangat terkuras oleh perang dan Bencana di Lapangan Gladden, dan Dúnedain di utara tidak pernah benar-benar pulih dari kerugian mereka. Beberapa abad pertama Zaman Ketiga relatif tidak mudah, tetapi tampaknya populasi Arnor secara bertahap mulai berkurang bahkan pada periode awal ini.

Setelah kematian raja yang kesepuluh, Eärendur, di T.A. 861, pertikaian di antara ketiga putranya menyebabkan pembagian Arnor. Putra tertua, Amlaith, mengklaim sebagai Raja atas semua Arnor tetapi dikurangi hanya memerintah wilayah Arthedain sebagai kerajaannya, sementara putra-putra lainnya mendirikan kerajaan Cardolan dan Rhudaur. Bekas ibu kota, Annúminas, menjadi tidak berpenghuni dan hancur. Ibukota Arthedain dipindahkan ke Fornost Erain di Perbukitan Utara.

Pembagian ini mempercepat penurunan Dúnedain di utara. Tiga kerajaan sering bertikai mengenai pertikaian perbatasan, tetapi hubungan Arthedain dan Cardolan relatif damai. Rhudaur, sebaliknya, tidak bersahabat terhadap dua negara penerus lainnya, dan bertempur dengan Cardolan dan Arthedain atas menara Amon Sûl dan kepemilikan palantirnya.

Sekitar T.A. 1300 pada masa pemerintahan raja keenam, Malvegil di Fornost, raja Penyihir muncul di pegunungan di sebelah timur laut Arnor, di mana ia mendirikan kerajaan jahat Angmar. Banyak orang jahat, orc, dan makhluk lainnya berkumpul di sana dengan tujuan menghancurkan Arnor. Dia kemudian diketahui sebagai pemimpin Nazgûl, yang dibubarkan setelah penggulingan pertama Sauron di S.A 3434 di tangan Aliansi Terakhir Peri dan Manusia, tetapi tetap selamat. Karena Gondor masih kuat, raja Penyihir datang ke utara untuk menghancurkan Arnor.

Kerajaan PenerusSunting

ArthedainSunting

Arthedain berbatasan di utara dengan Forochel dan di barat oleh Lune; di sebelah timur oleh Weather Hills dan selatan oleh Baranduin. Cardolan dan Rhudaur berbaring di selatan dan timur.

Ibu kota kerajaan adalah Fornost, dan Bree adalah salah satu kota penting. Annúminas berada di wilayah Arthedain, tetapi sebagian besar kotanya telah hancur dan ditinggalkan.

Sekitar T.A. 1300 kerajaan Angmar muncul di perbatasan utara-timur Arthedain. Rajanya, raja Penyihir Angmar, adalah pemimpin Ringwraiths, meskipun ini tidak diketahui oleh Dúnedain pada saat itu. Rhudaur, dibantu oleh Angmar, menyerang pada T.A. 1356. Argeleb I meninggal dalam konflik ini di sepanjang Weather Hills. Ketika ancaman baru ini datang, Cardolan menempatkan dirinya di bawah kekuasaan Arthedain. Cardolan berulang kali mengirim bantuan ke Arthedain ketika dibutuhkan, tetapi di T.A. 1409 Cardolan dan Rhudaur dihancurkan oleh Angmar, dan Arthedain selamat hanya dengan bantuan pasukan Elf dari Lórien dan Lindon. Raja-raja Arthedain memperoleh kembali nama Arnor untuk kerajaan mereka ketika garis Elendil punah di Cardolan dan Rhudaur, dan dalam hal ini memilih nama menggunakan awalan Ar (a).

Setelah 1409, kekuatan Angmar untuk sementara dipatahkan dan Kerajaan Utara menikmati kedamaian, meskipun populasinya terus menurun. Memang, penurunan itu begitu parah sehingga pada 1601 Argeleb II (memerintah. 1589–1670) memberikan sebagian besar tanah pertanian Arthedain terbaik kepada para imigran Hobbit, karena tanah-tanah ini telah menjadi sepi. Arthedain tidak terpengaruh parah oleh Wabah Besar, tetapi permusuhan dengan Angmar berlanjut. Raja Araval (memerintah tahun 1813–1891) mengalahkan Angmar pada tahun 1851 dan mencoba untuk mendiami kembali Cardolan, tetapi ini digagalkan oleh Barrow-Wights dan Arthedain menghabiskan dekade terakhirnya dalam konflik putus asa dengan Angmar. Di T. 1940, melihat bahwa kedua kerajaan berada di bawah serangan terkoordinasi, Arthedain di bawah putra Araval, Araphant (memerintah tahun 1891–1964) membentuk aliansi dengan Gondor, tetapi pada akhirnya kedua kerajaan tidak dapat memberikan bantuan militer kepada yang lain. Raja Penyihir menekan serangan ke Arthedain bahkan lebih keras, sementara Gondor nyaris tidak selamat dari invasi besar-besaran Wainriders (T. 1944), meninggalkannya untuk sementara tidak dapat mengirim pasukan besar ke luar negeri. Araphant dan penggantinya Arvedui bertahan melawan Angmar selama mereka bisa. Di T. 1973 Arvedui kembali meminta bantuan Gondor, dan Raja Gondor, Eärnil II (memerintah 1945–2043), mengirim armada ke utara di bawah putranya Eärnur. Tapi bantuin itu dikirim terlambat: menjelang akhir T.A. 1974, Raja Penyihir menangkap Fornost dan menyerbu Arthedain, dan putra-putra Raja serta sebagian besar Dúnedain lainnya melarikan diri melintasi Lune. Arvedui sendiri melarikan diri ke utara dan tewas di kapal karam awal di T. 1975, dengan membawa palantíri Annúminas dan Amon Sûl. Armada Eärnur mencapai Lindon setelah kematian Arvedui. Gabungan kekuatan Gondor, Lindon dan Rivendell, bersama dengan tentara dari bekas kerajaan Utara, mengalahkan pasukan Angmar di Pertempuran Fornost.

Selama beberapa abad berikutnya setelah penghancuran Amon Sûl, Arnor terus menahan serangan Angmar dengan kekuatan dan tekad yang semakin menipis. Pada saat ini tidak ada bantuan yang dapat dikirim dari Gondor karena diserang oleh Wainriders, bahkan setelah membangun kembali hubungan dengan pernikahan Raja Arvedui dari Arnor dengan putri Raja Ondoher dari Gondor. Gondor menolak klaim Arvedui untuk menjadi raja bersama Arnor dan Gondor, dan Arnor terus berdiri sendirian melawan Angmar.

Arthedain akhirnya dihancurkan pada T.A. 1974, ketika raja Penyihir merebur Fornost. Tahun berikutnya, dalam Pertempuran Fornost, sebuah koalisi antara Elf, pasukan Gondor, dan sisa-sisa pasukan Arnor mengalahkan pasukan Raja Penyihir dan menghancurkan Angmar. Eriador sangat kekurangan penduduk akibat perang, dan sangat sedikit orang yang tersisa. Para hobbit bertahan relatif tanpa gangguan di Shire, manusia bertahan di Bree dan desa-desa lainnya, dan Dúnedain Arnor menciptakan rumah-rumah baru di Angle, barat Rivendell, di mana mereka dikenal sebagai Rangers of the North. Mereka menjadi orang-orang yang terisolasi dan berkeliaran, yang mempertahankan perbatasan Bree dan Shire dari bahaya di alam liar.

Kerajaan Arthedain meliputi Shire (didirikan pada tahun 1601 T.); di T.A. 1979, para Hobbit di sana memilih Thain untuk mewakili otoritas kerajaan.

Nama Arthedain tampaknya adalah dialek Sindarin untuk "Kerajaan Edain".

CardolanSunting

Perbatasan Cardolan terbentang dari sungai Baranduin (Brandywine) di barat, sungai Mitheithel (Hoarwell) di timur dan sungai Gwathló (Greyflood) di timur dan selatan. Perbatasan utaranya sejajar dengan Great East Road.

Cardolan juga mengklaim Weather Hills yang dikendalikan oleh Arthedain, tempat benteng Amon Sûl (Weathertop) dan palantirnya yang berharga berada. Perbukitan Cuaca diklaim oleh ketiga kerajaan. Pertikaian teritorial ini berlanjut sampai Rhudaur menjadi pengikut Angmar setelah garis raja-raja Dúnedain gagal di sana.

Di T. 1050, cabang Hobbit yang dikenal sebagai Harfoot melintasi Pegunungan Berkabut, dan menetap di Downs Selatan [rujukan?] Di sebelah barat Cardolan. Mereka bergabung sekitar satu abad kemudian oleh Fallohides.

Ketika kerajaan Angmar muncul di Eriador utara, Cardolan menjadi sekutu Arthedain melawan kekuatan gabungan Angmar dan Rhudaur. Pada 1356 Argeleb I dari Arthedain dibunuh dalam pertempuran dengan Rhudaur, sekarang bersekutu dengan Angmar. Untuk sementara Cardolan menentang Angmar, tetapi pada 1409 pasukan besar dari Angmar mendobrak Cardolan dan menghancurkan negara itu. Arthedain dapat memberikan sedikit bantuan, karena ia sendiri sedang diserang, dan sisa-sisa Dunedain melarikan diri, berlindung di Barrow-downs. Pangeran terakhir Cardolan meninggal dalam konflik ini, dan Cardolan hancur. Ketika Arthedain menemukan kembali kekuatannya, Cardolan tidak, dan wilayah Barrow-down memasuki legenda hobbit sebagai tempat misteri dan bahaya.

Pada 1636 Wabah Besar merenggut nyawa Raja Gondor, dan melayu Pohon Putihnya. Tulah menyebar ke utara di sepanjang Jalan Besar yang bergabung dengan dua kerajaan, dan populasi Minhiriath hancur. Kira-kira pada saat ini wabah juga menghapus Dúnedain yang bersembunyi di Barrow-down dan roh-roh jahat datang untuk tinggal di sana. Ketika Raja Araval berusaha untuk memukimkan kembali Cardolan dua abad kemudian, para pemukim terbunuh dan diusir oleh perang. Beberapa orang yang selamat dapat menawarkan sedikit bantuan kepada Arthedain pada tahun 1974, ketika Angmar menguasai yang terakhir dari kerajaan Arnor. Sampai akhir Zaman Ketiga, Dúnedain dari Cardolan hanyalah kenangan, kuburan dan gerobaknya dihantui oleh kejahatan yang dikirim oleh Angmar; karena Rangers yang berkeliaran di tanah diturunkan dari orang-orang Arthedain. Tharbad selamat sampai dihancurkan oleh banjir pada tahun 2912.

Nama Cardolan tampaknya merupakan dialek Sindarin untuk "Negeri Perbukitan Merah".

Cardolan secara nominal meliputi desa Tom Bombadil, Hutan Tua, dan daerah yang kemudian menjadi Buckland.

RhudaurSunting

Nama Rhudaur tampaknya dialek Sindarin untuk "Hutan Timur", dan memang Rhudaur adalah yang paling timur dari tiga kerajaan Arnor. Namun dalam kenyataannya, namanya berarti "Hutan Jahat", meskipun Tolkien tidak memberikan penjelasan apa pun mengenai asalnya.

Rhudaur membentang dari Weather Hills ke sungai Bruinen (Loudwater). Itu berbagi perbatasan panjang dengan Cardolan dekat Great East Road, dan dengan Arthedain di sepanjang garis Weather Hills.

Rhudaur juga termasuk daratan di selatan Jalan antara sungai Bruinen dan Mitheithel (Hoarwell). Ini disebut Angle, dan di sinilah Stoor Hobbit pertama kali datang ke Eriador sekitar T.A. 1150.

Populasi Dunedain Rhudaur selalu kecil, dan selalu hanya sebagian kecil dari penduduknya. Sejak awal, Rhudaur tidak ramah terhadap dua negara penerus lainnya, dan berperang panjang dengan Cardolan di atas menara Amon Sûl dan palantír tinggal di sana.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak orang Hillmen yang mendominasi penduduk, dan salah satu pemimpin mereka, yang bersekutu dengan Angmar, merebut kekuasaan dari Dúnedain selama abad ke-14 ketika garis Isildur setempat gagal. Di T.A. 1356, pasukan Rhudaur dan Angmar membunuh Raja Tinggi Argeleb I dalam pertempuran; Stoors yang tinggal di Angle melarikan diri ke selatan ke Dunland, atau kembali ke timur melewati pegunungan keLembah Anduin. Di T.A. 1409, Rhudaur diduduki oleh "Orang-orang jahat yang tunduk pada Angmar", dan Dúnedain terakhir di sana terbunuh atau melarikan diri dari wilayah itu. Setelah itu Rhudaur tidak lagi disebut sebagai entitas politik.

Penyakit Besar di T.A. 1636 menghancurkan Eriador, termasuk Rhudaur. Di T.A. 1975 Angmar dan penguasaannya atas wilayah itu dihancurkan oleh pasukan gabungan Gondor dan Lindon. Raja Penyihir melarikan diri, dan orang-orang Hillmen menghilang dari sejarah Dunia Tengah. Sejauh selatan sampai Great East Road, Rhudaur menjadi negara troll; pelancong di sepanjang Jalan umumnya bergegas di sepanjang jalan mereka dan menghindari Trollshaw.

Ada bukti bahwa setelah jatuhnya Angmar pada Pertempuran Fornost, Angle menjadi rumah bagi sisa Dúnedain, dan Rangers of the North mendirikan beberapa desa di sana, di mana rakyat mereka hidup sampai kebangkitan Kerajaan utara di bawah Raja Elessar. pada akhir Zaman Ketiga. Tapi Rhudaur utara tetap liar dan berbahaya selama sisa Zaman itu: Arador dibunuh di sana oleh troll bukit di T.A. 2930, dan putranya Arathorn II jatuh saat pertempuran dengan orc di T.A. 2933. Di T.A. 2941, troll menangkap rombongan Thorin pada awal pencarian mereka di The Hobbit.

Dúnedain dari UtaraSunting

Artikel utama: Rangers dari Utara

Meskipun ancaman militer Angmar telah dihancurkan pada T.A. 1974 setelah Pertempuran Fornost, kerajaan Utara telah berakhir. Perang panjang dan serangkaian bencana alam telah merenggut nyawa penduduk Eriador, dan terutama Dúnedain jumlahnya sedikit dan tidak mampu mempertahankan kerajaan. Pada T.A. 1976, Aranarth, putra tertua Arvedui, mengambil gelar Kepala Suku Dúnedain. Dia dan keturunannya memimpin Rangers dari Utara; Aragorn II adalah kepala suku keenam belas. Di T.A. 3019, Aragorn sebagai Raja Elessar mendirikan kembali Kerajaan Arnor sebagai bagian dari Kerajaan Reunited, dan sekali lagi menjadikan Annúminas ibu kota.

Harta PusakaSunting

PalantíriSunting

Ketika Elendil dan putra-putranya Isildur dan Anárion melarikan diri dari kejatuhan Númenor pada akhir Zaman Kedua, mereka membawa serta tujuh dari banyak batu penglihatan, atau palantíri, yang telah diberikan kepada mereka oleh para Elves. Dari ketujuh ini, tiga disimpan oleh Elendil dan dibawa bersamanya ke Kerajaan Utara. Batu-batu ini ditempatkan di Annúminas, Elostirion, dan Amon Sûl, dan digunakan untuk berkomunikasi di dunia, dengan pengecualian batu Elostirion.

Batu AnnúminasSunting

Palantír dari Annúminas adalah batu yang ditempatkan di ibu kota pertama Arnor di tepi Danau Evendim. Meskipun itu adalah salah satu dari batu yang lebih rendah, batu ini adalah yang paling banyak digunakan oleh Raja-Raja Arnor ketika Arnor adalah kerajaan yang bersatu. Ketika Annúminas jatuh ke reruntuhan dan ibu kota dipindahkan ke Fornost, palantír juga dipindahkan. Batu itu tetap berada di Fornost selama berabad-abad, sampai ketika kota itu jatuh pada T.A. 1974, batu itu dibawa ke tempat yang aman oleh Raja Arvedui yang melarikan diri. Palantír hilang di samping batu Amon Sûl tahun berikutnya ketika kapal yang dikirim untuk menyelamatkan Arvedui hilang dalam es, dan itu tetap hilang di dasar teluk es di Forochel.

Batu Amon SûlSunting

Pucat Amon Sûl adalah yang terbesar dari tiga batu yang tinggal di Arnor, dan tidak dapat diangkat oleh seorang pria pun. Batu itu ditempatkan di menara pengawal besar Amon Sûl di Weather Hills, dan merupakan sumber pertengkaran hebat antara ketiga kerajaan penerus setelah pembagian Arnor. Pada T.A. 1409, Angmar menerobos pertahanan Arnor dan merobohkan menara pengawal pada Amon Sûl, tetapi palantír dibawa kembali ke tempat aman di Fornost. Batu itu berbagi nasib yang sama dengan yang dimiliki Annúminas ketika tenggelam di teluk es Forochel dengan Raja Arvedui pada T.A. 1975.

Batu ElostirionSunting

Batu Elostirion adalah yang paling unik di antara batu-batu di Dunia-Tengah karena mengarah ke atas laut. Batu itu ditempatkan di menara oleh Elendil setelah selamat dari Númenor, dan tetap aman setelah jatuhnya Arnor di bawah pemeliharaan Cirdan, dan Elf akan berziarah untuk melihat Jalan Lurus kembali ke Tanah Abadi. Batu itu dibawa kembali ke wilayah barat jauh di T.A. 3022 di atas Kapal Putih.

GeografiSunting

WilayahSunting

EvendimSunting

Ibu kota Arnor di Annúminas terletak di pantai selatan Danau Evendim (Nenuial di Sindarin, yang berarti "Danau Senja"). Bukit Evendim (Emyn Uial di Sindarin, "Bukit Senja") adalah serangkaian bukit yang membentang di sepanjang pantai barat Danau Evendim. Sungai Baranduin atau Brandywine berasal dari danau, dan anak sungai dari Sungai Lhûn muncul di perbukitan.

Hutan TuaSunting

Hutan Tua adalah hutan liar kuno di pusat Arnor. Hutan ini adalah bagian dari wilayah Arnor (dan kemudian Cardolan), tetapi manusia jarang memasuki hutan ini.

MinhiriathSunting

Minhiriath adalah wilayah besar di Eriador selatan antara Brandywine dan sungai Greyflood. Wilayah itu sebagian besar merupakan lanskap terbuka; satu-satunya hutan yang ditunjukkan pada peta adalah Eryn Vorn di sepanjang pantai laut. Minhiriath menjadi milik Cardolan setelah pembagian Arnor, meskipun pada akhir Zaman Ketiga sebagian besar tidak berpenghuni.

ShireSunting

Shire adalah wilayah berbukit-bukit rendah di Eriador utara yang dihuni para Hobbit. Shire adalah bagian yang subur dan terawat dengan baik dari Arnor, tetapi ditinggalkan selama hari-hari Arthedain memudar; dan berfungsi sebagai tempat berburu untuk Raja Arnor. Para hobbit (yang telah bermigrasi dari Dunland dan beberapa bagian Cardolan dan Rhudaur) menerima izin dari Raja Argeleb II untuk menempati wilayah tersebut. Shire selamat dari perang dan kehancuran yang membawa Kerajaan Utara berakhir.

TrollshawsSunting

Trollshaw adalah daerah berhutan lebat di utara Great East Road. Pada zaman kuno, Trollshaw telah dihuni oleh orang-orang Arnor dan kemudian Rhudaur, yang membangun banyak istana dan benteng di antara bukit-bukit.

Dataran TinggiSunting

Perbukitan MakamSunting

Disebut Barrow-down, yang disebut Tyrn Gorthad di Sindarin, adalah wilayah berbukit di sebelah timur Hutan Tua. Bukit-bukit memperoleh nama mereka dari pemakaman yang dibangun di sana oleh Dúnedain. Bukit-bukit ini dibanjiri oleh roh-roh jahat yang dikirim dari Angmar setelah Wabah Besar di T.A. 1636.

Perbukitan UtaraSunting

Perbukitan Utara adalah serangkaian bukit di bagian utara Eriador, sebelah timur Bukit Evendim dan barat laut Perbukitan Cuaca. Dari titik paling utara mereka, perbukitan mengalir ke barat daya ke Fornost Erain, salah satu kota utama Dúnedain di Utara dan ujung utara Jalan Utara-Selatan. Di T.A. 1974 setelah jatuhnya Fornost, Raja Arvedui lolos dari kehancuran kota dan bertahan di Perbukitan Utara untuk sementara waktu sebelum dipaksa untuk melarikan diri.

Perbukitan SelatanSunting

Serangkaian perbukitan di bagian tengah-selatan Eriador. Rentang ini merupakan perpanjangan timur dari Barrow-downs, dari mana ia dipisahkan oleh Andrath, jalan sempit panjang yang menanggung bagian dari Jalan Utara-Selatan (juga dikenal sebagai Greenway).

Perbukitan Selatan terletak di wilayah Cardolan.

Perbukitan MenaraSunting

Tower Hills, juga dikenal sebagai Emyn Beraid di Sindarin, adalah sejumlah bukit di ujung barat Eriador beberapa liga melewati Shire. Tiga menara bukit dibangun di akhir Zaman Kedua oleh Gil-Galad untuk Elendil, yang tertinggi di antaranya bernama Elostirion.

Perbukitan CuacaSunting

Perbukitan Cuaca/Weather Hills adalah rangkaian perbukitan yang tertutup rumput yang terbentang beberapa puluh mil di utara-timur Bree. Bukit-bukit ini berfungsi sebagai garis pertahanan melawan Rhudaur dan Angmar di awal Zaman Ketiga. Puncak tertinggi di Weather Hills adalah Weathertop (Amon Sûl), tempat palantir utama Arnor ditempatkan di menara pengawas di puncak (lihat di bawah).

Kota dan BentengSunting

AnnuminasSunting

Annúminas (Sindarin, "Menara Barat") adalah ibu kota pertama kerajaan Arnor, yang didirikan akhir Zaman Kedua oleh Elendil Yang Jangkung. Kota itu terletak di samping Danau Nenuial dan menampung salah satu dari tiga batu penglihatan Kerajaan Utara. Kota itu ditinggalkan dan jatuh ke dalam reruntuhan setelah pembagian kerajaan, dan pusatnya dipindahkan ke Fornost, yang menjadi ibu kota baru. Di Zaman Keempat, Annúminas dibangun kembali, melayani sebagai ibu kota utara Kerajaan Reunited.

Tongkat kekuasaan Annúminas, meskipun dinamai dengan nama kota, memiliki sejarah yang lebih panjang.

FornostSunting

Fornost Erain (Sindarin "Benteng Utara Para Raja" dari for(n) "Utara" + ost "Benteng"; "Benteng Para Raja" di Westron) menjadi ibu kota Arthedain. Kota ini terletak di ujung selatan North Downs, sekitar 100 Númenórean mil utara Bree. Setelah Fornost ditinggalkan, situs tersebut dikenal sebagai Deadmen's Dike, hanya dikunjungi oleh Rangers. Pada masa The Lord of the Rings, Fornost telah ditinggalkan selama "hampir seribu tahun, dan bahkan puing-puing Benteng Raja ditutupi dengan rumput".

Tidak diketahui kapan Fornost didirikan atau tepatnya ketika raja-raja Arnor pindah ke sana dari Annúminas, tetapi ibu kota dipindahkan beberapa saat setelah T.A. 861, ketika Arnor dibagi menjadi tiga kerajaan.

Fornost pertama kali diserang oleh pasukan Raja Penyihir pada T.A. 1409, ketika sistem pertahanan perbatasan runtuh dengan diserbunya Benteng Amon Sûl. Kota ini berhasil dipertahankan oleh Raja Araphor muda, dan bencana dapat dihindari.

Di T.A. 1974, Arthedain dan Fornost diserbu oleh pasukan Angmar. Raja Arvedui melarikan diri ke wilayah utara dan hilang di Teluk Es Forochel pada 'Maret' 1975. Musim panas berikutnya, sebuah armada dari Gondor yang dipimpin oleh Earnur mendarat di Mithlond, melawan Raja Penyihir Angmar di dataran sebelah barat Fornost, dan mengalahkan pasukannya, meskipun Raja Penyihir itu sendiri melarikan diri.

Fornost jatuh ke dalam reruntuhan setelah akhir Arthedain dan kemudian dikenal sebagai Tanggul Orang Mati. Gandalf memberi tahu Barliman Butterbur bahwa Fornost mungkin akan dibangun kembali oleh Raja Elessar.

Menara Amon SûlSunting

Menara pengawas di Amon Sûl (Weathertop) dibangun sekitar Zaman Kedua. Elendil dan Pasukan Arnor menunggu pasukan Gil-galad di sana sebelum berbaris ke Mordor dalam Perang Aliansi Terakhir. Setelah pembagian Arnor, Amon Sûl berdiri di perbatasan ketiga kerajaan dan diperebutkan oleh masing-masing, jatuh di bawah kendali Arthedain. Menara ini menyimpan Palantír utama Kerajaan Utara, dan dengan munculnya Angmar, Perbukitan Cuaca yang berbatasan diperkuat. Di T.A. 1409 pasukan besar keluar dari Angmar dan Menara dihancurkan, sementara Palantírnya dipindahkan ke Fornost.

Lond DaerSunting

Lond Daer Enedh (Sindarin, "Pelabuhan Tengah Agung") adalah pelabuhan besar yang didirikan pada masa Zaman Kedua oleh para penjelajah Númenórean di mulut sungai Greyflood. Pelabuhan adalah pemukiman permanen pertama bangsa Númenórean di Dunia-Tengah, dan berfungsi sebagai pusat pengiriman kayu yang dipanen dari Minhiriath. Menjelang kejatuhan Númenor, pelabuhan itu sudah hancur; ditinggalkan dengan lebih disukainya Tharbad.

Lihat JugaSunting

ReferensiSunting